Soul Land 2 – Chapter 177.2

shadow

Soul Land 2 – Chapter 177.2

Ke Ke khawatir, dan dia berkata, “Huo Yuhao terlalu sombong. Apa yang ingin dia capai? Dia benar-benar membuat masalah menjadi serius, bukankah dia akan mengalami masa sulit di akademi saat semua ini berakhir? ”

Zi Mu berkata dengan lembut, “Jaga suaramu rendah. Kami akan mendapat masalah jika yang lain mendengar ini. Saya pikir Yuhao melakukan ini dengan sengaja. Dia hanya ingin belajar di Illustrious Virtue Hall secara normal. Siswa biasa tidak akan mendapatkan kesempatan untuk melihatnya. Belum lagi, dia juga murid pertukaran. Jika sesuatu terjadi padanya ketika dia berada di akademi, akademi itu juga tidak bisa menjelaskannya. Dia melakukan ini untuk mempermalukan akademi, dan aku tidak tahu mengapa Hallmaster setuju untuk mengizinkan ini. ”

Ke Ke meliriknya dan bertanya, “Apakah kamu juga mendaftar?”

Zi Mu menggelengkan kepalanya dan menjawab, “Aku tidak akan mempermalukan diriku sendiri.”

Ke Ke memutar bibirnya dan berkomentar, “Aku tidak tahu kalau kamu begitu sadar diri! Bukankah Anda bekerja sangat keras selama setengah tahun terakhir? Kenapa kamu tidak percaya diri?

Zi Mu tertawa dan menjawab, “Keyakinan meningkat dengan kemampuan seseorang. Sementara aku tidak ingin mengekspos terlalu banyak milikku sekarang … Aku akan mengalahkannya suatu hari. Tetapi saya dapat mengakui bahwa saya bukan lawannya saat ini. Meskipun peningkatan saya selama setengah tahun terakhir telah signifikan, bukankah dia meningkatkan jumlah cincinnya dari tiga menjadi empat? Sementara saya tidak mengerti mengapa jiwa bela diri kembar, guru jiwa, begitu kuat, saya tahu bahwa saya bukan lawannya. Saya hanya perlu bekerja lebih keras mulai sekarang. Apakah ada berita dari Ju Zi? ”

Ke Ke menggelengkan kepalanya dan berkata, “Tidak! Jangan pikirkan dia lagi. Bukankah dia menolakmu sebelum pergi? ”

Zi Mu terkekeh. “Tidak mudah untuk melupakan seseorang yang kamu cintai. Selain itu, Anda akan selalu memiliki kesempatan jika Anda bekerja cukup keras. ”

Perhatian Ke Ke ditarik ke arena, dan dia berkata, “Kompetisi akan segera dimulai.”

Keributan di tribun penonton tampaknya tidak mempengaruhi konsentrasi Huo Yuhao. Dia bahkan tidak melihat ekspresi Xuan Ziwen yang tidak senang sebelum pindah ke satu sisi arena. Dia menutup matanya dan menunggu.

Sebagai seorang guru jiwa, dia sangat ingin bertarung. Ketika dia tenggelam dalam penciptaan alat jiwa setiap hari dan berada di bawah banyak tekanan di Akademi Teknik Sun Moon Imperial Soul, dia memiliki keinginan yang kuat untuk melampiaskan tekanan bawaan ini. Hari ini adalah kesempatan terbaik baginya untuk melepaskan diri.

Dia ingin memenangkan kompetisi ini dan menuai penghargaan besar untuk mempersiapkan penelitiannya di masa depan dalam alat jiwa. Masa depan Akademi Shrek dan Tang Sekte adalah motivasi terbesarnya.

Dia baru berusia lima belas tahun, tetapi dia memikul banyak tanggung jawab. Dia perlu melampiaskan emosinya. Dia juga memiliki niat lain — membantu Tang Sect mendapatkan momentum. Bei Bei telah membahas ini dengan Huo Yuhao beberapa kali. Mereka menganggap bahwa perkembangan masa depan Tang Sekte tidak dapat dipisahkan dari alat jiwa. Tapi, mengandalkan Huo Yuhao dan He Caitou tidak akan cukup.

Di mana orang bisa menemukan banyak insinyur jiwa berbakat? Akademi Teknik Sun Moon Imperial Soul. Huo Yuhao ingin meninggalkan kesan mendalam melalui kompetisi ini. Paling tidak, dia ingin semua siswa tahu tentang dia, apakah mereka menyukainya atau tidak. Daripada tidak mengetahui keberadaannya, pengetahuan mereka tentang dirinya akan menjadi yang terbaik. Lebih jauh lagi, kesombongannya sebenarnya mengandung makna yang lebih dalam di baliknya.

“Chapter pertama akan dimulai. Semua orang, harap tetap diam dan berikan suasana kompetisi damai bagi kedua belah pihak. Siapa pun yang mengeluarkan suara akan dihukum sesuai dengan peraturan dan peraturan sekolah. ” Suara keras Lin Jiayi bergema di seluruh lingkungan. Ini akan membantu mengatasi situasi yang sedikit berantakan.

Lawan Huo Yuhao adalah seorang pemuda, yang terlihat berusia delapan belas atau sembilan belas tahun. Lencana di dadanya mengungkapkan bahwa dia adalah insinyur jiwa Kelas 5. Namun, dia jelas tampak sedikit gugup sekarang.

Sementara tindakan Huo Yuhao sebelumnya telah memprovokasi siswa dari Sun Moon Imperial Soul Engineering Academy, mereka juga memberi banyak tekanan pada siswa yang bersaing. Jika mereka menang, mereka akan diperlakukan sebagai pahlawan akademi. Tetapi jika mereka kalah, mereka akan menjadi orang berdosa! Ini bahkan lebih jelas sehingga bagi siswa pertama untuk berdebat dengan Huo Yuhao.

“Insinyur jiwa Kelas 5 Sun Moon Imperial Soul Engineering Academy, Xia Xuanchen.” Pemuda yang gugup melaporkan namanya saat melihat Huo Yuhao. Seluruh arena sekarang sunyi. Perhatian semua orang terfokus pada mereka.

“Shrek. Sekte Tang. Huo Yuhao. ” Huo Yuhao berkata dengan acuh tak acuh.

Xuan Ziwen tidak senang ketika dia melihat Huo Yuhao. Dia berkata dengan suara yang dalam, “Ini hanya untuk perdebatan, kompetisi persahabatan. Kedua belah pihak harus berusaha untuk tidak saling menyakiti satu sama lain selama proses berlangsung. ”

Huo Yuhao bisa merasakan Guru Xuan menatapnya dan mengerti niatnya. Dia mengangguk dan menjawab, “Dicatat.”

Xia Xuanchen juga mengangguk. Sekarang, dia sudah sedikit tenang, dan perlahan menjadi bersemangat. Jika dia bisa mengalahkan Huo Yuhao, akankah kelasnya memperlakukannya dengan lebih baik? Mungkin dia bahkan bisa memasuki Aula Kebajikan termasyhur secara langsung. Ini adalah kesempatan besar baginya!

Xuan Ziwen menghela nafas lega setelah menerima pengakuan Huo Yuhao. Dia takut bahwa Huo Yuhao akan membahayakan siswa akademi dalam kompetisi ini. Masalah besar akan muncul jika itu terjadi. Tapi, untuk saat ini, sepertinya dia tidak punya niat seperti itu.

“Kedua pesaing, silakan mendekati area tunggu.” Xuan Ziwen berkata dengan keras. Area Eksperimen Alat Jiwa sudah ditandai kemarin. Area tunggu di kedua sisi dipisahkan sekitar seratus lima puluh meter. Itu juga merupakan cara bagi para insinyur jiwa untuk sepenuhnya melepaskan kemampuan jarak jauh mereka. Tapi, dari apa yang telah mereka sepakati sebelumnya, Huo Yuhao tidak akan menggunakan alat jiwa apa pun selain dari Botol Susu.

Xia Xuanchen berbalik dan berjalan pergi. Dia hanya merasakan darahnya yang mengalir deras melalui nadinya. Dia tidak bisa menunggu.

Huo Yuhao berbeda dari dia. Dia berjalan mundur dan menunjukkan senyum jijik. Lawan pertamanya benar-benar tidak terlalu mengesankan! Meskipun mereka hanya berdebat, dia cukup ceroboh untuk menunjukkan lawannya punggungnya. Dia tidak memiliki rasa waspada terhadap lawannya. Sepertinya Jing Hongchen benar, dan mengorganisir kompetisi sparring diperlukan untuk para siswa biasa dari akademi.

Xuan Ziwen juga memperhatikan masalah ini. Itulah sebabnya ketika kedua belah pihak mencapai ruang tunggu mereka, dia segera berteriak, “Mulai!”

Xia Xuanchen berbalik dengan panik ketika dia mendengar teriakan Xuan Ziwen yang tiba-tiba.

Ini adalah reaksi alami siapa pun. Namun, dia menyia-nyiakan dua detik sebelum dia bisa sepenuhnya berbalik dan menyiapkan serangannya. Huo Yuhao meledak seperti macan kumbang dalam dua detik ini. Dia melompat, dan sepertinya terbang. Ketika Xia Xuanchen akhirnya bereaksi, jarak antara mereka berdua telah berkurang menjadi seratus meter.

Xia Xuanchen menunjukkan kemampuannya sebagai siswa elit dari Akademi Teknik Sun Moon Imperial Soul meskipun dia terkejut. Dia mengangkat tangannya dan dua barel logam muncul, dengan suara dentang logam terdengar. Tong logamnya berbeda dari meriam alat jiwa dan sinar jiwa. Mereka benar-benar menutupi lengannya, memberikan perasaan bahwa dia telah kehilangan lengannya dan meriam jiwanya yang tumbuh di tempat mereka.

Dua bola cahaya yang berbeda tiba-tiba melesat keluar. Meriam alat jiwa kiri menembakkan bola cahaya kuning, sedangkan kanan menembakkan bola lampu merah. Kecepatan lampu juga berbeda, dengan lampu kuning lebih cepat daripada merah. Sebelum lampu menyala, terdengar bunyi bip dari tubuh Xia Xuanchen.

Deteksi spiritual Huo Yuhao sudah diaktifkan kembali ketika mereka bersiap untuk pertandingan. Keuntungan terbesarnya dalam kompetisi sparring ini adalah bahwa ia juga seorang insinyur jiwa, meskipun ia bersaing sebagai seorang guru jiwa. Karena itu, dia sangat akrab dengan mereka. Namun, insinyur jiwa Akademi Teknik Sun Moon Imperial Soul tidak tahu apa-apa tentang strategi pertempurannya.

Karenanya Huo Yuhao dapat segera mengenali efek yang berbeda dari bola cahaya. Lampu kuning datang dari meriam kejutan Kelas 5; alat jiwa ofensif tipe domain. Ketika tembakan mereka meledak dengan kecepatan tinggi, mereka akan menyebabkan gelombang kejut yang hebat. Lawan yang tidak cukup terampil dengan mudah bisa terkoyak oleh gelombang kejut. Bahkan jika lawan bisa melawan mereka, gerakannya akan sangat terhenti. Itu adalah alat jiwa Kelas 5 yang agak efektif, meskipun sangat sulit untuk dibuat.

Lampu merah, di sisi lain, berasal dari meriam jiwa bertenaga tinggi di lengannya yang lain. Itu hanya memiliki satu efek — menghancurkan lawan. Itu akan mengunci lawan melalui kekuatan jiwa lawan, memungkinkan meriam untuk melacak lawannya.

Kombinasi dari meriam kejut dan meriam jiwa berkekuatan tinggi itu efektif dan kuat. Terbukti, Xia Xuanchen telah mempersiapkan diri dengan baik.

Sementara kombinasi ini efektif, Huo Yuhao sudah mengharapkannya. Ketika meriam jiwa ditembakkan, Huo Yuhao tiba-tiba mengubah arah. Dia bergerak ke arah diagonal sekarang. Itu mengesankan, dan ketika meriam kejut menembakkan bola lampu kuning, Huo Yuhao tidak lagi berada di area yang dicakup olehnya.

Bola lampu merah yang datang tak lama setelah itu. Namun, itu juga mengubah arah dengan cepat, dan sedang mengejar Huo Yuhao.

Tapi Huo Yuhao bahkan tidak melihatnya. Dia mengubah arah lagi dan menyerbu ke arah Xia Xuanchen. Mereka hanya berjarak lima puluh meter sekarang.

Bukankah dia takut dengan meriam jiwa berkekuatan tinggi? Pada titik ini, semua orang bingung dengan niat Huo Yuhao.