Soul Land 2 – Chapter 129.2

shadow

Soul Land 2 – Chapter 129.2

Book 15: Para Pemenang

Chapter 129.2: Tujuh Monster Shrek

“Anak-anak, penampilanmu melebihi apa yang aku harapkan.”

“Itulah sebabnya imbalan ini adalah apa yang kalian semua dapatkan. Tetapi penting untuk menyadari bahwa ini tidak berarti Anda akan berhasil selamanya. Kalian semua harus hidup sesuai dengan nama Tujuh Monster Shrek. Saya harap Anda semua bisa bekerja keras untuk menjaga kejayaan Shrek seperti yang Anda lakukan sebelumnya. Bei Bei, Xu Sanshi, Jiang Nannan dan He Caitou, kalian berempat sudah melampaui leluhur jiwa. Saya memberikan izin khusus kepada Anda berempat untuk mengikuti tes halaman dalam setelah tahun akademik ini berakhir. Setelah lulus ujian, kalian berempat akan terus belajar di halaman dalam. Tingkat kesulitan tes Anda akan tetap sama. ”

Bei Bei dan 3 lainnya saling memandang. Saat ini, mereka semua gugup. Tes ini mencekik banyak murid halaman luar, dan ada sangat sedikit yang benar-benar dapat diterima di halaman dalam. Tidak mungkin bagi mereka untuk tidak merasa cemas, karena mereka akan menjalani tes lebih awal dari yang diperlukan.

Suara tua dan lemah berlanjut, “Huo Yuhao, Wang Dong dan Xiao Xiao, kalian bertiga akan tetap di Pulau Dewa Laut sementara dan berkultivasi bersama saya. Kalian bertiga hanya akan kembali ke halaman eksternal ketika saya pikir sudah waktunya. Bei Bei dan Xu Sanshi akan dipandu oleh Little Xuan, sementara Jiang Nannan akan dipandu oleh Cai Mei’er. Upaya lebih banyak harus dilakukan pada Lin Er, Duo Duo, Fan Yu dan He Caitou juga. Jika mereka tidak lulus ujian, Anda akan dihukum sebagai guru. ”

Meskipun suara tua ini terdengar sangat lembut dan murah hati, kata-katanya membuat semua orang yakin, dan tidak ada yang meragukan kata-katanya. Semua tetua Paviliun Dewa Laut dan empat dekan berdiri bersama dan membungkuk ke arah Penatua Mu dengan hormat.

“Rapat bubar.” Suara Penatua Mu menjadi lebih damai.

Semua tetua sepertinya langsung menghilang. Seven Monsters Shrek yang baru bahkan tidak memperhatikan gerakan mereka dengan jelas.

Penatua Xuan, keempat dekan dan Fan Yu tetap tinggal.

“Kalian semua bisa pergi juga. Tidak apa-apa jika hanya Huo Yuhao dan 2 lainnya tetap di sini. ” Penatua Mu melambaikan tangannya.

“Iya.” Yan Shaozhe menjawab dengan hormat dan pergi dengan semua orang diam-diam. Bei Bei dan He Caitou mengangkat Xu Sanshi dan Jiang Nannan saat mereka pergi juga. Mereka semua melirik Huo Yuhao saat mereka pergi. Mereka memberinya tatapan menggembirakan.

Paviliun Dewa Laut tenang. Huo Yuhao, Wang Dong dan Xiao Xiao gugup. Paviliun Dewa Lautan yang setengah berbaring di kursi utama bahkan adalah guru Dekan Yan Shaozhe! Dia adalah sosok berwibawa terbesar di Akademi Shrek.

“Anak-anak, kemarilah.” Penatua Mu menunjuk ke arah mereka bertiga.

Huo Yuhao, Wang Dong dan Xiao Xiao berjalan mengelilingi meja panjang dengan cepat dan datang di samping Penatua Mu. Mereka semua sedikit menundukkan kepala dan tampak sedikit gugup.

“Mengapa? Apakah kalian bertiga berhasil mengalahkan lawan Anda seperti ini di turnamen? Apa yang membuatmu gelisah di depanku ketika kalian semua tidak takut di depan lawanmu? Angkat kepalamu. Kami teman lama. ” Suara lembut Penatua Mu terdengar sangat inspirasional.

Huo Yuhao dan yang lainnya menunduk tanpa sadar. Yang mereka lihat hanyalah seorang penatua yang berada di tahun-tahun kemundurannya, tetapi memiliki wajah yang sedikit tersenyum dan dipenuhi kelembutan.

“Itu kamu?” Mereka bertiga berseru pada saat yang sama. Mereka bahkan menatapnya langsung.

Mereka tidak akan melakukannya dengan benar bahkan jika mereka memiliki 10.000 tebakan. Penatua yang selalu berbaring santai di depan asrama mahasiswa baru sebenarnya adalah Master Paviliun Dewa Laut di Akademi Shrek! Mereka bertiga sangat terkejut sehingga mereka menjadi terdiam.

Penatua Mu tersenyum dan berkata, “Ini aneh, bukan? Kalian semua benar, saya orang tua itu! Meskipun saya mengendalikan Paviliun Dewa Laut, saya tidak mau tinggal di sini. Itu terlalu membosankan. Bagaimana bisa sesibuk asrama mahasiswa baru Anda? Saya bisa merasakan aura muda, yang membuat saya merasa lebih muda juga. Merasakan semua vitalitas dan kekuatanmu juga dapat memperpanjang umurku beberapa tahun. ”

“Kamu, kamu …” Huo Yuhao menemukan bahwa dia tergagap. Apakah itu dia, Wang Dong atau Xiao Xiao, mereka tidak bisa menarik hubungan antara penatua yang lemah ini dan identitasnya sebagai tuan Shrek.

Penatua Mu mengangkat satu tangan dan berkata, “Bantu aku.”

Huo Yuhao bergegas maju dan mengangkat tangan Penatua Mu. Tindakan Penatua Mu sangat lambat, seperti orang tua yang memiliki satu kaki di kuburnya. Dia berdiri dari posisi berbaringnya perlahan. Namun punggungnya terus ditekuk pada sudut 90 derajat, yang merupakan pemandangan yang menyedihkan.

Lengan Penatua Mu sangat halus. Sementara mereka merasa sangat hangat, mereka sangat kurus dan kaku.

Penatua Mu terkekeh dan berkata, “Saya tidak berusaha untuk menjadi mewah dengan berbaring di sini. Ketika saya masih muda, saya terluka, dan saya tidak pernah pulih dari cedera itu. Karena itulah aku hanya bisa menekuk punggungku seperti itu. Mereka merasa tidak enak untuk saya, jadi mereka menyiapkan kursi untuk saya. ” Saat dia berbicara, dia mengangkat tangannya dan menunjuk ke suatu arah. Huo Yuhao dengan hati-hati mendukungnya saat mereka maju. Wang Dong dan Xiao Xiao mengikuti di belakang. Bahkan sekarang, mata mereka masih dipenuhi dengan kejutan.

Penatua Mu sedikit tertawa ketika dia berjalan, “Huo Yuhao, aku memperhatikanmu saat pertama kali memasuki asrama mahasiswa baru. Itu karena Anda adalah salah satu dari beberapa anak langka yang menyambut saya dengan aktif. Kamu sangat sopan. Setiap kali Anda memasuki asrama mahasiswa baru, Anda menyapa saya. Itu sangat baik.”

“Itu yang harus dilakukan oleh anak-anak muda sepertiku.” Huo Yuhao menjawab dengan suara rendah. Wang Dong dan Xiao Xiao menunduk dengan perasaan bersalah. Mereka biasanya sangat fokus belajar dan berkultivasi di halaman luar. Bagaimana mereka bisa repot-repot memperhatikan seorang penatua di depan asrama mahasiswa baru?

Huo Yuhao mendukung Penatua Mu sampai ke depan tembok. Penatua Mu mengangkat tangannya dan menunjuk. Garis cahaya keemasan tiba-tiba menyala, dan segala sesuatu di sekitar mereka tampak berubah menjadi ilusi. Halo emas yang intens mengelilingi Huo Yuhao dan dua lainnya secara langsung. Mereka hanya merasa bahwa itu sangat terang di depan mereka. Mereka dengan cepat menutup mata mereka. Tidak ada apa pun di bawah kaki mereka. Ketika mereka melangkah maju di saat berikutnya, cahaya keemasan di sekitarnya sudah menghilang.

Paviliun Dewa Laut telah menghilang. Yang membuat mereka ngeri, mereka menemukan bahwa mereka berada di aula yang luas. Aula ini tampaknya memiliki panjang 100 meter, dan bentuknya persegi. Area permukaannya mirip dengan tahap kompetisi dari Continental Advanced Soul Master Academy Turnamen Duel Jiwa.

Ada beberapa terowongan di sisi aula yang menuju ke tempat-tempat yang tidak diketahui. Tidak ada jendela dan semuanya tertutup, tetapi udaranya sangat segar. Ada beberapa patung yang didirikan di dalam aula. Mereka mirip dengan yang ada di Akademi Shrek setelah seseorang masuk akademi. Pendiri Shrek, Segitiga Emas, dan Tujuh Monster Shrek generasi pertama. Tetapi ada lebih banyak patung di sini, dan patung-patung ini tampaknya terbuat dari kayu.

Penatua Mu tersenyum, “Tidakkah kalian semua ingin tahu mengapa Paviliun Dewa Laut sepertinya tidak megah? Tapi apakah ada di antara kalian yang menyadari bahwa Paviliun Dewa Laut tidak dibangun, tetapi diukir? ”

“Diukir?” Huo Yuhao dan 2 lainnya tertegun. Mereka tidak mengerti arti di balik 2 kata itu.

Penatua Mu berkata, “Paviliun Dewa Laut pada awalnya adalah pohon besar, pohon emas yang jarang terlihat di dunia. Itu adalah pohon yang berisi aura cahaya dan kehidupan. Generasi sebelumnya menggunakan pohon emas ini sebagai fondasi, dan mengukir Paviliun Dewa Laut tanpa memengaruhi kehidupan pohon emas. Karena itulah Paviliun Dewa Laut tampaknya tidak disatukan, sedangkan berbagai dekorasi dan patung di Paviliun Dewa Laut dibuat oleh kayu yang digali selama proses ukiran. Pohon emas ini dapat dikatakan sebagai akar dari Akademi Shrek. Kalian bertiga akan memahami maknanya di masa depan. ”

“Wang Dong, pergi ke terowongan pertama di sebelah kanan. Pada tanda 10 meter, harus ada pintu. Dorong pintu terbuka dan masuk ke ruangan di belakangnya. Duduklah di atas sajadah dan berkultivasi di sana. ”

Wang Dong tertegun dan ragu-ragu sejenak. Huo Yuhao menganggukkan kepalanya kepadanya dengan tergesa-gesa, dan dia kemudian mengikuti instruksi Penatua Mu. Dia secara alami tahu bahwa instruksi Penatua Mu adalah untuk kebaikannya sendiri, tetapi dia tidak mau dipisahkan dari Huo Yuhao.

“Xiao Xiao, ambil terowongan ketiga ke kiri dan masuk ke pintu kedua. Berkultivasi di sana juga. Setiap kali Anda berdua pulih dari kondisi tetap, Anda dapat kembali ke halaman luar. ”

“Iya.” Xiao Xiao menjawab dengan tergesa-gesa. Mata besarnya berkedip, dan dia berjalan ke sisi yang lain.

Hanya Huo Yuhao yang tersisa bersama Penatua Mu setelah mereka berdua pergi.

Penatua Mu tersenyum dan berkata, “Kamu juga bisa pergi. Berjalanlah ke ujung terowongan pertama ke kanan. Akan ada pintu ke kamar. Masuki ruangan dan mulailah bermeditasi. Anda akan mendapat jawaban saat keluar. ”

“Iya. Terima kasih, Penatua. ”

Penatua Mu tersenyum dan berkata, “Nama keluarga saya adalah Mu. Anda bisa memanggil saya Elder Mu. ”

“Baiklah, Penatua Mu.” Huo Yuhao menjawab. Tapi dia tidak pergi. “Penatua Mu, apakah Anda membutuhkan saya untuk membawa Anda ke suatu tempat untuk beristirahat dulu?”

Penatua Mu sedikit terkejut ketika dia memutar kepalanya untuk menatapnya. Dia hanya bisa melihat ketulusan dan kealamian Huo Yuhao dari matanya. Tidak ada niat yang disengaja sama sekali.

Setelah menepuk tangan Huo Yuhao, dia tersenyum dan berkata, “Saya masih bisa berjalan. Pergilah. Budidaya tertutup ini akan menjadi penting bagi Anda semua. Santai dan ulas semua yang terjadi. Saya percaya bahwa Anda akan mendapatkan sesuatu dari ini. ”

“Iya.” Huo Yuhao hanya melepaskan tangannya sekarang dan berjalan menuju terowongan pertama ke kanan. Ketika dia mencapai pembukaan terowongan, dia berhenti di jalurnya secara tidak sadar dan berbalik untuk melihat Penatua Mu. Penatua Mu juga menatapnya. Huo Yuhao tidak tahu bahwa Penatua Mu yakin pandangan prihatinnya ini membuktikan bahwa kata-katanya sebelumnya tidak mengandung niat lain.

Wang Dong adalah yang pertama mencapai tujuannya – pintu pertama di ujung terowongan pertama ke kanan.

Pintunya terbuat dari kayu, dan tampaknya terbuat dari kayu pohon emas yang disebutkan Penatua Mu. Ketika dia mengangkat tangannya untuk mendorong pintu sedikit, pintu terbuka dengan mudah. Seolah-olah itu baru saja dibuka.