Soul Land 2 – Chapter 193.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 193.1

Huo Yuhao kagum dengan kecepatan mereka dan menyadari bahwa mereka semua mungkin setidaknya Raja Jiwa. Gerakan mereka elegan, dan sosok mereka gesit, yang berarti bahwa mereka mungkin memiliki tingkat budidaya yang relatif tinggi. Selain itu, mereka tidak terbang menggunakan kekuatan jiwa tanpa bentuk, yang pada dasarnya adalah merek dagang dari seorang insinyur jiwa.

Wang Dong tersenyum dan berkata, “Tinggalkan pertanyaanmu nanti. Anda akan mempelajari segalanya begitu sampai di rumah saya. Ayo pergi.” Begitu dia selesai berbicara, dia memimpin dan mulai meningkatkan jalur gunung yang curam.

Huo Yuhao tidak berani menunggu, jadi dia mengikuti dari belakang. Saat mereka memasuki lapisan awan, Wang Dong tiba-tiba meraih tangan Huo Yuhao dan berkata, “Biarkan saya menunjukkan kepada Anda ke mana harus pergi, mudah tersesat dalam kabut. Ini adalah salah satu mekanisme pertahanan keluarga saya — satu langkah salah dan Anda akan jatuh dari gunung. ”

Huo Yuhao terkekeh dan berkata, “Kamu lupa bahwa aku tidak benar-benar membutuhkan mataku untuk melihat ke mana aku pergi.”

Wang Dong tertawa di sampingnya dan berkata, “Anda dapat mencoba menggunakan Deteksi Spiritual Anda, tetapi bahkan itu tidak mahakuasa.”

Huo Yuhao langsung tidak yakin ketika dia mendengar ucapan Wang Dong. Dia baru saja mengalami pencerahan lain tentang kekuatan rohaninya, jadi dia sangat percaya diri. Dia segera merilis Deteksi Spiritualnya dan berusaha untuk memahami lingkungannya.

Upaya pertamanya hampir membuatnya melompat keluar dari kulitnya. Dia dengan cepat menyadari, betapa terkejutnya dia, bahwa lingkungannya benar-benar kosong untuk Deteksi Spiritualnya — dia tidak bisa merasakan apa pun! Dia bahkan tidak bisa merasakan dirinya sendiri dan Wang Dong; seolah-olah mereka hanya melayang di awan. Namun, mereka jelas berdiri di tanah yang kokoh di atas gunung!

Terkejut, Huo Yuhao dengan tergesa-gesa memperkuat Deteksi Spiritualnya dan mengaktifkan Eye of Destiny. Dia tidak pernah melakukan kesalahan sejak dia memperoleh keterampilan jiwa Deteksi Spiritual, jadi dia menolak untuk percaya bahwa Deteksi Spiritualnya bahkan tidak bisa mengambil awan di sekitar mereka.

Namun, dia hanya menjadi lebih bingung ketika dia mengaktifkan Eye of Destiny-nya – dia masih tidak dapat mendeteksi satu hal pun! Satu-satunya hal yang berubah adalah warna awan di sekitarnya.

Awan berubah menjadi keemasan ketika dia menatap mereka dengan Eye of Destiny, dan dia merasa seolah-olah dia tidak bisa memahami nasib mereka. Tidak peduli berapa banyak dia berusaha untuk memperpanjang Deteksi Spiritualnya, dia masih tidak dapat melihat apa-apa. Awan memberinya perasaan tanpa akhir dan tak terbatas.

“Bagaimana ini bisa terjadi?” Huo Yuhao bergumam, heran.

“Ini sebuah rahasia. Ayo pergi.” Wang Dong menjawab, menyeretnya ke depan, yang hanya bisa tersandung Huo Yuhao dan mengikuti di belakangnya ketika dia melakukannya. Jalannya tidak mulus, karena hanya terbuat dari batu dan batu, dan jalan setapaknya tidak jelas sama sekali. Huo Yuhao benar-benar akan memiliki masalah tanpa Deteksi Spiritualnya jika Wang Dong tidak ada di sana untuk membimbingnya.

“Bisakah kita terbang menyeberang? Awan di sekitar rumahmu sangat menyeramkan. ”

Wang Dong terkekeh dan berkata, “Kita bisa. Faktanya, hanya awan di sekitar puncak utama yang memiliki efek khusus ini. Namun, binatang berjiwa tipe burung khusus yang dikenal sebagai Pembunuh di Awan menghuni awan-awan ini. Banyak dari mereka adalah sepuluh ribu tahun jiwa buas, dan mereka bepergian dalam kelompok. Karena itu, tidak mudah untuk terbang melintas. ”

Huo Yuhao memaksa tertawa dan berkata, “Aku tiba-tiba menyesal mengikuti kamu di sini. Bisakah Anda menyebut ini rumah? Ini sarang singa! ”

Wang Dong tertawa. “Perhatikan apa yang kamu katakan. Anda akan memiliki waktu yang sulit jika paman tertua dan paman kedua mendengarnya. ”

“Paman tertua, paman kedua?” Huo Yuhao bertanya dengan heran, “Kamu punya dua ayah?”

“Pui! Kaulah dengan dua ayah. Sebenarnya … “Suaranya menjadi sedikit cemberut,” Aku tidak tahu di mana ayahku. Paman tertua dan paman kedua adalah kakak laki-laki ayah saya. Saya belum pernah melihat ayah atau ibu saya sebelumnya. Kedua paman tertua dan paman kedua mengatakan kepada saya bahwa ayah dan ibu saya ada di luar sana, di suatu tempat yang jauh. Namun, ketika saya tumbuh dewasa, saya bisa menebak bahwa orang tua saya … ”

Huo Yuhao buru-buru meraih tangan Wang Dong ketika dia mendengar suara suram. “Aku yakin paman dan bibi akan baik-baik saja, Wang Dong. Jangan berpikir seperti itu! ”

“Iya.” Wang Dong menjawab dengan lembut. Dia awalnya dalam mood yang riang untuk kembali ke rumah, tetapi tampaknya sangat terpengaruh oleh ini.

……

Jalan setapak di depan mereka akhirnya cerah, dan awan-awan di sekitarnya yang terus melayang di atas kepala mereka sekarang ada di bawah kaki mereka.

Berdiri di atas lautan awan membawa perasaan yang sama sekali baru, dan cahaya aneh terus-menerus bersinar di mata Huo Yuhao.

Wang Dong menatapnya tanpa berkata-kata. Apakah dia akan memiliki pencerahan lain?

Sayangnya, pencerahan tidak muncul dengan mudah. Huo Yuhao hanya ternganga melihat pemandangan indah di depannya sebelum dengan cepat kembali normal. Dia kemudian mendongak, hanya untuk mendapati dirinya memandangi sebuah kastil.

Memang, sekitar tiga ratus meter di atas kepalanya berdiri sebuah kastil yang megah. Itu terletak di atas puncak gunung, jauh di atas lautan awan.

Kastil keabu-abuan itu terasa kuno, dan memberi perasaan berdiri di atas dunia. Huo Yuhao tidak dapat membayangkan bagaimana sebuah kastil seperti ini dibangun di antara awan yang berputar dan di puncak yang curam seperti ini.

Sebelumnya, dia terpesona oleh konstruksi Radiant City milik Sun Moon Empire. Dapat dikatakan bahwa struktur tersebut merupakan perwakilan dari kemajuan teknologi Kekaisaran Sun Moon, dan bahwa mereka juga merupakan simbol betapa kuatnya alat jiwa Kekaisaran Sun Moon.

Kastil luar biasa di puncak gunung hanya bisa digambarkan sebagai keajaiban. Alat jiwa telah dikembangkan ke titik di mana mereka bisa mengubah seluruh bangsa, tetapi membangun sebuah kastil seperti ini di gunung yang curam itu hampir mustahil. Namun, kebenaran terbentang di depan matanya, membuat Huo Yuhao tidak punya pilihan selain memercayainya.

Wang Dong terus memimpin mereka menaiki puncak gunung. Beberapa ratus meter tidak terlalu jauh bagi mereka, jadi tidak butuh waktu lama sebelum mereka mencapai puncak dan berdiri di depan kastil mistis.

Angin gunung lebih kuat dan lebih tajam di puncak gunung, dan membawa uap air yang lebat. Namun, betapapun kuatnya angin, kastil berdiri dengan bangga di atas puncak dengan mudah.

Gerbang kastil itu berbentuk seperti lengkungan, dan memiliki tiga kata yang melekat padanya: Clear Sky Castle.

Huo Yuhao tidak tahu mengapa, tetapi dia merasakan keakraban ketika melihat nama ini.

“Setelah kamu.” Wang Dong menunjuk ke arah Huo Yuhao. Seringai bangga muncul di wajahnya ketika dia mengamati ekspresi heran di wajah Huo Yuhao.

Huo Yuhao tertawa dan berkata, “Meskipun saya tidak mau mengakuinya, saya harus mengakui bahwa saya cukup terpana. Saudaraku — kau memberiku kejutan yang menyenangkan! ”

Wang Dong menjawab, “Kamu adalah orang pertama yang saya bawa pulang. Kami biasanya tidak punya tamu di sekitar sini. ”

Huo Yuhao mencibir dan berkata, “Saya cukup yakin bahwa rumah Anda tidak memiliki tamu karena lautan awan yang menakutkan di sekitarnya.”

“Siapa bilang kita tidak punya tamu ?!” Pada saat itu, suara yang jernih dan dalam bergema dari dalam kastil.

Huo Yuhao terkejut ketika sosok tinggi muncul dari kastil.

Sosok yang tiba adalah seorang pria paruh baya yang sangat berotot dan kekar. Dia memiliki kepala yang penuh dengan rambut pendek dan berduri yang menyerupai jarum baja, dan penampilan yang sangat megah. Dia memiliki fitur wajah yang keras dan dipahat, sementara matanya berwarna kuning kecoklatan dan samar-samar berkedip dengan cahaya keemasan. Jubah abu-abu panjangnya tidak bisa menutupi ototnya yang menonjol. Ketika Huo Yuhao melihatnya, dia langsung bisa merasakan tekanan yang kuat dan menakutkan dari dia.

Mata pria paruh baya itu terpaku pada Huo Yuhao sejak dia muncul. Tekanan yang datang dari pria ini bukan hanya dari auranya; itu juga disertai dengan tekanan spiritual yang menakutkan. Huo Yuhao merasa seolah-olah kekuatan besar ini akan menginjak-injak seluruh tubuhnya, dan gelombang pasang muncul di dalam laut spiritualnya.

Skydream dan Permaisuri Es telah tidur nyenyak di dalam laut spiritualnya, tetapi mereka segera tersentak bangun. Mereka berdua tidak tahu apa-apa dan ketakutan, tetapi kekuatan kekuatan spiritual Huo Yuhao ditampilkan pada saat ini.

Matanya berubah keemasan karena keterkejutan, dan tubuhnya mulai memancarkan lapisan kabut emas buram yang menyelimutinya — seolah-olah dia menjadi seorang lelaki yang terbuat dari emas dalam sekejap mata. Yang lebih aneh lagi adalah bahwa orang bisa dengan samar-samar melihat riak-riak udara coklat yang mengalir deras ke arahnya, mirip gelombang pasang yang menghantam pantai. Namun, sinar keemasan di sekitar tubuh Huo Yuhao membuatnya stabil seperti batu. Meskipun tubuhnya bergetar sedikit, akhirnya, dia mampu menahan tekanan.

Tekanannya tidak berlangsung lama, dan berakhir setelah dua hingga tiga detik. Namun, dua hingga tiga detik sudah cukup bagi Huo Yuhao untuk berkeringat dingin. Dia sangat sadar bahwa dia tidak akan bisa menahan tingkat tekanan kuat itu bahkan untuk semenit pun dengan tingkat kekuatan spiritualnya saat ini.

Kekuatan macam apa yang bisa menghasilkan tekanan spiritual yang luar biasa? Huo Yuhao merasa ketakutan ketika dia menatap pria paruh baya di depannya, dan ekspresi hormat muncul di wajahnya.

Wang Dong menatap pria paruh baya itu dengan marah dan berkata, “Apa yang kamu lakukan, paman kedua? Kami baru saja kembali, namun Anda sudah menggertak teman saya! ”

Pria paruh baya itu tertawa kecil dan berkata, “Ini kesalahannya karena mengatakan bahwa keluarga kami tidak punya tamu. Kawan kecil, itu bukan karena tempat kami tidak menerima tamu, itu karena tidak ada banyak orang yang layak memasuki Clear Sky Castle. Hmm … dengan tingkat kekuatan spiritual Anda di usia Anda, Anda memang layak. Kembali pada hari … Ahem, ketika saya memiliki tingkat kekuatan spiritual Anda, saya sudah … Baiklah, cukup bicara. Masuk.”

Huo Yuhao dengan hormat berkata, “Salam, paman.” Dia bisa tahu dari suara pria paruh baya itu bahwa dia tidak semuda yang terlihat.

Wang Dong berkata, “Ini adalah paman kedua saya. Anda bisa memanggilnya seperti itu. ”

Pria paruh baya itu menatap Huo Yuhao dan berkata, “Mungkin terlalu dini bagimu untuk memanggilku paman kedua, teman kecil. Nama keluarga saya adalah Tai, dan Anda bisa memanggil saya sebagai paman. ”

(TL: Bagian ini mungkin terdengar sedikit aneh karena bahasa Inggris tidak bernuansa Cina dalam hal nama panggilan dan berbicara dengan anggota keluarga. Terjemahan ini agar tetap setia pada teks aslinya.)

Wang Dong menatap pria paruh baya itu dengan marah, tetapi paman keduanya tidak memperhatikannya ketika dia kembali ke dalam kastil.

Huo Yuhao sama sekali tidak merasakan permusuhan sama sekali dari ‘Paman Tai ini.’ Namun, dia bisa merasakan kesombongan pria itu, dan bahwa ‘Paman Tai’ belum sepenuhnya menerimanya.