Soul Land 2 – Chapter 192.3

shadow

Soul Land 2 – Chapter 192.3

Gunung-gunung di sekitarnya berkelok-kelok di sekitar puncak curam yang curam ini. Namun, bahkan gunung tertinggi di sekitarnya hanya mencapai setengah dari puncak raja ini. Lautan awan melayang di atas pegunungan, tetapi seorang penonton hanya bisa melihat bagian dari puncak ini yang berada di bawah lautan awan; orang harus naik di atas awan untuk melihat apa yang ada di atas.

“Kita pasti ada di sini. Benar-benar tersembunyi di suatu tempat di awan! ” Huo Yuhao berseru kagum. Tidak sulit baginya untuk menebak bahwa mereka mendekati rumah Wang Dong dengan pemandangan yang spektakuler seperti ini. Namun, ada apa dengan keluarga ini? Mereka benar-benar membangun rumah mereka di puncak yang curam seperti ini!

Ini adalah pertama kalinya Huo Yuhao menemukan sesuatu yang luar biasa seperti ini. Selanjutnya, rumah Wang Dong juga ada di sana!

Wang Dong terkikik dan berkata, “Bingo! Ayo terbang. Apakah Anda pikir alat jiwa tipe terbang Anda bisa sejauh itu? ”

Huo Yuhao berkata, “Saya pikir itu tidak akan menjadi masalah. Satu-satunya hal adalah bahwa kita akan mengkonsumsi lebih banyak dan lebih banyak kekuatan jiwa semakin tinggi kita pergi. Mengapa kita tidak terbang ke pinggang gunung, lalu memanjat? Akan lebih aman seperti itu. ”

Wang Dong mengangguk dan berkata, “Baiklah, ayo pergi. Waktunya pulang!” Dia meneriakkan empat kata terakhir dengan penuh semangat.

Mereka melepaskan kekuatan jiwa mereka dan melonjak langsung menuju puncak terjal di pegunungan. Jaraknya sangat sulit untuk diukur; tampaknya dari kejauhan mereka cukup dekat, tetapi mereka butuh lima belas menit hanya untuk mencapainya. Huo Yuhao bisa merasakan tekanan besar dari puncak yang menjulang menjadi lebih kuat saat mereka semakin dekat. Keagungannya dan tingginya itu membuatnya tampak seperti pilar langit yang menghubungkan langit dengan bumi.

Mereka tiba di lereng yang mulus, dan Huo Yuhao dan Wang Dong menarik alat jiwa tipe terbang di punggung mereka. Huo Yuhao melihat sekeliling, merasa seolah-olah awan berada tepat di atas kepalanya, dan dia bisa menyentuh mereka jika dia mengulurkan tangan.

Bahkan tempat ini mungkin dua ribu meter di atas permukaan laut, dan dia masih tidak tahu seberapa tinggi puncak ini sebenarnya di atas lautan awan.

Dia tidak sabar untuk mencapai puncak dan melihat ke bawah ke semua gunung kecil di bawahnya. Huo Yuhao merasakan kegembiraan yang meningkat di dalam hatinya, dan tidak bisa menahan melolong ke langit.

Raungan ini bergema melalui awan, dan bahkan menyebabkan kabut di sekitarnya bergetar dan menghilang. Mata Huo Yuhao tanpa disadari berubah menjadi keemasan saat dia menatap awan yang bergeser, dan dia duduk tanpa sadar. Dia tampaknya menangkap sesuatu pada saat ini, dan laut rohaninya sedikit terstimulasi – laut itu mulai meniru lautan awan yang melayang-layang di sekitarnya.

Lautan spiritual yang tak terbatas juga bisa menjadi lautan awan!

Dia duduk di sana dengan kaki bersilang saat dia menatap ke kejauhan dengan mata berbinar. Seluruh tubuhnya berhenti bergerak.

Wang Dong mendarat di gunung satu langkah setelah Huo Yuhao melakukannya, dan dia segera mendeteksi transformasi mendadak Huo Yuhao. Orang lain mungkin akan mendesak Huo Yuhao untuk bergegas ke atas gunung, tetapi bukan dia. Dia terlalu akrab dengan Huo Yuhao, dan Wang Dong segera menyadari setelah mengamati sorot matanya dan kekuatan jiwa berdesir di sekujur tubuhnya bahwa ada sesuatu yang terjadi pada Huo Yuhao.

Pencerahan tiba-tiba? Apakah ini pencerahan mendadak yang dibicarakan guru kita?

Wang Dong dengan jelas ingat bahwa Penatua Mu pernah berkata bahwa guru jiwa dapat memperoleh lebih banyak dari satu saat pencerahan tiba-tiba daripada dari sepuluh tahun berkultivasi bekerja keras. Hal seperti itu tidak akan meningkatkan kultivasi Anda – itu mendorong batas kembali. Untuk guru berjiwa spiritual seperti Huo Yuhao, mendorong batas seseorang dan memperluas ruang lingkup sedikit lebih penting.

Kenapa dia bisa menggunakan Sovereign’s Descent untuk menekan Ji Juechen? Karena Keturunan Sovereign berada di ranah yang jauh lebih tinggi daripada mantra pedang Ji Juechen yang diciptakan sendiri.

Huo Yuhao memiliki guru yang hebat, tetapi Penatua Mu tidak membimbingnya sesuai dengan jalannya sendiri. Sebaliknya, dia telah membantu Huo Yuhao mencari jalan yang paling cocok untuknya. Dan pada saat ini, dia mengalami pencerahan yang tiba-tiba. Wang Dong sedikit jengkel, tapi dia lebih dari senang untuknya. Dia tidak akan mengambil risiko mengganggu atau mengganggu Huo Yuhao di saat seperti ini, karena orang tidak akan pernah tahu kapan pencerahan tiba-tiba berikutnya akan datang jika dia melewatkan kesempatan ini.

Sayap Dewi Kupu-Kupu Radiant terbuka, dan Wang Dong berbalik sebelum dia mengepakkan sayapnya dan terbang melalui lapisan awan. Dia berbalik sekitar beberapa saat, duduk di samping Huo Yuhao, dan mengikuti tatapannya, menatap jauh ke lautan awan.

Setelah beberapa saat, sosok abu-abu muncul tanpa suara dari dalam awan, dan mereka membentuk lingkaran di sekitar Huo Yuhao di kejauhan ketika Wang Dong memberi isyarat kepada mereka. Setiap dari mereka tampak bersemangat, dan berusia antara dua puluh lima hingga tiga puluh lima tahun. Semua mata mereka berbinar, dan lebih dari dua puluh dari mereka dengan cepat membentuk formasi yang ketat dan teratur.

Wang Dong berbisik, “Tetap di sini untuk melindunginya. Jangan biarkan siapa pun atau apa pun mengganggunya, apakah Anda mengerti? Saya akan mengunjungi paman tertua dan paman kedua saya. ”

Semua sosok berjubah abu-abu membungkuk ke arahnya dengan hormat, dan tidak mengeluarkan suara saat mereka menghadap ke luar, punggung mereka ke Huo Yuhao.

Wang Dong melirik Huo Yuhao sekali lagi, dan kemudian terbang menembus awan hanya setelah dia memastikan bahwa Huo Yuhao baik-baik saja.

Huo Yuhao sendiri tidak tahu seperti apa keadaannya saat ini. Yang bisa dia rasakan hanyalah pikirannya kosong total, sementara laut spiritualnya beriak lemah dan berirama. Laut spiritualnya awalnya cair, tetapi kabut emas sekarang mulai menguap dari permukaannya. Kabut itu pucat dan tipis, tetapi meniru lautan awan di depannya dan perlahan-lahan terbentuk.

Laut tidak terbatas, dan tidak ada habisnya. Transformasi dalam kekuatan spiritualnya tidak sekuat perubahan kualitatif terakhir, tetapi memberi Huo Yuhao sensasi yang berbeda. Pencerahan mendadaknya paling baik digambarkan dengan dua kata: transformasi dan konversi.

Dia selalu menggunakan kekuatan spiritualnya secara langsung. Kekuatan spiritual selalu menjadi kekuatan yang serupa dengan kekuatan jiwa baginya. Namun, dia sekarang mulai menangkap bentuk lain dari kekuatan spiritual pada saat ini ketika dia mengalami perubahan mendasar dalam pemahamannya tentang itu.

Kekuatan spiritual berbeda dari kekuatan jiwa. Kekuatan spiritual berada pada tingkat yang lebih tinggi, tetapi itu tidak dapat digunakan secara langsung dan diaktifkan seperti kekuatan jiwa. Sirkulasi kekuatan spiritual juga secara empiris berbeda dari sirkulasi kekuatan jiwa – kekuatan jiwa menekankan menyerap vitalitas langit dan bumi untuk penggunaan pribadi, dan itu adalah kekuatan yang lahir dari jiwa bela diri. Di sisi lain, kekuatan spiritual adalah representasi dari kekuatan roh seseorang. Itu adalah sesuatu yang dimiliki setiap makhluk hidup, dan itu juga salah satu kekuatan yang paling empiris dan asli, sementara juga fondasi bagi kemampuan seseorang untuk mengaktifkan kekuatan jiwa.

Laut spiritualnya diubah menjadi uap dari bentuk cair. Transformasi itu tidak terlalu bagus, karena sepertinya tetap berair. Namun, proses transformasi ini sangat berharga bagi Huo Yuhao. Itu berarti bahwa secara bertahap dia akan lebih memiliki kendali atas kekuatan rohaninya, dan dia dapat lebih memahami perpaduan antara kekuatan rohaninya dan keterampilan jiwanya. Ini tidak hanya mewakili menggunakan Keturunan Sovereign untuk menggabungkan mereka. Dia akan mendapatkan pemahaman yang lebih dalam pada tingkat spiritual, sehingga dia bisa memiliki kontrol lebih besar atas segalanya.

Wang Dong kembali setelah sekitar satu jam ke sisi Huo Yuhao. Tepat ketika dia mempersiapkan dirinya untuk menunggu selama yang dia butuhkan, tubuh Huo Yuhao bergeser, dan cahaya keemasan di matanya perlahan-lahan surut.

Apakah sudah selesai? Sangat cepat? Wang Dong tidak tahu bahwa Huo Yuhao berada dalam keadaan meditasi selama hampir setengah tahun karena perubahan kualitatif semangatnya, jadi dia tidak tahu bahwa kekuatan spiritual Huo Yuhao telah melalui perubahan kualitatif. Pencerahan yang tiba-tiba ini hanya membantunya lebih memahami kekuatan rohaninya.

Lapisan kabut putih pucat naik dari tubuh Huo Yuhao. Angin yang bertiup melewati pegunungan itu kuat, tetapi mereka tidak bisa menyentuh kabut yang datang dari tubuhnya. Kabut putih perlahan melayang ke atas, dan perlahan-lahan mengambil bentuk bunga putih bersih di atas kepalanya.

Huo Yuhao mengangkat kepalanya dan menarik napas panjang. Bunga putih yang sangat besar dikembalikan ke bola berkabut dan mengalir melalui hidungnya.

“Hei!” Huo Yuhao tiba-tiba meraung ke langit. Lapisan cahaya keemasan berkabut mengalir keluar dari tubuhnya dalam sekejap itu – ya, dari seluruh tubuhnya, dan bukan hanya kepalanya.

Selama proses erupsi kabut cahaya keemasan, Wang Dong dan sosok berjubah abu-abu yang berjaga-jaga bisa merasakan semangat mereka redup, karena semua yang ada di sekitar mereka menjadi keruh dan buram.

Huo Yuhao menarik pikiran dan hatinya, sementara matanya mengalir dengan cahaya ilahi. Mata Takdir di dahinya terbuka, dan kabut cahaya emas yang meresap langsung berubah menjadi bintik-bintik cahaya yang mengalir saat mereka kembali ke tubuhnya.

Dia mengangkat kepalanya dan menatap awan yang bergulir di atasnya. Dia membuka matanya lebar-lebar, ketika sinar ungu-emas berkedip sekali dan menghilang. Cahaya tidak keluar kali ini, tetapi Mata Rohnya sekarang berbeda warna. Pusaran air yang luar biasa muncul di lautan awan di kejauhan dan berputar dengan penuh semangat. Pusaran air menyebabkan awan dan kabut di sekitarnya melonjak menembus langit, dan berlangsung sekitar sepuluh detik sebelum ditelan oleh lautan awan yang luas sekali lagi.

“Oh …” Huo Yuhao mengorientasikan dirinya, dan hanya ada kegembiraan di matanya. Pencerahan yang tiba-tiba ini tidak diragukan lagi memberinya kendali lebih besar atas kekuatan rohaninya, dan itu akan bermanfaat bagi kultivasinya. Memiliki lebih banyak kendali atas rohnya berarti dia akan memiliki kontrol yang lebih baik dalam menggunakan kekuatan spiritualnya untuk memanipulasi kekuatan jiwa, dan kontrol yang lebih baik secara alami berarti kecepatan kultivasi yang lebih cepat.

Ketika dia tiba-tiba menemukan orang-orang berjubah abu-abu di sekitarnya, dia langsung merasa semua orang menatapnya seolah-olah dia adalah monster. Jelas bahwa mereka tidak tahu apa yang baru saja terjadi.

Bahkan Wang Dong, yang berada di samping Huo Yuhao, tidak tahu apa yang terjadi.

“Apakah kamu baik-baik saja, Yuhao?” Suara Wang Dong menurunkan alarm dan menjaga bahwa Huo Yuhao baru saja mengangkat.

“Aku baik-baik saja. Saya pikir saya tiba-tiba memahami sesuatu – saya pikir inilah yang disebut oleh guru kami sebagai pencerahan mendadak, ”Huo Yuhao menggaruk kepalanya saat berbicara dengan sedikit malu.

Wang Dong membentak, “Tidakkah kamu merasa malu mengatakan itu? Pencerahan mendadak Anda baik-baik saja, tetapi Anda membuat saya sangat khawatir! Untungnya, itu tidak butuh waktu lama. ”

Huo Yuhao terkekeh dan berkata, “Saya harus menangkap kesempatan ketika itu datang pada saya. Maaf maaf. Apakah ini anggota keluargamu? ” Dia menunjuk ke orang-orang berjubah abu-abu di sekitar mereka ketika dia berbicara.

Wang Dong mengangguk dan berkata, “Ya.” Dia berbalik ke arah orang-orang berjubah abu-abu dan berkata, “Terima kasih, semuanya. Anda bisa kembali sekarang. ”

“Iya.” Orang-orang berjubah abu-abu akhirnya berbicara, suara mereka teratur dan seragam. Tidak ada yang mengajukan pertanyaan, dan jelas bahwa mereka sangat menghormati Wang Dong. Mereka melompat ke langit dan menghilang di antara awan.