Soul Land 2 – Chapter 216.3

shadow

Soul Land 2 – Chapter 216.3

Wu Ming berbalik dan memohon pada Zhang Lexuan dengan ekspresi penuh harap namun sedih di wajahnya. Saat Chu Qingtian melihat air mata mengalir di pipinya, dia merasa sangat tersentuh. Dia tiba-tiba melihat bahwa dia tidak seseram yang dia kira. Perlawanan kecil yang ada dalam hatinya menghilang dengan cepat.

Zhang Lexuan menghela nafas. Bahkan, semua orang bisa mengatakan bahwa kata-kata Chu Qingtian tidak memiliki ketulusan meskipun mereka terdengar sempurna. Tapi bagaimana dia bisa menolak Wu Ming, terutama dengan air mata yang mengalir di wajahnya?

“Ming’er, Anda harus tahu bahwa aturannya tidak bisa dilanggar. Jika saya membuat ini pengecualian untuk Anda, itu tidak adil untuk semua orang. Namun, kita tahu bahwa selalu ada satu pengecualian yang dibuat dalam Takdir Dewa Laut. Jika semua orang bersedia membiarkan Anda menggunakan pengecualian ini, maka saya pikir kami bisa melakukannya jika semua orang tergerak oleh perasaan Anda. Namun, saya dapat membiarkan Anda membuat pilihan baru jika seseorang mengusulkan sebaliknya. ”

“Terima kasih, kakak senior tertua.” Suara Wu Ming tiba-tiba berubah bersemangat, dan dia berterima kasih kepada Zhang Lexuan. Setelah itu, dia mengalihkan perhatiannya ke semua siswa perempuan dan berkata, “Hari ini, saya berharap untuk pergi dengan Chu Qingtian. Saya orang langsung, jadi saya tidak akan mengatakan apa pun. Saya harap Anda semua memberi saya kesempatan ini. Saya akan mengingat bantuan ini. Jika ada yang kamu butuhkan, katakan saja padaku. ”

Saat Bei Bei memandang Wu Ming, dia bergumam, “Sister Wu Ming sangat mantap! Jika dia seorang pria, dia akan sangat mengesankan. ”

Zhang Lexuan meliriknya dan berkata, “Berhenti dengan sarkasme. Apakah Anda benar-benar berpikir Wu Ming tidak bisa mendengar ketidaktulusan dalam kata-kata Chu Qingtian? Jangan menilai dia dengan penampilannya yang ganas. Bahkan, sangat sedikit yang tahu tentang kecerdasannya yang sama ganasnya. Dia tidak ingin disakiti lagi, dan ingin memperjuangkan kesempatan lain untuk dirinya sendiri. Itu sebabnya dia tidak mengekspos dia. Mari kita lihat apa yang akan dilakukan Chu Qingtian. Jika dia membawa Minger kembali hari ini dan menyakitinya di masa depan, aku tidak akan membiarkannya pergi. ”

Bei Bei berbalik ketakutan. Pada saat itu, dia jelas merasakan keseriusan dalam kata-katanya, dan bahkan tidak berani memandangnya.

“Kakak senior tertua, Anda juga harus menemukan seorang pria.”

Zhang Lexuan menatapnya dengan dingin. “Diam.”

Bei Bei segera menutup mulutnya dan menundukkan kepalanya. Dia bahkan terlihat cukup bersalah. “Kakak, aku minta maaf …”

Zhang Lexuan berkata, “Itu pilihan saya. Apa hubungannya dengan Anda? Karena saya membuat pilihan itu bertahun-tahun yang lalu, saya tidak akan mengubahnya. Baiklah, mari kita kembali ke urusan resmi. ”

Tidak ada yang meragukan kata-kata Wu Ming. Entah itu karena siswa laki-laki takut padanya, atau siswa perempuan berbagi hubungan yang baik dengannya atau ingin dia berutang budi pada mereka, mereka memberinya akhir yang sempurna yang selalu dia inginkan.

“Baik. Karena tidak ada keberatan, kami akan memberikan pengecualian ini untuk Chu Qingtian. ”

“Terima kasih, kakak senior tertua.” Chu Qingtian basah kuyup saat ia melompat dari air.

Wu Ming menunjuk ke arahnya, dan dia mendarat di atas teratai. Bunga teratai memiliki diameter satu meter, dan karenanya tidak apa-apa jika dua orang berdiri di atasnya bersama. Hanya saja mereka harus berdiri agak dekat satu sama lain.

Chu Qingtian mencium aroma menyegarkan saat dia berdiri di samping Wu Ming. Itu bau selimut berbaring di bawah sinar matahari. Itu nyaman, bersih dan menyegarkan.

Wu Ming menatapnya dan berkata dengan lembut, “Jika kamu berbohong padaku, aku akan mengebiri kamu.”

Pantat Chu Qingtian mengepal, dan dia menggelengkan kepalanya dengan kuat. “Tentu saja tidak!”

Wu Ming mengangkat tangannya dan dengan lembut meletakkannya di punggungnya. Tiba-tiba, aliran hangat mulai menelan tubuhnya. Pakaiannya yang basah kuyup dengan cepat mengering, tetapi ia tidak terbakar oleh panas. Kontrol Wu Ming atas Api Primordial Golden Crow telah mencapai tingkat tinggi.

Wu Ming berkata dengan lembut, “Aku akan mencoba bersamamu dengan lebih lembut. Baik?”

Chu Qingtian mengangguk. “Tentu saja.”

“Apakah kamu pikir aku tidak cukup lembut sekarang?”

“Uh … ini …”

“Aku benar-benar akan lebih lembut denganmu.” Wu Ming berbicara dengan pasti.

Dari Xu Sanshi dan Jiang Nannan ke Hua Yao dan Gu Fan hingga He Caitou dan Xiao Xiao hingga Chu Qingtian dan Wu Ming sekarang, sudah ada beberapa pasangan yang telah saling membangun perasaan satu sama lain.

Segmen keempat, Destined In Three Lives, berlanjut.

Setelah Wu Ming, giliran Han Ruoruo.

Setelah Han Ruoruo muncul, dia menunjuk dengan jari-jarinya dan meluncur keluar di depan siswa laki-laki. Ada pandangan ragu di matanya.

“Namaku Han Ruoruo. Saya yakin Anda semua tahu tentang saya. Saya lebih tua dari Wu Ming. Saya mungkin siswa tertua di halaman dalam. Karena kultivasi saya, saya menunda mencari pasangan. Sebenarnya, saya tidak tahu bagaimana memilihnya hari ini. Bagi saya, berkelahi selalu lebih mudah daripada menemukan seorang pria. Itu sebabnya saya tidak tahu bagaimana memilih. Kakak perempuan tertua, bisakah saya mengubah formulir di segmen ini? Jika seseorang menyukai saya, saya harap Anda bisa berdiri dan memberi tahu saya. Kalau tidak, aku akan meninggalkan kencan buta hari ini. ”

Meskipun Han Ruoruo menyebut Zhang Lexuan sebagai kakak perempuan tertua tertua, dia lebih tua darinya. Bahkan Zhang Lexuan tidak tahu bagaimana menolaknya saat ini.

Jadi, dia mengangguk dan berkata, “Apakah ada siswa pria yang menyukai Ruoruo? Jika ada, silakan berdiri dan berjuang untuk kebahagiaan Anda sendiri. Tidak ada yang akan menertawakanmu. Mereka hanya akan mendoakan yang terbaik untuk Anda. ”

Memang, Han Ruoruo tidak muda. Tidak ada banyak siswa pria yang dekat dengannya dalam hal usia. Selain itu, semua orang tahu bahwa Han Ruoruo adalah Jiwa Douluo berantai delapan. Di halaman dalam, tidak ada orang yang budidaya lebih tinggi darinya selain dari Zhang Lexuan.

Semua orang merasa bangga dengan diri mereka sendiri karena menjadi anggota halaman dalam. Tapi itu bukan hal yang menyenangkan untuk kultivasi seorang pria lebih rendah dari milik rekannya. Ini juga masalah yang sama yang dihadapi Wu Ming. Itu sebabnya tidak mudah bagi mereka untuk menemukan pasangan yang cocok. Kadang-kadang, menjadi terlalu menonjol bukanlah hal yang baik bagi seorang wanita.

Tidak ada siswa laki-laki yang naik. Saat ini, mereka semua memilih untuk tetap diam karena berbagai alasan. Pada akhirnya, tidak ada yang memilih Han Ruoruo.

Dia mengungkapkan senyum mengejek dan tak berdaya di wajahnya dan mendesah dalam hatinya. Saat dia akan pergi, sebuah suara datang dari jauh.

“Aku ingin tahu apakah aku membuat potongan?”

Suara ini tidak berasal dari siswa laki-laki. Sebaliknya, itu datang dari feri. Setelah ini, sosok melompat keluar dari feri. Dia tidak terlalu cepat. Dia memiliki dua cincin jiwa kuning, dua ungu dan hitam, yang bangkit dari kakinya. Garis-garis cahaya yang mengalir melintas dan berubah menjadi pola redup yang mendukungnya di udara. Dia muncul di kerumunan siswa pria saat sosoknya melintas beberapa kali.

Dia adalah seorang pria paruh baya yang terlihat seperti dia berumur empat puluh tahun. Dia memiliki enam cincin jiwa, yang mengungkapkan budidayanya sebagai Kaisar Jiwa. Dia menawan, dan memiliki sikap yang halus. Matanya yang dalam menunjukkan ekspresi yang bijak. Jiwa bela dirinya sangat istimewa. Setelah diperiksa lebih dekat, orang bisa tahu bahwa itu adalah tongkat panjang yang memancarkan pola cahaya. Ada pola naga di atasnya. Tongkat Naga Melingkar.

Huo Yuhao, He Caitou dan Bei Bei adalah orang pertama yang terkejut ketika mereka melihat pria ini. Mereka mengenalinya, terutama Huo Yuhao. Itu karena pria paruh baya ini pernah menjadi guru kelas mereka, dan dia adalah guru yang telah membawa mereka menuju kemenangan di Turnamen Duel Jiwa Akademi Master Jiwa Kontinental Lanjutan, Wang Yan!

Ketika mereka kembali dari turnamen, dia diberi kesempatan untuk melakukan penelitian jiwa bela diri di Perpustakaan Paviliun Dewa Laut. Huo Yuhao jarang melihatnya sejak itu, dan tidak menyangka dia akan muncul hari ini.

“Guru Wang Yan.” Han Ruoruo juga tertegun ketika dia melihatnya. Dia tidak menyangka bahwa tidak ada siswa yang akan mengaku kepadanya, tetapi seorang guru akan melakukannya.

Dari segi usia, Wang Yan memang sangat cocok untuknya. Namun, dia adalah seorang guru! Selanjutnya, budidaya Wang Yan hanya di enam cincin.

Kencan buta hari ini ditakdirkan untuk menjadi luar biasa!

Wang Yan menatap Han Ruoruo dengan tenang. “Bagaimana kabarmu, Ruoruo? Saya tahu bahwa saya sedikit keluar tiba-tiba. Namun, saya juga tahu bahwa ini adalah satu-satunya kesempatan saya. Aku juga tidak muda — aku sudah empat puluh. ”

“Saya mendedikasikan hidup saya untuk meneliti jiwa-jiwa bela diri. Saya tahu bahwa kultivasi saya tidak tinggi, dan saya tidak cocok untuk bersama Anda. Namun, seperti yang dikatakan Lexuan, orang seharusnya tidak malu memperjuangkan kebahagiaan mereka sendiri. Karena itulah aku rela keluar dan mengakui kekagumanku padamu. ”

Han Ruoruo linglung saat dia menatapnya dan berkata, “Kamu, kamu suka padaku?”

Meskipun tatapan Wang Yan sangat tenang, dia memiliki bentuk ketulusan yang tidak dimiliki Chu Qingtian sebelumnya. Dia sedikit mengangguk. “Itu dimulai sekitar tiga tahun lalu. Saya baru saja membawa tim kembali dari Continental Advanced Soul Master Academy Turnamen Duel Jiwa. Ketika saya menghadapi masalah dalam penelitian jiwa bela diri saya, saya meminta Dean Yan untuk menemukan beberapa siswa halaman dalam untuk membantu saya dengan penelitian saya. Anda salah satunya. Dua bulan yang kami selidiki bersama alat jiwa dan jiwa bela diri, mungkin adalah waktu yang paling tidak saya fokuskan untuk meneliti sepanjang hidup saya. ”

“Aku ditangkap oleh sifat manismu. Namun, saya tidak tahu apakah perasaan itu adalah cinta, meskipun saya sudah sangat tua. ”

“Kamu pergi setelah dua bulan. Ketika Anda pergi, saya merasa bahwa Anda telah mengambil sesuatu dari saya bersama Anda. Baru kemudian saya menyadari — itulah hati saya. ”