Soul Land 2 – Chapter 209.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 209.1

Wang Qiuer!

Huo Yuhao dapat dengan jelas mengingat bahwa sapu tangan disulam dengan tiga kata itu.

Mungkinkah itu dia … Dia tidak ragu lagi ketika dia menerapkan kekuatan di bawah kakinya. Tubuhnya berkedip saat dia mengejar bayangan di kejauhan – gadis muda ini sedang menuju Kota Shrek, bukan?

Gadis muda itu sangat cepat, seolah-olah dia adalah burung kecil yang terkejut. Huo Yuhao tertegun sejenak sebelum ini, dan sekarang hanya bisa melihat bayangan gadis muda itu di kejauhan.

Dia sangat cepat – dia harus menjadi Raja Roh lima-cincin, setidaknya. Dia mungkin seorang Kaisar Jiwa enam-cincin.

Wang Qiu’er? Wang Dong! Bisakah dia menjadi saudara kembar yang dibicarakan Wang Dong?

Huo Yuhao tidak lambat, tapi masih ada sedikit kecemasan di hatinya, karena dia tidak yakin apakah dia harus mengejarnya seperti itu. Dia tahu siapa dia, tapi dia tidak mengenalnya – bukankah itu akan kurang ajar?

Namun, dia jelas bisa merasakan jantung berdebar di dalam hatinya hanya dengan sekali pandang keanggunan dan keanggunannya. Perasaan ini identik dengan ketika dia pertama kali menggunakan Raiment of Light dengan Wang Dong, dan dia telah melihat Dewi Cahaya.

Wang Dong tidak membohongiku – saudara perempuannya benar-benar terlihat identik dengan Dewi Cahaya! Terlalu cantik, terlalu cantik! Saya tidak bisa menyerah. Seharusnya tidak apa-apa untuk setidaknya menyusulnya dan bertanya apakah dia saudara perempuan Wang Dong. Tidak akan terlalu kurang ajar, mengingat hubunganku dengan Wang Dong …

Huo Yuhao meyakinkan dirinya dengan hal itu, dan memberikan semua yang dia miliki dalam pengejaran ini, tanpa ragu-ragu lagi pada bagiannya.

Jarak antara gerbang Akademi Shrek dan gerbang Kota Shrek tidak terlalu jauh, dan butuh banyak upaya baginya untuk menutup jarak antara dirinya dan bayangannya. Dia melambat dan memasuki kota.

Huo Yuhao tiba di gerbang sepuluh detik kemudian, dan tidak punya pilihan selain memperlambat di sini. Ini adalah wilayah Akademi Shrek, tetapi sebagian besar orang yang tinggal di sini pada akhirnya adalah warga normal, dan bepergian dengan kecepatan Raja Jiwa tidak pantas.

Dia melangkah cepat ke Kota Shrek. Kerumunan orang membanjiri jalan-jalan, dan kehidupan menjadi sibuk seperti biasa. Dia melihat sekeliling, tetapi tidak bisa lagi melihat gadis itu lagi.

Dahi Huo Yuhao berkerut. Bahkan jika dia mengaktifkan Deteksi Spiritual dalam kerumunan orang, akan sulit untuk menemukan hanya satu orang di kerumunan, karena Deteksi Spiritualnya bukan penglihatan normal. Dia tidak bisa melihat wajah melalui Deteksi Spiritual, dan dia belum mengunci aura gadis itu sebelum ini.

Huo Yuhao menggaruk kepalanya, dan merasa sangat frustrasi dan kecewa – mungkin mereka tidak ditakdirkan. Namun, dia tidak sedih, karena dia akan melihat teman-temannya segera.

Lebih dari dua tahun telah berlalu, dan dia tidak tahu bagaimana keadaan semua orang sekarang. Saya ingin tahu apakah kakak tertua dan kakak senior ketiga baik-baik saja? Dan kakak senior keempat, kakak senior kelima. Apakah Wang Dong di akademi, atau di Sekte Tang? Saya akan kembali ke Sekte Tang sebelum hal lain.

Dia mengambil peta dari Twenty-Four Moonlit Bridges-nya. Bei Bei telah memberikannya kepadanya, dan ada petunjuk rinci ke Sekte Tang di dalam Kota Shrek yang tergambar di atasnya.

Sekte Tang memakan banyak ruang. Meskipun mereka berada di daerah yang relatif terisolasi di dalam kota, tanah Kota Shrek sangat berharga, dan fakta bahwa mereka dapat memiliki sebidang tanah seperti itu yang mewakili perlakuan khusus akademi terhadap mereka.

Dia memperpanjang langkahnya dan menjelajahi kota. Dia sudah lama tidak kembali ke sini, dan Kota Shrek tampak berkembang dan berkembang seperti sebelumnya. Ada banyak orang berjalan-jalan di kota, dan toko-toko dan toko-toko di pinggir jalan tampak sangat populer. Kota Shrek adalah pusat perdagangan penting di dalam Benua Douluo, dan kemakmuran Kota Shrek selalu menjadi sumber kekayaan terpenting Akademi Shrek. Jika tidak, bagaimana Shrek Academy dapat mendukung penelitian Departemen Alat Jiwa?

Huo Yuhao sedang bergerak ke arah Sekte Tang sementara sepasang mata cantik menatapnya dari toko yang tidak terlalu jauh. Sepasang mata ini mengawasinya ketika dia menghilang di ujung jalan, sebelum orang itu keluar dari toko.

Dia menepuk-nepuk dadanya yang kuat dan kenyal, seolah-olah dia memberi selamat pada dirinya sendiri karena berhasil menghindarinya. Mata gadis muda itu mengalir dengan geli misterius ketika dia berjalan menuju jalan lain.

Ini akan menjadi pertama kalinya Huo Yuhao di Sekte Tang, dan dia hanya bisa mengikuti garis di peta, jadi dia membuang banyak waktu mencarinya. Butuh satu jam penuh sebelum Huo Yuhao menemukan Sekte Tang.

Dia bisa melihat dinding luar Tang Sekte di kejauhan. Dinding-dinding berwarna ungu lebih dari dua puluh kaki tingginya, dan mereka memanjang setidaknya seratus meter di jalan.

Gerbang utama Tang Sekte adalah tiga puluh kaki. Ada papan bertulisan raksasa yang tergantung dari atas, dengan “Tang Sekte” dicap dengan berani di atasnya. Ketika Huo Yuhao melihat tanda tangan di bawah papan bertuliskan, emosinya melonjak, dan gelombang sentimen menyapu dirinya.

Mu En!

Penatua Mu sebenarnya adalah orang yang telah menulis dua kata ini sebelum dia meninggal. Huo Yuhao mengenang tentang Penatua Mu ketika dia melihat dua kata ini, dan dia memikirkan guru lain yang baru saja meninggal ketika kesedihan dan kesedihan yang mendalam muncul di matanya.

“Guru,” bisiknya pelan, dan tubuh Huo Yuhao bergetar lemah.

Pada saat ini, gerbang utama Tang Sekte dibuka, dan seorang wanita melangkah keluar untuk menghadapi Huo Yuhao secara langsung.

“Na Na?” Huo Yuhao berseru terkejut saat dia melihat orang ini. Gadis muda di depannya adalah gadis yang telah ia selamatkan dari Akademi Teknik Kekaisaran Sun Moon Imperial, gadis dengan jiwa bela diri Spectre, Na Na!

Na Na juga terkejut ketika dia melihatnya, dan dia mengambil dua langkah cepat ke depan dan berlutut. “Menguasai!”

Huo Yuhao heran, dan dengan cepat melangkah ke satu sisi sehingga dia bisa menghindari salamnya. “Apa yang kamu lakukan, Na Na? Bangun!”

Na Na menolak untuk bangun, dan dia menggelengkan kepalanya dengan kuat ketika pinggiran matanya mulai memerah.

Huo Yuhao maju selangkah saat dia meraih lengannya dan membawanya berdiri. “Apakah kamu baik-baik saja, Na Na? Jangan menangis! ”

Na Na menyeka air mata menetes dari wajahnya, dan menatap jauh ke dalam mata Huo Yuhao ketika dia berkata, “Aku tidak akan pernah lupa bagaimana kamu membuatku kembali, dan bagaimana kamu memberiku kehidupan lain. Saya hanya menemukan apa kebahagiaan ketika saya datang ke Sekte Tang. Guru, Anda membantu arwah orang tua saya beristirahat dengan tenang, dan Anda telah memberi saya kehidupan yang sama sekali baru. Aku akan menjadi budakmu dan budakmu seumur hidupku untuk membalas kebaikanmu. ”

Warna kulit Na Na tampak jauh lebih baik daripada terakhir kali. Kulit pucatnya diwarnai dengan warna kemerahan, dan tubuhnya dipenuhi dengan vitalitas muda, sementara kondisi mentalnya juga sangat berbeda dari sebelumnya.

Huo Yuhao menyadari apa yang sedang terjadi, dan dia tertawa kecil ketika berkata, “Saya pikir kamu tidak bahagia di Sekte Tang ketika saya melihat kamu menangis. Jangan bicara tentang rahmat dan yang lainnya di masa depan, oke? Anda sebenarnya sedikit lebih tua dari saya, jadi Anda bisa memanggil saya dengan nama saya dan saya akan melakukan hal yang sama. Kamu adalah bagian dari Sekte Tang sekarang, dan itu artinya kita adalah teman. ”

“Bagaimana saya bisa melakukan itu?” Na Na menolaknya dengan tegas, dan berkata, “Seorang pelayan harus menghormati tuannya, bagaimana saya bisa memanggil tuan saya dengan namanya? Saya akan menghormati hal-hal yang telah saya katakan. Anda tidak mencoba untuk menguji saya sekarang, kan, tuan? ”

Huo Yuhao memaksa tertawa dan berkata, “Kamu terlalu banyak berpikir, Na Na. Dengarkan saya – jika Anda bersikeras melihat saya sebagai tuanmu, itu berarti Anda tidak akan pernah melupakan masa lalu. Jika itu masalahnya, maka Anda tidak akan pernah benar-benar bahagia. Apakah kamu mengerti? Saya tidak membantu Anda saat itu karena saya ingin Anda menjadi pelayan saya. Saya membantu Anda karena saya benar-benar ingin membantu seseorang yang latar belakang dan pengalaman hidupnya mirip dengan saya! Pengalaman masa kecil saya mirip dengan Anda, saya juga kehilangan ibu tercinta. Hidup kita terhubung, jadi bagaimana saya bisa menjadi tuanmu? Lupakan apa yang terjadi – karena ini adalah awal yang baru, lebih baik Anda melupakan masa lalu! Anda telah bergabung dengan Sekte Tang, dan Anda telah berkontribusi untuk membangunnya sekali lagi, dan itu sudah yang terbaik yang dapat Anda lakukan untuk saya! ”

Na Na ingin mengatakan sesuatu yang lain, tetapi dia menangkap mata Huo Yuhao yang teguh dan menelan kata-katanya.

“Menguasai…”

“Eh? Anda masih memanggil saya itu? ” Huo Yuhao menarik wajah panjang.

“Yuhao,” kata Na Na dengan canggung.

Huo Yuhao tertawa dan berkata, “Itu lebih seperti itu. Apakah Anda libur karena urusan resmi? Anda harus melanjutkan dan melakukan hal Anda. Apakah saudara-saudari senior saya ada di sekitar? ”

Na Na mengangguk dan menjawab, “Tuan Bei ada di sini. Anda harus masuk ke dalam, tuan. ”

“Anda tidak harus memanggil saya Tuan!” Huo Yuhao mengingatkan Na Na lagi dan melambaikan tangan padanya sebelum dia dengan cepat melangkah ke Tang Sekte. Dia terlalu bersemangat untuk bertemu teman-temannya.

Senyum manis melintas di wajah Na Na saat dia berjalan melewati gerbang. Dia bergumam pelan, “Kamu tidak ingin aku memanggilmu seperti itu, maka aku akan memanggilmu begitu saja di hatiku. Aku telah mengakui kamu sebagai tuanku, maka kamu akan menjadi tuanku. Ini adalah sesuatu yang tidak akan pernah berubah. Anda tidak dapat mengambilnya dari saya. ”

Dia berbalik dan pergi dengan gembira setelah berbicara.

Huo Yuhao tidak melihat halaman luas ketika dia melangkah masuk. Halaman depan kecil, dan ada kamar di kedua sisi. Mereka tidakornamented, dan tidak ada banyak hiasan; perasaan segalanya sangat berbeda dari apa yang dilihatnya di luar. Sebagian besar ruang itu digunakan untuk membangun kamar.

Dua pemuda berbaju putih maju ke depan ketika dia masuk dan menghalangi jalannya.

Salah satu pemuda, yang berusia sekitar dua puluh tahun, bertanya, “Apa yang kamu inginkan?”

Huo Yuhao terkekeh dan berkata, “Aku ingin pulang.”

“Pulang?” Pemuda itu tertegun sejenak.

Huo Yuhao menjawab, “Nama saya Huo Yuhao, dan saya juga bagian dari Sekte Tang kami. Bei Bei adalah kakak senior tertua saya. Apakah dia ada di sekitar? ”

Kedua pemuda berbaju putih itu sama-sama terkejut ketika mereka mendengar kata-katanya. Anak muda yang berbicara sebelum ini berkata, “Jadi, kamu adalah kakak senior kita yang keenam! Kakak tertua tertua ada di sini – izinkan saya membawa Anda masuk. ”

Huo Yuhao berkata dengan rendah hati, “Aku tidak setua kalian, kamu tidak harus memanggilku kakak senior. Panggil saja saya dengan nama saya. ”

Pemuda itu terkekeh dan berkata, “Tidak seperti itu, kakak senior keenam. Kakak laki-laki tertua mengatakan kita harus mengikuti hierarki kronologis senioritas setelah bergabung dengan sekte. Selain itu, kami hanya murid dalam nama, dan kami hanya akan menjadi murid resmi setelah melewati penilaian sekte. ”

Huo Yuhao merasakan kesemutan di hatinya. Sepertinya kakak tertua tertua telah menetapkan aturan dalam sekte ini! Itu hal yang baik. Dia tidak mengatakan apa-apa lagi, dan mengikuti pria muda itu ke halaman kedua.