Soul Land 2 – Chapter 211.3

shadow

Soul Land 2 – Chapter 211.3

Xu Sanshi berkata, “Caitou, mengingat betapa kerasnya kamu mendengkur, haruskah kamu mengunjungi dokter? Bahkan jika Xiao Xiao pergi bersama Anda selama Nasib Laut Dewa, Anda berdua akan mengalami kesulitan. Siapa yang waras mereka bisa bertahan malam tanpa tidur setiap hari? ”

He Caitou merendahkan suaranya dan berkata, “Aku bisa bermeditasi; Saya tidak akan mendengkur jika saya tidak tidur. Apakah Anda mengatakan kepada saya bahwa Anda benar-benar tidur setiap malam? ”

“Eh, itu masuk akal.” Mereka adalah penguasa jiwa, sehingga mereka tidak menghabiskan banyak hari itu tidur. Umumnya, sebagian besar malam mereka dihabiskan untuk bermeditasi.

Huo Yuhao berusaha membantu saudara laki-laki seniornya yang kedua dan bertanya, “Apa aturan untuk Nasib Laut Dewa Laut, saudara tertua tertua? Berapa banyak orang yang akan berpartisipasi? ”

Bei Bei menjawab, “Kamu sudah bertanya pada orang yang tepat. Tidak ada seorang pun selain saya dan kakak perempuan tertua tertua yang tahu persis jumlah peserta malam ini — bahkan para guru pun tidak menyadarinya. Kami mendapat manfaat dari menjadi orang dalam. Karena itu, saya akan menjelaskan acara-acara penting kepada kalian untuk memastikan bahwa tidak ada dari kalian yang mengalami masalah sebelum pengakuan. ”

Xu Sanshi, He Caitou, dan Huo Yuhao semua mulai mendengarkan dengan seksama penjelasan Bei Bei. Pada akhirnya, acara ini akan menjadi titik balik utama dalam hidup mereka.

Xu Sanshi dan He Caitou sama-sama memiliki target dalam pikiran, sementara Huo Yuhao tampaknya menginginkan gadis impiannya. Namun, mereka bertiga memiliki kesamaan: Mereka tidak memiliki kepercayaan mutlak.

Tidak perlu menyebutkan Xu Sanshi dan Jiang Nannan, karena mereka selalu menjadi pasangan yang sebal. Meskipun Jiang Nannan menunjukkan kekhawatiran kepada Xu Sanshi dari waktu ke waktu, dia pada umumnya bersikap dingin terhadapnya, sementara pidatonya biasanya serius dan langsung.

Hubungan He Caitou dengan Xiao Xiao relatif lebih baik, karena mereka sudah cukup akrab sejak awal. Namun, Xiao Xiao masih muda saat itu. Dia Caitou sangat malu tentang hal-hal ini, jadi dia tidak pernah mengusulkan hubungan resmi apa pun di antara mereka. Dia Caitou dan Huo Yuhao kemudian meninggalkan akademi selama dua tahun, jadi dia takut bahwa Xiao Xiao telah melupakan semuanya tentang dia — bagaimana dia bisa memiliki seutas kepercayaan?

Adapun Huo Yuhao, dia tidak tahu apa-apa tentang romansa ketika dia meninggalkan Shrek Academy pada program pertukaran. Dia tidak memiliki kesempatan untuk berpikir banyak tentang hal itu, karena dia masih terperosok dalam kesedihan karena kematian gurunya.

Namun, jumlah gadis yang berinteraksi dengannya mulai meningkat secara proporsional dengan usianya, sehingga ia mulai mendapatkan firasat tentang cinta dan romansa, terutama selama interaksinya dengan Ju Zi. Dewi Cahaya yang disulap oleh Pakaian Cahaya hanya terlalu indah, dan perasaan ‘cinta pada pandangan pertama’ ini telah mengakar jauh di dalam hatinya. Namun, Dewi Cahaya sendiri adalah virtual — dia tidak nyata. Jika bukan karena sekilas keindahan dan pesona pada hari dia kembali, Huo Yuhao mungkin tidak akan memiliki fantasi tentang Takdir Lautan Dewa sama sekali. Namun, sejak dia melakukannya, segalanya menjadi berbeda sekarang: ‘Wang Qiu’er’ — nama saudara kembar Wang Dong yang dia sebutkan — mulai bergejolak di benaknya. Keinginan yang tak dikenal muncul di dalam hatinya menuju Nasib Laut Dewa Lautan malam ini.

Bei Bei melanjutkan, “Nasib Dewa Laut adalah salah satu kegiatan internal terpenting dalam Akademi Shrek. Shrek Academy dikenal sebagai akademi nomor satu di Benua, dan kami tidak menyebutnya begitu saja. Seperti yang saya yakin Anda semua tahu, murid-murid halaman batin semuanya adalah penguasa jiwa yang luar biasa elit; kemampuan mereka tangguh, jadi wajar jika mereka memiliki standar hubungan yang tinggi. Karena itu, tidak mudah bagi mereka untuk menemukan pasangan yang cocok di dunia luar. Ini adalah alasan untuk Tanggal Buta yang Ditakdirkan oleh Dewa Laut. Kami berusaha memberi murid halaman dalam, yang biasanya mencurahkan konsentrasi dan fokus mereka pada kultivasi, kesempatan untuk bergaul dan saling mengenal. ”

“Langsung ke intinya.” Xu Sanshi berkata sedikit tidak sabar.

Bei Bei tersenyum dan berkata, “Jangan tidak sabar, Anda harus membiarkan saya menjelaskannya dengan benar. He Caitou maupun adik lelaki junior kita tidak pernah berpartisipasi dalam acara ini sebelumnya. Meskipun ini adalah kencan buta, kita semua adalah akademi, dan akademi nomor satu di Benua itu. Ini bahkan tidak sesederhana kencan buta — Sea God Fated Blind Date juga merupakan platform untuk menguji kemampuan para murid halaman dalam. Mendapatkan persetujuan dari gadis impian Anda tidaklah sesederhana itu; setiap orang harus melewati banyak cobaan sebelum mereka mendapat kesempatan untuk mengaku. Jika mereka bahkan tidak bisa melewati rintangan ini, maka mereka bahkan tidak akan mendapat kesempatan untuk mengaku. Tentu saja, keberuntungan juga terlibat; jika Anda cukup beruntung, Anda mungkin bisa masuk ke bagian akhir. Ketika kedua belah pihak senang satu sama lain, maka Anda mungkin hanya bisa pergi dengan gadis impian Anda. ”

“Karena masih dianggap sebagai penilaian, itu berarti bahwa keduanya berjalan dua arah — pria dan wanita akan dinilai. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa selalu ada lebih sedikit gadis yang berpartisipasi dalam Sea God Fated Blind Date, sehingga penilaian secara alami akan lebih sulit bagi para pria.

“Acara ini dibagi menjadi lima segmen. Ada total lima puluh enam murid halaman dalam yang berpartisipasi dalam acara ini termasuk kalian bertiga. Angka itu juga termasuk Dai Huabin, Xie Huanyue, Wu Feng, dan Ning Tian, ​​yang memasuki halaman dalam beberapa waktu yang lalu.

“Kakak perempuan tertua dan saya akan menjadi tuan rumah untuk acara ini. Segmen pertama akan menjadi Tahap Masuk. Acara ini dikenal sebagai ‘Nasib Dewa Laut di Danau Dewa Laut’, yang secara harfiah berarti bahwa acara ini akan diselenggarakan di atas Danau Dewa Laut. Danau akan didekorasi dengan lampu, tetapi tidak akan ada panggung atau semacamnya. Ketika saatnya tiba, satu-satunya hal yang kalian harus berdiri adalah bunga lili air. ”

“Bunga lili air?” Wajah He Caitou langsung menjadi gelap. Lili air adalah tanaman air berdiameter besar dengan diameter lebih dari satu meter. Tepi daun kemudian melengkung ke atas, sehingga bisa menahan beban di permukaan air. Namun, bunga lili air hanya bisa menampung berat anak enam atau tujuh tahun tanpa terbalik; dewasa tumbuh agak terlalu padat dan berat untuk bunga lili air.

Kerangka He Caitou berada pada posisi yang sangat tidak menguntungkan dalam situasi dan aturan ini. Beratnya lebih dari seratus dua puluh kilogram, dan otot-ototnya kompak dan diikat menjadi satu. Karena dia adalah penguasa jiwa tipe makanan, meskipun kekuatan jiwanya telah mencapai tingkat Jiwa Kaisar, mengendalikan dan memanipulasi beratnya bukan keahliannya.

Huo Yuhao bertanya, “Apakah orang-orang dari Departemen Alat Jiwa diizinkan untuk menggunakan alat jiwa mereka selama Nasib Laut Dewa?”

Bei Bei mengangguk dan berkata, “Tentu saja, jadi kamu maupun He Caitou tidak perlu terlalu khawatir. Bahkan jika kamu harus membuatnya sekarang, aku yakin tidak akan sulit untuk menciptakan sesuatu untuk membantu kalian berdua mengambang di atas air. ”

Ekspresi He Caitou sedikit berubah saat dia menganggukkan kepalanya.

Bei Bei kemudian berbicara dengan nada serius, “Ada satu hal yang harus kamu perhatikan, Caitou. Tidak peduli apa pun bentuk alat jiwa yang Anda buat akhirnya miliki, Anda harus memastikan itu gesit dan gesit. Ini akan sangat penting. ”

“Semua siswa laki-laki dan perempuan akan diberi daun dari teratai air sebagai alat untuk mengapung selama Tanggal Buta Takdir Laut milik Dewa; segala sesuatu yang lain akan menjadi milik mereka. Siapa pun yang jatuh ke air selama segmen apa pun akan segera kehilangan, dan tidak akan lagi diizinkan untuk berpartisipasi dalam kegiatan tersebut. ”

He Caitou bertanya, “Kakak senior tertua, bisakah kita saling menyerang?”

Bei Bei menjawab, “Di beberapa segmen. Anda akan mengerti jika terus mendengarkan.

“Dari lima puluh enam siswa dari halaman dalam yang berpartisipasi dalam Takdir Sea God, tiga puluh sembilan adalah laki-laki, sementara tujuh belas adalah perempuan. Segmen pertama disebut ‘Saling Saling’. Walaupun namanya terdengar bagus, sebenarnya cukup sulit. Ketujuh belas siswa perempuan akan berdiri dalam barisan seratus meter dari para lelaki, dan semuanya akan mengenakan topi bambu dengan kerudung menutupi wajah mereka sehingga Anda tidak dapat melihat penampilan mereka. Sederhananya, Chapter ini membutuhkan kerja tim dari siswa laki-laki — kalian yang tigapuluh sembilan dari kalian akan bisa mencoba menggunakan kekuatanmu masing-masing untuk meluncurkan serangan pada para gadis. Anda dapat menyerang satu, atau Anda dapat menyerang banyak. Tujuannya hanya untuk mengangkat cadar yang menutupi wajah mereka. Bagaimana kamu bisa memilih pacar jika kamu bahkan tidak bisa melihat seperti apa rupanya, eh?

“Chapter ini juga dimaksudkan sebagai cara bagi semua orang untuk menampilkan keterampilan dan kemampuan mereka. Tidak ada keraguan bahwa semakin banyak topi bambu yang bisa dilepas, semakin kuat dia. Gadis-gadis tidak diizinkan untuk saling membantu selama segmen ini, mereka juga tidak bisa membalas terhadap laki-laki. Mereka hanya dapat secara pasif mempertahankan dan melakukan yang terbaik untuk menghentikan topi bambu agar terlepas dari kepala mereka. Jika seorang gadis jatuh ke air selama putaran ini, dia juga akan kehilangan. Namun, para pria pada umumnya tahu apa yang harus dan tidak seharusnya mereka lakukan pada putaran pertama — jika semua gadis jatuh ke air, siapa yang akan ada perjodohan? ”

Xu Sanshi menghela nafas dari samping dan berkata, “Ada begitu banyak pria namun begitu sedikit gadis! Siapa yang sanggup mengejar bahkan seorang gadis pun ke dalam air? Siapa pun yang melakukan itu akan menimbulkan kemarahan semua orang. ”

Huo Yuhao memperhatikan bahwa kata-kata Bei Bei sepertinya mengandung makna lain. “Kakak laki-laki tertua, itu juga berarti orang-orang harus menyeberang seratus meter melintasi permukaan danau untuk menyerang, kan? Kita juga harus melewati jarak yang sama setelah kita menyerang, kan? ”

Bei Bei mengangguk dan berkata, “Ya, kamu benar. Perbedaan dalam jiwa bela diri dan seberapa menguntungkan dan tidak menguntungkan mereka dalam segmen ini akan jelas. Anda yang tigapuluh sembilan dari Anda akan menarik undian untuk menentukan urutan serangan Anda, dan diizinkan untuk menyerah pada putaran pertama ketika giliran Anda telah tiba. Pada akhirnya, tidak semua jiwa bela diri dapat menyerang melalui udara, dan tidak semua jiwa bela diri dapat melancarkan serangan dan berhasil kembali ke tempat asalnya dengan aman. Namun, siswa laki-laki yang memilih untuk menyerah akan didorong ke belakang di Chapter kedua. Semakin banyak topi bambu yang bisa Anda angkat di Chapter pertama, semakin awal Anda akan mulai di putaran kedua. Setelah ini, semakin awal Anda memulai putaran kedua, semakin banyak gadis yang akan ada, dan semakin banyak pilihan yang Anda miliki.

“Biarkan aku jelaskan putaran kedua …”

Bei Bei terus menjelaskan aturan Date Blate Date dari Dewa Laut dan berbagai detail kepada mereka bertiga. Karena dia adalah salah satu tuan rumah, dia sangat jelas mengenai seluruh acara dan rencana perjalanannya. Penjelasan ini memakan waktu sepanjang sore mereka.

Matahari terbenam di ufuk barat ketika Bei Bei akhirnya berdiri dan berkata, “Kalian bertiga harus mengambil sesuatu untuk dimakan. Saya akan pergi dan mencari kakak senior tertua untuk mengkonfirmasi rencana perjalanan. Ingat, jangan terlambat. Semua orang sudah tahu ke mana harus pergi. Semoga beruntung semuanya! Terutama Caitou dan adik junior. ”

Xu Sanshi menukas dengan sedih, “Mengapa kamu tidak mendoakan semoga beruntung?”

Bei Bei berkata, “Apakah penting jika aku melakukannya? Apakah ini pertama kalinya Anda berpartisipasi dalam Sea God Fate? Jangan terlalu berharap. Tidak masalah karena Anda tidak tahu malu; jika Anda dapat melanjutkan dengan keterikatan tanpa henti Anda, mungkin suatu hari, Nannan akan sangat marah dengan keterikatan Anda sehingga dia menerima Anda. ”

Xu Sanshi melompat dengan marah dan berkata, “Apa? Jangan terlalu berharap? Saya pasti akan berhasil kali ini! ”

Bei Bei bahkan tidak menatapnya saat dia melambai ke arah Caitou dan Huo Yuhao. “Saya pergi.”