Soul Land 2 – Chapter 166.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 166.1

Huo Yuhao berdiri diam, linglung sejenak. Dia menggelengkan kepalanya dan tertawa tak terkendali. Lupakan saja, itu bukan hal yang buruk, lagipula dia masih bisa terus berkultivasi dengan keterampilan jiwa keempat ini.

Kondisi Huo Yuhao telah hampir sepenuhnya pulih pada titik ini, dan lautan mentalnya yang kedua dapat sekali lagi melepaskan kekuatan besar dari Tatapan Jiwa Takdir.

Dia bertanya-tanya bagaimana keadaan Ju Zi dan Ke Ke. Dia harus segera bertemu dengan mereka.

Huo Yuhao menatap langit sambil berpikir. Dia ingin melanjutkan ke luar pegunungan bercabang ini. Dia bisa tahu bahwa jalur percabangan ini tidak sama dengan yang mereka lewati ketika mereka memasuki jalur utama. Itu harus menjadi jejak tetangga.

Sebuah ledakan keras tiba-tiba terdengar dan Huo Yuhao berhenti di jalurnya ketika dia mendengarnya.

Dia melihat ke arah suara itu datang dengan ekspresi bingung. Tampaknya dari jalur utama, tapi ledakan keras itu tidak dilepaskan oleh keterampilan jiwa binatang buas. Bau logam yang meledak-ledak sepertinya mengingatkan pada seorang insinyur jiwa.

Apakah mereka…?

Huo Yuhao segera mengubah arah tanpa berpikir. Dia bahkan tidak menggunakan alat jiwa tipe terbang, malah berlari ke arah suara. Saat dia meledak ke depan, dia mengarahkan jarinya ke luar, dan sosok emas menyusulnya. Huo Yuhao mengangkat tangannya untuk menepuk serigala emas necromantic. Huo Yuhao memadamkan jiwanya yang terpelihara, dan menyimpan jenazahnya di alat jiwanya tipe penyimpanan.

Ju Zi dan Ke Ke berada dalam situasi yang sangat canggung sekarang. Karena mereka kehilangan kontak dengan Huo Yuhao, mereka tidak melakukannya dengan baik.

Ketika Huo Yuhao melemparkan kaki mekanis alat jiwa eksplorasi semua medan, Ju Zi sudah tahu bahwa dia tidak punya pilihan. Huo Yuhao terikat untuk membalik alat jiwa. Karenanya dia hanya bisa mengendalikan alat jiwa secara pasif untuk memastikan keselamatan mereka.

Serigala emas tidak secepat alat jiwa ketika itu turun gunung. Ketika akhirnya berhenti bergulir, tidak ada lagi serigala emas yang mengejar mereka.

Ju Zi dan Ke Ke bergegas keluar dari alat jiwa eksplorasi semua medan pada saat-saat pertama yang mungkin untuk muntah. Bagaimana mereka bisa merasa baik setelah meluncur hampir satu kilometer ke bawah gunung dalam lima menit?

Kemudian mereka pingsan, mereka bahkan tidak merangkak kembali ke alat jiwa eksplorasi semua medan

Tapi mereka beruntung. Tidak ada binatang buas yang menemukan mereka ketika mereka tidak sadar. Mereka sadar kembali pada pagi kedua saat matahari menyinari mereka. Selanjutnya mereka berdua memutuskan untuk kembali untuk menemukan Huo Yuhao, setelah beristirahat sejenak.

Keduanya berada dalam kondisi pikiran yang berbeda, tetapi mereka tetap diam, dan tidak saling berinteraksi. Ini terutama terjadi pada Ju Zi, yang mengalami spektrum emosi yang besar. Kadang-kadang, dia panik dan cemas, pada orang lain, dia sedih dan pemarah.

Ini adalah pertama kalinya Ke Ke melihat dia menampilkan begitu banyak emosi sekaligus.

Ke Ke lebih mudah dibandingkan dengan dia. Dia hanya memikirkan ekspresi tegas dan percaya diri Huo Yuhao ketika mereka berpisah.

Ke Ke masih bisa mengingat suara gema dari puncak gunung ketika mereka bergulir. Tanpa ragu, suara ini datang dari paket serigala emas yang Huo Yuhao tarik! Pada saat itu, dia tahu bahwa dia tidak akan pernah melupakan Huo Yuhao. Mereka mungkin hanya berteman, atau dia bisa mengembangkan perasaan untuknya. Apapun itu, Huo Yuhao meninggalkan kesan mendalam di hati mudanya.

Meskipun mereka tidak banyak berinteraksi satu sama lain, mereka masih diam-diam mengakui bahwa mereka harus menyelamatkan Huo Yuhao!

Itulah sebabnya mereka beristirahat sebentar. Setelah tubuh mereka pulih, mereka segera mengendalikan alat jiwa penjelajahan semua medan yang Chapter belur untuk menjelajah jauh ke dalam Pegunungan Jing Yang. Mereka berusaha menemukan Huo Yuhao, dan telah menghabiskan dua hari terakhir melakukannya.

Mereka bertemu banyak binatang buas selama dua hari terakhir. Namun, mereka tidak pernah dalam bahaya nyata karena mereka adalah insinyur jiwa Kelas 5, dan bahkan memiliki alat jiwa eksplorasi semua medan untuk melindungi mereka.

Tetapi, ketika mereka mencapai puncak gunung, yang bisa mereka temukan hanyalah jejak pertempurannya, mereka tidak dapat menemukan Huo Yuhao.

Mereka juga berusaha mencarinya di pegunungan terdekat. Mereka menolak untuk percaya bahwa Huo Yuhao sudah mati. Meskipun demikian, mereka tidak membuat kemajuan.

Ketika mereka akhirnya siap untuk pergi dan melanjutkan ke titik pertemuan lama, mereka diserang oleh beberapa binatang buas yang kuat.

Musuh-musuh sering saling berpapasan. Mereka bertemu sekawanan serigala emas yang sama yang Huo Yuhao abaikan kemarin.

Melalui kematian Silvermoon Wolf King, ketiga serigala emas itu mendapat pukulan ganas. Silvermoon Wolf King sangat peka terhadap bahan baku yang paling cocok untuk budidaya serigala jenis logam. Di bawah bimbingannya, kemampuan seluruh serigala meningkat sekitar dua puluh persen. Ini adalah sosok yang mengejutkan! Ini berarti bahwa serigala emas dapat memiliki seratus dua puluh tahun budidaya bahkan jika itu hanya dibudidayakan selama seratus tahun.

Namun, Silvermoon Wolf King dibunuh oleh Huo Yuhao begitu saja. Mereka bahkan tidak tahu bahwa Silvermoon Wolf King belum mati. Selama dua hari terakhir, ketiga serigala emas dengan panik memimpin sisa serigala untuk mencari Silvermoon Wolf King. Bahkan ketika mereka bertemu dengan beast soul lainnya, mereka akan membunuh mereka tanpa ampun. Di sekitar jalan utama, tidak ada binatang jiwa lain yang bisa bersaing dengan paket serigala ini.

Tiga serigala emas itu sangat cerdas. Setelah melihat bola logam yang rusak, mereka tidak ragu-ragu, dan segera memiliki seluruh serangan paket serigala. Ju Zi dan Ke Ke dengan cepat terlibat dalam pertempuran yang sulit.

Mereka memiliki banyak alat jiwa karena mereka adalah insinyur jiwa Kelas 5, jadi mereka masih berhasil membunuh banyak serigala emas tingkat rendah.

Namun, kekuatan jiwa mereka terbatas! Mereka juga tidak berani menggunakan alat jiwa tipe terbang di siang hari bolong. Mereka juga tidak memiliki keterampilan jiwa seperti Imitasi yang dimiliki Huo Yuhao. Jika mereka memasuki udara, mereka pasti akan diserang oleh binatang buas dari segala arah. Selain itu, tiga serigala emas bisa melompat lebih dari sepuluh meter, dan mereka pasti tidak akan memberi mereka kesempatan untuk melarikan diri.

“Boom -” Meriam besar di tangan Ke Ke menembaki raja serigala emas yang melompat, percikan melintas di tubuh raja serigala emas, dan itu dikirim terbang jauh lebih dari sepuluh meter, lumpuh sementara.

Ini adalah Meriam Petir Angin Ke Ke. Memiliki kecepatan angin dan gemuruh guntur, itu sangat kuat. Itu sangat berguna melawan binatang jiwa berjenis logam ini.

Namun, itu juga sangat mengurangi kekuatan jiwa Ke Ke. Serigala emas ini terlalu sombong. Bahkan serigala biasa hanya terluka kritis ketika dipukul. Adapun raja-raja serigala emas, mereka hanya mati rasa untuk sementara waktu.

Siswa yang lebih maju dari Sun Moon Imperial Soul Engineering Academy semuanya memiliki spesialisasi mereka sendiri dalam penelitian alat jiwa yang dipersenjatai. Seperti bagaimana Ke Ke memilih meriam yang berat dan Ju Zi memilih jeruk keprok. Mereka menggunakan berbagai jenis alat jiwa

Ju Zi melemparkan jeruk keprok yang tak terhitung jumlahnya di gerombolan serigala. Bola cahaya yang intens tiba-tiba akan bersinar sebelum teriakan menusuk terdengar. Lampu menyentuh tubuh serigala emas, dan ledakan luar biasa mengikuti.

Ada banyak alat jiwa Kelas 5. Namun, masalah Ju Zi adalah dengan tubuhnya. Secara fisik dia tidak sekuat Huo Yuhao. Bahkan Ke Ke jauh lebih rendah daripada Huo Yuhao. Tapi itu sebabnya Ju Zi mengejar keunggulan kuantitas daripada kualitas.

Keduanya bekerja dalam kohesi. Satu bertanggung jawab untuk melawan paket serigala, sementara yang lain fokus menyerang mereka. Ini berhasil menempatkan mereka pada posisi yang relatif nyaman melawan serigala. Namun, mereka tidak berharap untuk peluang mereka.

Paket serigala ini sangat kuat, bahkan tanpa Silvermoon Wolf King. Bagaimana Huo Yuhao berhasil melawan mereka? Lebih penting lagi, bagaimana mereka akan melarikan diri sekarang?

“Ke Ke, kita tidak bisa terus seperti ini lebih lama. Kekuatan jiwa kita tidak akan bertahan lama! ” Teriak Ju Zi seraya melawan serigala. Matanya masih menunjukkan perasaan tenang.

“Apa yang harus kita lakukan?” Ke Ke bertanya dengan cemas.

Ju Zi menjawab dengan tegas, “Kami akan keluar dari perangkap ini. Kemudian kita kembali ke alat jiwa eksplorasi semua medan. Saya akan mengendalikannya sementara Anda akan mengatur meriam untuk membuka jalan bagi kami, dan kami akan memaksa jalan keluar. ”

Ke Ke ragu-ragu. “Bisakah kita berlari lebih cepat dari paket serigala?”

Ju Zi berkata dengan suara yang dalam, “Apakah kamu lupa bagaimana kita melarikan diri terakhir kali? Kita masih bisa menggunakan trik itu jika kita berhasil mencapai puncak gunung di depan kita. ”

Mata Ke Ke cerah. “Baiklah, ayo pergi.” Mereka meletus dengan kekuatan dan membuat pasukan serigala mundur. Mereka berdua tampak sangat terbuang. Pada titik ini, cincin jiwa kelima Ju Zi bersinar dan melepaskan dua jeruk keprok dengan kulit ungu. Dia melemparkan satu ke arah Ke Ke, dan memasukkan yang lain ke dalam mulutnya. Kemudian mereka masuk ke dalam alat jiwa segala medan.

Ju Zi yang tersebar mungkin mengebom bom jiwa, menjaga serigala emas di teluk. Ju Zi sudah mulai mengendalikan alat jiwa eksplorasi semua medan untuk bergerak dengan kecepatan tercepat.

Keenam kaki mekanik berdiri dan mendukung bola logam yang terdistorsi. Kaki mengambil langkah besar saat mereka bergegas ke gunung terdekat.

Meriam berat Ke Ke diposisikan di jendela depan. Dia tidak bisa diganggu dengan melestarikan kekuatan jiwanya sekarang. Sementara jeruk keprok ungu Ju Zi memberinya sangat asam, itu berhasil memulihkan kekuatan jiwanya sekitar tiga puluh persen. Itu adalah kemampuan terkuat dari jiwa bela diri tipe makanan Ju Zi.