Soul Land 2 – Chapter 170.3

shadow

Soul Land 2 – Chapter 170.3

Sekarang dia memikirkannya, Fan Yu tidak melihat Huo Yuhao untuk waktu yang lama. Ketika dia melihat Huo Yuhao berbaring di tempat tidur di rumah sakit berlumuran darah sendiri, jantungnya terancam melompat keluar dari dadanya. Dia kaget, dan darahnya mendidih karena amarah. Dia akan menjadi sangat, sangat, kasar.

“Guru Fan Yu, jangan terlalu gelisah. Huo Yuhao baik-baik saja. Lihat, dia hanya mengalami luka dangkal. Jiayi, jelaskan apa yang terjadi pada Guru Fan Yu, ”kata Jing Hongchen dengan lembut.

Mata Fan Yu terbakar karena amarah dan dia menyela, “Tidak perlu menjelaskan apa pun tentang Hallmaster. Saya hanya ingin menanyakan satu hal kepada Anda. Jika Xiao Hongchen dan Meng Hongchen terluka seperti ini di Akademi Shrek, bagaimana reaksi Anda? Saya tidak akan membicarakan hal ini lebih jauh. Anda harus tahu apa yang harus dilakukan. ” Setelah selesai berbicara, dia berbalik dan pergi. Dia bahkan tidak melirik Huo Yuhao lagi.

Jing Hongchen tertegun, menyaksikan Fan Yu berjalan pergi. Dia bingung — Fan Yu pergi begitu saja? Dia bahkan tidak repot-repot mendengarkan penjelasan atau memeriksa Huo Yuhao? Apa?

Dia tidak tahu itu, tepat ketika Fan Yu hendak meletus, Huo Yuhao menggunakan Deteksi Spiritual untuk berbagi pemikirannya dengan Fan Yu. Huo Yuhao juga memberi tahu Fan Yu bahwa dia baik-baik saja.

Kemarahan Fan Yu bukanlah sebuah kepura-puraan. Namun, dia sudah sepenuhnya tenang secara mental sebelum dia berbicara dengan Jing Hongchen.

“Hallmaster, apa yang harus kita lakukan?” Lin Jiayi bertanya dengan cemas.

Ekspresi Jing Hongchen sangat suram, “Itu semua salah Wang Shaojie. Beraninya dia memimpin orang luar untuk melakukan penangkapan di akademi kita? Segera usir dia. Singkirkan dia dari Akademi Teknik Kekaisaran Sun Moon Imperial kami. ”

Lin Jiayi ragu-ragu. “Tapi kita tidak punya bukti bahwa dia melakukannya …”

Jing Hongchen merasa terganggu ketika dia menyela, “Mengapa saya perlu bukti untuk mengeluarkan seorang siswa? Ikuti instruksi saya. ”

“Baik.” Lin Jiayi ketakutan. Dia adalah orang yang cerdas, dia bisa menjadi direktur pengajar. Dia secara halus bisa merasakan sesuatu dalam kata-kata Jing Hongchen. Sepertinya Jing Hongchen akhirnya membuat keputusan tentang situasi kekaisaran saat ini!

Luka Huo Yuhao cenderung tergesa-gesa. Ketika Jing Hongchen menemukannya, tidak dapat dipungkiri bahwa Huo Yuhao terluka parah. Dia tidak menampilkan pertunjukan. Tentu saja, Jing Hongchen tidak tahu bahwa Huo Yuhao telah merobek bekas luka di punggungnya dengan sengaja, membuatnya tampak dalam keadaan yang bahkan lebih buruk. Namun, Huo Yuhao mengendalikan kekuatan jiwanya dengan baik, dan hanya merobek kulit di permukaan lukanya. Otot-ototnya tidak tersentuh, dan ia pulih dengan baik. Selain kehilangan banyak darah, dia tidak dalam banyak bahaya.

Beberapa ahli jiwa tipe penyembuhan di akademi membantunya menjahit luka-lukanya dan menggunakan keterampilan jiwa tipe penyembuhan untuk membantu pemulihannya. Luka-lukanya stabil dengan sangat cepat.

“Bagaimana kondisinya?” Jing Hongchen bertanya kepada seorang dokter.

“Dia tidak terlalu terluka. Dia kehilangan banyak darah. Tapi, kita tidak tahu apa yang bisa menyebabkan cedera seperti itu. Itu adalah luka yang sangat rumit, dan itu tidak mungkin dilakukan oleh senjata atau alat apa pun yang kita ketahui. Kami memberinya beberapa obat yang meningkatkan produksi darah alami. Pemuda ini sangat bugar. Kami pikir dia akan melihat pemulihan penuh dalam sepuluh hingga lima belas hari. ”

Jing Hongchen mengangguk, dan dia tidak bisa tidak memikirkan apa yang Fan Yu katakan sebelum pergi. Jika cucu-cucunya dalam keadaan seperti ini, apa yang akan dia lakukan?

“Bangunkan dia untukku. Saya punya sesuatu untuk dia dengar. ” Jing Hongchen menginstruksikan.

“Iya.” Dokter mengeluarkan botol kecil dan meletakkannya di bawah hidung Huo Yuhao.

Huo Yuhao sudah bangun. Tetapi ketika dia menghirup, perasaan yang membakar namun menyegarkan muncul di hidungnya. Dia tersentak, dan dia bersin sebelum membuka matanya.

“Huo Yuhao, aku Jing Hongchen.” Jing Hongchen melangkah ke sisi tempat tidur di mana seseorang telah meletakkan kursi untuknya. Dia terlihat ramah saat menyaksikan Huo Yuhao.

“Salam, Hallmaster.” Suara Huo Yuhao sedikit serak, dan dia terdengar agak lemah juga. Itu hampir seperti dia benar-benar kehabisan nafas.

Jing Hongchen merenung sejenak sebelum berkata, “Aku minta maaf atas apa yang terjadi sebelumnya hari ini. Akademi kami tidak melakukan tugasnya untuk melindungi Anda dengan baik. Para pelaku yang menangkap dan menyiksa Anda telah dihukum. Juga akademi akan memperkuat manajemen kami, kami tidak akan membiarkan siapa pun membahayakan Anda lagi. Saya harap Anda bisa memaafkan kami. Saya menyampaikan permintaan maaf terdalam saya kepada Anda atas nama akademi. ”

Pria yang luar biasa! Tidak heran Penatua Mu selalu berkomentar bahwa dia adalah orang yang sangat mudah beradaptasi, yang memiliki temperamen panas.

Huo Yuhao menggelengkan kepalanya sedikit dan berkata, “Hallmaster, kamu tidak bisa disalahkan untuk ini. Anda tidak perlu meminta maaf. Selain itu, dalang pelaku adalah orang yang muncul di luar ruang interogasi setelah kejadian. Dia memerintahkan kelima orang itu untuk menyiksaku. Jujur, saya juga tidak berharap ini terjadi. Dengan status Sun Moon Imperial Soul Engineering Academy saat ini, aku benar-benar tidak berpikir ada orang yang cukup berani untuk menangkap seseorang di akademi. Luka saya bukan masalah. Mereka bukan apa-apa untuk seorang guru jiwa seperti saya. ”

“Namun, aku berharap untuk belajar sesuatu dari pertukaran. Saya sudah berada di akademi untuk beberapa waktu sekarang, tetapi saya tidak belajar apa pun selain dari beberapa teori dasar. Saya hanya akan kehilangan lebih banyak waktu karena keterlambatan ini. ”

Jing Hongchen diam-diam benci. Huo Yuhao mungkin masih muda, tapi dia licik. Dia menggunakan kata-kata ini untuk menyudutkan Jing Hongchen. Namun, Jing Hongchen tidak punya pilihan selain bertahan jika dia ingin cucu-cucunya aman di Akademi Shrek.

Setelah merenung sejenak, Jing Hongchen berkata, “Kapten Pengawal Kerajaan, Xu Mochen, bertanggung jawab, dia adalah putra seorang pangeran di klan kekaisaran. Saya tidak memiliki wewenang nyata atas dia, tetapi saya akan membuatnya meminta maaf kepada Anda secara pribadi. Akademi juga harus memikul sebagian tanggung jawab atas kejadian ini. Mulai sekarang dan seterusnya, Anda dapat membawa kembali semua bahan yang Anda gunakan untuk membuat alat jiwa dari akademi, gratis. Namun, ini tidak termasuk cetak biru atau susunan formasi. Anda tidak perlu diuji juga. Ketika Anda pulih, mintalah Xuan Ziwen untuk membawa Anda ke Aula Kebajikan Terkenal. Saya harap ini akan membantu Anda maju dan menambah pengetahuan Anda. Meskipun Penatua Mu mungkin telah meninggal, dia selalu menjadi penatua yang paling aku hormati. Jika ada yang berani memprovokasi kamu di akademi ini, kamu harus memberitahuku. ”

Huo Yuhao mengungkapkan ekspresi terima kasih ketika dia menyadari bahwa salah satu tujuannya hampir tercapai. “Terima kasih Hallmaster karena memberi saya kesempatan ini. Aku tidak akan mengecewakanmu. Saya akan belajar keras. ”

Jing Hongchen kesal dengan ekspresi tulus Huo Yuhao. Dia meremas senyum dan berdiri sebelum berkata, “Baiklah, istirahatlah, Huo Yuhao. Saya akan meminta mereka untuk memberikan obat-obatan terbaik untuk perawatan Anda. ”

“Baik.” Huo Yuhao mengangguk dengan hormat.

Dia tidak menderita untuk apa-apa. Hehe…

……

Luka-lukanya dirawat, dan Huo Yuhao dikirim ke bangsal di rumah sakit untuk beristirahat. Dia diberi perawatan terbaik karena perhatian Jing Hongchen atas kesejahteraannya. Bahkan makanannya jauh lebih baik sekarang. Meskipun tidak sebagus makanan Shrek Academy, dia cukup gizi.

Meskipun dia tidak kehilangan banyak darah seperti terakhir kali, Huo Yuhao masih lelah, karena dia benar-benar mencoba untuk membuat tindakan itu senyata mungkin. Rasa sakit menyengat di punggungnya sangat lega dengan bantuan obat-obatan, tetapi ia menjadi pusing karenanya.

Pada titik ini, pintu terbuka perlahan, dan seseorang masuk.

Huo Yuhao seperti biasa, sangat waspada, dan dia mengaktifkan Deteksi Spiritualnya. Namun, dia menjadi lega dengan cepat. Itu hanya Ke Ke.

“Yuhao, Yuhao …” Ke Ke datang ke samping tempat tidurnya dan memanggilnya.

Huo Yuhao sangat lelah pada saat ini. Dia juga tidak ingin menipu Ke Ke dengan tipuannya, jadi dia memutuskan untuk berpura-pura tidur.

Ke Ke sangat marah ketika dia bergumam pada dirinya sendiri, “Bajingan-bajingan dari Royal Stewards itu terlalu jahat. Dia dipenuhi banyak perban. Dia pasti terluka parah! Luka lamanya bahkan belum pulih. Saya benar-benar ingin memberi mereka pelajaran. Saya ingin mengebiri mereka semua dan menjadikan mereka kasim. ”

Huo Yuhao merasa geli, tetapi dia menahan tawa. Ke Ke adalah orang yang sangat langsung, tidak licik sama sekali. Dia adalah wanita yang baik.

Ke Ke menunduk dan menempatkan wajahnya di depan wajah Huo Yuhao untuk menatapnya. Dia melepaskan napas panas ke arah wajah Huo Yuhao, dan dia hampir tidak bisa menahannya lagi.

Ke Ke mengangkat tangannya untuk menyentuh rambut Huo Yuhao. Dia menghela nafas, “Kamu masih muda. Kalau tidak, aku mungkin tertarik padamu. ” Ketika dia berbicara, dia bahkan mencubit wajahnya.

Jantung Huo Yuhao berdetak lebih cepat! Apa maksudnya ketika dia berkata dia mungkin tertarik padanya …?

Ke Ke linglung sesaat. Tapi, akhirnya melihat bahwa Huo Yuhao tidak akan bangun, dia diam-diam pergi.

Huo Yuhao hampir menghela nafas lega. Dia takut dia akan terus menunggu. Dia berada di ambang tidur sebelumnya, tetapi tersentak bangun oleh kata-katanya.

Pintu terbuka lagi pada saat ini.

Kenapa dia kembali? Huo Yuhao agak kesal.

Namun, dia segera menyadari bahwa ada sesuatu yang salah. Suara tersedak yang dia dengar bukan milik Ke Ke.

Sesosok datang ke sisinya dan membelai rambutnya. Huo Yuhao lebih kesal ketika berpikir, Mengapa mereka suka menyentuh rambut saya? Bagaimana mereka bisa melanggar rambut pria dengan mudah?

“Yuhao, aku minta maaf. Aku menyakitimu. Jika saya tidak membawa mereka untuk berurusan dengan Anda, Anda tidak akan memiliki masalah dengan Wang Shaojie. Anda terluka lagi, meskipun Anda baru saja pulih. Ini adalah kesalahanku…”

Air mata hangat jatuh ke wajah Huo Yuhao, tetapi mereka segera terhapus oleh tangan yang lembut dan halus. Jantungnya sedikit berdebar.

Tempat tidurnya tidak besar, dan hampir tidak ada ruang berlebih dengannya di tempat tidur. Namun, Ju Zi masih berbaring di sampingnya di sisinya dan meletakkan kepalanya di pundaknya. Dia menangis tersedu-sedu.

Huo Yuhao bahkan lebih takut untuk bergerak pada titik ini. Ju Zi adalah misteri total baginya. Baru-baru ini dia menyadari sesuatu tentang dirinya, setelah dia melihat Ju Zi dengan Putra Mahkota. Sementara latar belakangnya menyedihkan, dia memiliki kekuatan untuk mendukungnya. Tidak heran dia menyebutkan kemungkinan bertemu dengannya dalam pertempuran.