Soul Land 2 – Chapter 14.2 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 2 – Chapter 14.2 | Baca Novel Online

Book 2: Akademi Monster

Chapter 14.2: Poin Skydream

Apakah saya mati? Apakah saya akan mati seperti ini? Pada saat ini, ketika kematian mendekati, perasaan yang ada dalam hatinya bukanlah keengganan. Semua yang terjadi benar-benar terlalu mendadak. Karenanya, dia hanya bingung pada saat ini.

Adegan di depan matanya tiba-tiba menjadi jelas. Huo Yuhao melihat adegan aneh: Dia melihat dirinya sendiri …

Jika Wang Dong masih terjaga sekarang, dia akan melihat pemandangan yang sangat mengejutkan.

Pada saat Huo Yuhao hampir ditelan oleh tangan yang menyala itu, warna matanya tiba-tiba berubah. Mata biru gelapnya — yang berkelap-kelip dengan cahaya keemasan redup — tiba-tiba menjadi seputih salju sekejap dalam sekejap.

Embusan udara yang sangat dingin tiba-tiba menyebar keluar dari tubuh Huo Yuhao. Dia benar-benar berhasil secara paksa membubarkan semua panas yang datang dari sosok di depannya. Sosok yang berapi-api hanya mengeluarkan erangan kusam sebelum meringkuk saat mereka jatuh ke tanah.

Ketika Huo Yuhao menggunakan Mata Rohnya, cincin jiwa yang naik dari bawah kakinya berwarna putih. Namun, pada saat ini, cincin jiwanya yang biasanya putih benar-benar berubah warna keemasan yang tak tertandingi. Sebuah cahaya keemasan menyilaukan darinya, seperti matahari pagi terbit dari bawah kakinya.

Dengan tubuh Huo Yuhao sebagai intinya, area di sekitarnya — dan diameter seratus meter darinya — langsung berubah menjadi dunia es dan salju. Bahkan laut spiritual lawannya pun membeku.

Sosok merah itu tampak menggigil hebat, ketika aura menakutkan yang dilepaskannya terus menerus padam oleh hawa dingin. Huo Yuhao perlahan mengangkat lengan kanannya. Tidak diketahui kapan jari telunjuk tangan kanannya berubah menjadi biru es, atau kapan matanya mulai bersinar dengan cahaya putih. Suara suram segera terdengar.

“Kamu berani menyentuh orang yang telah dipilih oleh Brother ini, dan berani mengganggu tidur Brother ini! Pergi dan mati!”

Huo Yuhao menunjuk ke depan dengan jari telunjuknya, menyebabkan sinar biru sedingin es tiba-tiba muncul di langit, langsung menuju sosok merah.

Suhu di sekitar sosok merah itu anjlok karena perasaan yang sangat mengerikan yang dipancarkan Huo Yuhao. Mungkin karena merasa bahaya mendekatinya, sosok merah itu berjuang keras. Setelah itu, teriakan nyaring dari burung phoenix yang tiba-tiba terdengar.

Seekor Phoenix besar melayang dari bawah sosok itu, bersama dengan enam cincin jiwa — dua kuning, dua ungu dan dua hitam. Pangkat Kaisar Jiwa!

Di antara enam cincin jiwa, cincin jiwa kedua, ketiga, dan keenam semuanya bersinar pada saat yang sama. Nyala di belakang sosok itu berubah menjadi merah tua hampir seketika. Seutas api yang setipis jari menyemburkan dari mulut phoenix, bertabrakan dengan cahaya biru es yang telah ditembakkan dari jari telunjuk Huo Yuhao.

“Chi chi——” Serangkaian suara aneh terdengar. Benang api runtuh hampir seketika. Phoenix besar tiba-tiba menerkam ke depan, menggunakan tubuh besarnya untuk melindungi sosok merah dari depan.

Sosok merah berapi berguling kembali bersama dengan teriakan keras phoenix api dan, dengan lapisan biru es yang menutupi mereka dari ujung kepala sampai ujung kaki, mereka langsung jatuh langsung ke Danau Dewa Laut di kejauhan.

Huo Yuhao baru saja akan mengejar dan menyerang mereka, tetapi menghentikan langkahnya sejenak. Suara yang sebelumnya dibunyikan sekali lagi berdering. “Menyebalkan sekali, ada yang datang. Huh, kebugaran fisik pria kecil ini telah meningkat sangat cepat! Sepertinya aku sudah bisa memberinya kekuatan lebih. Baiklah, saya melarikan diri. ”

Cincin jiwa emas dengan cepat tumpul kembali ke cincin jiwa putih dan menghilang. Semua rasa dingin di lingkungan Huo Yuhao juga menghilang secara instan. Air di danau dengan cepat kembali ke keadaan semula. Mata putih Huo Yuhao yang telah memancarkan dingin yang kuat kembali normal. Akhirnya, tubuhnya lemas, menyebabkan dia jatuh ke tanah karena kelelahan.

Sea God Lake baru saja mengalami fluktuasi kekuatan jiwa yang menakutkan beberapa saat yang lalu, tetapi ketenangan telah sepenuhnya pulih. Hanya Huo Yuhao dan Wang Dong yang tersisa, pingsan dan tidak sadarkan diri di tepi pantai.

Di kejauhan, lebih dari sepuluh siluet langsung menuju mereka dari kedalaman Danau Dewa Laut dengan kecepatan yang menakjubkan. Hanya butuh beberapa detik bagi mereka untuk tiba di pantai.

“Ini buruk. Siswa dari halaman luar terluka. ” Seorang lelaki tua berpakaian putih adalah yang memimpin kelompok itu. Dia tiba-tiba melangkah di udara dan, seolah-olah dia baru saja berteleportasi melalui ruang angkasa, tiba di sisi Huo Yuhao dan Wang Dong. Dia mengulurkan kedua tangannya, dan kedua tubuh mereka segera melayang ke atas.

“Untungnya, sepertinya mereka hanya pingsan. Mereka belum mengalami cedera. Guru Li, tolong berikan mereka beberapa perawatan medis. ”

“Iya.” Orang paruh baya berpakaian putih lainnya dengan cepat melangkah maju, mengambil alih Huo Yuhao dan Wang Dong. Jika Huo Yuhao dan Wang Dong masih sadar, mereka akan segera mengenali Guru Li ini sebagai guru peringkat Sage Jiwa yang telah memanfaatkan jiwa bela dirinya – Pohon Kehidupan – pada mereka kemarin, dan telah melakukan skala penuh pemulihan di seluruh kelas.

Cincin jiwanya dengan cepat bangkit, dan lingkaran cahaya hijau berputar di sekitar tubuh Huo Yuhao dan Wang Dong, diam-diam menyusup ke tubuh mereka. Sebuah pemandangan ajaib muncul: Tanaman layu di sekeliling mereka sebenarnya mulai pulih dengan cepat pada kecepatan yang menakjubkan. Orang juga bisa samar-samar melihat bahwa vegetasi skala besar yang mengelilingi Danau Dewa Laut memancarkan sinar hijau redup. Sinar cahaya hijau samar-samar ini melonjak ke arah tubuh Huo Yuhao dan Wang Dong, perlahan-lahan menyerap ke dalamnya.

“Xiao Tao ada di sini.”

Suara gemericik air terdengar, dan orang berpakaian putih mengambil sosok yang berpakaian merah yang sebelumnya jatuh ke Danau Dewa Laut.

Orang yang dibalut warna merah sudah basah kuyup dari kepala hingga ujung kaki, menunjukkan sosok yang luwes dan anggun. Melihat penampilan sosok itu, orang itu tampaknya adalah seorang wanita.

Pria tua berpakaian putih itu pergi ke sisinya. Dia menekan tangan kanannya ke bahunya dan bisa melihat bahwa kekuatan jiwa putih yang kaya melonjak ke tubuh wanita itu dengan kecepatan yang menakjubkan.

“Aneh!” Pria tua berpakaian putih itu mengerutkan alisnya, seolah ada sesuatu yang tidak bisa dia mengerti.

“Guru Li, bagaimana situasinya dengan dua siswa dari halaman luar ini?” Dia menoleh dan bertanya pada guru yang saat ini merawat Huo Yuhao dan Wang Dong.

Orang yang dikenal sebagai Guru Li berkata, “Itu tidak serius. Mereka akan segera bangun. ”

Pria tua berpakaian putih itu menghela napas lega dan berkata, “Syukurlah kami tidak melakukan kesalahan serius. Tampaknya Xiao Tao masih berhasil mempertahankan kesadarannya. Guru Li, kirim kedua siswa ini kembali dan berulang kali memperingatkan mereka untuk melupakan apa yang mereka lihat. Jika mereka mengungkapkan masalah ini kepada orang lain, mereka akan dikeluarkan. Beri mereka nilai tinggi sebagai kompensasi. Kami kembali. ”

Tiga kata terakhir diarahkan ke yang lain. Dia membawa wanita itu berpakaian merah, dan ketika siluetnya berkedip, dia berubah menjadi sinar cahaya putih saat dia menuju ke kedalaman Danau Sea God.

Saat Huo Yuhao pingsan dan jatuh ke tanah, dia tidak lagi bisa melihat apa pun di luar dengan kesadarannya. Tentu saja, dia juga tidak tahu apa yang terjadi setelah dia pingsan.

“Kamu berhasil mengganggu tidur Kakak Tua dengan sangat cepat! Menyebalkan sekali!” Suara Skydream Iceworm bergema di laut spiritual Huo Yuhao.

Huo Yuhao dengan bingung bertanya, “Kakak Skydream, kaulah yang baru saja melakukan itu?”

Skydream Iceworm menjawab, “Tentu saja saudara ini yang melakukannya! Jika tidak, Anda sudah menjadi orang yang kering dan sudah dipanggang! Atribut api orang itu benar-benar sangat kuat; dia benar-benar memiliki darah Dewa Phoenix! Jika tidak, jari saudara ini akan memusnahkannya. Tapi, tidak masalah. Dia seharusnya sudah kehilangan kesadaran. Nyala api miliknya tampaknya sedikit jahat. Namun, Saudara ini tidak makan Ice Pith selama sepuluh ribu tahun tanpa biaya. Kekuatannya masih jauh dari sebanding dengan milikku. Yuhao kecil, kultivasi Anda telah sangat sukses. Kebugaran fisik Anda telah meningkat secara signifikan. Segel pertama dari kesepuluh segel yang aku tinggalkan di tubuhmu sudah terbuka. ”