Soul Land 2 – Chapter 14.1 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 2 – Chapter 14.1 | Baca Novel Online

Book 2: Akademi Monster

Chapter 14.1: Poin Skydream

Huo Yuhao tidak lupa untuk menggali koin roh emas dari panggangan yang dia dapatkan dari ikan bakar kemarin sebelum mengikuti Tang Ya untuk melihat Bei Bei dan Xu Sanshi berkompetisi. Ketika Huo Yuhao dan Wang Dong tiba di ruang makan, mereka diam-diam merasa sedikit kaya dan mengesankan.

Sarapan yang mereka makan sangat mewah, dan sangat memenuhi kebutuhan tubuh mereka. Mereka yang paling awal tiba di ruang makan, dan bahkan pada saat mereka selesai makan, tidak banyak siswa yang datang.

“Masih ada waktu sampai kita harus berada di kelas. Ayo kembali ke kamar asrama. ” Huo Yuhao menepuk perutnya yang puas dan meregangkan tubuhnya untuk sementara waktu dengan ekspresi puas di wajahnya.

Sejak dia tiba di Shrek Academy, dia perlahan-lahan menjadi ceria. Dia akhirnya punya teman di sini, tetapi lebih dari itu, dia memiliki Guru Xiao Ya dan Kakak Sulung Bei Bei yang sama-sama peduli padanya. Ini adalah dunia yang lebih baik dibandingkan dengan jenis atmosfer sebelumnya yang dia alami ketika dia berada di rumah Duke, di mana semuanya sedingin es.

Wang Dong menjawab, “Simpan. Anda hanya akan kembali dan berkultivasi lagi. Tali busur yang sudah diregangkan terlalu kencang akan pecah, lho. Jika Anda perlu santai, maka Anda harus santai saja. Mari berjalan-jalan di Sea God Lake dan bersantai sejenak. Pill Air Misterius hanya membantu Anda meningkatkan budidaya Anda sedikit; Anda seharusnya tidak peduli dengan momen relaksasi yang singkat ini. ”

“Baik-baik saja maka.” Huo Yuhao dengan senang hati menyetujui. Setiap sejak memasuki akademi beberapa hari yang lalu, dia masih belum mengunjungi Danau Dewa Laut. Selain itu, sudah hampir waktunya bagi mereka untuk pergi ke kelas. Itu akan menjadi ide yang baik jika dia mengambil kesempatan untuk berjalan-jalan juga.

Keduanya meninggalkan ruang makan dan memotong gedung sekolah untuk siswa baru saat mereka menuju ke timur di sepanjang sisi selatan Shrek Plaza. Segera setelah itu, mereka tiba di gang ke tepi danau.

Ketika mereka melewati hutan di sebelah gang, Sea God Lake, dengan ombaknya yang berkilau yang dipantulkan di bawah sinar matahari, dan airnya yang jernih dan kristal, disajikan di depan mata mereka.

Embusan angin yang berisi kabut lembut bercampur udara segar menerpa mereka. Meskipun Sea God Lake adalah danau buatan manusia, air yang dipegangnya sangat jernih. Danau biru itu berwarna biru sampai permukaannya murni dan dalam, namun begitu biru sehingga juga lembut, tenang, dan anggun. Riak kecil yang tampak seperti mata bercahaya seorang wanita muda juga penuh dengan kehidupan yang bergelombang di permukaan danau dan tampak seperti brokat biru.

Danau mencerminkan citra terbalik langit biru dan awan putih, serta pohon-pohon yang berbaris di tepi danau.

“Sangat cantik!” Wang Dong tidak bisa membantu tetapi menarik napas dalam-dalam, secara fisik mengerahkan dirinya saat dia meregangkan tubuhnya.

Ketika dia meregangkan tubuhnya, kemejanya tak terelakkan ditarik ke atas, memperlihatkan pantatnya yang bulat dan gagah. Huo Yuhao benar-benar tidak dengan sengaja memusatkan perhatiannya pada hal itu, tetapi pandangan yang tidak disengaja sudah cukup untuk mengingatkannya pada bercak putih yang bersinar yang dia lihat kemarin …

Dia memalingkan wajahnya, merasa agak malu, dan melihat jauh ke kejauhan melintasi Danau Dewa Laut. Danau Dewa Laut menempati area yang sangat luas; mungkin itu bahkan lebih besar dari kampus Shrek Academy utama yang ada di sebelah barat Shrek Plaza. Bahkan ada lapisan kabut di atas permukaan air di kejauhan.

Setelah Mata Setan Ungu Huo Yuhao berevolusi, pemandangan Mata Rohnya telah meningkat sekali lagi. Meskipun dia belum menuangkan kekuatan jiwa ke Mata Rohnya untuk mengaktifkannya, Huo Yuhao masih bisa melihat jauh ke kejauhan. Dia samar-samar melihat apa yang tampak seperti rumah di tengah kabut yang bersandar di permukaan danau di kejauhan. Dia tidak bisa membantu tetapi berpikir bahwa halaman dalam mungkin di ujung danau, karena dia menghubungkan rumah-rumah itu dengan deskripsi Xiao Ya dan Bei Bei.

Jika seorang Guru Jiwa yang luar biasa seperti kakak tertua sulungnya hanya bisa belajar di halaman luar, maka seberapa kuatkah kakak kelas dari halaman dalam itu !?

“Eh?” Tepat pada saat Huo Yuhao disibukkan dengan pikirannya, tiba-tiba dia melihat apa yang tampak sebagai titik merah muncul di kabut di atas danau.

“Apa itu?” Wang Dong bertanya dengan rasa ingin tahu.

Huo Yuhao menunjuk ke arah yang dia cari. “Lihat, sepertinya ada semacam titik merah di sana.”

Wang Dong mengikuti di mana jari Huo Yuhao menunjuk, dan melihat ke arah yang ditunjuknya. Namun, yang dilihatnya hanyalah lautan kabut. “Dimana?” Dia mempertanyakan kata-kata Huo Yuhao suatu saat, ketika pada saat berikutnya, dia membuka matanya lebar-lebar dan menatap. Dia juga melihat titik merah yang disebut Huo Yuhao sebutkan. Namun, itu bukan titik merah. Itu jelas sosok berwarna merah yang saat ini mengalir di permukaan air dengan kecepatan yang menakjubkan. Selain itu, melihat dari dekat pada sosok itu, itu benar-benar tampak bergegas ke arah mereka!

Huo Yuhao dan Wang Dong saling bertukar pandangan sebelum secara bersamaan berteriak kaget, “Seorang kakak kelas dari halaman dalam ?!”

Kecepatan sosok merah itu sangat mengejutkan. Hanya dalam waktu singkat, itu sudah mencapai pusat danau. Setiap kali ujung jari kakinya menyentuh permukaan danau sebentar, dia akan menciptakan riak yang menyebar ke seberang danau. Namun, ia juga terus mempercepat dengan bantuan daya apung kecil dari danau, dengan cepat terbang ke depan seperti awan merah.

Saat sosok itu semakin dekat, Huo Yuhao juga bisa melihatnya lebih baik. Warna merah bukan hanya karena fakta bahwa pakaian di tubuhnya berwarna merah, tetapi bahkan rambutnya adalah warna merah darah. Sosok itu ramping, namun memancarkan semacam menggigit keganasan dari seluruh tubuhnya, seperti binatang buas yang menakutkan. Sosok itu mengenakan topeng yang juga berwarna merah; bahkan matanya merah darah.

Udara di sekitar tubuhnya tampak sedikit terdistorsi. Kabut itu bahkan akan menghilang di bawah kakinya di mana pun dia lewat.

“Senior ini sepertinya sangat kuat! Lihat, dia bahkan bisa berlari di permukaan air tanpa melepaskan Jiwa Martialnya. ” Wang Dong berkata kepada Huo Yuhao dengan ekspresi bersemangat di wajahnya, sesuai analisisnya tentang situasi.

Kultivasi Huo Yuhao tidak sebaik miliknya, tetapi persepsinya jauh lebih akut. “Wang Dong, kenapa aku merasa ada yang tidak beres !?”

Sosok merah itu benar-benar terlalu cepat. Pada periode mereka saling berbicara, sosok itu sudah mendekati radius seratus meter dari pantai. Gelombang panas yang menakutkan menelan mereka pada saat itu juga. Huo Yuhao dan Wang Dong terkejut melihat mata mereka pada saat yang sama, karena mereka secara bersamaan merasa bahwa aura liar yang tak terlukiskan telah meledak dari tubuh senior itu. Itu jelas bukan aura yang seharusnya muncul dari orang normal.

Dengan desir, sayap biru telah menyebar dari punggung Wang Dong. Dia meraih Huo Yuhao dalam upaya untuk mengambil penerbangan. Namun, sosok merah itu sudah mendekati mereka dalam rentang singkat gerakan Wang Dong.

Panas yang mengerikan meledak dalam sekejap, menyebabkan Wang Dong dan Huo Yuhao merasa seolah-olah mereka diselimuti oleh lautan api. Sayap di punggung Wang Dong remuk dalam sekejap, membuatnya sehingga ia tidak bisa lagi terbang. Keduanya jatuh ke tanah pada saat yang sama. Semua vegetasi di daerah sepuluh meter di sekitar sosok itu berubah menjadi kuning terbakar dalam sekejap.

Perbedaan dalam budidaya mereka benar-benar terlalu besar. Wang Dong masih ingin mencoba melepaskan keterampilan jiwanya, tetapi saat dia mengaktifkan kekuatan jiwanya, dia segera mengalami serangan dari panas yang mengerikan itu. Dengan erangan tumpul, dia langsung kehilangan kesadaran.

Kultivasi Huo Yuhao lebih rendah daripada Wang Dong, tetapi orang tidak boleh lupa bahwa ia masih memiliki jiwa bela diri tipe es yang belum terbentuk.

Begitu Huo Yuhao menjadi sasaran rangsangan intens dari panas eksternal, jiwa bela diri atribut-esnya segera terbangun. Namun, kekuatan jiwanya yang hanya di puncak peringkat kedua belas benar-benar dikonsumsi oleh panas eksternal hanya dalam satu detik. Selain itu, sosok merah itu sudah menepuk tangan besar ke arahnya.

Suhu di sekelilingnya sudah sangat menakutkan. Jika dia benar-benar dipukul, bukankah dia akan mati dengan tragis?

Hal terakhir yang bisa dilakukan Huo Yuhao adalah meluncurkan Spirit Shock. Namun, perbedaan antara dia dan lawannya terlalu besar. Syok Rohnya menghilang dalam panas sebelum bahkan bisa menembus lapisan aura atribut api yang kuat. Pada tingkat ini, dia akan lenyap dalam kepulan asap dan abu di bawah pohon palem yang besar dan panas itu.

Pada saat yang tepat inilah pemandangan di depan mata Huo Yuhao menjadi bidang putih, dan segala sesuatu di sekitarnya menjadi kabur.