Soul Land 2 – Chapter 21.3 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 2 – Chapter 21.3 | Baca Novel Online

Book 3: Perpaduan Jiwa Martial

Chapter 21.3: Perpaduan Tiga Jiwa Bela Diri bawaan

Wang Dong tidak punya waktu untuk marah dengan Huo Yuhao, karena ia juga menyadari masalah yang mereka hadapi. Jadi, dia berlari bersama Huo Yuhao.

Keduanya tidak punya waktu untuk sarapan, juga tidak punya waktu untuk mandi. Sebaliknya, mereka dengan cepat berlari menuju blok pengajaran. Mereka sangat jelas tentang sifat Zhou Yi; apakah ada perbedaan antara terlambat masuk kelas dan bunuh diri?

Penampilan mereka benar-benar agak menyedihkan. Wang Dong masih baik-baik saja. Paling tidak, dia masih bisa meluruskan pakaiannya ketika dia menendang Huo Yuhao sebelumnya. Huo Yuhao, di sisi lain, berada dalam situasi yang lebih menyedihkan. Kemeja sekolahnya setengah terselip di celananya. Tidak hanya itu, rambutnya juga acak-acakan, dan dua kancing kemejanya terbuka, membuka dadanya yang perunggu. Saat dia berlari, angin meniup pakaiannya.

Namun, mereka tidak punya waktu untuk khawatir tentang itu. Saat ini, yang ingin mereka lakukan adalah bergegas ke kelas dengan tergesa-gesa dan memadamkan api kemarahan Zhou Yi; mereka sudah terlambat!

Setelah satu menit, mereka tiba di pintu masuk Kelas Satu.

“Melapor masuk.” Teriak Huo Yuhao, penuh energi.

“Melapor masuk.” Suara Wang Dong lebih lembut daripada suaranya, sedemikian rupa sehingga sepertinya dia tidak punya energi sama sekali. Dia mencuri pandang ke Huo Yuhao, ekspresi yang agak rumit di matanya. Kemudian, dia dengan kejam mengangkat tangannya dan mencubit punggung Huo Yuhao.

Ekspresi Huo Yuhao segera berubah, tetapi melihat bahwa Zhou Yi sudah berjalan ke arah mereka, dia dengan paksa menahan teriakan yang hampir meninggalkan mulutnya.

Siswa lain sudah hadir. Melihat penampilan ceroboh Huo Yuhao, senyum tiba-tiba melintas di mata Zhou Yi. Namun, Huo Yuhao yang selalu teliti tidak berhasil menyadarinya sebagai hasil dari rasa sakit yang parah dari punggungnya.

“Kalian berdua, apa yang terjadi? Ayo duluan. ” Zhou Yi melambai ke keduanya.

Huo Yuhao dan Wang Dong bergegas masuk ke kelas, dan Wang Dong bahkan menutup pintu dengan penuh pertimbangan.

Xiao Xiao, yang sudah datang lebih awal, tidak bisa tidak melebarkan matanya ketika dia melihat penampilan mereka yang buruk. Mulutnya bergerak, tetapi dia tidak mengatakan apa-apa. Sepertinya dia bertanya, “Surga! Apa yang kalian berdua lakukan tadi malam? ”

Pandangan seluruh kelas terfokus pada keduanya, terutama pada monitor yang pakaiannya tidak rapi.

Zhou Yi menggunakan suaranya yang dingin untuk bertanya, “Monitor kelasku sayang, beri tahu aku. Apa yang kalian lakukan? ”

“Eh … maaf, Guru Zhou. Kami ketiduran. ” Huo Yuhao menjawab dengan ekspresi malu di wajahnya. Sekarang, yang bisa mereka lakukan adalah mengambil inisiatif untuk meminta maaf atas kesalahan mereka. Selain itu, mereka hanya bisa menerima hukuman apa pun yang diberikan Zhou Yi tanpa mengeluh.

“Siapa yang tidur dengan siapa? Anda benar-benar berhasil tidur berlebihan? ” Zhou Yi membuat lelucon langka.

Huo Yuhao tertegun, sementara wajah Wang Dong langsung memerah. Ini karena dia menemukan kebenaran.

Seluruh kelas terus diam, tetapi keheningan ini hanya berlangsung selama tiga detik. Tepat setelah itu, kelas tertawa terbahak-bahak.

Wang Dong menunduk, berharap dia bisa menemukan keseluruhan untuk melompat. Ini memalukan, terlalu memalukan! Baru saja memperhatikan pakaian Huo Yuhao yang berantakan, dia hanya ingin menamparnya sampai mati! Bajingan ini, dia membuatku kehilangan seluruh wajahku.

Tanpa diduga, Zhou Yi tersenyum juga. Meskipun senyum di wajahnya bahkan tampak lebih buruk daripada seseorang yang menangis, Huo Yuhao yakin, yakin bahwa dia sedang tersenyum.

Zhou Yi mengangkat tangannya, dan otoritasnya sebagai guru super tidak diragukan lagi memanifestasikan dirinya, menyebabkan seluruh kelas segera tenang. Namun, Zhou Yi mengabaikan ekspresi senyum di mata mereka.

“Cukup. Kembali ke tempat duduk Anda. ” Zhou Yi melambaikan tangannya, memaafkan keduanya dengan cara yang benar-benar belum pernah terjadi sebelumnya.

“Ah?” Huo Yuhao dan Wang Dong secara tidak sadar mengangkat kepala mereka, mengira mereka salah dengar.

Zhou Yi menatap mereka, “Apa? Anda ketiduran sampai-sampai Anda tidak tahu apa yang saya katakan? ”

Baru saat itulah Huo Yuhao mengerti apa yang dikatakannya. Menarik lengan Wang Dong, keduanya dengan muram berjalan ke kursi mereka yang biasa. Namun, mereka tidak merasa ingin mengangkat kepala setelah merasakan ejekan di sekitarnya.

Namun, untungnya mereka masih mahasiswa baru, di mana semua orang hanya siswa berusia sebelas atau dua belas tahun. Mereka hanya memperlakukan masalah dua orang tidur bersama sebagai lelucon; mereka tidak terlalu memikirkannya. Tetapi jika ini sampai ke telinga kakak kelas halaman luar, dan terdistorsi oleh kata-kata beberapa fujoshi, itu bisa menjadi skandal yang lebih besar.

Setelah berjalan kembali ke podium mengajar, Zhou Yi dengan acuh tak acuh berkata, “Setelah tiga hari, penilaian mahasiswa baru akhirnya berakhir. Hasil akhir sudah dihitung tadi malam. ”

Setelah mendengar kata-katanya, para siswa Kelas 1 dipenuhi dengan energi; tidak setiap kelompok benar-benar yakin mereka telah lulus penilaian seperti kelompok Huo Yuhao.

Senyum yang tak seorang pun berani memuji muncul di wajah Zhou Yi untuk kedua kalinya hari ini. “Aku tidak punya pilihan selain mengakui bahwa kamu sudah bekerja sangat keras. Anda telah memberi saya wajah. Dari dua puluh dua tim kami dari Kelas 1, kalian semua telah lulus penilaian siswa baru. Saya sangat senang tentang ini. ”

“Bang——” Seluruh kelas dipenuhi dengan kegembiraan yang mendidih; suara-suara ceria memenuhi setiap sudut kelas. Kali ini, Zhou Yi tidak menghentikan mereka. Dia tersenyum ketika dia menyaksikan kegembiraan anak-anak di depannya.

Mereka benar-benar memiliki kualifikasi untuk mulai bersorak! Tadi malam, semua pengawas serta guru yang bertanggung jawab atas sepuluh kelas telah bekerja bersama untuk menghitung hasil penilaian.

Praktis semua pengawas menyatakan bahwa siswa dari Kelas 1 jauh lebih tangguh daripada siswa dari kelas lain. Selama kompetisi penilaian intensif, mereka semua menunjukkan kekuatan tekad dan kekuatan tempur yang menakutkan; dari semua kelas, mereka adalah kelas yang paling sering membalikkan keadaan selama penilaian. Yang paling luar biasa, para siswa dari Kelas 1 praktis memenangkan semua pertandingan yang melibatkan lawan yang secara merata cocok dengan mereka.

Sejak dia menjadi guru di Akademi Shrek, ini adalah pertama kalinya Zhou Yi menerima pujian publik. Awalnya, siswa di Kelas 1 adalah yang paling sedikit jumlahnya di antara sepuluh kelas. Tetapi setelah turnamen round-robin, lebih dari setengah siswa yang berpartisipasi dalam penilaian telah tersingkir. Sebagai akibatnya, Kelas 1 sekarang adalah kelas yang memiliki jumlah siswa terbesar di Tahun 1.

Tidak peduli seberapa ketatnya Zhou Yi, semua orang merasa sangat bahagia hari ini. Ini juga merupakan alasan utama mengapa Huo Yuhao dan Wang Dong dimaafkan meskipun mereka terlambat masuk kelas.

“Oke, tenang.” Setelah membiarkan kelas bersorak untuk waktu yang lama, Zhou Yi memberi isyarat agar mereka tenang.

“Satu-satunya cara bagimu untuk memastikan bahwa kamu akan tetap di akademi adalah lulus penilaian. Paling tidak, Anda tidak akan mudah dihilangkan untuk tahun berikutnya. Namun, ini hanya satu tahun lagi. Jika Anda menjadi malas di masa depan, saya khawatir bahwa saya tidak akan dapat terus melihat Anda setelah tahun kedua Anda di sini. Selain itu, bukan masalah besar untuk bisa lulus penilaian mahasiswa baru. Dari dua puluh dua tim di sini, empat belas tim belum menyelesaikan penilaian mahasiswa baru mereka, karena Anda telah memasuki 64 besar. Anda masih harus melalui kompetisi knock-out, di mana Anda benar-benar dapat membuktikan betapa luar biasanya dirimu. ”