Soul Land 2 – Chapter 184.3

shadow

Soul Land 2 – Chapter 184.3

Orang yang maju untuk membuka pintu adalah seorang pemuda yang berpakaian serba hitam, dan dia mengenakan topi bambu kerucut yang sama.

Itu seperti dunia yang sama sekali berbeda di dalam halaman. Halaman itu seperti labirin, dan berbagai tanaman tumbuh di sekitarnya, sementara halaman tampak jauh lebih besar daripada di luar. Tanaman merambat yang luas memanjat semua jenis tanaman dan menghalangi penglihatan dari atas. Ini adalah pengaturan yang sangat khas di dalam Radiant City, karena terlalu banyak gedung pencakar langit dan tidak ada yang ingin mengekspos privasi mereka, dan karenanya mereka menggunakan tanaman ini untuk mencegah orang yang lebih tinggi di gedung pencakar langit ini melihat mereka.

Pria bertopi kerucut itu mengangguk halus pada Na Na sebelum dia bergerak ke satu sisi. Na Na mengembalikan gerakan itu, dan dia mengikuti jalan kecil menuju struktur dengan puncak hitam dan bundar di tengah halaman.

Struktur ini kira-kira seratus meter persegi di area permukaan, dan itu tidak dianggap sangat luas. Pintunya terbuka, dan Na Na membuka langkahnya dan melangkah masuk.

Ada dua individu berpakaian putih di dalam ruangan. Mereka tidak mengenakan topi bambu kerucut, dan mereka semua mengenakan balaclava yang cocok dengan warna pakaian mereka. Mereka berdua menyaksikan Na Na masuk ke ruangan dan salah satu dari mereka mengangkat lengan untuk menghentikannya sebelum dia membuat gerakan ke arahnya.

Na Na mengangkat tangannya dan mengambil token melingkar, dan menyerahkannya. Itu adalah tanda yang benar-benar hitam, dan sepertinya ada dua tengkorak yang terukir samar di permukaannya.

Dia dengan sengaja memperdalam suaranya dan berkata, “Hidup Kaisar Suci, dan semoga Lady Suci tetap awet muda.”

Kedua individu berjubah putih dengan cepat membungkuk, dan mereka juga sengaja memperdalam suara mereka sebelum mereka mengulangi kata-kata Na Na. “Hidup Kaisar Suci, Semoga Wanita Suci memiliki kecantikan abadi.”

Salah satu dari mereka berkata, “Tuan, Roh Kudus yang Hebat dan Roh Kudus yang Kedua ada di sini. Apakah Anda ingin turun sekarang?

“Iya.” Na Na mengangguk.

Pria itu mengembalikan medali itu kepadanya dan membuat isyarat yang mengisyaratkan baginya untuk melanjutkan.

Na Na menjelajah lebih dalam ke dalam ruangan. Ruangan itu ditata dengan sangat sederhana dan tampak seperti keluarga normal, dan tidak memiliki ornamen atau dekorasi khusus. Na Na datang sebelum meja dan menekan permukaannya dengan keras. Empat kaki meja itu langsung merosot ke tanah, dan suara roda gigi berderak bisa terdengar sebagai lubang yang kira-kira satu meter persegi retak terbuka di permukaan. Jejak cahaya tipis bisa terlihat datang dari dalam.

Na Na masuk dengan cepat dan mengikuti terowongan vertikal sampai ke bawah. Terowongan itu sekitar lima meter, dan dia tiba di sebuah aula luas yang jauh lebih besar dan lebih luas dibandingkan dengan apa yang ada di atasnya, dan itu setidaknya tiga ratus meter persegi di area permukaan. Namun, tampak sedikit menyeramkan dan tandus.

Ada dua orang yang duduk di sebuah meja di wilayah terdalam aula, dan mereka berdua berpakaian putih dan mengenakan balaclava juga. Namun, ada pola perak yang mengalir melalui pakaian putih mereka, dan mereka menikmati pesta mewah dan indah yang diletakkan di seberang meja saat ini. Balaclava mereka didorong ke hidung.

Na Na mengambil beberapa langkah cepat ke depan dan berkata dengan hormat, “Salam, Hantu Suci yang Hebat dan Roh Suci Kedua.”

Pria yang relatif lebih tegap duduk di sebelah kiri berkata dengan suara teredam, “Kamu sudah di sini? Masuklah ke dalam diri Anda, tidak ada yang bisa dilihat. Anda harus bekerja lebih keras sehingga Anda bisa secara resmi menjadi salah satu dari kami, dan semuanya akan diselesaikan. ”

Na Na menjawab dengan hormat, “Terima kasih atas petunjuk, Roh Kudus Yang Hebat.” Dengan itu, dia mulai berjalan menuju pintu kecil di samping dua Murid Roh Kudus.

Tepat ketika dia hendak mendekati pintu kecil, Roh Kudus Kedua yang duduk di sisi lain tiba-tiba berseru, “Tunggu!”

Na Na merasakan jantungnya berdetak kencang, tetapi dia masih bertanya dengan ekspresi tenang di wajahnya. “Apa yang salah, Roh Kudus Kedua?”

Roh Kudus Kedua menurunkan suaranya dan berkata, “Saya pikir saya mencium bau orang asing di tengah-tengah.”

The Great Holy Ghost membentak, “Cukup. Apakah Anda terlalu banyak minum? Apakah Anda benar-benar berpikir Anda memiliki hidung anjing? ”

Roh Kudus Kedua bangkit dan menggerakkan hidungnya dengan kuat. Dia tiba-tiba berteriak, “Tidak! Ada orang asing di dalam. Tutup altar suci, kakak. ” Tubuhnya melesat ke depan saat dia berbicara, dan dia mengulurkan tangan kanannya dengan eksplosif dan benar-benar memperluas diri lebih dari satu meter saat dia datang tepat untuk Na Na.

Na Na mundur dengan kaget seolah dia tidak tahu apa yang harus dilakukan atau apa yang sedang terjadi. Dia masih berteriak, “Selamatkan aku, Roh Kudus Yang Hebat! Saya tidak melakukan apa-apa! ”

Roh Kudus Agung tampaknya mempercayai saudaranya lebih dari dia mempercayai Na Na. Dia melompat maju dan memblokir pintu kecil, sementara dua cincin jiwa kuning, dua ungu, dan dua hitam bangkit pada saat yang sama.

Namun, bola cahaya keemasan bersinar di sampingnya tanpa peringatan tepat pada saat ini dan menghantam kepalanya. Roh Kudus Besar menjerit kaget ketika bola emas muncul, dan dia segera berubah menjadi bola asap dan menghindar ke kejauhan.

Tinju emas menghantam ke angkasa, dan seluruh aula bawah tanah tampak bergetar keras sebagai tanggapan. Tubuh Roh Kudus Besar muncul kembali sepuluh meter jauhnya, tetapi dia berseru dengan sedih ketika dia memuntahkan genangan darah sebelum dia jatuh ke tanah. Meskipun kepalan itu tidak mengenai target, itu masih berhasil melukainya.

Sosok Huo Yuhao mengungkapkan dirinya dari kegelapan. Dia telah mempersiapkan momen ini untuk waktu yang lama, dan ini adalah pertama kalinya dia secara resmi meluncurkan Keturunannya setelah perubahan kualitas jiwanya – namun, itu tidak melenyapkan lawannya seperti yang dia harapkan.

Na Na berhenti berpura-pura di sisi lain. Garis cahaya merah merah melonjak ke langit seperti cambuk dan menebas ke cakar kanan hitam pekat Roh Kudus Kedua.

“Dentang!” Roh Suci Kedua sebenarnya menggunakan tangan kanannya sendiri untuk mengambil Blade Scarletflame, yang merupakan alat jiwa Kelas 5. Enam cincin jiwa muncul di tubuhnya, dan keenamnya mulai terbakar sebelum berubah menjadi api hitam yang menyelimuti tubuhnya. Tubuh Roh Kudus Kedua tersentak hebat dalam api hitam, dan pakaian di tubuhnya segera hancur berkeping-keping sementara tubuhnya tumbuh lebih dari tiga meter. Semua daging di tubuhnya benar-benar hilang, dan ia berubah menjadi kerangka hitam yang luar biasa.

Huo Yuhao menatap api spiritual yang menari-nari di sekitar mata Roh Kudus Kedua dan dia menggeram, “Seorang penguasa roh jahat?”

Roh Kudus yang Agung melompat berdiri di sisi yang lain. Dia meraung ke langit saat dia menginjak lantai dengan kaki kanannya, dan dinding di dalam aula terbuka begitu saja. Dua cincin jiwa pertama di tubuhnya mulai terbakar seperti yang dimiliki Roh Kudus Kedua, dan enam kerangka terhuyung keluar dari celah-celah di dinding sebelum mereka berkoordinasi dengan Roh Kudus Kedua dan menerkam Huo Yuhao dan Na Na.

Huo Yuhao mendengus dengan acuh tak acuh. Master jiwa jahat seperti mimpi buruk bagi tuan jiwa normal, tetapi Huo Yuhao berbeda – ia memiliki kekuatan Necromancy. Master jiwa jahat yang terutama bermain-main dengan roh sebenarnya lebih mudah baginya untuk menangani.

Mata vertikal keemasan terbuka di dahinya. Huo Yuhao tidak punya niat untuk menahan diri terhadap tuan-tuan roh jahat ini, dan cahaya keemasan bersinar di mata emasnya di hadapan Roh Kudus Kedua di barisan depan meringkuk ke tanah dengan tersandung.

Seseorang bisa dengan jelas melihat bola api berwarna hijau yang meledak keluar dari kepalanya, sebelum berubah menjadi lingkaran cahaya hijau dan menghilang ke udara.

Kerangka hitam raksasa itu jatuh ke tanah – KO sekali tekan!

Kemampuan untuk mengendalikan roh dan segera membakar cincin jiwanya adalah keterampilan master roh jahat yang unik, dan Roh Kudus Kedua menggunakan kemampuan ini untuk meningkatkan kekuatannya ke tubuh sejati jiwa roh tujuh cincin. Tubuh fisiknya sangat kuat dan tangguh sehingga alat jiwa Kelas 6 pun tidak bisa melawannya. Dia memiliki kekuatan besar dan juga sangat cepat.

Sangat disayangkan bahwa Huo Yuhao adalah lawannya. Huo Yuhao tidak perlu bertabrakan dengan kerangka yang kuat sama sekali – sebagai gantinya, dia menggunakan Syok Spiritual dengan Eye of Destiny dan menargetkan jiwa lawannya. Roh Kudus Kedua mungkin lebih unggul daripada Huo Yuhao dalam hal kecakapan pertempuran, tetapi dia memucat dibandingkan dengan kekuatan spiritual Huo Yuhao. Ini tanpa memperhitungkan pengetahuan Huo Yuhao tentang Necromancy, dan fakta bahwa dia telah memahami lebih banyak tentang roh manusia.

Matanya menjadi abu-abu, dan Huo Yuhao mulai melantunkan kutukan. Na Na bergegas ke depan untuk memblokir keenam kerangka itu, dan Huo Yuhao mengambil kesempatan ini untuk menggambar tanda baca di langit sebelum dia menekannya ke depan dengan ganas.

Tanda baca tak berbentuk dengan cepat berubah menjadi abu-abu dan segera meluas di langit. Orang bisa melihat titik demi titik hijau melayang ke arah Huo Yuhao di saat berikutnya.

Huo Yuhao menggeram, “Koagulasi!” Bintik-bintik lampu hijau dengan cepat membeku untuk membentuk nyala api hijau yang menakutkan yang terus-menerus melintas di depannya.

Huo Yuhao berseru dengan dingin, “Biarkan aku menyucikanmu dari dosa-dosamu!” Kecemerlangan yang intens muncul dari Eye of Destiny di dahinya, dan satu pilar cahaya keemasan bersinar saat nyala api hijau yang menakutkan segera berubah menjadi keemasan. Teriakan menyakitkan dan mengerikan bisa terdengar beresonansi melalui seluruh gua bawah tanah, dan nyala api hijau yang menakutkan itu benar-benar dikonsumsi oleh kilau emas dalam waktu singkat. Itu dikonversi menjadi setitik api emas kecil yang turun ke ujung jari Huo Yuhao.

Roh Kudus yang Besar menjadi pucat karena ketakutan. “Kamu… kamu membakar semangatnya! Bagaimana mungkin? Apakah Anda … apakah Anda juga seorang penguasa jiwa jahat? Kami adalah Sekte Roh Kudus, Kaisar Suci kami … ”

“Kamu akan mendapat kesempatan untuk berbicara.” Huo Yuhao mengayunkan tangan kanannya dan setitik api keemasan terbang keluar, mendarat di atas kerangka hitam besar. Dia menerkam ke depan dalam sekejap ketika dia menebas dengan ganas dengan versi lengkap dari tangan kanannya Darkgolden Terrorclaw dan menghancurkan tiga kerangka yang dipanggil oleh Roh Kudus Besar menjadi debu. Na Na mengurus dua lagi, dan yang terakhir tidak lagi menjadi ancaman.

Roh Kudus Yang Hebat diatasi dengan rasa takut pada saat ini. Dia bisa merasakan bahwa kekuatan yang Huo Yuhao tunjukkan mirip dengan kekuatannya, tapi ada sesuatu yang dimiliki orang ini yang sangat berbeda dari mereka.

“Pergilah ke neraka, kalian berdua.” Keenam dari enam cincin roh Roh Kudus Agung terbakar pada saat yang sama, dan seluruh tubuhnya meledak dengan lapisan api putih.

Huo Yuhao mengangkat tangannya dan menarik Na Na ke belakang saat dia menghancurkan kerangka yang tersisa menjadi potongan-potongan dengan Ice Empress ‘Wrath.

Master jiwa jahat biasanya memiliki keterampilan yang sangat tangguh dan meledak-ledak – dia tidak bisa menempatkan Na Na dalam bahaya.

Api putih yang melonjak dari tubuh Roh Kudus Besar tampaknya berisi lolongan mengerikan dan melengking yang dimiliki oleh roh-roh pendendam. Sebuah pintu kecil meledak terbuka pada saat berikutnya, sebelum gelombang kekuatan menakutkan yang muncul dari dalam pintu kecil itu. Baik Na Na maupun Huo Yuhao merasakan tubuh mereka kencang bahkan dengan tingkat kultivasi mereka saat mereka tersandung ke belakang.

Mereka bisa melihat bola demi bola cahaya transparan dengan berbagai warna terbang keluar dari pintu kecil. Tampaknya ada wajah manusia di setiap bidang, kecuali wajah-wajah ini yang memutar dan memutarbalikkan.