Soul Land 2 – Chapter 181.3

shadow

Soul Land 2 – Chapter 181.3

Saat Pedang Meteor Extraterrestial perlahan-lahan menyapu ke depan, sebuah depresi besar yang lebarnya beberapa meter terbentuk. Depresi ini meluas bersama Ji Juechen saat ia bergerak, menjadi semakin dalam dan semakin dalam.

Ketika tubuh Ji Juechen melesat keluar, dia tampaknya dipandu oleh udara di sekitarnya. Huo Yuhao juga bergerak pada saat ini.

Dia mengambil langkah maju dengan kaki kirinya, tetapi tidak meledak seperti Ji Juechen. Ketika kaki kirinya mendarat di tanah, seluruh Area Eksperimen Alat Jiwa beresonansi dengan suara gemuruh yang dalam. Xuan Ziwen kehilangan keseimbangan, dan hampir jatuh.

Huo Yuhao berbalik. Dia tidak memiliki pedang, tetapi dia memiliki tinjunya. Dia tidak menggunakan skill jiwa atau Darkgolden Terrorclaws-nya. Dia hanya mengandalkan tinju kanannya.

Namun, tinju kanannya telah berubah sepenuhnya menjadi keemasan saat ini. Itu adalah emas yang terlihat kental, berat, serba bisa, dan sepenuhnya dominan.

Keduanya tampak berlatih bersama. Ketika pedang hitam pekat itu selesai menyapu, Huo Yuhao menyelesaikan gilirannya. Tinju emasnya bertabrakan dengan ujung Pedang Meteor Extraterrestrial.

Xuan Ziwen terhuyung mundur dua langkah, kaget. Ketika tinju dan pedang bertabrakan, dia merasakan udara di sekitarnya runtuh ketika semuanya menjadi terdistorsi dan tidak nyata. Meskipun hanya sesaat, dia tahu dia tidak melihat sesuatu.

Jing Hongchen sudah berdiri dari kursinya di tribun penonton utama. Dia tertegun ketika menyadari bahwa dia tidak bisa memahami arti sebenarnya di balik tabrakan. Kekuatan tumbukannya tidak terlalu mengesankan, tapi dia bisa merasakan bahwa itu bukan hanya tabrakan sederhana, aura besar telah dirilis. Meskipun tidak ada keterampilan jiwa mencolok yang ditampilkan, ada sesuatu yang tidak jelas dan tidak bisa dipahami olehnya di dalamnya.

Sedetik setelah tabrakan, ledakan bergema terdengar.

LEDAKAN!

Celah muncul di tanah, yang mulai runtuh. Celah memanjang dari dua pejuang selama hampir tiga puluh meter.

Huo Yuhao dan Ji Juechen juga terlempar kembali. Ji Juechen berpegangan erat pada Pedang Meteor Extraterrestrial miliknya. Daerah antara ibu jari dan jari telunjuknya mulai berdarah deras.

Seluruh lengan kanan Huo Yuhao berlumuran darah. Dia terlempar kembali dua kali sejauh Ji Juechen. Setelah mendarat, dia terhuyung-huyung tujuh sampai delapan langkah sebelum menstabilkan dirinya.

Apakah dia kalah? Banyak penonton bertanya-tanya.

Dari pelecehan verbal pada hari pertama, hingga tiga puluh kemenangan berturut-turut, hingga kekalahan hari ini dari Shen Musu dan Jing Ziyan, para siswa dari Akademi Teknik Sun Moon Imperial Soul tidak punya pilihan selain mengakui bahwa Huo Yuhao sangat kuat. Mereka bertanya-tanya siapa yang cukup kuat untuk mengalahkannya. Sekarang, mereka sepertinya sudah mendapat jawaban.

Tapi Huo Yuhao tidak panik seperti yang mereka kira. Dia tidak bergerak setelah dia menstabilkan tubuhnya. Meskipun napasnya agak berat, matanya masih dipenuhi cahaya keemasan. Saat dia mengangkat tangan kanannya, dia diam-diam melihat kepalan tangannya yang keemasan. Dia tidak mengucapkan sepatah kata pun.

Ji Juechen tidak bergerak setelah dia mendarat di tanah. Dia tidak dipaksa sejauh Huo Yuhao. Dia juga tidak terhuyung-huyung atau memuntahkan darah. Namun, tatapannya tidak setajam sebelumnya. Dia bahkan tampak seperti sedang kesurupan. Dia bahkan tampaknya tidak menyadari bahwa darahnya merembes ke pedangnya dari tempat kulit itu terbelah di tangannya.

Mereka berdua hanya berdiri di tempat mereka, tidak ada yang menunjukkan niat untuk mengambil tindakan. Jika bukan karena fakta bahwa tanah di antara mereka telah retak hampir dua meter, itu akan terlihat seperti tidak ada yang terjadi.

Xuan Ziwen perlahan pulih dari keterkejutannya. Dia yang paling dekat dengan mereka berdua, dan dengan demikian paling merasakannya. Dia jelas merasakan kekuatan besar muncul di benaknya, mengancam untuk merobek jiwanya. Itu sebabnya dia mundur karena kaget. Dia sedikit takut pada saat ini, meskipun dia adalah seorang Kaisar Jiwa berdering enam dan seorang insinyur jiwa Kelas 8.

Huo Yuhao dan Ji Juechen tidak cukup kuat untuk memberinya perasaan seperti itu. Ini berarti bahwa itu tidak berasal dari kekuatan jiwa atau kekuatan spiritual murni. Itu adalah kekuatan aneh yang belum pernah dialami Xuan Ziwen sebelumnya, yang paling mengejutkannya.

Warna emas di tangan kanan Huo Yuhao perlahan menghilang. Pada titik ini, adalah mungkin untuk melihat beberapa luka di lengan kanannya. Begitu cahaya keemasan menghilang, darah segar bisa terlihat mengalir. Seluruh lengan kanannya bernoda darah merah.

Tapi Huo Yuhao tidak terganggu dengan itu. Dia menekan lengan kanannya dengan tangan kiri, dan aliran darah berhenti. Dia menyegel lengan kanannya dengan es sebelum duduk. Dia menutup matanya dan mulai bermeditasi.

Jing Hongchen mengatakan sesuatu kepada Lin Jiayi dengan lembut. Lin Jiayi berdiri dengan cepat dan bergegas menemukan Xuan Ziwen. Dia berbisik, “Guru Xuan, siapa pemenangnya? Apakah Huo Yuhao kalah? ”

Xuan Ziwen tertawa getir. “Jujur saja, aku tidak tahu. Saya tidak bisa menilai siapa pemenangnya. ”

Pada saat ini, tubuh Ji Juechen bergetar sedikit. Setelah itu, dia mengangkat kepalanya dan melihat ke atas. Wajahnya pucat tidak normal, tetapi matanya tampak gembira. “Aku kalah.”

Setelah dia mengakui kehilangannya, dia memandang Huo Yuhao sekali sebelum terhuyung pergi. Dia tidak bisa berjalan lurus, dan hampir jatuh ketika dia meninggalkan Area Eksperimen Alat Jiwa. Dia hanya berhasil pergi dengan dukungan Jing Ziyan.

Ji Juechen hilang? Bagaimana dia kalah? Para siswa di tribun penonton mulai saling berbisik.

Pada titik ini, Guru Fan Yu berjalan cepat ke Daerah Percobaan Alat Jiwa. Dia mendekati Lin Jiayi dan Xuan Ziwen dan berkata, “Perdebatan harus berakhir di sini.”

Lin Jiayi sedikit terkejut sebelum dia bertanya, “Apa? Mengapa?”

Fan Yu menunjuk Huo Yuhao dan berkata, “Kamu juga seorang insinyur jiwa Kelas 8 dan seorang Soul Douluo. Tidakkah Anda menyadari bahwa Huo Yuhao telah memasuki kondisi meditasi yang mendalam? ”

Setelah Huo Yuhao duduk, dia segera memasuki meditasi mendalam. Ketika dia duduk di sana, dia masih seperti patung.

“Meditasi Mendalam Keadaan Nurani?” Xuan Ziwen berseru dengan lembut.

Fan Yu sedikit tidak berdaya saat dia tertawa getir, “Aku khawatir begitu. Anak ini tidak bisa dibandingkan dengan guru jiwa biasa. Permintaan maaf karena menyebabkan masalah seperti itu. Tolong bantu saya memberi tahu Hallmaster bahwa perdebatan harus berhenti di sini. Saya percaya bahwa Hallmaster secara kasar telah mencapai tujuannya untuk kompetisi ini. Tapi saya perlu meminjam tanah ini untuk sementara waktu. Yuhao tidak bisa diganggu selama meditasinya yang dalam. Saya akan tinggal di sini untuk mengawasinya. ”

Xuan Ziwen mengangguk dan menjawab, “Saya tahu tentang ini. Saya gurunya sekarang. Aku akan tinggal bersamamu untuk mengawasinya. Direktur Lin, saya ingin Anda berurusan dengan Hallmaster. ”

Lin Jiayi mengerutkan alisnya, tapi masih mengangguk. Dia dengan cepat kembali ke tribun penonton utama. Tidak ada yang berjalan sesuai rencana. Siapa yang bisa berharap Huo Yuhao mengalami perubahan seperti itu? Dia bahkan telah memasuki meditasi yang dalam!

Jing Hongchen juga bingung setelah menerima berita ini. Namun, sedikit kekhawatiran muncul dalam benaknya setelah beberapa saat. Di permukaan, ia berhasil mencapai semua yang ada dalam pikirannya untuk kompetisi sparring ini. Dari umpan balik guru, reaksi siswa terhadap kompetisi sangat positif. Mereka semua mendiskusikan bagaimana mereka dapat mengalahkan tuan jiwa dengan lebih baik, dan bagaimana mereka dapat menghadapi tuan jiwa. Diharapkan para siswa akan lebih termotivasi untuk berkultivasi setelah kompetisi sparring ini selesai.

Tapi berapa banyak manfaat Huo Yuhao? Dia pasti telah mendapatkan beberapa peningkatan yang cukup besar setelah bentrok dengan Ji Juechen, itulah sebabnya dia memasuki Negara Meditasi Nurani yang Mendalam.

Jing Hongchen sedikit kesal saat dia menggelengkan kepalanya. Apa pun itu, cucunya masih di Akademi Shrek. Tidak peduli seberapa besar dia ingin berurusan dengan Huo Yuhao, dia masih harus mempertimbangkan keselamatan cucunya. Dia hanya bisa menghibur dirinya sendiri bahwa Huo Yuhao masih muda, dan tidak akan mempengaruhi masa depan kekaisaran. Karena dia bisa mencapai kemajuan seperti itu di Akademi Teknik Kekaisaran Sun Moon, apa yang bisa dicapai cucu Jing Hongchen di Akademi Shrek?

Jing Hongchen merasa lebih baik setelah dia memikirkan hal ini. Dia dengan cepat menginstruksikan Lin Jiayi untuk mengumumkan akhir kompetisi sparring. Huo Yuhao telah mengakhiri kompetisi dengan tiga puluh tiga kemenangan beruntun. Tidak ada siswa Sun Moon Imperial Soul Engineering Academy yang berhasil mengalahkannya. Tetapi sisa pertandingan tidak bisa dilanjutkan. Para siswa yang bertaruh padanya kalah sebelum ronde kelima puluh mendapatkan kembali uang mereka.

——

Setelah satu hari, Jing Hongchen menerima kabar baik. Setelah Ji Juechen pergi, dia juga memasuki meditasi mendalam. Dia berada di Negara Meditasi Jauh Nurani yang sama dengan Huo Yuhao. Setidaknya dia berhasil menyelamatkan sebagian wajah dari Akademi Teknik Sun Moon Imperial Soul.

Tapi tidak ada yang berharap Huo Yuhao tetap dalam kondisi meditasi selama dia melakukannya.

Ketika Fan Yu dan Xuan Ziwen memutuskan untuk melindungi Huo Yuhao, mereka meminta seseorang untuk meletakkan fondasi untuk mendirikan tenda besar. Namun, Huo Yuhao masih belum bangun dari meditasinya yang dalam setelah tujuh hari. Seluruh tubuhnya sudah tertutup debu.

Kedua guru tidak punya pilihan untuk memasang tenda besar di sekitar Huo Yuhao tanpa mempengaruhi keadaan meditasinya.