Soul Land 2 – Chapter 18.1 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 2 – Chapter 18.1 | Baca Novel Online

Book 3: Perpaduan Jiwa Martial

Chapter 18.1: Arena ke 33 — 3v3

Zhao Haochen, yang berdiri di bagian paling belakang timnya, berteriak, “Ayo cepat, stik drum saya!” Riak cincin jiwa kuning muncul dari bawah kakinya dan bangkit, menyebabkan dua lampu kuning berkilau muncul di tangannya. Dua stik ayam rebus tiba-tiba muncul di tangannya, yang dengan cepat ia lewati untuk kedua orang di depannya.

Saat melepaskan jiwa bela diri mereka, Ouyang Junyi dan Chen Junfeng dengan cepat meraih stik drum dari Zhao Haochen dan dengan paksa mengambil gigitan besar dari mereka.

Jiwa bela diri sistem makanan? Ini adalah pertama kalinya Huo Yuhao melihat jiwa bela diri sistem makanan; dia tidak tahu apa yang bisa dilakukan oleh stik drum yang dipanggil Zhao Haochen. Meskipun Zhao Haochen hanya memiliki satu cincin jiwa, itu masih seratus tahun, jadi efek penguatannya mungkin bagus. Namun, penampilan masing-masing Ouyang Junyi dan Chen Junfeng sambil makan stik drum yang telah dipanggil agak aneh, sampai-sampai Xiao Xiao tidak bisa menahan tawa. The Threelives Soulcrush Cauldron masih tetap melayang di atas kepalanya tanpa ada niat untuk bergerak sama sekali.

Ouyang Junyi dan Chen Junfeng melakukan gerakan pada saat yang sama. Dari keduanya, satu dari mereka memiliki jiwa bela diri binatang, sementara yang lain memiliki alat jiwa bela diri. Namun mereka berdua master sistem kelincahan jiwa.

Jiwa bela diri Ouyang Junyi adalah Burung Kolibri Pedang-paruh. Ketika dia melepaskan jiwa bela dirinya, sebuah penyengat tajam dengan cepat muncul di lengan kanannya. Jiwa bela dirinya adalah tipe burung, tetapi ia tidak memiliki sayap karena tingkat budidaya saat ini. Ini saja menunjukkan kesenjangan antara jiwa bela diri Wang dan Wang Dong. Dewi Kupu-Kupu Wang Dong secara bawaan memiliki sayap, yang merupakan tanda dari jiwa bela diri binatang tingkat puncak.

Jiwa bela diri Chen Junfeng adalah pedang yang fleksibel, membuat mereka bertiga menguasai jiwa satu cincin. Namun, mereka semua memiliki cincin jiwa seratus tahun. Ouyang Junyi adalah yang terkuat dari ketiganya — budidayanya telah mencapai peringkat kesembilan belas. Chen Junfeng, di sisi lain, telah mencapai peringkat kedelapan belas. Adapun Zhao Haochen, mengingat fakta bahwa ia adalah master jiwa sistem makanan, kecepatan kultivasinya relatif lebih lambat. Oleh karena itu, budidayanya baru mencapai peringkat ketujuh belas.

Begitu dua master sistem kelincahan jiwa dari tim lawan menyelesaikan stik drum mereka, mereka melanjutkan untuk menerkam ke arah Wang Dong seperti panah yang dilepaskan dari tali busur; kecepatan mereka sangat cepat sehingga bahkan Wang Dong tercengang. Namun, dia langsung mengerti bahwa stik drum yang baru saja mereka selesaikan adalah penyeChapter peningkatan kecepatan mereka!

Zhou Yi bukan satu-satunya guru yang membagi murid-muridnya menjadi beberapa tim; guru-guru lain juga melakukannya. Dengan Zhao Haochen mendukung Ouyang Junyi dan Chen Junfeng, keuntungan mereka dalam hal kecepatan tidak diragukan lagi dilepaskan ke potensi penuhnya, memungkinkan mereka untuk menggunakan kecepatan sendiri untuk mencapai kemenangan.

Sayangnya bagi mereka, tim tiga orang Huo Yuhao yang paling ditakuti paling tidak takut, karena Berbagi Deteksi Spiritual Huo Yuhao dapat menaklukkan mereka sepenuhnya.

Cahaya keemasan samar muncul di mata Huo Yuhao, menyebabkan gambar tiga dimensi dari seluruh medan perang muncul di pikiran Wang Dong. Meskipun Ouyang Junyi dan Chen Junfeng sangat cepat, lintasan gerakan mereka, rotasi kekuatan jiwa mereka, arah serangan mereka, dan bahkan kelemahan mereka muncul bersamaan di benak Wang Dong.

Ouyang Junyi dan Chen Junfeng sangat berpengalaman dalam memfokuskan pada satu target, jadi ketika Wang Dong menyerang mereka sendiri, itu persis yang mereka inginkan. Dengan ledakan kecepatan yang tiba-tiba, mereka sangat yakin bahwa baik Huo Yuhao maupun Xiao Xiao tidak akan bisa menyelamatkannya tepat waktu. Merawat Huo Yuhao dan Xiao Xiao setelah mengalahkan Wang Dong juga bisa dianggap sebagai bentuk memecah belah dan menaklukkan.

Selain sengat tajam di lengannya, seluruh lengan kanan Ouyang Junyi juga ditutupi lapisan bulu. Tubuhnya menjadi sangat lentur, dan meskipun ia dan Chen Junfeng sama-sama ahli jiwa sistem kelincahan, ia lebih cepat daripada Chen Junfeng. Cincin jiwa kuning di bawah tubuhnya menyala, menyebabkan penyengat di lengannya langsung berubah menjadi beberapa puluh bayangan yang segera bergegas menuju Wang Dong.

Meskipun Chen Junfeng sedikit lebih lambat dari Ouyang Junyi, ini jelas bukan pertama kalinya mereka bekerja sama. Bahkan sebelum dia tiba, dia mengayunkan pedang pendek yang dia pegang, menyebabkan cincin jiwa pertamanya menyala. Sinar pedang ditembakkan dari pedangnya ke arah Wang Dong.

Namun, sebelum keduanya bahkan bergerak, pola emas yang tercetak di sayap Wang Dong sudah mulai menyebar saat dia mengaktifkan cincin jiwa pertamanya juga. Lengannya menyatu dengan sayap depan, menyebabkan keterampilan Wing Guillotine-nya yang dilihat Huo Yuhao dan Xiao Xiao sebelumnya muncul lagi.

Sejak dia berada di udara, Wang Dong berada dalam posisi yang jauh lebih baik daripada Ouyang Junyi dan Chen Junfeng. Rona kesombongan muncul di wajahnya — seolah-olah dia memandang rendah mereka berdua. Saat ia menghadapi serangan mereka, Wang Dong menyapu sayap kirinya, langsung menemui Hummingbird paruh-pedang Ouyang Junyi. Sementara dia melakukan ini, sayap kanannya langsung memangkas ke luar, menghantam cahaya pedang Chen Junfeng terlebih dahulu, meskipun dirilis kedua. Posisi Wang Dong saat melepaskan serangannya sama sekali tidak kurang.

“Chi chi chi chi chi …” Serangkaian suara terdengar. Yang mengejutkan, Ouyang Junyi menemukan bahwa keterampilan jiwa pertama Pedang-paruh Hummingbird-nya — Hummingbird Flash-sting — hanya mampu menyebabkan beberapa lingkaran cahaya muncul di sayap depan Radiant Butterfly Goddess Wang Dong. Bahkan dengan tingkat ketajaman yang dimiliki oleh Pedang-paruh Hummingbird-nya, itu sebenarnya tidak mampu menembus kekuatan sayap Wang Dong. Setelah itu, sayap besar Wang Dong menyapu lurus ke wajahnya.

Ouyang Junyi dapat dianggap memiliki setidaknya sedikit pengalaman tempur. Dia langsung berjongkok ke bawah dalam upaya untuk menghindari pukulan Wang Dong dari bawah. Namun, siapa yang bisa menebak bahwa Wang Dong tiba-tiba akan mengayunkan sayapnya langsung ke bawah dan membuatnya tampak seolah-olah Ouyang Junyi secara khusus berlutut untuk ditampar oleh Wang Dong. Dengan bunyi gedebuk, Ouyang Junyi ditampar muka-pertama ke tanah. Selain itu, kekuatan besar yang menghantam punggungnya hampir menyebabkan dia muntah darah.

Chen Junfeng juga kalah kuat dengan Ouyang Junyi. Ketika cahaya pedang yang dilepaskannya bertabrakan dengan ujung tajam Wing Guillotine Wang Dong, Chen Junfeng hanya melihat kilatan emas sebelum cahaya pedangnya dihancurkan. Setelah itu, dengungan keras bergema dari pedang pendeknya saat hancur. Dia hanya melihat kilatan cahaya biru keemasan di depan matanya sebelum dia dikirim terbang dengan kecepatan yang bahkan lebih besar daripada kecepatan yang dia miliki saat berlari menuju Wang Dong. Setelah itu, dia bertabrakan dengan Zhao Haochen, yang masih menggigit tongkat, menyebabkan mereka berdua langsung menggulingkan kepala di atas tanah.

Wang Dong membentangkan sayapnya di udara, menyebabkan lampu biru dan ungu berkilauan bolak-balik melintasi sayapnya. Pola keemasan di sayapnya perlahan menghilang saat dia dengan santai mendarat, dan dia mempertahankan ekspresi arogan di wajahnya yang belum hilang sejak pertempuran dimulai.

Guru yang memandang, Wang Yan, memiliki pandangan yang cemerlang di matanya, sementara wajah-wajah dari istilah lain tenggelam setelah menonton pertandingan. Seluruh Area ke-33 mati sunyi.

Dia terlalu kuat; dia adalah master jiwa sistem serangan yang mengerikan!

Master jiwa sistem penyerangan secara alami dapat menekan master sistem kelincahan jiwa sampai batas tertentu, tetapi semua orang yang hadir adalah siswa baru! Seberapa besar perbedaan di antara mereka? Wang Dong sebenarnya mampu mengalahkan dua master jiwa sistem kelincahan dengan dirinya sendiri — dan ini adalah master jiwa sistem makanan yang mendukung mereka!

Meskipun seorang master jiwa dua cincin memiliki keuntungan yang sangat besar dibandingkan dengan seorang guru jiwa satu cincin, dia masih mampu mengalahkan tiga lawan hanya dalam hitungan detik. Dari sini saja, orang bisa membayangkan betapa kejamnya guru jiwa ini — yang memiliki Dewi Kupu-Kupu Radiant — adalah.

Selain itu, masih ada orang lain yang juga memiliki dua cincin jiwa seperti Wang Dong di tim mereka. Tim ini memiliki dua tuan jiwa yang berada di atas peringkat kedua puluh! Adapun Huo Yuhao, dia benar-benar diabaikan oleh semua orang yang hadir; hanya Guru Wang Yan yang samar-samar memperhatikan cahaya keemasan yang berkedip-kedip di matanya.