Soul Land 2 – Chapter 198.2

shadow

Soul Land 2 – Chapter 198.2

Tiba-tiba, cahaya oranye-emas yang kuat menyebar dari embrio. Huo Yuhao merasakan laut spiritualnya melonjak pada saat itu. Dunia indranya telah berubah sepenuhnya menjadi oranye-emas pada titik ini.

Niu Tian dan Tai Tan hanya melihat cincin cahaya oranye-emas menyilaukan menyebar dari Mata Takdir Huo Yuhao, yang mengubah seluruh ruangan dengan warna yang sama. Ketika cahaya ini mencapai mereka, kekuatannya sedikit menekan mereka.

Ding! Suara berdentang merdu dan renyah datang dari Eye of Destiny. Huo Yuhao segera sadar kembali, dan jelas merasakan retakan muncul pada embrio berbentuk telur, mengguncang laut spiritualnya.

Setelah ini, celah kedua muncul. Suara berderit sedikit bergema secara terus-menerus ketika retakan menyebar dalam pola seperti kura-kura di kulit embrio.

Pop! Tangan seputih salju yang kecil dan lembut membentang dari kulit telur. Ketika tangan itu terbalik, ia meraih sepotong telur yang pecah sebelum terdengar suara retak lagi.

Cahaya yang bersinar dari tubuh Huo Yuhao juga memudar, dan dia kembali ke kondisi normal dengan cepat. Namun, ia terus mendengar suara berderak di lautan mentalnya yang kedua. Tentu saja, dia adalah satu-satunya yang bisa mendengar mereka.

Tangan putih lembut meraih lagi setelah beberapa saat. Setiap kali ia menjangkau, ia akan mengambil sepotong cangkang sebelum menariknya kembali. Suara retak akan terdengar berulang kali saat siklus itu berulang …

Huo Yuhao memusatkan perhatiannya pada tangan. Untuk beberapa alasan, dia merasa terhubung dengan itu.

Tidak hanya terlihat seputih salju, bahkan tampak transparan, seperti susu. Menggoda seseorang untuk menggigitnya, seolah-olah itu terbuat dari tahu almond.

Kulit telur oranye-emas menjadi lebih kecil dan lebih kecil, dan makhluk kecil di kulit terungkap. Dia adalah bayi kecil, kulitnya lembut dan putih seperti tangannya yang gemuk. Dia tampak seperti bayi berusia sebulan, wajahnya yang mungil sangat gemuk. Cahaya oranye redup-emas bersinar dari tubuhnya. Saat dia mengunyah kulit telur, dia bahkan sesekali tersenyum manis. Lesung pipinya membuatnya tampak lebih imut.

Matanya biru tua, bergerak seperti lautan luas di ujung terdalamnya. Murni dan mendalam adalah kata-kata deskriptif yang seharusnya tidak muncul bersama, tetapi mereka menggambarkan matanya dengan sempurna. Rambut putih keperakannya memiliki sedikit ikal. Meskipun dia masih sangat muda, dia memiliki rasa keanggunan.

“Snow Empress?” Huo Yuhao memanggilnya dengan kekuatan rohaninya.

Tindakan bayi perempuan itu melambat selama setengah detik. Setelah itu, dia dengan cepat memasukkan sepotong kulit telur ke dalam mulutnya. Mata birunya yang dalam menunjukkan sedikit kebingungan dan kebosanan. Dia sangat imut, dan Huo Yuhao sangat tergoda untuk mencubit pipinya yang gemuk.

“Snow Empress?” Huo Yuhao memanggil lagi. Setelah itu, ia segera mengumpulkan kekuatan spiritualnya dan memproyeksikan bentuk dirinya ke lautan mental kedua di depan gadis itu.

Dia terus mengunyah kulit telur ketika dia melihat Huo Yuhao, matanya terbuka lebar. Bulu matanya yang panjang berwarna biru tua, dan kelihatannya mengipasi udara saat dia mengedipkan matanya.

“Snow Empress, apakah kamu masih ingat aku?” Huo Yuhao bertanya lagi.

Dia terus mengunyah kulit telur.

“Snow Empress, aku Huo Yuhao! Apakah kamu masih mengingatku? Ice Empress dan Skydream juga ada di sini. ”

Ka, ka, ka.

“Bagaimana perasaanmu? Kamu sekarang dalam bentuk apa? ”

Ka, ka, ka.

“Kamu…”

Ka, ka, ka.

Huo Yuhao menyadari bahwa dia tidak bisa menyelidiki lebih jauh. Dia jelas lebih tertarik pada kulit telur. Dia juga menggerakkan tangannya lebih cepat, seolah-olah dia takut Huo Yuhao akan merebutnya darinya. Dia selesai memakan kulit telur dengan cepat.

Apa yang saya lakukan? Huo Yuhao bingung. Dia sangat imut, tetapi dia terkejut dengan cara dia makan. Itu karena kulit telur itu ternyata mengandung kekuatan spiritual yang sangat kental! Dia bahkan curiga bahwa dia akan mencoba untuk menikmati kekuatan spiritualnya setelah menyelesaikan cangkang telur. Setelah itu … “Kapan dia akan kenyang?”

“Yi yi ya ya!” tiba-tiba dia berteriak padanya.

Dia terpana mengetahui bahwa dia bisa mengerti dia meskipun dia tidak berbicara bahasa apa pun yang dia tahu. Dia memanggilnya …

“Ayah!”

Dia tertegun. Dia masih sangat muda, tetapi dia memanggilnya ayah. Selain itu, dia merasa seolah-olah dia membuat ulah, yang meluluhkan hatinya.

“Apakah … kamu memanggilku?” Huo Yuhao mengajukan pertanyaan konyol.

“Yi yi ya ya!” (Ayah…)

“Aku …” Dia benar-benar tersesat, dan tidak tahu bagaimana merespons. Dia lucu, versi bayi dari Snow Empress. Apakah dia masih binatang jiwa terkuat ketiga yang sama di benua itu?

Pada titik ini, dia tampak agak kesal. Dia melayang ke udara dan terbang ke arahnya. Dia meraihnya tanpa sadar, dan merasakan aura penuh kasih sayang yang beredar di seluruh tubuhnya. Tubuhnya diwarnai dengan lapisan oranye-emas.

Dia tertawa dan memukul dadanya dengan tangannya. Dia sepertinya sedang bermain dengannya.

Melihatnya dari jarak yang begitu dekat, dia bisa merasakan kelucuan yang tak tertahankan memancar darinya.

“Yi yi ya ya!” (Ayah, aku ingin keluar.)

Setelah mengiriminya pesan ini, dia menggeliat keluar dari lengannya, dan pakaian dalam kecil yang pas muncul di tubuhnya. Saat dia terbang ke depan, dia mengungkapkan pantat kecilnya dari belakang.

Bahkan sebelum dia bisa bereaksi, lautan spiritualnya mulai melonjak drastis. Setelah ini, sosoknya melintas, dan dia menghilang.

Dia bisa pergi? Dia tertegun, dan dengan cepat mencoba untuk kembali ke tubuh aslinya. Dia membuka matanya.

“Yi yi ya ya, yi yi ya ya!” Dia mendengar tangisan marahnya saat dia sadar kembali. Saat dia membuka matanya, dia melihat penghalang hijau di dalam ruangan. Dia diliputi bola cahaya oranye-emas. Dia tidak bisa keluar tidak peduli seberapa keras dia mencoba, dan jelas marah.

“Yuhao, apa yang terjadi?” Meskipun dia tidak bisa membebaskan diri, dia menyebabkan Niu Tian dan Tai Tan sedikit panik.

Mereka hanya melihat mata ketiganya bersinar terang sebelum dia terbang keluar.

Dia benar-benar terlalu imut, dan dua master sekte sangat ingin tahu. Namun, dia sangat bermusuhan ketika dia melihat mereka berdua. Saat dia menjerit, dia memulai badai salju besar di ruangan itu …

Ya, dia telah memulai badai salju. Pada titik ini, suhu di ruangan di luar lampu hijau telah turun sekitar lima puluh derajat. Seluruh ruangan tertutup salju. Frost juga terbentuk di tubuh Niu Tian dan Tai Tan. Jika Niu Tian tidak cukup cepat untuk menjebaknya … Mereka tidak tahu apa lagi yang mampu dia lakukan. Mereka bisa merasakan permusuhan yang intens darinya.

“Yi yi ya ya, yi yi ya ya!” (Ayah, mereka orang jahat! Hajar mereka!)

Dia marah ketika dia terbang dan duduk di bahunya. Dia bahkan mengulurkan jarinya untuk menunjuk ke hidung Niu Tian dan memutar bibirnya. Namun, bibirnya yang lembut dan merah membuatnya tampak sangat tampan.

Huo Yuhao merasa geli ketika dia berkata, “Snow Lady, aku akan memanggilmu Snow Lady. Mereka bukan musuh. ”

Putri Salju tertegun sesaat, dan kemudian tampak sangat tidak bahagia.

Niu Tian tertawa. “Yuhao, minta dia untuk menarik kembali kekuatannya. Lihatlah kekacauan yang dia buat. ”

Huo Yuhao memiliki Ultimate Ice, dan karenanya dia tidak peka terhadap dingin yang ekstrem. Pada saat ini, Niu Tian juga menarik kembali kekuatan jiwanya, dan Huo Yuhao menyaksikan seluruh ruangan berubah menjadi dunia salju.

“Putri Salju.” Huo Yuhao sedikit kesal saat dia memandangnya, tapi dia tidak bisa mengatakan apa pun untuk memarahinya. Pada titik ini, dia melakukan sesuatu yang membuat mereka semua merasa ngeri.

Dia menundukkan kepalanya dengan marah dan menusuk dirinya sendiri dengan jari telunjuknya. Dia tampak marah, seolah-olah mereka berani mengatakan dia telah melakukan kesalahan.

“Baiklah baiklah. Dia tidak melakukannya dengan sengaja! Dia masih sangat muda. Bagaimana kita bisa menyalahkannya? ”

Tai Tan, yang awalnya sangat waspada terhadap Huo Yuhao, sekarang tampak sangat kebapakan. Dia melangkah di depan Huo Yuhao dan menatap Snow Lady dari dekat sebelum tertawa bodoh.

Sebagai orang besar dan kekar yang tingginya lebih dari dua meter, dia tidak memikirkan bagaimana penampilannya ketika dia tertawa.

Si Putri Salju tiba-tiba mengangkat kepalanya ketika dia semakin dekat dengannya. Mata birunya yang dalam mengungkapkan cahaya biru yang aneh dan terdistorsi. Lampu menyala, dan Tai Tan berubah menjadi patung es.