Soul Land 2 – Chapter 134.3

shadow

Soul Land 2 – Chapter 134.3

Du Busi berkata, “Berhentilah bertingkah bodoh. Penguasa jiwa dengan Jiwa Tubuh secara otomatis dikenali sebagai murid Body Sect. Apakah kamu tidak tahu itu? Di mana lelaki kecil yang mengambil bagian dalam Turnamen Duel Jiwa Akademi Master Jiwa Kontinental Lanjutan? Serahkan dia sekarang. Kalau tidak, jangan salahkan saya karena tidak baik. Jangan lupa siapa namaku. Jika saya melepaskan racun Jiwa Tubuh saya, berapa banyak yang bisa Anda tahan? Ketika itu terjadi, Akademi Shrekmu akan … hehe! ”

Penatua Xuan tertawa dingin. “Aku tahu kamu datang ke sini untuk Yuhao. Tidakkah Anda hanya mencoba memamerkan kekuatan Anda dengan melakukannya secara tidak langsung? Biarkan aku memberitahu Anda. Jika Anda berani melepaskan racun mematikan Anda, setidaknya setengah dari anggota Sekte Tubuh Anda akan tetap di sini hari ini, termasuk Anda. ”

Ekspresi di mata Du Busi berubah. Dia mengungkapkan keganasannya. “Xuan kecil, apakah kamu benar-benar berpikir aku tidak berani bergerak di akademi kamu? Apa yang mempertaruhkan segalanya jika saya bisa melanjutkan warisan sekte saya? ”

Senyum Penatua Xuan menjadi lebih lembut. “Orang tua yang aneh, kamu hanya bisa bicara besar jika kamu memiliki kemampuan untuk berjalan bicara. Apakah Anda benar-benar berpikir Sekte Tubuh dapat mengancam Akademi Shrek? ”

“Apa? Du Busi berargumen, “Apakah Anda pikir Anda dapat menghentikan saya? Lebih baik serahkan dia dengan cepat, atau jangan salahkan saya karena langsung masuk untuk menemukannya. Itu tidak akan begitu baik dalam hal itu. ”

Dia memang memiliki keraguan tentang Shrek Academy. Kalau tidak, dia tidak akan peduli dengan Penatua Xuan begitu lama, mengingat pendekatan keras kepala Sekte. Meskipun Penatua Xuan sedikit lebih rendah darinya, jaraknya tidak terlalu besar. Du Busi tidak mau menanggung konsekuensi dari pertarungan habis-habisan.

“Xuan kecil tidak bisa menghentikanmu. Tapi bagaimana dengan saya? ” Suara lembut terdengar pelan pada saat ini. Lingkaran lembut dikeluarkan dari Akademi Shrek setelah suara itu terdengar. Lebih tepatnya, itu berasal dari Paviliun Dewa Laut. Cahaya keemasan lembut menyebar dengan cepat, meskipun itu tampak sangat bertahap. Itu mencapai ketinggian tinggi dalam sekejap. Saat pemandangan ajaib ini muncul, aura Penatua Xuan dan Du Busi berkurang di bawah cahaya cahaya keemasan. Tekanan besar dari langit juga menghilang. Tidak hanya cahaya lembut, keemasan menelan Akademi Shrek, tetapi juga mencakup semua Kota Shrek. Kota Shrek tampak seperti kota emas dari luar sekarang.

Ekspresi Du Busi berubah sangat setelah dia melihat adegan ini, “Sea God Light? Bagaimana ini mungkin? Bagaimana masih ada seseorang yang bisa melepaskan Cahaya Dewa Laut di Shrek? ”

“Busi, sudah beberapa saat. Sepertinya kamu sudah lupa tentang aku. ” Suara lembut terdengar sekali lagi. Tapi hanya Du Busi yang bisa mendengarnya.

“Kamu, kamu …” Du Busi terkejut ketika dia melihat Paviliun Dewa Laut yang bersinar. Dahi hijau gelapnya langsung mulai berkilau dengan butiran keringat.

“Saya masih ingat apa yang Anda tinggalkan untuk saya,” Penatua Mu berkata perlahan, “saudaramu memiliki temperamen yang sama denganmu. Kekejian adalah iblis. Jika kakakmu tidak gegabah maka, dia mungkin masih hidup sekarang. ”

Du Busi mengkonfirmasi dugaannya ketika dia mendengar sampai titik ini. Dia tertegun saat bertanya, “Kamu, kamu belum mati? Bagaimana ini mungkin? Bukan begitu …? ”

Penatua Mu menjawab secara bertahap, “Jika aku mati, kamu akan menggertak Akademi Shrek?” Kata-katanya sederhana, tetapi mereka memukul Du Busi dengan keras. Cahaya keemasan yang intens langsung menyala di udara dan tubuh hijau gelap Du Busi memendek satu meter. Sinar hijau gelap yang intens juga terpancar dari tubuhnya.

Du Busi sedikit kesal ketika dia berkata, “Dewa Naga Douluo, pertempuran itu bukan hanya tentang perasaan pribadi. Mengapa kakak lelaki saya harus mundur selangkah? ”

“Kau tahu detail lengkap tentang apa yang terjadi.” Penatua Mu menjawab, “Aku tidak akan berdebat denganmu. Anda hanya perlu tahu bahwa Master Paviliun Dewa Laut masih saya. Saya sudah bertanya kepada Huo Yuhao dan memberi tahu dia tentang Sekte Tubuh. Dia menyatakan keinginannya untuk tetap di Shrek. Tolong kembali. Saya tidak akan menganggap masalah hari ini terhadap Anda karena kakak Anda. Tetapi jika ada waktu berikutnya, atau jika Sekte Tubuh mencoba skema melawan murid saya ini di masa depan, jangan salahkan saya karena menuntut penjelasan dari Sekte Tubuh secara pribadi. ”

Ekspresi Du Busi berubah. “Orang itu telah menjadi muridmu?”

Penatua Mu menjawab dengan dingin. “Tepat sekali. Mengapa? Apakah Anda berpikir bahwa Anda lebih cocok daripada saya untuk membimbingnya? ”

Du Busi menarik napas dalam-dalam, “Dewa Naga Douluo, aku akan memberimu wajah dan membiarkan masalah ini beristirahat. Seorang pria yang jujur ​​tidak berurusan secara curang. Saya juga harus memberi tahu Anda bahwa kami tidak akan menyerah pada anak ini. Anda lebih tua dari saya, jadi Anda harus tahu bahwa kita hampir mencapai tujuan kita. Tapi Body Sect masih belum memiliki penerus. ”

Penatua Mu sedikit terkejut. “Mengapa kamu tidak memiliki penerus? Bukankan Benih Warisan Sekte Tubuh Anda? ”

Du Busi sedikit kesal ketika dia menjelaskan, “Tapi tidak ada yang baru muncul di sekte ini selama hampir 20 tahun. Lebih jauh, apakah Anda berpikir bahwa Benih Warisan dapat diteruskan kepada siapa saja? Saya akan mengakhirinya di sini hari ini. Aku tidak akan menyentuh anak itu selama dia di Akademi Shrek. Tapi begitu dia keluar, kita akan berkompetisi secara adil. Dewa Naga, aku tidak percaya kalau kakak laki-lakiku tidak meninggalkan apa pun padamu meskipun kau masih hidup. Saya bukan pasangan Anda, tetapi Anda akan tetap membayar harganya meskipun Anda membunuh saya. The Body Sect juga bukan satu-satunya lawan Akademi Shrek. Kami akan bertemu lagi suatu hari nanti. ”

Setelah dia selesai berbicara, sinar hijau gelap Du Busi menyala dan membakar lubang di Sea God Light. Dia melambaikan tangannya setelah dia melarikan diri, “Sekte Tubuh, mundur.”

Angka dua puluh atau lebih yang dibawanya bersamanya melarikan diri dengan cepat dan menghilang dalam sekejap. Cahaya keemasan di udara juga perlahan-lahan kembali ke Paviliun Dewa Laut.

Bukan hanya Akademi Shrek yang gelisah sekarang. Semua Kota Shrek juga tenggelam dalam keributan atas apa yang terjadi sebelumnya.

Penatua Xuan mendarat di Paviliun Dewa Laut. Keempat dekan juga tiba.

Suara Penatua Mu melayang keluar dari Paviliun Dewa Laut. “Shaozhe, pergi dan tenangkan orang-orang di kota. Sisanya bisa kembali. Xuan kecil, bawa 3 anak masuk. ”

“Iya.” Yan Shaozhe mengakui kata-katanya dan segera pergi.

Kota Shrek masih menjadi wilayah Akademi Shrek. Itu juga dasar dari Akademi Shrek. Semua yang terjadi sebelumnya terlalu aneh, dan seseorang harus menangani situasinya.

Huo Yuhao, Wang Dong dan Xiao Xiao belum pulih dari keterkejutan mereka.

Pertama adalah tabrakan antara Penatua Xuan dan Du Busi. Itu diikuti oleh cahaya keemasan yang intens. Meskipun hanya Du Busi yang bisa mendengar suara Penatua Mu, mereka secara kasar bisa menebak bahwa Penatua Mu telah mengajaknya.

Bahkan Sekte Tubuh yang kuat harus mundur di depan Penatua Mu. Ini adalah kekuatan sejati Akademi Shrek. Penatua Mu tidak perlu bertarung, tetapi masih berhasil memaksa pasukan musuh kembali. Posisi Penatua Mu di tiga hati mereka bangkit sekali lagi. Seolah-olah hampir melampaui mereka untuk menyembahnya.

Huo Yuhao sekarang menyadari mengapa dia merasa sangat santai ketika dia melawan tim Kelas 2.

Dia telah berada di bawah tekanan besar di hampir setiap putaran Turnamen Duel Jiwa Akademi Master Jiwa Kontinental Lanjutan. Dia berhasil bertahan bersama dengan rekan-rekannya bahkan di bawah tekanan yang begitu besar, dan bahkan menjadi juara. Setiap lawan yang mereka hadapi di setiap putaran lebih kuat dari mereka. Meskipun Dai Huabin dan yang lainnya juga berbakat, mereka masih sangat muda. Mereka masih lebih buruk daripada siswa peringkat teratas yang memiliki usia rata-rata 19 tahun ke atas dari berbagai akademi di turnamen.

Budidaya pintu tertutup yang dialami Huo Yuhao dan yang lainnya setelah mereka kembali juga sangat penting. Pengalaman dan pandangan mereka sekarang berbeda dari sebelumnya.

Penting untuk dicatat bahwa Huo Yuhao dan yang lainnya hampir berpartisipasi dalam turnamen sebagai anggota tim resmi. Mereka tidak seperti kebanyakan anggota tim persiapan yang hampir tidak tampil.

Tapi mereka menyadari betapa buruknya mereka setelah menyaksikan duel peringkat atas ini, meskipun itu tidak meledak menjadi konflik yang meledak-ledak. Mereka masih jauh dari para master jiwa peringkat atas. Tapi Huo Yuhao tidak sabar seperti sebelumnya. Dia jauh lebih dewasa sekarang. Dia harus berjalan di jalan setapak demi setapak, yang telah dia jadikan landasan. Prestasinya tidak akan rendah selama dia bekerja keras. Akan ada hari ketika dia akan mencapai Penatua Xuan dan bahkan tingkat Penatua Mu.

Penatua Xuan tampak agak suram. Sepertinya dia tidak bahagia bahwa dia telah ditekan oleh Du Busi. Dia membawa mereka bertiga ke tingkat kedua Paviliun Dewa Laut.

Penatua Mu berbaring diam di kursinya. Dia tampak lemah seperti biasa. Siapa yang mengira bahwa dia adalah orang yang mengusir seluruh Sekte Tubuh?

“Penatua Mu.” Penatua Xuan sedikit tertekan ketika dia menyapa Penatua Mu.

Penatua Mu tersenyum dan bertanya, “Mengapa kamu tertekan? Kamu tidak kalah. Tidak ada yang bisa ditekan oleh Du Busi. Jika saya tidak beruntung, saya akan mati bersama dengan kakak laki-laki Du Busi. Meskipun saya menyelamatkan hidup saya, saya masih cacat. Aku mungkin tidak lebih kuat darimu bahkan jika aku bertarung. Lagipula, Dewa Naga sekarang tidak lagi seperti Dewa Naga. ”

“Tidak, Penatua Mu. Anda tidak bisa bicara seperti itu, “Penatua Xuan berkata dengan tergesa-gesa,” Anda adalah pembawa berita Shrek!

Penatua Mu menghela nafas. “Tulang belakang saya patah, dan racun kakak laki-laki Du Busi – racun Du Bisi – memasuki lorong-lorong saya. Meskipun saya mempertahankan hidup saya, saya tidak bisa meluruskan punggung saya lagi. Tetapi hanya melalui bentrokan itulah saya berhasil mencapai terobosan dan melarikan diri dari malapetaka. Du Bisi tidak seberuntung saya. Dia meninggal karena luka-lukanya setelah bertahan untuk sementara waktu. Kasihannya! Dia juga pahlawan di masanya. ”