Soul Land 2 – Chapter 149.2

shadow

Soul Land 2 – Chapter 149.2

Huo Yuhao sebelumnya menggunakan keterampilan jiwa Ice Explosion untuk meledakkan mayat jiwa, pada gilirannya mengubah kekuatan jiwa menjadi kekuatan ledakan murni.

Tapi sekarang, Huo Yuhao mengambil keuntungan dari fokus singa pada Darkgolden Terrorclaw-nya untuk mengaktifkan keterampilan jiwa Ice Explosion-nya di bagian depan kirinya.

Benteng-benteng yang paling kokoh sering ditumbangkan dari dalam; ketika kekuatan jiwa di cakar kiri singa berubah menjadi energi ledakan, inilah yang terjadi. Keterampilan jiwa Ice Explosion menunjukkan kekuatannya sekali lagi, meniup cakar kiri singa menjadi serpihan. Ledakan yang menakutkan juga membuat setengah bagian tubuh singa terluka.

Bagaimana mungkin Huo Yuhao melewatkan serangan menguntungkan seperti itu?

Dia menggunakan Ghost Shadow Perplexing Track untuk secara akurat muncul di tempat singa itu paling lemah. Kekuatan hisap yang kuat dilepaskan ke arah singa dari Huo Yuhao. Meskipun itu tidak menyeret singa kepadanya, itu meningkatkan kecepatannya ke arah singa. Dengan tidak adanya pertahanan untuk menghalangi jalannya, cakar kanannya menusuk ke singa, menyebabkan tangisannya yang menyedihkan dan menyedihkan langsung berhenti ketika mati.

Saat ini, keempat binatang jiwa berjenis logam telah terbunuh. Yang tersisa hanyalah empat cincin jiwa ungu, yang melayang diam-diam di udara.

Huo Yuhao menekankan tangan kirinya ke tubuh Singa Emas, membuat bom lain dengan keterampilan jiwa Ice Explosion. Dia kemudian berlari menuju pusat arena bersama He Caitou.

Jika dia termasuk Spectre Wolf yang dia bunuh sebelumnya, Huo Yuhao sekarang memiliki tiga bom es yang bisa dia gunakan.

Gong Changlong menyesal berbicara untuk mereka berdua sebelumnya; mereka telah membunuh enam dari hewan jiwanya yang berumur ribuan tahun! Sangat sulit untuk menangkap mereka — terutama empat binatang jiwa berjenis logam yang telah datang pada akhirnya. Mereka membawanya setahun penuh untuk berlatih, namun semuanya sia-sia saat Huo Yuhao membantai mereka.

Huo Yuhao tidak seperti tuan jiwa tipe kontrol normal. Bahkan membandingkannya dengan master jiwa tipe agility tidak cukup tepat. Sejujurnya, dia lebih merupakan jala antara tipe master serangan dan tipe agility.

Dari awal hingga akhir, Huo Yuhao telah membunuh semua enam binatang buas selama ujian. He Caitou hanya perlu membantu sekali, yaitu mencegah macan dan singa bertemu.

Tampilan Huo Yuhao yang sangat mengesankan sudah jauh melampaui harapan para tetua.

Huo Yuhao tidak merasa puas diri. Dia telah memberikan semua miliknya, dan telah menggunakan setiap keuntungan yang tersedia baginya. Dia mungkin telah menghabiskan banyak kekuatan jiwanya ketika dia menggunakan Darkgolden Terrorclaws untuk membunuh Golden Panther, tapi itu untuk memastikan bahwa dia tidak memberikan peluang apa pun kepada panther.

Jika keempat makhluk berjenis logam ini bekerja sama, itu akan menjadi masalah besar bagi Huo Yuhao dan He Caitou. Huo Yuhao sangat peduli dengan Golden Panther, karena itu adalah binatang jiwa paling licik dari empat.

Itu tidak membuat Huo Yuhao tergesa-gesa segera, meskipun memiliki keunggulan mutlak dalam hal kecepatan. Sebaliknya, ia telah menunggu kesempatan untuk berkelompok dengan binatang buas lainnya. Itu pada dasarnya jenderal dari empat binatang jiwa. Setelah mendapatkan Darlgolden Terrorclaws, serangan Huo Yuhao mungkin melonjak. Tapi dia masih dibiarkan dengan kelemahan mencolok: Dia lemah terhadap serangan jarak jauh dan lawan kilat.

Karena binatang berjenis panther sangat cepat, Golden Panther bisa menyeret He Caitou jika menggunakan taktik tabrak lari, dan dengan demikian memaksa Huo Yuhao untuk bertempur melawan singa dan harimau bersama-sama. Sementara Huo Yuhao yakin bahwa dia bisa menghadapi dua makhluk jiwa ini pada saat yang sama, itu akan jauh lebih memakan, baik secara mental dan fisik.

Itulah sebabnya dia memilih pendekatan yang lebih sederhana — membunuh Golden Panther dengan Darkgolden Terrorclawnya dengan cepat, meskipun dengan mengorbankan kekuatan jiwanya. Dia kemudian menggunakan mayat macan kumbang untuk menyerang harimau. Meskipun metode ‘sederhana’ ini memang berurusan dengan mereka, tampaknya tidak efektif untuk kekuatan jiwanya. Namun, Huo Yuhao mungkin telah menghabiskan lebih banyak kekuatan jiwa jika dia tersedot ke dalam pertarungan dengan binatang buas.

The Ice Jade Scorpion Left Arm Bone dan Darkgolden Terrorclaw Right Palm Bone telah menunjukkan nilai mereka dalam pertempuran ini. Kemampuan bertarung Huo Yuhao benar-benar baru bagi para dekan dan Fan Yu — dia lebih ofensif daripada tipe penyerang empat-cincin Soul Ancestor sebagai Soul-Elder tipe kontrol tiga cincin. Para tetua tidak merasakan apa pun selain kaget dan kagum setelah menyaksikannya membunuh enam binatang buas.

Tentu saja, ada pengecualian untuk perasaan terpesona itu: Gong Changlong saat ini merasa sangat muram, karena dia adalah orang yang bertanggung jawab atas Arena Duel Beast. Hatinya sakit ketika dia memikirkan fakta bahwa enam ribu tahun jiwa buas telah disia-siakan begitu saja! Jumlah sumber daya manusia dan material yang dibutuhkan untuk menangkap dan melatih enam lainnya sama seperti mereka akan sangat tinggi.

“Kirim delapan ribu tahun jiwa binatang mahir dalam serangan jarak jauh, dan empat tiga ribu tahun jiwa binatang mahir pertempuran jarak dekat. Saya tidak percaya bahwa anak-anak ini akan dapat menangani semuanya. ” Meningkatkan kecepatan tes membuat hati Gong Changlong sakit, tetapi itu berarti bahwa itu akan berakhir lebih cepat. Namun, ini tidak terlalu mengejutkan. Bagaimanapun, Huo Yuhao telah menunjukkan kemampuan yang jauh melampaui harapan awal mereka.

Huo Yuhao tampak sedikit aneh sekarang. Dia memiliki 2 cerutu di mulutnya: Satu tebal, dan satu tipis. Mereka, masing-masing, ‘Cerutu Tebal Merangsang Roh,’ dan ‘Cerutu Tipis Memperkuat Jiwa.’ Dia meraih Botol Susu di tangannya, seperti He Caitou. Keduanya bersandar saat mereka berdiri di sana.

Mereka tiba-tiba tersentak, dan Huo Yuhao berseru, “Begitu banyak …”

He Caitou juga terpana. “Mereka berusaha membunuh kita …”

Dua belas binatang buas melenggang masuk dari arah yang berbeda. Ada empat binatang besar di depan, dan delapan lainnya mengikuti di belakang. Mereka beringsut lebih dekat dan lebih dekat dengan mereka di tengah arena. Tekanan besar yang keluar dari mereka membuat Huo Yuhao dan He Caitou sangat ketakutan.

Huo Yuhao tampak sangat santai saat dia berurusan dengan empat binatang buas sebelumnya, tapi itu sudah memberikan segalanya. Tetapi sekarang, jumlah mereka telah tiga kali lipat, dan dari kelihatannya, beberapa dari mereka adalah penyerang jarak jauh. Dua belas ribu tahun jiwa buas! Jika Wang Dong dan Xiao Xiao ada di sini, maka Huo Yuhao menganggap mereka mungkin memiliki kesempatan bertarung. Tetapi bisakah mereka benar-benar menang dalam situasi ini sekarang?

“Junior, apa yang harus kita lakukan?” He Caitou melihat belasan ribu tahun jiwa buas yang mengelilingi mereka dan merasa mati rasa. Ini jelas melampaui apa yang bisa mereka tangani.

Alis Fan Yu berkerut, “Mengapa Penatua Gong tidak mengikuti rencana itu? Ini terlalu banyak. Mereka pasti sudah menghabiskan cukup banyak energi mereka. ”

Xian Lin’er berkata, “Jangan khawatir. Tekanan akan membuat mereka baik. Kita juga dapat mengetahui batasan mereka dari ini dan merencanakan pelatihan mereka di masa depan. Kami siap menyelamatkan keduanya jika terjadi sesuatu. ”

Huo Yuhao menutup matanya sedikit dan merasakan dengan kekuatan spiritual aktifnya. Dia tidak meminta bantuan dari Skydream Iceworm, Ice Empress atau Electrolux, bahkan dalam situasi berbahaya seperti itu. Keyakinannya perlahan-lahan tumbuh seiring bertambahnya usia dan kekuatannya, dan dia tahu bagaimana mengubah tekanan menjadi motivasi.

“Strategi benteng senior — jiwa alat. Saya akan mencoba dan mengendalikan binatang jiwa, dan Anda akan menindaklanjuti di bawah bimbingan Deteksi Spiritual saya untuk menyerang mereka. Kami akan mencoba yang terbaik dan melihat apa yang terjadi. ”

“Baik.” Dia Caitou juga tidak banyak bicara. Keyakinannya pada Huo Yuhao telah tumbuh sangat besar setelah pertempuran sebelumnya. Banyak pipa logam mulai muncul di tubuhnya saat mereka membuat suara dentang. He Caitou berbalik dengan semua senjata di tubuhnya, mempertahankan cengkeraman yang kuat di lantai dengan kaki terbuka. Menampilkan kemampuannya untuk melakukan serangan multi-arah.

Huo Yuhao memperhatikan bahwa itu adalah strategi benteng alat jiwa yang sama, tetapi sebagian dari benteng alat jiwa He Caitou sudah dimodifikasi. Sepertinya dia telah membuat banyak kemajuan setelah Turnamen Duel Master Jiwa Benua Tingkat Lanjut.

Selusin binatang buas masih mengintai lebih dekat. Keempat di depan adalah spesies yang sama — Devilrhino Tanduk Tunggal. Jiwa binatang yang sangat kuat, seluruhnya berlapis baja. Itu dikabarkan memiliki ram yang kuat dan pertahanan yang kokoh, sementara klaksonnya bisa melepaskan Sealing Light. Setelah mengunci lawan, itu akan menabrak mereka sampai mereka mati.

Di arena, empat Devilrhinos Tanduk Tunggal dengan lebih dari tiga ribu tahun bercocok tanam dengan cahaya biru terang yang halus. Mata mereka berubah menjadi merah darah, dan mereka maju lebih cepat sekarang — siap untuk menyerang kapan saja.

Delapan binatang penyerang jarak jauh di belakang mereka juga mulai berkedip dengan warna berbeda, siap menyerang pada saat itu juga. Jika bukan karena ukuran kecil Arena Duel Beast dan mereka tidak memiliki cukup ruang, Huo Yuhao dan He Caitou sudah akan menghadapi rentetan serangan.

He Caitou sepenuhnya mempersiapkan benteng alat jiwanya, dan Huo Yuhao tetap diam. Dia meludahkan kedua cerutu, menaruh Botol Susunya, dan berdiri di sana dengan tangan diletakkan di samping pinggangnya. Mata Roh-Nya perlahan mulai menutup.

Perasaan aneh mulai menyebar dari Huo Yuhao. Awak pekerja Beast Dueling Area, para dekan dan Fan Yu semua bisa merasakannya berasal dari Huo Yuhao, tetapi tidak bisa mengidentifikasi apa itu.

Huo Yuhao tampaknya menjadi tidak berwujud dalam sekejap. Namun, di tengah ilusi itu, bahkan ia merasa terpesona. Perasaan itu tak terlukiskan, seperti dia telah berubah menjadi kekuatan tak terlihat yang menutupi seluruh arena. Dia merasa seperti bukan dirinya lagi.