Soul Land 2 – Chapter 135.3

shadow

Soul Land 2 – Chapter 135.3

Jiwa bela diri kembar? Dan kemungkinan satu adalah jiwa bela diri Ultimate dengan budidaya sekitar dua cincin. Tetapi dia mungkin bisa menyembunyikan kultivasi dan kemampuannya sendiri.

Selama pertempuran terakhir, ia dan rekannya telah melepaskan serangkaian keterampilan fusi jiwa bela diri yang kuat yang membuat mereka menang. Dia memiliki pasangan yang juga memiliki jiwa bela diri kembar yang kompatibel dengannya.

Serangkaian informasi ini muncul di benak Jing Hongchen dan membuatnya memandang Huo Yuhao dengan cara yang berbeda. Dia bahkan mendapatkan berita yang bermanfaat – Huo Yuhao memanggil guru Penatua Mu. Dia adalah murid seorang lelaki tua misterius.

Huo Yuhao dan dua lainnya datang di samping Penatua Xuan dan menyapa Jing Hongchen sedikit dengan menganggukkan kepala. Mereka tidak menyukai orang-orang dari Sun Moon Imperial Soul Engineering Academy, dan dengan demikian mereka juga tidak terlalu formal dengan ucapan mereka. Penatua Xuan dan Penatua Mu bertindak bodoh tentang masalah ini.

“Ikuti aku.” Penatua Xuan berjalan menuju tangga yang lebih tinggi dan membawanya ke tingkat ketiga, sedangkan Penatua Mu tetap di tempatnya dan menutup matanya. Sepertinya dia sedang beristirahat.

Jing Hongchen memandang Huo Yuhao dengan tertarik saat dia berjalan. Dia berkata, “Kamu Huo Yuhao? Keduanya pasti Wang Dong dan Xiao Xiao. ” Semua penampilan mereka dijelaskan secara terperinci dalam file Illustrious Virtue Hall.

Huo Yuhao mengangguk tetapi tidak berbicara. Dia hanya mengkhawatirkan Ma Xiaotao sekarang.

Jing Hongchen tidak kesal meskipun dia diabaikan. Dia hanya memandang Huo Yuhao dengan serius. Tidak ada yang tahu apa yang dia pikirkan.

Paviliun Sea God tingkat ketiga. Hal pertama yang bisa dilihat pada level ini adalah aula kecil yang luasnya sekitar 20 meter persegi. Ada sebuah terowongan di kedua sisi yang mengarah ke suatu tempat yang lebih dalam. Penatua Xuan berjalan ke yang kiri dan berhenti di pintu kelima.

Seluruh ruang berubah menjadi keemasan ketika lingkungan mereka menyala secara instan pada saat ini. Tangan Jing Hongchen bergetar tanpa sadar, tapi dia segera tenang. Tapi gelombang cahaya yang kuat namun murni membuatnya terkejut. Rasa bahaya muncul dalam hatinya. Dia berpengetahuan luas, tetapi dia tidak tahu apa-apa tentang Paviliun Dewa Laut yang misterius. Cahaya murni tampaknya tidak dilepaskan oleh seseorang, tetapi dipancarkan dari kayu yang mengelilingi mereka. Apa sebenarnya Paviliun Dewa Laut dibangun?

Pintu di depan terbuka ketika cahaya keemasan melintas. Mereka berjalan ke kamar yang tenang satu per satu.

“Kakak perempuan.” Huo Yuhao melihat Ma Xiaotao, yang berbaring rata di Manifold Mysterious Ice Bed. Dia sangat cemas sehingga dia ingin bergegas, tetapi dia dihentikan oleh Penatua Xuan.

Ma Xiaotao tampak agak pucat, sedangkan bibirnya yang semula merah sekarang menjadi keunguan. Mereka membawa perasaan jahat kepada mereka. Seluruh tubuhnya melonjak dengan api hitam saat dia diliputi oleh cahaya keemasan. Meskipun mereka ditekan oleh cahaya keemasan segera setelah mereka sedikit melonjak, mereka masih tampak pantang menyerah.

Penatua Xuan menggelengkan kepalanya pada Huo Yuhao yang gelisah. Huo Yuhao menggigit bibirnya dan tinjunya mengepal tanpa sadar.

Sudah dua bulan sejak turnamen berakhir. Dia tidak mengira kondisi kakak perempuannya akan sangat buruk. Dia hanya bisa berbaring di ranjang sedingin es, dan harus disegel oleh kekuatan cahaya. Mata Huo Yuhao memerah saat dia melihat wajah Ma Xiaotao dan mengingat kembali kelihaiannya yang biasa.

Penatua Xuan memberi isyarat kepada Jing Hongchen, yang melangkah maju. Dia berhenti di depan cahaya yang menyelimuti Ma Xiaotao dan menatap api hitam dengan hati-hati. Setelah beberapa saat, dia berkata dengan suara yang dalam, “Bisakah saya lebih dekat merasakan perubahan kekuatan jiwanya?”

“Iya.” Suara Penatua Mu bergema. Setelah itu, semua orang terkejut ketika sosok emas muncul di samping Jing Hongchen. Sosok ini milik Penatua Mu, tetapi itu hanya proyeksi ilusinya.

Punggung Penatua Mu tidak membungkuk sekarang, tetapi lurus. Seluruh tubuhnya bersinar emas cerah. Meskipun itu hanya proyeksi, itu tampak sangat nyata. Segala sesuatu di sekitarnya berubah menjadi keemasan ketika dia berdiri di sana dengan tenang. Cahaya yang intens beredar di udara dan menyebabkan jiwa bela diri jenis cahaya Wang tanpa sadar mengalir keluar. Bahkan lengannya yang berisi tulang jiwa menyala.

Jing Hongchen tidak bisa mengendalikan emosinya, dan berseru, “Keterampilan jiwa apa ini?”

Meskipun dia bukan Douluo Transenden, dia masih peringkat 93 yang diberi gelar Douluo! Tapi avatar Penatua Mu saat ini sudah di luar batas pemahamannya tentang tuan jiwa. Sebagai insinyur jiwa terbaik di dunia, dia yakin bahwa ini tidak dapat dicapai dengan menggunakan alat jiwa. Penatua Mu lebih dari sekadar proyeksi cahaya sederhana. Jing Hongchen terpesona oleh kekuatan luar biasa yang dia miliki.

Seorang guru jiwa sebenarnya memiliki kekuatan seperti itu? Itu adalah pembuka mata bagi Jing Hongchen. Tapi dia lebih ngeri. Dia tiba-tiba menyadari bahwa klaim Penatua Mu bahwa dia bisa menghentikannya melepaskan alat jiwanya bukanlah lelucon.

Penatua Mu mengangkat tangan kanannya, dan sebuah pintu muncul di lingkaran cahaya yang menutupi tubuh Ma Xiaotao. Itu bisa menekan satu orang. Api Ma Xiaotao juga tidak melonjak karena pintu ini. Itu karena seluruh ruangan itu seperti segel cahaya raksasa yang menekan api hitam di tubuhnya.

Jing Hongchen menarik napas dalam-dalam dan mencoba menenangkan diri. Dia berjalan dua langkah ke depan ke Ma Xiaotao dan menggunakan tangannya untuk menguji api hitam yang melonjak darinya. Setelah itu, dia menekankan tangannya ke pergelangan tangan Ma Xiaotao dan merasakan kondisi tubuhnya. Dia kemudian mundur dua langkah dan cepat-cepat keluar dari lingkaran cahaya.

Tidak ada yang memperhatikan bahwa ketika dia menekankan tangannya ke pergelangan tangan Ma Xiaotao, kuku jarinya sedikit bergetar. Perubahan itu bahkan tidak diperhatikan oleh Penatua Mu.

“Saya tidak berdaya. Ini adalah reaksi dari api yang bermutasi. Jika saya tidak salah, wanita muda ini sudah memiliki kekuatan aneh dalam jiwa bela dirinya yang mempengaruhi dirinya. Ketika dia terprovokasi oleh kekuatan gelap Judgment Sword, dia tidak bisa menekan kekuatan ini tepat waktu dan melepaskannya. Api bermutasi yang dipenuhi kegelapan dan kekerasan ini menguasai tubuhnya, dan itu tidak bisa dihentikan. Itu sudah dekat dengan kekuatan api Ultimate. Jika ditekan atau dihancurkan dengan paksa, tubuhnya mungkin runtuh. Menyegelnya adalah solusi terbaik sejauh ini. Kecuali jika kekuatan lembut dapat ditemukan untuk mengatasi api yang bermutasi ini, dia kemungkinan akan dikendalikan oleh api, dan pikirannya tidak akan pernah jernih lagi begitu dia bangun. ”

Sinar dingin muncul di wajah Huo Yuhao. Dia benci kalau dia tidak cukup kuat. Dia bisa membantu kakak perempuannya jika dia cukup kuat. Dia tidak akan dalam kondisi seperti itu. Ada juga Akademi Teknik Sun Moon Imperial Soul. Sinar ganas melintas di matanya saat dia memandang Jing Hongchen.

“Karena Anda juga tidak berdaya, Anda tidak perlu meminta apa pun kepada kami,” Penatua Mu berangsur-angsur berkata, “turnamen ini adalah kesempatan bagi kami untuk berinteraksi dan bertukar tip. Kami tidak akan meremehkan kerusakan yang kami derita selama turnamen. Silakan kembali ke level kedua. Kita bisa bercakap-cakap di sana. ”

Setelah suaranya mereda, cahaya keemasan di sekitarnya menghilang, dan lingkaran cahaya itu juga kembali normal. Proyeksi ilusi emas Penatua Mu melintas sebelum menghilang. Dia tentu tidak akan menjelaskan dari mana avatar ajaibnya ini muncul dari ke Jing Hongchen.

Cahaya di mata Jing Hongchen memudar saat mereka kembali ke tingkat kedua. Dia hanya merasakan kepalanya semakin berat. Dia selalu berpikir bahwa dia bisa melawan Akademi Shrek dengan alat jiwanya. Tetapi dia baru sekarang menyadari bahwa Kekaisaran Sun Moon masih kalah dalam hal kemampuan terbaik setelah dia melihat Penatua Mu.

Huo Yuhao dan dua lainnya kembali ke sisi Penatua Mu lagi. Penatua Mu berbaring di sana dan tidak berbeda dari sebelumnya. Dia masih belum melepaskan aura kuatnya, dan hanya berbaring diam di sana. Tapi dia membawa tekanan besar pada Jing Hongchen. Ini menyebabkan Jing Hongchen mulai berkeringat. Dia baru sekarang menyadari mengapa Sekte Tubuh pergi begitu cepat setelah melihat Penatua Mu.

Penatua Mu berkata secara bertahap, “Bisakah Anda memberi tahu saya mana yang lebih baik menurut pendapat Anda – Aula Kebajikan termasyhur atau Paviliun Dewa Laut?”

Jing Hongchen sedikit terpana. Pertanyaan Penatua Mu mungkin tampak sangat samar, tetapi dia segera mengerti. Dia bertanya tentang kelebihan dan kekurangan guru jiwa dan insinyur jiwa, serta perbandingan antara Illustrious Virtue Hall dan Shrek Academy.

Setelah merenung sejenak, Jing Hongchen berkata, “Saya tidak berani berkomentar, karena saya tidak tahu banyak tentang Paviliun Dewa Laut. Mari kita ambil Penatua Xuan dan saya sebagai contoh. Penatua Xuan akan mengalahkan saya dalam jarak seratus meter. Tapi aku bisa binasa bersamanya. Jika jarak antara kami diperluas hingga seribu meter, aku bisa melarikan diri. Jika sepuluh ribu meter, saya yakin akan mengalahkan Penatua Xuan jika dia tidak meninggalkan medan perang atas kemauannya sendiri. Dalam perang, tim saya akan menang. ”

Jing Hongchen terdengar sangat tegas dan tidak ragu-ragu ketika dia sampai pada kalimat terakhirnya. Penatua Mu bahkan sedikit tersentuh.

“Sepertinya kamu sangat percaya diri.” Penatua Mu tertawa sedikit.

Jing Hongchen tertawa pahit. “Aku yakin kamu bisa mengatakan kalau aku kurang percaya diri. Alat jiwa memiliki keuntungan dalam perang, tetapi posisi Shrek di benua itu tidak dapat digoyahkan dalam pertempuran yang lebih canggih. Baik Hall Kebajikan termasyhur maupun Sekte Tubuh tidak bisa mengguncang Akademi Shrek. ”

Penatua Mu meliriknya. Jelas bahwa dia bisa mengatakan arti di balik kata-katanya. Jika Hall Virtueous Virtue dan Body Sect tidak bisa melakukannya sendiri, bagaimana jika mereka menggabungkan kekuatan mereka?

“Jing Hongchen, aku pernah pergi ke Aula Kebajikan termasyhur. Perkembangan Anda dalam alat jiwa memang di luar imajinasi saya. Saya setuju dengan satu poin dari Anda. Ketika alat jiwa tidak lagi mengandalkan kekuatan jiwa master jiwa suatu hari, master jiwa akan dihilangkan. Sama seperti bagaimana alat jiwa menggantikan senjata rahasia Tang Sekte. Tetapi saya harus menambahkan sesuatu. Bahkan jika hari itu benar-benar datang, penguasa jiwa masih akan menjadi yang paling kuat. Itu karena hanya penguasa jiwa yang kuat yang bisa mengeluarkan kekuatan terbesar dari alat jiwa yang lebih kuat. Apa kamu setuju?”