Soul Land 2 – Chapter 183.3

shadow

Soul Land 2 – Chapter 183.3

Huo Yuhao tahu mengapa dia datang. Dia sedikit minta maaf ketika berkata, “Maaf, saya berada dalam situasi khusus enam bulan terakhir.”

“Ikuti aku. Saya akan mengembalikan semangat Anda sekarang. ”

Setelah mendengar kata-katanya, Na Na tampak jauh lebih lega. Untuk beberapa alasan, dia sangat percaya padanya. Mungkin karena rasa malunya di waktu yang lain, tetapi wajah Na Na menjadi panas saat dia memikirkan kejadian itu. Setelah merenungkan masalah itu, dia menyadari bahwa dia terlalu putus asa. Hanya saja …

Karena pikirannya agak berantakan, dia mengikuti Huo Yuhao ke kamarnya.

Huo Yuhao tidak memintanya untuk duduk. Dia masih belum pulih dari kejadian sebelumnya! Dia canggung ketika melihat Na Na lagi.

Huo Yuhao berkata, “Seperti yang Anda duga, roh Anda disegel oleh saya. Jiwa bela diri saya bersifat spiritual, dan keterampilan jiwa Anda memiliki beberapa bentuk kerohanian. Itu sebabnya saya bisa menekannya seperti ini. Cobalah untuk menggunakan Roh Pembalasan Anda lebih jarang di masa depan. Meskipun kuat, Anda akan berada dalam masalah besar jika lawan Anda bisa melakukan ini untuk Anda. Lagipula, itu tidak akan menjadi pertarungan sederhana ketika kamu bertarung di luar akademi. ”

“Baik.” Na Na mengangguk, tampak sangat patuh.

Huo Yuhao tidak ingin dia tinggal terlalu lama, kalau-kalau dia diingatkan tentang apa yang seharusnya tidak dilihatnya lagi. Dia menutup matanya dan menggumamkan mantra. Tangan kanannya menekan kepalanya dan bola kecil cahaya keemasan dilepaskan dari dahinya di bawah bimbingan jari telunjuknya.

“Fokus, santai, dan jangan melawan.” Huo Yuhao berkata.

Na Na cepat santai dan menutup matanya. Dia menunggu dengan tenang.

Jari telunjuk Huo Yuhao menunjuk ke depan, dan bola cahaya keemasan meluncur ke dahinya. Dia tiba-tiba tersentak, dan tidak bisa menahan diri untuk tidak gemetaran. Lapisan cahaya emas membentang dari kepalanya ke jari-jari kakinya sebelum naik kembali ke kepalanya.

Huo Yuhao menarik tangan kanannya dan memperhatikannya dengan cermat. Penatua Yi telah mengajarkan kepadanya metode ini untuk mengembalikan jiwanya, tetapi itu masih pertama kalinya dia menggunakannya. Dia juga sedikit cemas.

Untungnya, Na Na pulih dengan cepat. Ketika dia membuka matanya lagi, cahaya keemasan melintas di mata mereka.

“Selesai?” Huo Yuhao bertanya.

Na Na mengangguk cepat dan bersemangat. “Roh saya terasa jauh lebih kental, bahkan jiwa bela diri saya terasa lebih kuat. Terima kasih. Bagaimana kamu melakukannya?”

Huo Yuhao ragu-ragu sejenak dan menjawab, “Itu rahasiaku. Saya tidak bisa memberi tahu Anda. ” Dia benar-benar tidak bisa memberi tahu Na Na bahwa rohnya disimpan di dalam laut spiritualnya selama beberapa waktu, dan dengan demikian itu telah berubah bersama dengan kekuatan rohaninya, dan memperoleh manfaat ketika dia mencapai tingkat Samudra Tanpa Batas.

Na Na tidak menyelidiki lebih jauh. Namun, dia sekarang memandang Huo Yuhao dengan cara berbeda.

Huo Yuhao berkata, “Baiklah, saya sudah mengembalikan rohmu. Jika tidak ada yang lain, kembali dan istirahatlah lebih awal. Anda harus bermeditasi dan berkultivasi ketika Anda kembali sehingga Anda dapat menstabilkan semangat Anda. ”

“Baik.” Na Na mengakui kata-katanya sebelum pindah untuk pergi.

Huo Yuhao mengerutkan alisnya sedikit. Bagaimanapun, dia telah mengembalikan rohnya dengan mudah. Namun, dia bahkan tidak mengucapkan kata-kata perpisahan padanya. Meski begitu, itu masih bagus bahwa dia membuat dirinya langka. Dia akhirnya berhasil menyelesaikan masalah ini.

Tapi dia dengan cepat dibelalak.

Itu karena Na Na tidak meninggalkan kamar ketika dia sampai di pintu. Dia menutup pintu yang sengaja dia tinggalkan sedikit, dan bahkan menguncinya. Huo Yuhao dapat dengan jelas mengingat bahwa dia telah menelanjangi diri setelah melakukan itu sebelumnya!

“Apa yang kamu lakukan?” Huo Yuhao panik ketika dia sampai di depan Na Na dan mencoba meraih pundaknya.

Na Na mengguncang tubuhnya dan melangkah ke satu sisi, dan Huo Yuhao hanya meraih udara. Huo Yuhao tidak benar-benar cocok dengan Na Na dalam hal kecepatan, karena dia adalah tipe Raja Ketangkasan dari Departemen Kontrol Alat Jiwa Aktif. Spectre-nya juga sangat efektif untuk meningkatkan kecepatannya.

Sama seperti Huo Yuhao menjadi khawatir dan siap untuk mengambil tindakan, Na Na melakukan sesuatu yang tidak terduga.

Saat dia menghindarinya, dia dengan cepat jatuh berlutut. Huo Yuhao terjawab saat dia mencoba meraih pundaknya lagi.

“Apa, apa yang kamu lakukan?” Huo Yuhao mundur dua langkah, dan kaget ketika dia melihat Na Na.

Mata Na Na memerah. “Huo Yuhao, tolong bantu aku.”

“Bangun dulu.” Huo Yuhao berbalik darinya, dan menyiratkan bahwa dia tidak akan menerima perilakunya.

Na Na menggelengkan kepalanya dengan paksa. Dia juga mulai menangis, “Biarkan aku berlutut saat aku memohon padamu. SAYA…”

“Jika kamu terus bertingkah seperti ini, aku akan mengejarmu.” Huo Yuhao menyela dengan tegas. Ketika dia berbicara, dia berjalan ke pintu.

“Tidak!” Na Na memegangi kakinya dan menempelkan tubuhnya pada mereka. Dia terisak saat berkata, “Jangan mengusir saya. Saya akan berdiri untuk berbicara. ”

Saat dia mengatakannya, dia berdiri, menggunakan Huo Yuhao sebagai dukungannya. Dia menundukkan kepalanya sambil menangis, seolah dia melakukan kesalahan.

Hati Huo Yuhao melunak, dan dia menunjuk ke sebuah kursi di samping. “Silahkan duduk.”

Na Na berjalan menuju kursi dengan patuh dan dengan lembut berkata, “Maukah kamu mendengarkan ceritaku?”

Huo Yuhao tertawa getir. “Maukah kamu pergi jika aku tidak membiarkanmu mengatakannya?

Na Na tersipu dan berkata, “Saya berasal dari keluarga bangsawan. Ayah saya adalah seorang baron dari Kekaisaran Sun Moon, itu dianggap peringkat bangsawan terendah. Meskipun kami tidak memiliki tanah, kami memiliki beberapa perkebunan dan toko. Kami cukup mampu. Jiwa bela diri bawaan ayahku tidak memiliki kekuatan jiwa, jadi dia tidak bisa menjadi guru jiwa.

“Orang tua saya bertemu karena kebetulan. Ayah saya sedang dalam perjalanan santai dan menabrak ibu saya, terluka parah setelah berburu binatang buas. Ibuku pingsan ketika dia melihat ayahku. Dia menyelamatkannya dan membantunya melarikan diri dari bahaya. Namun, dia tidak punya pilihan selain membawanya pulang karena luka-lukanya terlalu serius.

“Dia pulih selama sebulan sebelum pulih sepenuhnya. Perhatian cermat ayahku menyentuhnya, dan pada hari dia seharusnya pergi, dia memintanya untuk tinggal dan menyatakan cintanya padanya. Namun, dia mengatakan kepadanya bahwa dia adalah karakter yang tidak beruntung, dan membiarkan dia tinggal hanya akan membahayakannya. Tetapi dia keras kepala, dan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak takut. Dia bukan orang yang percaya takhayul. ”

Sorot mata Na Na menjadi kabur saat dia mengingat kembali kenangan masa lalu. Huo Yuhao juga mendengarkan dengan serius.

“Ibu saya tergerak setelah berinteraksi dengannya selama sebulan dan mengalami perawatannya yang cermat. Setelah ragu-ragu, dia memutuskan untuk tetap tinggal. Hubungan mereka berkembang, dan mereka menikah tiga bulan kemudian. Setelah satu tahun, saya lahir. ”

“Walaupun ayah saya bangsawan, dia adalah orang yang baik. Dia sangat baik untuk semua penyewa kami. Setelah ibu saya menikah dengannya, dia tinggal di rumah. Sebelum saya berusia enam tahun, kami menjalani kehidupan yang bahagia. Sampai seseorang … ”

Air mata Na Na mengalir lagi saat dia mencapai titik ini.

“Aku berumur enam tahun. Suatu hari, ibu saya memberi tahu ayah saya bahwa dia pergi ke suatu tempat. Saya masih kecil, dan mengganggu ibu saya untuk membiarkan saya mengikutinya. Saya baru tahu kemudian bahwa dia akan berburu binatang buas lagi. Kekuatan jiwanya telah mencapai hambatan, dan dia membutuhkan cincin jiwa untuk mencapai terobosan. Ibu saya terlahir sebagai orang biasa, dan kultivasinya tercapai sendiri. Ketika dia masih kecil, dia telah menghadiri akademi guru jiwa dasar dan belajar beberapa pengetahuan sederhana, tetapi tidak bisa melanjutkan pendidikan setelahnya, karena dia bangkrut. Namun, dia berhasil mencapai peringkat 40 berdasarkan kemampuannya sendiri ketika aku berusia enam tahun, dan menjadi Leluhur Jiwa. Bagi orang biasa, itu adalah hal yang sangat langka.

“Ayah saya mendorong kultivasi ibu saya, tetapi selama setengah tahun, kami tidak pernah mendengar kabar darinya. Setelah enam bulan, dia kembali dengan wajah suram. Ayah saya terlalu senang saat dia kembali saat itu, dan tidak menyadari ada sesuatu yang salah. Dia berhasil mendapatkan cincin jiwanya. Jiwa bela diri saya juga terbangun pada saat itu. Seperti ibuku, jiwaku adalah Spectre.

“Tidak lama setelah dia kembali, sekelompok orang asing datang ke rumah kami suatu hari. Saya tidak tahu apa yang mereka katakan kepadanya, tetapi dia harus pergi bersama mereka. Ayah saya mencoba menghentikan mereka, tetapi dia tidak bisa. Sejak hari itu, itu menjadi mimpi buruk bagi keluarga saya. Ibuku terus meninggalkan rumah, dan dia pergi untuk jangka waktu yang lama. Dia selalu terlihat sangat tertekan ketika kembali, tetapi kemampuannya terus semakin kuat. Akhirnya, saya dikirim ke akademi guru jiwa untuk belajar. Pada awalnya, saya tidak jelas tentang apa yang sedang terjadi di rumah. Namun, saya menyadari beberapa barang berharga hilang dari rumah saya ketika saya kembali suatu hari. Ayah saya tampak lemah dan lebih tua, dan ibu saya masih jarang pulang. ”

“Saya bertanya kepadanya apa yang terjadi. Namun, dia tidak mengatakan apa-apa, dan hanya menghela nafas. Aku mencoba bertanya pada ibuku, tetapi aku bahkan tidak bisa melihatnya. Ketika saya berusia dua belas tahun, seseorang datang ke akademi … untuk memberi tahu saya bahwa ayah saya … telah meninggal dunia. ”

Ketika dia berbicara tentang hal itu, Na Na hampir tidak dapat dimengerti dari tangisannya. Huo Yuhao juga tidak bisa memahami semua yang dia katakan. Dia berdiri dan memberikan beberapa tisu padanya.

Setelah beberapa saat, Na Na akhirnya berhasil tenang. Dia melanjutkan, “Saya berlari pulang seperti orang gila, tetapi sudah terlambat. Dia mati dengan mata terbuka. Meskipun dia telah meninggal, matanya masih dipenuhi rasa tidak percaya. Sepertinya dia melihat sesuatu yang tidak bisa dia mengerti. ”

“‘WHO? Siapa yang membunuh ayah? ” Jelas ada luka fatal di dadanya. Siapa yang begitu kejam membunuh ayahku? Aku terus berteriak, “Ayah, Ayah!”, Tetapi dia tidak bisa mendengarku. Dia tidak bangun. “Bagaimana dengan mumi?” Kemana ibuku pergi? Dia sudah mati, tapi dia tidak ada. ”