Soul Land 2 – Chapter 178.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 178.1

Baik master jiwa dan insinyur tahu apa artinya putih – cincin jiwa sepuluh tahun!

Bahkan untuk guru jiwa yang paling buruk, tidak mungkin hanya memiliki cincin jiwa sepuluh tahun dengan budidaya empat cincin.

Wan Yijun juga memiliki pemikiran yang sama. Dia secara tak sadar tertegun.

Namun, Wan Yijun jauh lebih lincah dari Xia Xuanchen, meskipun keduanya adalah Raja Roh dan insinyur jiwa Kelas 5.

Sementara dia masih linglung, lengannya sudah terangkat. Lebih dari sepuluh garis tembakan cahaya berwarna ke arah Huo Yuhao.

Dibandingkan dengan insinyur jiwa kekaisaran lain, keunggulan Sun Moon Imperial Soul Engineering Academy ditunjukkan melalui serangan penyelidik sederhana ini. Melepaskan garis-garis sinar jiwa adalah sesuatu yang hampir semua insinyur jiwa Kelas 5 bisa lakukan. Namun, sinar jiwa Wan Yijun mengandung empat elemen berbeda. Ini bukan sesuatu yang bisa dilakukan semua orang.

Wan Yijun memiliki dua cincin jiwa kuning dan tiga ungu. Lampu dari lima cincin jiwanya berpotongan di mana alat jiwa bersinar terang di belakang punggungnya, jelas mengumpulkan energi. Kelima cincin jiwanya juga mengandung keterampilan jiwa tipe tambahan yang membantu meningkatkan kekuatan jiwanya. Dia bisa bertahan lebih lama dalam pertempuran melalui alat jiwanya yang mengumpulkan energi. Dia juga mundur dengan cepat ketika jiwa pendorong di bawah kakinya mengirimnya ke belakang, memperluas celah antara dia dan Huo Yuhao.

Serangkaian adaptasi ini mengesankan semua siswa akademi, guru, dan bahkan Xuan Ziwen. Sebagai seorang insinyur jiwa Kelas 5, ini sudah yang terbaik yang bisa dia lakukan.

Namun, mereka yang memuji mental Wan Yijun segera terkejut pada saat berikutnya.

Huo Yuhao tidak menghindari sinar jiwa Wan Yijun. Dia terus meluncur ke depan, dan sinar jiwa sepertinya sengaja menghindarinya. Mereka menyapu melewati tubuhnya,

tidak ada yang mengejutkannya.

Sinar jiwa lebih cepat dari meriam jiwa, tetapi mereka kurang kuat. Namun, mereka sangat akurat! Dengan kemampuan Wan Yijun, tidak mungkin baginya untuk benar-benar kehilangan targetnya seperti ini.

Pendorong jiwa Wan Yijun ada di bawah kakinya, ia malah menggunakan alat jiwanya yang terbang untuk terbang di udara. Meskipun dia tidak bisa terbang terlalu tinggi karena pembatasan yang ada, alat jiwa tipe terbang masih berhasil membantunya mengubah arah sesuka hati.

Namun, dia baru saja naik ke udara, dia belum mengumpulkan kecepatan. Dia bergerak jauh lebih lambat daripada Huo Yuhao. Kesenjangan di antara mereka berdua telah berkurang menjadi seratus meter.

Wan Yijun juga terkejut bahwa tidak ada sinar jiwanya yang menghantam Huo Yuhao. Dia bahkan berpikir bahwa dia melihat sesuatu. Dia mencoba menembakkan sinar jiwanya sekali lagi, dan menghabiskan banyak kekuatan jiwanya untuk melakukannya. Dia menggunakan sinar jiwa untuk membentuk jaring yang melanda Huo Yuhao. Golnya sangat sederhana – menunda lawannya. Dengan cara itu, dia bisa melepaskan rentetan serangan pada musuhnya. Dia kemudian bisa menggunakan beberapa alat jiwanya yang lebih kuat.

Namun, dia langsung kaget lagi. Bukan hanya dia yang melihat sesuatu, semua penonton juga melihat banyak hal!

Huo Yuhao telah menggunakan Interferensi Spiritualnya untuk menghindari sinar jiwa sebelumnya. Kali ini, ia menggunakan Ghost Shadow membingungkan Track!

Menggunakan Deteksi Spiritualnya sebagai panduan, ia menyelinap melalui jaring yang tampaknya tidak bisa ditembus seperti seberkas asap. Dia bahkan bisa menemukan celah terkecil dan menyelinap sebelum maju, masih meningkatkan kecepatannya.

Wan Yijun tidak punya pilihan selain mengambil nafas, karena penipisan kekuatan jiwanya terlalu besar … dan ia menemukan bahwa Huo Yuhao hanya berjarak tiga puluh meter darinya! Bagaimana ini mungkin ?! Tidak peduli seberapa tenang dia muncul, Wan Yijun masih ketakutan pada saat ini. Dia tidak bisa repot-repot menyerang lagi. Dia dengan cepat melarikan diri menggunakan alat jiwa terbangnya. Seluruh tubuhnya berbalik ke satu sisi dan terbang ke arah itu.

Namun, dia tidak lupa mengeluarkan lebih dari sepuluh bom jiwa. Bom ini tidak terlalu kuat, sehingga gelombang kejutnya tidak akan memengaruhi pengguna.

Mereka bisa diledakkan menggunakan kekuatan jiwa kecil, tetapi mereka tidak bisa diremehkan, karena ada banyak dari mereka. Wan Yijun hanya membeli waktu untuk dirinya sendiri.

Anehnya, Huo Yuhao berhenti. Kaki kirinya menginjak tanah, dan dia melompat tinggi. Lompatan ini membuatnya mencapai lebih dari sepuluh meter di udara, menghindari semua bom jiwa. Dia kemudian menarik anggota tubuhnya di udara, dan sesuatu muncul di tangan kanannya.

Itu adalah tombak pendek, sekitar tiga kaki panjangnya. Tombaknya tajam di kedua ujungnya, bagian tengah setebal telur merpati. Tombak perak yang cerah memancarkan cahaya metalik.

Huo Yuhao meluruskan pandangannya, berputar setengah putaran di udara. Setelah itu, dia membuang tombak pendek di tangannya.

Ketika tombak meninggalkan tangannya, suara melengking tiba-tiba naik. Tombak itu langsung menyusul Wan Yijun.

Bukankah dia seharusnya tidak menggunakan alat jiwa? Ini adalah pikiran pertama dalam benak Wan Yijun saat dia merasakan ancaman, melepaskan penghalang jiwa pelindung Kelas 5-nya.

Wan Yijun tersentak ketika tombak pendek menusuk langsung melalui penghalang jiwa pelindung. Penghalang jiwanya berubah sangat cerah, sebelum dihancurkan oleh tombak. Wan Yijun jatuh dari udara seolah-olah dia telah disambar petir.

Yang mengejutkan adalah tombak pendek itu tidak menusuknya. Itu mengubah arah begitu menyentuh tubuh Wan Yijun, dan bukannya menembus sayap alat jiwa tipe terbangnya. Dia dipaku ke tanah saat tubuhnya jatuh ke tanah.

Huo Yuhao dengan cepat tiba di atas Wan Yijun dalam sekejap.

Pertempuran Wan Yijun tidak akan hilang bahkan setelah dia jatuh dari udara. Dia ingin melawan, tetapi dia tidak berdaya. Ketika tombak menembus alat jiwanya yang terbang, dia merasakan gelombang tirani yang tak terlukiskan menghancurkan tubuhnya. Dia bahkan tidak bisa mengendalikan tubuhnya lagi, dan jiwa bela dirinya terpaksa menarik diri.

Jika dia menggambarkan perasaan ini kepada Zi Mu, Zi Mu pasti akan mengerti, seperti yang telah dia lalui sebelumnya. Itu juga sebabnya dia tidak repot-repot menolak Huo Yuhao lagi.

Apa yang ada di tombak? Itu berisi keterampilan pertempuran yang kuat yang diajarkan oleh Penatua Mu yang merupakan kombinasi dari kekuatan spiritual dan kekuatan jiwa – Keturunan Sovereign.

Itu benar, Keturunan Sovereign tidak bisa digunakan dalam serangan jarak jauh. Namun, itu tidak termasuk senjata. Ketika Huo Yuhao melempar tombak, dia memasukkan kekuatan spiritual dan jiwanya ke dalam lemparan.

Dia tidak akan melakukan kesalahan lemparan. Dia menggunakan metode Tang Sekte untuk mengubah arah tombak, karena dia tidak bisa membunuh di sini. Bahkan Xuan Ziwen tidak akan membantu Wan Yijun, karena tidak ada yang percaya bahwa tombaknya bisa mengatasi penghalang jiwa pelindung Kelas 5. Dia bahkan tidak menggunakan keterampilan jiwa.

Huo Yuhao memilih Sekte Tang ketika dia masih berkultivasi di Paviliun Dewa Laut sebagai master jiwa. Dalam hal alat jiwa, ia memilih rute pertempuran jarak dekat. Saat dia menggabungkan keduanya, dia perlahan-lahan membentuk jalan yang menjadi miliknya.

Dia telah menciptakan tombak ini demi kompetisi ini. Itu bukan senjata sejati, tetapi sangat cocok untuk tujuan sparring. Huo Yuhao tidak berpikir bahwa dia bisa mengalahkan insinyur jiwa Kelas 5 atau 6 dalam hal kecepatan jika mereka memiliki pendorong jiwa atau alat jiwa berjenis terbang. Namun, itu berbeda jika dia menyerang dari jarak jauh.

Dia menggunakan tangan kirinya untuk menarik tombak dan mengarahkan ujungnya ke leher Wan Yijun. Setelah itu, dia mengangkat tangan kanannya dan mengulurkan dua jari.

Lawan kedua jatuh!

Dia menggunakan sangat sedikit waktu dalam dua putaran ini. Sementara dia memegang tombak pendeknya dan berjalan kembali ke ruang tunggu, Wan Yijun berjuang untuk merangkak naik dari tanah. Ada tatapan rumit di matanya.

Dia tahu bahwa dia telah kalah. Namun, dia tidak tahu bagaimana Huo Yuhao menang setelah dia dikejutkan oleh Keturunan Sovereign. Surat wasiatnya telah hancur total.

Jing Hongchen menyaksikan pertarungan ini dengan serius dari tribun penonton utama. Meskipun dia tampak tenang, dia bermasalah secara internal.

Mereka yang terpilih untuk berdebat adalah para elit akademi. Awalnya, siswa dari Illustrious Virtue Hall dilarang untuk berkompetisi. Namun, Huo Yuhao telah meminta insinyur jiwa Kelas 6 dari Illustrious Virtue Hall untuk dimasukkan dalam kompetisi. Mereka akan bersaing pada hari berikutnya.

Jing Hongchen tidak kaget dengan kinerja Huo Yuhao, tetapi dengan cara dia mengalahkan lawannya. Tidak dapat dipungkiri bahwa Huo Yuhao mampu, karena ia telah mewakili Shrek Academy di Elite Continental Advanced Soul Master Academy Turnamen Duel Jiwa. Tetapi dia hanya memiliki budidaya empat cincin! Meskipun dia memiliki jiwa bela diri kembar, tidak mudah untuk mengalahkan seorang insinyur jiwa Kelas 5. Namun, Huo Yuhao benar-benar di luar imajinasi Jing Hongchen.

Dia sudah menang dua kali, meskipun dia tidak menggunakan terlalu banyak keterampilan jiwa. Tidak ada yang mengerti bagaimana dia mendapatkan kemenangan di Chapter ini.

Jing Hongchen telah mengamati kinerja Wan Yijun sepanjang pertandingan ini. Meskipun Wan Yijun tidak terlalu baik, dia tampil relatif baik. Setidaknya dia jauh lebih menonjol daripada Xia Xuanchen.

Namun, dia tidak bertahan lebih lama dari Xia Xuanchen, meski begitu! Huo Yuhao terlalu konyol!