Soul Land 2 – Chapter 158.3

shadow

Soul Land 2 – Chapter 158.3

Senja semakin dekat, lampu hangat secara otomatis menyala di dalam lab untuk mempertahankan kecerahan. Namun, baik Huo Yuhao maupun Ju Zi tidak melihat perubahan ini.

Yang satu fokus pada pekerjaan, yang lain memperhatikan, terpesona.

Takeaways hari ini hampir tak tertahankan bagi Huo Yuhao. Dia telah menerima bimbingan Xuan Ziwen dalam prinsip-prinsip rekayasa jiwa pagi ini, tetapi beberapa jam berdiri selama sore hari ini sebenarnya lebih penting.

Ini adalah kombinasi optimal dari teori dan praktik langsung. Ju Zi secara efektif memberinya pelajaran praktis yang menarik dan luar biasa, itu sangat efektif karena dia adalah bentuk konfirmasi untuk apa yang dibicarakan Xuan Ziwen di pagi hari. Sebuah pintu baru untuk menjadi insinyur jiwa yang tepat perlahan terbuka di hadapan Huo Yuhao.

Ju Zi menghela nafas panjang setelah waktu yang lama. “Oh, akhirnya selesai.” Potongan logam perak-putih menjadi susunan formasi persegi. Garis-garis horizontal dan vertikal pada susunan formasi tepat dan tertata, dan Huo Yuhao tidak akan mempercayainya jika Anda memberitahunya bahwa itu diukir secara manual, tanpa bantuan alat lain, seandainya ia tidak hanya melihatnya terjadi secara langsung.

“Kenapa kamu tidak menggunakan alat lain?” Huo Yuhao berbicara untuk pertama kalinya setelah dia menyelesaikan pekerjaannya.

“Ah!” Ju Zi jelas terkejut. Tubuhnya langsung meletus dengan sinar merah-oranye, dan jeruk yang tak terhitung segera terlempar ke arah Huo Yuhao. Jeruk berembus di udara seolah-olah ditembak oleh angin topan.

Huo Yuhao tidak menyangka dia akan bereaksi keras, tetapi insting pertempurannya menyebabkan dia merespons secara tidak sadar.

Kristal seperti berlian menutupi seluruh tubuhnya, dan kesibukan jeruk menabraknya, tetapi bahkan tidak memaksanya untuk mundur satu langkah pun. Jeruk memantul melawan Armour Empress Ice dan tersebar ke berbagai arah.

Murid-murid Huo Yuhao tiba-tiba membesar ketika dia merasakan lebih dari sepuluh jeruk menempel di tubuhnya, dan dia diserang dengan perasaan bahaya yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Dia membuat penilaian sepersekian detik karena indera perseptifnya. Cahaya zamrud berkedip ketika bayangan melintas di belakang tubuhnya. Lapisan cahaya hijau zamrud bertiup ke luar dengan tubuhnya di tengah sebelum segera ditarik.

Semuanya membeku dalam area dengan diameter sekitar sepuluh meter. Ju Zi sudah berbalik, dan sedang menatap Huo Yuhao dengan ekspresi heran di wajahnya, jeruk yang berputar di langit — berhenti dan tetap dalam keheningan yang aneh.

Jeruk turun hujan dari atas, ke tanah. Mereka berderak seperti kembang api ketika mereka menyentuh lantai, seolah-olah itu adalah batu yang terbanting ke tanah.

Huo Yuhao pertama kali memindai tubuhnya. Ada lebih dari sepuluh jeruk menempel di Armour Empress ‘Armor-nya, tetapi mereka semua menjadi balok es kecil, dan efek orisinalnya dihilangkan oleh Ultimate Ice-nya.

Dia mencubit salah satu dari mereka, dan menyadari bahwa permukaan jeruk itu lembut dan lembut seperti jeruk yang sebenarnya. Dia menggunakan Deteksi Spiritualnya dan menemukan, dengan ketakutan dan kebingungannya yang luar biasa, bahwa oranye ini mengandung susunan formasi yang rumit yang tidak lebih lemah daripada alat jiwa Kelas 4, serta susunan pengumpul energi yang kecil. Kekuatan jiwa yang terkandung di dalamnya telah membeku dengan beruntung — jika tidak, dia bahkan tidak bisa mulai membayangkan apa yang akan terjadi.

Tanpa ragu, roh bela diri jenis makanannya seperti namanya, Orange. Jiwa bela diri tipe makanannya tidak mengandung banyak kekuatan ofensif, tetapi sangat menyesatkan. Dia akan menderita secara tak terbayangkan seandainya indranya tidak cukup tajam dan tanggap. Sepuluh alat jiwa Kelas 4 meledak di tubuhnya pada saat yang sama — bahkan Armour Empress miliknya pun tidak bisa mengambilnya! Tentu saja, ada kemungkinan bahwa Ju Zi akan menghentikan apa yang dia lakukan ketika dia menyadari itu adalah dia. Namun, Huo Yuhao tidak akan bertaruh dengan hidupnya atas hal ini.

Dia mengguncang tubuhnya, dan sepuluh “jeruk” jatuh. Huo Yuhao menggunakan teknik Controlling Crane Capturing Dragon untuk mengambilnya dengan hati-hati sebelum meletakkannya di meja lab agak jauh.

Huo Yuhao meletakkan tangan kanannya di bahu Ju Zi, dan energi Ultimate Ice yang dikeluarkan oleh Domain Ice Abadi perlahan-lahan ditarik.

Ju Zi adalah Raja Roh lima-cincin, tetapi mungkin masih akan memakan waktu sekitar lima belas menit untuk menghilangkan efek pada dirinya sendiri, dan ini hanya ketika Huo Yuhao menggunakan Domain Es Abadi tanpa banyak kekuatan dalam pertimbangan keselamatannya .

“Dingin sekali.” Ju Zi menggigil, dan sosoknya yang menawan sedikit bergetar sebelum dia duduk kembali. Bibirnya yang merah dan lentur berubah menjadi biru, dan ekspresi marah di matanya menahan sedikit ketakutan.

“Apa yang kamu pikirkan?!” Seru Ju Zi dengan marah.

Huo Yuhao memaksakan tawa dan berkata, “Aku tidak akan bertindak seperti itu jika kamu tidak bereaksi begitu keras.”

Ju Zi mendengus marah dan mengarahkan jari ke hidung Huo Yuhao. “Tunggu saja!” Dia mengambil susunan formasi yang baru selesai saat dia berbicara dan menyerbu keluar.

Huo Yuhao membelai hidungnya. Dia merasa sangat jengkel — dia tidak pernah bermaksud menyinggung kakak senior ini, tetapi dia tidak mungkin diharapkan untuk tidak membalas dalam situasi semacam itu.

Dia tidak terlalu memikirkannya. Langit semakin gelap dari menit ke menit, setelah makan sesuatu yang terang di kantin, ia kembali ke asrama dan segera mulai bermeditasi.

Proses meditasi Huo Yuhao berbeda dari proses penguasaan jiwa normal. Setelah mendapatkan lautan spiritual keduanya, Huo Yuhao menyadari bahwa ia dapat memisahkan seutas kesadaran untuk memikirkan hal-hal saat ia berkultivasi. Tidak diragukan lagi ini merupakan peningkatan besar bagi kecerdasan dan kemampuannya untuk memahami konsep.

Beginilah keadaannya: Dia telah menyerap banyak sekali pengetahuan, meskipun itu baru hari pertama, dan dia perlu waktu untuk memadukan apa yang telah dia pelajari hari ini dengan hal-hal yang sudah dia ketahui. Semua jadi dia bisa lebih memahami prinsip-prinsip rekayasa alat jiwa yang paling maju.

………

Tiga hari berlalu dalam sekejap mata. Selama beberapa hari ini Huo Yuhao menerima panduan Xuan Ziwen yang cermat tentang prinsip dan konsep. Meskipun dia belum mencoba untuk menempa alat jiwa lain, dia mendapatkan pikiran yang segar, penuh dengan pengetahuan tentang alat jiwa. Namun, dia tidak melihat Ju Zi lagi setelah hari pertama, seolah-olah dia menghilang begitu saja.

Pada pagi hari keempat, Huo Yuhao tiba lebih awal dan mulai membersihkan laboratorium begitu dia tiba. Dia sudah melakukan ini sejak hari kedua; dia membersihkan setiap lab sampai bersih dan kemudian menunggu kedatangan Xuan Ziwen.

Dia sudah setengah jalan membersihkan ketika pintu lab tiba-tiba terbuka. Huo Yuhao bertanya-tanya mengapa guru Xuan datang pagi-pagi ketika empat orang masuk dari luar — salah satunya adalah Ju Zi.

Seorang pemuda jangkung dan kekar berdiri di depan kelompok. Tingginya setidaknya dua meter, dan tubuhnya yang berotot menyaingi He Caitou. Bahkan kulitnya gelap dan kecokelatan — kulit yang lebih gelap adalah tanda aristokrat di dalam Kekaisaran Sun Moon. Rambut pemuda berotot ini berwarna cokelat dan pendek, matanya bersinar dengan vitalitas, dan otot-ototnya yang melotot meregangkan seragamnya dengan erat.

Seorang gadis kecil dengan sosok kecil berdiri di belakangnya. Dia tidak secantik Ju Zi, tetapi dia memiliki pesona yang lucu, dan tingginya hanya sekitar seratus enam puluh sentimeter. Matanya penuh kehidupan dan keganasan, dan bahkan mengandung sedikit intimidasi. Orang ketiga adalah laki-laki, dan dia memiliki sosok yang tinggi dan langsing. Dia sedikit lebih tinggi dari Huo Yuhao, memiliki rambut emas panjang yang mengalir melewati bahunya, hidungnya tinggi dan tajam, mata birunya dalam namun hidup, dan wajahnya yang tampan adalah pelengkap dengan Ju Zi di belakangnya.

Huo Yuhao segera menghentikan apa yang dia lakukan ketika mereka masuk dan dia berkata dengan hormat, “Senang bertemu denganmu lagi, kakak senior Ju Zi. Kalian harus kakak-kakak senior saya. Senang bertemu semua orang — nama saya Huo Yuhao, dan saya murid pertukaran baru. ”

Dia nyaris tidak menyelesaikan kalimatnya ketika suara melengking gadis kecil itu terdengar. “Cukup dengan semua formalitas itu. Kami bukan kakak dan adik lelaki Anda — apakah kami membiarkan Anda memanggil kami seperti itu? ”

Dia berjalan menuju Huo Yuhao saat dia berbicara. Tangannya tertanam di pinggangnya, membawa sikap yang keras dan sombong.

Huo Yuhao tersenyum dan berkata, “Lalu bagaimana aku harus memanggilmu?”

“Uh …” Gadis kecil itu tertegun sejenak, dan tingkah lakunya yang sengit langsung hancur berantakan. “Jangan bicara tentang itu dulu. Siapa yang mengizinkan Anda masuk ke lab? ”

“Guru Xuan, tentu saja.” Huo Yuhao menjawab, geli.

Gadis kecil itu mendengus dan berkata, “Kami belum setuju untuk itu. Ini adalah area studi bersama. Ikuti saya di luar sebentar, saya ingin menanyakan sesuatu kepada Anda. ” Dia menunjuk ke arah pintu saat dia berbicara.

“Mengapa?” Huo Yuhao bertanya dengan ragu.

Gadis kecil itu berkata, “Keluar dan kamu akan tahu.” Dia memimpin dan menuju keluar saat dia berbicara

Huo Yuhao tidak tahu apa yang akan dia lakukan, tetapi, menilai dari sikapnya, itu mungkin tidak baik. Namun, dia tidak ingin memusuhi saudara-saudari seniornya dalam beberapa hari pertamanya di sini, jadi dia mengikuti gadis kecil di luar. Tiga lainnya menatapnya tanpa ekspresi — jelas bahwa mereka mengucilkannya.

Gadis kecil berjalan keluar dari lab dan menunjuk ke dinding di koridor. “Berdiri di sana.”

Huo Yuhao mengikuti instruksinya dan bertanya, “Apa yang ingin Anda katakan kepada saya?”

Gadis kecil itu mendengus dingin dan menjawab, “Saya ingin memberi tahu Anda bahwa Anda tidak cukup layak untuk masuk ke lab tanpa izin kami. Lain kali Anda melakukannya, kami akan memukul Anda. Apakah kamu mengerti?”

Alis Huo Yuhao berkerut. Dia ingin mengatakan sesuatu, tetapi gadis muda itu dengan cepat mundur selangkah ke laboratorium dan menutup pintu di belakangnya.

“Kamu …” Huo Yuhao memiliki pengendalian diri dan ketenangan yang mengesankan, tapi dia tidak bisa menahan perasaan marah. Dia buru-buru melangkah maju untuk menggunakan kartu akses yang tergantung di dadanya untuk menggesek pintu, sementara dia bersiap untuk berunding dengan mereka di dalam.