Soul Land 2 – Chapter 214.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 214.1

Apa yang bisa dia lakukan dengan melompat dua meter ke udara? He Caitou segera memberi mereka jawaban!

Jiwa pendorong di belakang punggungnya meledak dengan cahaya yang kuat, mendorongnya ke depan dengan kecepatan yang berbeda. Dia tidak bergerak maju dengan gerakan cepat ini, tetapi sebaliknya secara diagonal ke atas.

Dia sudah di udara ketika dua sayap besar dari alat jiwa tipe terbang terbentang di belakang punggungnya. Cahaya kekuatan jiwa meledak, dan dia muncul di langit di atas siswa perempuan dalam waktu singkat.

Sayap mulai berubah bentuk pada saat ini. Mereka bergerak maju dengan cepat, dan menjadi seperti permukaan payung ketika mereka berputar di sekitar dada He Caitou. Cahaya dilepaskan ke bawah, sedikit lebih lemah dari sebelumnya. He Caitou menggunakan kekuatan pendorong ini untuk melayang di langit, dan manipulasi cekatannya sangat mengesankan.

“Hati-hati, semuanya.” Tangan He Caitou mulai bergerak saat dia berbicara.

Dia tinggi dan kuat, jadi dia padat dan kikuk sampai batas tertentu. Namun, tangannya menunjukkan kelincahan yang tidak wajar ketika benjolan logam hitam keluar dari tangannya dan langsung jatuh ke air. Ada beberapa ratus dari mereka.

Apa itu? Setiap wanita muda lajang berpikir pada saat yang sama.

Dengan penampilan He Caitou sebelumnya, gadis-gadis itu melihatnya sebagai seseorang yang lugas dan sangat ceroboh. Mereka secara tidak sadar menganggap hal-hal itu sebagai bahan peledak yang kuat, dan bahkan jika mereka tidak akrab dengan insinyur jiwa, mereka tahu bahwa mereka tidak boleh bersentuhan dengan hal-hal yang dibuang oleh insinyur jiwa.

Hampir semua wanita muda bereaksi dengan cara yang sama – semua orang melompat.

Tujuh belas sosok melonjak ke langit, sementara benjolan logam hitam jatuh ke air satu demi satu. Tetapi tidak ada yang terjadi.

Dia Caitou terkekeh, dan dia menunjuk ke bawah dengan jarinya. Satu sinar cahaya menembus ke dalam air, dan pemandangan ajaib segera muncul sesudahnya.

Permukaan air tiba-tiba menyala, dan beberapa ratus pilar cahaya muncul dari bawah air yang menembus permukaan danau, langsung menutupi seluruh tujuh belas gadis.

Serangan apa ini? Gadis-gadis itu tidak yakin. Namun, mereka tidak merasa terancam sama sekali.

Kecepatan cahaya sangat cepat terlukiskan. Beberapa gadis yang bereaksi cukup cepat melepaskan keterampilan jiwa defensif mereka, sementara gadis-gadis lain yang tidak merasa terancam sama sekali dipukul oleh sorotan cahaya sementara mereka masih terkejut dan terkejut.

Pilar cahaya tidak mewakili ancaman sama sekali, dan tidak melakukan apa pun pada tubuh mereka. Namun, ada kekuatan tolakan lembut.

Tiga topi! Dari tujuh belas gadis, di samping mereka yang topinya sudah diangkat, tiga topi bambu lagi diterbangkan!

“Dia pembohong! Dia berpura-pura sebelum ini! … ”Han Ruoruo adalah yang paling tajam, dan dia bereaksi pada saat pertama yang mungkin. Dia Caitou telah menyiapkan ini sejak dia berpura-pura ingin menggunakan alat jiwa Kelas 7 melawan mereka sejak awal. Ini adalah alasan mengapa dia membuat gadis-gadis melompat ke udara pada saat yang sama ketika dia membuang bola-bola logam, bukannya membela diri melawan alat jiwa yang telah dia buang.

Dia telah berhasil mencapai tujuannya! Meskipun tidak ada yang tahu bagaimana dia melakukannya, pilar cahaya yang membawa aliran udara ditembakkan keluar dari bawah air.

Dia Caitou terkekeh di udara, dan meriam jiwa lain muncul di bahunya. Sebelum gadis-gadis itu bereaksi, dia menembakkan meriamnya. Meriam ini tidak memiliki target spesifik. Sebagai gantinya, dia mengandalkan recoil yang kuat untuk terbang mundur dengan cepat. Meriam jiwa ini digunakan sebagai pencetus jiwa, dan bukan saja itu sangat cepat, tetapi juga bisa digunakan untuk terbang mundur, jadi tidak perlu bagi pencetus jiwa untuk diikatkan di dadanya seperti yang dimiliki Huo Yuhao.

Huo Yuhao bukan satu-satunya yang meningkat dalam dua setengah tahun di Sun Moon Imperial Soul Engineering Academy. He Caitou tidak banyak mengungkapkan dari hari ke hari, tetapi keterampilannya dengan alat jiwa adalah salah satu yang tertinggi di antara semua siswa.

“Dia Caitou!” Fan Yu berteriak dengan marah. Peluru meriam yang ditembakkan He Caitou secara kebetulan diluncurkan ke arah mereka, dan meskipun itu mendarat di air beberapa meter dari kapal, itu masih menyebabkan letusan air dan kabut.

Qian Duoduo tertawa terbahak-bahak dan berkata, “Orang ini menjadi semakin nakal. Dia pasti dipengaruhi oleh Bei Bei dan Xu Sanshi. ”

Wajah Bei Bei sudah mulai berubah menjadi hitam karena marah atas apa yang dilakukan Caitou. Lalu dia mendengar suara Qian Duoduo yang keras dan cerah, dan wajahnya menjadi lebih hitam. Dia memelototi He Caitou dengan mata yang bahkan lebih dendam.

Xu Sanshi merasa lebih tersesat dan bersalah. Ini, ini bukan salahku sama sekali, tapi aku tetap saja disalahkan! Caitou telah bersama Yuhao selama dua tahun terakhir – apa hubungannya dengan saya?

He Caitou kembali dengan mantap ke daunnya, kecerobohan dan kecanggungan dari sebelum menghilang sepenuhnya. Dia tertawa kecil saat dia jatuh dan melambai pada gadis-gadis di depannya, tetapi matanya tertuju pada Xiao Xiao dari awal sampai akhir.

Xiao Xiao awalnya sedikit heran ketika He Caitou bergerak. Dia bertemu dengan tatapan penuh gairahnya, dan wajahnya mulai memanas, jadi dia menundukkan kepalanya. Namun, seorang kepala hitam botak mulai bergoyang di benaknya, dan dia merasa seolah-olah dia bisa melihat orang yang sama dari empat tahun yang lalu di atas panggung selama Turnamen Duel Jiwa Akademi Master Jiwa Kontinental Lanjutan, orang yang sama yang memberikan semua yang dia miliki . Dua tahun telah berlalu – bagaimana ia menjadi lebih gelap dari sebelumnya?

Jika He Caitou tahu apa yang dipikirkan Xiao Xiao, dia pasti akan menjawab dengan air mata menetes di wajahnya, Sayang, ini malam hari! Bukankah kita semua menjadi sedikit lebih gelap dari biasanya …?

Tidak peduli bagaimana Huo Yuhao dan He Caitou telah mencapai prestasi ini, mereka berdua berhasil menghapus delapan topi bambu secara total. Dari tujuh belas gadis, kurang dari sepertiga masih memiliki topi mereka, tetapi ini termasuk gadis kedua dari kiri yang Huo Yuhao telah menonton dari awal. Topi bambu di kepalanya masih tampak stabil seperti biasa.

Sisa dari segmen pertama jauh lebih cepat dari sebelumnya. Para siswa laki-laki keluar satu per satu, dan semua orang menunjukkan keterampilan dan kemampuan mereka. Beberapa orang mencoba memainkan trik-trik murahan, tetapi mungkin He Caitou memberi kesan terlalu kuat pada gadis-gadis itu, dan itu tidak berakhir baik bagi mereka. Tidak butuh waktu lama sebelum dua lagi jatuh ke air, dan setelah segmen pertama, hanya tiga puluh enam siswa laki-laki yang tersisa dari yang asli tiga puluh sembilan.

Ada tiga gadis lagi yang masih memakai topi bambu. Salah satunya adalah gadis yang menarik perhatian Huo Yuhao, yang memiliki cincin jiwa seratus tahun, dan cincin jiwa seribu tahun setelahnya. Ini sangat mengecewakan, karena dia akan bisa menilai lebih baik jika dia bisa melihat penampilannya.

Setelah segmen pertama, para siswa halaman dalam dibangunkan, dan emosi mereka benar-benar bekerja. Huo Yuhao ada di barisan pertama, dan dia bisa merasakan mata di sekelilingnya; setiap orang memiliki tatapan penuh semangat dan berapi-api.

Sebagian besar lelaki menonton gadis-gadis impian mereka. Dari gadis-gadis yang sudah mengungkapkan diri mereka, Jiang Nannan masih yang tercantik, dan penampilannya yang mempesona hampir membuat semua orang terlihat buruk. Namun, semua orang tahu keterikatan abadi antara Xu Sanshi dan Jiang Nannan, jadi sebagian besar pria tidak memikirkannya sama sekali. Pada akhirnya, Jiang Nannan tidak pernah menunjukkan perasaan kepada pria lain, termasuk Xu Sanshi.

Mereka akan berganti posisi berikutnya. Mereka akan disusun kembali sesuai dengan jumlah topi bambu yang telah mereka lepaskan di Chapter sebelumnya. Huo Yuhao ditempatkan di posisi pertama tanpa ampun dengan jumlah lima topi bambu.

Bei Bei mengangkat suaranya dan berkata, “Kami pindah ke segmen kedua. Setelah ronde pertama saling mengenal, ronde berikutnya adalah para gadis untuk mengekspresikan siapa yang mereka sukai. Oleh karena itu, segmen kedua disebut Love at First Sight. Aturannya sederhana – setiap gadis akan menerima sakelar, yang digunakan untuk mengontrol lampu jiwa di bawahnya. Mereka akan menyalakan lampu mereka untuk mereka, dan mereka akan melanjutkan ke segmen berikutnya selama mereka memiliki setidaknya satu lampu menyala. Jika seorang pria tidak memiliki satu lampu sama sekali, maka dia harus melepas dirinya untuk malam itu. ”

Huo Yuhao dengan jelas ingat bahwa Bei Bei telah memberi tahu mereka bahwa segmen kedua adalah yang terpendek. Namun, itu adalah ujian penting bagi para lelaki – tidak peduli seberapa kuat Anda, atau betapa luar biasanya Anda, Anda akan segera kehilangan jika tidak ada seorang gadis pun yang tetap menyalakan pelitanya untuk Anda. Bagaimanapun, ada lebih banyak pria daripada wanita, jadi segmen ini dimaksudkan untuk menyederhanakan situasi.

Huo Yuhao ada di depan, dan dia adalah orang pertama yang menghadapi penilaian penting ini.

“Tolong berikan beberapa pemikiran serius, Peri Laut Dewa. Anda akan memiliki satu menit – Anda harus yakin! Izinkan saya menekankan sekali lagi, jika Anda tidak meninggalkan lampu Anda untuk salah satu dari tiga puluh enam orang, maka itu juga berarti bahwa Anda menyerahkan Tanggal Buta ini, dan Anda harus meninggalkan daerah Danau Dewa Laut ini. . ”

Gadis-gadis itu secara alami memiliki rencana mereka sendiri. Mereka tampak sangat tenang ketika mereka berdiri di sana di atas danau, dan tidak ada yang tahu jika mereka sudah memiliki seseorang yang mereka sukai.

Satu menit berlalu dengan cepat, dan Bei Bei melanjutkan acara dengan sinyal dari Zhang Lexuan.

“Baiklah, segmen kedua, Love at First Sight, akan dimulai. Pertama, Peri Laut Dewa akan meninggalkan lampu mereka untuk Huo Yuhao. Selama segmen kedua ini, membiarkan lampu menyala untuknya tidak berarti Anda harus memilihnya pada akhirnya. Anda bisa memberinya kesempatan selama Anda memiliki kesan yang baik tentang dia, dan Anda juga bisa memberi diri Anda kesempatan ini. Saya percaya bahwa dia akan memperhatikan gadis-gadis yang meninggalkan lampu mereka untuknya. Mulai.”

Huo Yuhao akan berbohong jika dia mengatakan dia tidak gugup. Dia menatap ketujuh belas gadis di kejauhan, dan jelas bisa merasakan detak jantungnya semakin cepat. Pikirannya benar-benar kosong pada saat ini, dan tidak peduli seberapa bagus penilaiannya biasanya, dia tidak tahu berapa banyak gadis yang akan membiarkan lampu menyala untuknya.

“Tiga dua satu.” Bei Bei mulai menghitung mundur, dan tiba-tiba satu lampu emas padam.

Huo Yuhao memfokuskan matanya pada orang yang memadamkan lampu. Bukankah itu Wu Feng?

Ada pandangan acuh tak acuh di wajah Wu Feng saat dia mengangkat dagunya dengan angkuh ke arah Huo Yuhao.