Soul Land 2 – Chapter 13.3 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 2 – Chapter 13.3 | Baca Novel Online

Book 2: Akademi Monster

Chapter 13.3: Pil Air Misterius

“Ini adalah Pill Air Misterius … sebenarnya Pill Air Misterius yang bernilai sepuluh ribu emas. Mengapa senior Bei Bei dengan santai memberinya pil yang begitu berharga ?! Jangan katakan padaku bahwa dia memberi Huo Yuhao pil yang salah? ” Wang Dong berbicara pada dirinya sendiri dengan nada kaget.

Setelah beberapa saat terkejut, Wang Dong berencana untuk kembali ke tempat tidurnya dan tidur. Namun, tiba-tiba dia memikirkan sesuatu, dan agak tak berdaya berjalan menuju tempat tidur Huo Yuhao. Dia kemudian mengayunkan tinjunya dan memukul. “Berkat kamu, aku tidak bisa tidur bahkan ketika aku punya tempat tidur. Hmph, tunggu saja. ” Ketika dia berbicara, dia menggulung tempat tidurnya dan menyimpannya di alat jiwa berjenis penyimpanan. Setelah itu, dia diam-diam meninggalkan kamar asrama. Tidak ada yang tahu kemana dia pergi.

Tidak lama setelah Wang Dong pergi, aroma yang dipancarkan oleh kabut di sekitar tubuh Huo Yuhao berangsur-angsur berubah dari bau manis menjadi bau amis, dan warnanya juga semakin gelap. Setelah itu, napas Huo Yuhao menjadi semakin tenang.

Kali ini, tidur Huo Yuhao benar-benar santai dan damai. Hal yang akhirnya membangunkannya adalah karena betapa lengketnya perasaannya. Begitu kesadarannya kembali, dia tidak bisa menahan bersin dengan keras.

“Sial, bau ini! Bau apa ini? ” Huo Yuhao berguling dan duduk. Dia secara tidak sadar berpikir bahwa ini adalah Wang Dong yang melakukan sesuatu yang gila padanya.

Namun, ketika dia membuka matanya untuk melihat tempat tidur di seberangnya, dia menemukan bahwa itu mandul. Wang Dong tidak ada di kamar.

Di luar masih gelap ketika dia bangun, tetapi Huo Yuhao dengan cepat menemukan bahwa ada sesuatu yang tidak beres. Dia bisa melihat setiap detail di dalam ruangan — hampir seolah matanya sama sekali tidak terpengaruh oleh kegelapan.

Di masa lalu, meskipun dia bisa mencapai tingkat penglihatan ini, itu akan mengharuskannya untuk mengedarkan kekuatan jiwanya dan melepaskan Mata Rohnya. Tapi sekarang, dia bahkan tidak perlu menggunakan jiwa bela dirinya untuk mencapai tingkat penglihatan yang sama!

Ketika dia melihat ke bawah, dia menemukan bahwa seragamnya benar-benar berubah menjadi hitam pekat; bau busuk yang dia keluhkan datang dari seragamnya. Selain itu, lapisan kotoran hitam pekat juga telah muncul di kulitnya di mana seragam tidak menutupi itu. Dia merasa seolah-olah dia telah jatuh ke tumpukan lumpur sebelum dibuang kembali ke tempat tidurnya.

“Aku cukup yakin bahwa Wang Dong tidak membenciku sebanyak ini …” Huo Yuhao agak terdiam saat dia melihat dirinya. Ketika dia berdiri, dia memperhatikan bahwa tempat tidur kayunya ditutupi dengan lapisan kotoran hitam yang tebal.

Apa ini?

Bau yang ada di tubuh dan tempat tidurnya benar-benar terlalu tidak menyenangkan, jadi dia tidak repot-repot merenungkan apa yang sebenarnya terjadi. Dia melompat dari tempat tidurnya dan bergegas untuk membuka jendela kamar asrama. Segera setelah itu dia berlari keluar dari kamar asramanya, dan langsung menuju kamar mandi yang terletak di ujung koridor.

Kotoran yang menutupi tubuhnya terasa berminyak. Waktu yang diperlukan baginya untuk membersihkan tempat tidur dan mencuci pakaiannya, dikombinasikan dengan membersihkan dirinya sendiri, semuanya membutuhkan waktu sekitar satu jam dari waktunya.

Ketika akhirnya dia duduk kembali di tempat tidurnya, Huo Yuhao memiliki ekspresi bingung. Apa pun, saya tidak akan terlalu memikirkannya. Saya akan mencari tahu apa yang terjadi ketika saya bertanya pada Wang Dong besok. Saya sudah tidur hampir sepanjang malam, yang menghabiskan banyak waktu untuk melakukan hal-hal lain. Saya perlu cepat dan berkultivasi.

Setelah memikirkan ini untuk dirinya sendiri, Huo Yuhao duduk dalam posisi bersila dan mulai menyebarkan kekuatan jiwanya ke seluruh tubuhnya, mengikuti jalur sirkulasi Teknik Surga Misterius saat ia berkultivasi.

Huo Yuhao hanya menghabiskan tiga detik bermeditasi ketika dia tiba-tiba membuka matanya lebar karena terkejut. Mata Roh-Nya terbuka lebar, tetapi dipenuhi dengan pandangan yang tak terbayangkan.

“Apakah … apakah aku bermimpi?” Huo Yuhao agak linglung. Setelah pulih, dia buru-buru menutup matanya sekali lagi.

Ketika tiga detik telah berlalu, dia membuka matanya lagi, hanya saja kali ini wajahnya penuh semangat.

Ya, sesuatu yang Huo Yuhao tidak berani percayai telah terjadi. Ketika dia memasuki kondisi meditasi untuk mengedarkan kekuatan jiwanya, dia merasa seolah-olah tubuhnya berada dalam kondisi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Jika dia membandingkan sirkulasi kekuatan jiwa sebelumnya dengan kecepatan merangkak siput, maka kecepatan sirkulasi saat ini setidaknya secepat kecepatan pendakian laba-laba. Kecepatan sirkulasi kekuatan jiwanya tiga hingga lima kali lebih cepat dan, di samping itu, kekuatan jiwanya telah diperkuat oleh sejumlah besar. Ketika dia mengedarkannya sekarang, rasanya tidak terlalu terhambat.

Ketika dia terus mengedarkan kekuatan jiwanya, dia merasakan kekuatan yang belum pernah terjadi sebelumnya menyebar ke seluruh tubuhnya — seolah semua meridiannya telah dibuka. Perasaan semacam ini terlalu menakjubkan. Dia juga merasakan perasaan gatal yang biasanya menandakan pertumbuhan semua anggota badan dan tulangnya.

Huo Yuhao agak tidak sabar menutup matanya dan membangkitkan kekuatan jiwanya sehingga dia bisa mengedarkannya di sekitar lorong-lorongnya. Fakta-fakta telah membuktikan bahwa dia tidak bermimpi; semuanya nyata. Awalnya, ketika dia mengikuti jalur sirkulasi Teknik Misterius Surga untuk mengolah, dia akan membutuhkan setidaknya satu jam untuk menyelesaikan revolusi penuh. Namun sekarang, dia bahkan tidak perlu menggunakan seperempat dari waktu itu untuk menyelesaikan sirkulasi penuh. Selanjutnya, tingkat di mana kekuatan jiwanya tumbuh beberapa kali lebih besar dari sebelumnya. Bukan lagi peningkatan yang bisa dihitung dengan jejak; itu telah berkembang menjadi sesuatu yang bisa dihitung dalam gumpalan.

Pada saat yang sama, ketika ia berkultivasi, Huo Yuhao menemukan bahwa semua lorongnya menjadi tak terhalang yang belum pernah terjadi sebelumnya. Area-area yang sebelumnya terhambat, bersama dengan area-area yang sangat tipis dan rapuh, semuanya telah melebar dan menebal dengan jumlah yang besar. Selain itu, lorong-lorongnya memiliki semacam elastisitas yang samar pada mereka; bahkan jika mereka dipukul dengan beberapa serangan kekuatan jiwa, mereka masih tidak akan berada dalam bahaya.

Mungkinkah saya telah menumpahkan tubuh dan tulang fana saya dalam satu malam?

Dia bahkan tidak mau memikirkan apa yang menyebabkannya. Dia tidak pernah merasakan peningkatan kekuatan seperti itu sepanjang hidupnya. Tidak mudah baginya untuk memahami perasaan semacam ini, jadi dia tidak mau menyerah bagaimanapun juga. Dia tanpa henti mengedarkan kekuatan jiwanya ke seluruh tubuhnya. Saat dia melakukannya, kecepatan sirkulasi Teknik Surga Misterius tampaknya sedikit meningkat. Lebih jauh, saat Teknik Surga Misterius menyuburkan lorong-lorong di tubuhnya, perasaan hangat dan nyaman itu mulai muncul lagi.

Huo Yuhao bahkan tidak tahu berapa kali dia akhirnya menyebarkan kekuatan jiwanya, tapi setidaknya sampai langit di luar secara bertahap cerah. Hanya ketika cakrawala jauh terekspos siang hari dia bangun dari keadaan meditatifnya.

Bahkan setelah duduk dalam posisi bersila selama setengah malam, kakinya tidak terasa kaku atau kaku sama sekali. Dia bergerak sedikit sampai di dekat jendela. Saat ia menatap ke arah qi ungu yang secara bertahap muncul di timur, kekuatan jiwanya dengan mudah pergi ke Mata Rohnya dengan cara yang sangat alami saat ia mulai membudidayakan Mata Setan Ungu.

Perubahan yang telah terjadi di tubuhnya, serta penguatan kekuatan jiwanya, membuat segalanya tampak berbeda untuk Huo Yuhao. Ketika Huo Yuhao menggunakan Mata Rohnya untuk melihat dengan penuh perhatian ke arah lapisan qi ungu yang naik dari timur untuk mulai membudidayakan Mata Setan Ungu, dia jelas merasa seolah-olah sesuatu di otaknya telah terpotong. Mata Roh-Nya samar-samar menghasilkan kekuatan menarik yang tidak terlihat yang menyerap qi ungu dengan cara yang sama seperti ikan paus akan minum air.

Bagian luar matanya menjadi hangat, sementara bagian dalamnya tetap dingin. Huo Yuhao hanya merasakan energi spiritualnya menyebar ke empat arah, dengan cepat melebihi batas aslinya, mencapai diameter total empat puluh meter sebelum berhenti. Lapisan ungu di dalam matanya juga semakin dalam, dan bahkan kulitnya memiliki kilau yang cerah dan halus. Tiga energinya — esensi, qi, dan energi spiritual — benar-benar berbeda dari kemarin.

Saat dia menghela nafas panjang untuk menghembuskan seteguk kotoran dari tubuhnya, Huo Yuhao menyelesaikan kultivasinya dari Mata Setan Ungu. Segala sesuatu di sekitarnya menjadi semakin jelas. Dengan pikiran, Huo Yuhao menarik kekuatan jiwanya, dan Mata Rohnya juga kembali ke keadaan normal mereka. Hanya saja, sepasang matanya yang biru tua menjadi lebih cerah.