Soul Land 2 – Chapter 218.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 218.1

Zhang Lexuan terus berkata, “Jika banyak siswa perempuan memilih siswa laki-laki yang sama, siswa laki-laki akan memilih salah satu dari mereka. Dalam hal itu, siswa perempuan lainnya juga dapat mengeluarkan tantangan. Di sini, saya harus menekankan bahwa saya akan mencoba membuat tantangan menjadi sama di semua tingkatan. ”

“Kedengarannya agak rumit, tetapi kamu akan mengerti setelah segmen ini dimulai. Bei Bei dan saya akan mengontrol jalannya segmen Penculikan Pengantin. Kami akan mulai sesuai dengan nomor siswa perempuan. Gu Fan, Anda akan menjadi yang pertama memilih. Tolong pegang tangan wanita yang Anda pilih. ”

Gu Fan masih berdiri di Lotus yang dilepaskan Hua Yao. Dia tersenyum dan berkata, “Ketika Peri Teratai muncul di depan saya, saya sudah membuat pilihan. Saya telah menemukan nasib saya di Takdir Lautan Dewa ini. Hua Yao adalah satu-satunya pilihan saya. Saya juga ingin berterima kasih padanya karena memberi saya kesempatan ini untuk bertemu dan mengenalnya. Saya akan menghargainya. ”

Setelah mendengar kata-kata Gu Fan, Hua Yao mengungkapkan senyum di wajahnya. Dia mengulurkan tangan kanannya, dan Lotus membawanya ke depan Hua Yao. Dia memegang tangannya.

Bei Bei tertawa, “Mari kita ucapkan selamat kepada pasangan ini. Genggaman tangan pertama kami di segmen Cinta Abadi kami berhasil. Jika ada pria yang ingin ‘menculik pengantin wanita’, Anda dapat mengungkapkan keinginan Anda untuk melakukannya sekarang. ” Karena tidak ada siswa perempuan yang berjuang untuk Gu Fan, hanya siswa laki-laki yang diberi kesempatan untuk ‘menculik pengantin wanita’.

Meskipun Xu Sanshi dan Nannan adalah pasangan pertama dan Wang Yan dan Han Ruoruo adalah pasangan kedua, Gu Fan dan Hua Yao secara teknis adalah pasangan pertama yang sebenarnya dari acara tersebut.

Tingkat keberhasilan Takdir Dewa Laut tidak dianggap sangat tinggi. Namun, blind date edisi tahun ini ternyata sukses secara tidak normal. Termasuk He Caitou dan Xiao Xiao, serta Wu Ming dan Chu Qingtian, ada setidaknya lima pasangan yang berkumpul. Selain itu, siswa perempuan lainnya secara kasar tahu pilihan mereka. Sebagai pembawa acara, Zhang Lexuan dan Bei Bei merasa sangat emosional, dengan rasa prestasi yang luar biasa.

Danau Dewa Laut itu sunyi. Setelah sekitar sepuluh detik, Bei Bei dan Zhang Lexuan berteriak serentak, “Selamat, Gu Fan dan Hua Yao, karena telah menyelesaikan Cinta Abadi. Semoga kedekatan yang Anda temukan dalam Nasib Lautan Dewa ini mengikuti Anda berdua selamanya. ”

Tepukan dan sorakan terdengar pada saat bersamaan. Hua Yao juga naik ke atas bunga lotusnya sendiri ketika semua orang menyaksikan. Saat bunga lotus melayang ke luar, mereka meluncur pergi ke danau. Kelopak bunga mulai jatuh dan menari-nari di udara di tengah-tengah lampu merah muda.

Saat mereka berdua berbalik ke arah mereka, mereka melambai kepada semua orang saat mereka perlahan menghilang. Afinitas mereka dimulai pada saat ini.

“Yuhao, giliranmu.” Bei Bei menoleh untuk melihat Huo Yuhao.

Setelah mendengar kata-katanya, Huo Yuhao sedikit terkejut. Dia baru saja ingat bahwa ada seorang wanita muda dengan rambut biru kemerahan yang hanya ada di belakang Hua Yao. Gilirannya.

Zhang Lexuan berkata, “Karena Huo Yuhao dipilih oleh tiga siswa perempuan, tiga siswa perempuan ini akan diberi kesempatan untuk mengekspresikan keinginan mereka kepadanya sekarang. Mari kita mulai dari kiri. ”

Urutannya adalah: Ling Luochen, Ning Tian, ​​dan wanita nomor dua.

Ling Luochen berkata, “Jika Anda menyukai saya, pilih saya. Jangan memilih saya jika Anda tidak menyukai saya. ”

“Namun, aku akan mengeluarkan tantangan jika kamu tidak memilihku. Setidaknya saya ingin tahu seberapa banyak Anda telah meningkat selama beberapa tahun ini. ”

Semua orang tercengang oleh kata-katanya — apakah ini benar-benar sebuah pengakuan? Kenapa dia terdengar lebih kejam dari Wu Ming? Jangan memilih saya jika Anda tidak menyukai saya? Dia masih ingin menantangnya meskipun dia tidak ingin memaksanya?

Sekarang giliran Ning Tian. Ning Tian tersenyum dan berkata, “Seven Treasures Glaze Pagoda saya dan saya bersedia untuk tinggal di sisimu. Saya bersedia menjadi wanita Anda. ”

Akhirnya, giliran wanita nomor dua untuk berbicara. Dia adalah satu-satunya wanita misterius yang belum mengungkapkan penampilannya, jadi, tidak ada yang bisa membentuk kesan padanya. Dia telah memakai topinya sejak semua siswa perempuan berkumpul. Namun, tidak ada yang curiga, karena Zhang Lexuan dan Bei Bei adalah penjaminnya.

Dia ragu-ragu sejenak sebelum melakukan sesuatu yang tidak terduga.

Satu cincin kuning, dua ungu dan tiga jiwa hitam bangkit dari kakinya. Ketika jiwanya berdering naik, sepasang sayap kupu-kupu besar mengepak terbuka di belakang punggungnya di tengah seruan heran.

Cahaya emas kebiruan yang menyilaukan menerangi permukaan air.

Itu adalah sepasang sayap biru dibagi menjadi depan dan belakang. Saat mereka mengepak, mereka menelan seluruh tubuhnya. Di atas sayapnya, bintik-bintik emas membentuk lingkaran emas kebiru-biruan besar yang mempesona yang menyebar keluar.

Mulut Xu Sanshi sudah terbuka lebar di pantai.

Di permukaan danau, He Caitou hampir jatuh ke air meskipun dia berada di Threelives Soulcrush Cauldron.

Bagaimana dengan Huo Yuhao? Dia sangat fokus pada tindakannya.

Bahkan Ning Tian tertegun.

Bukan hanya Huo Yuhao, Xu Sanshi dan He Caitou yang mengenali sepasang sayap ini. Ning Tian, ​​Wu Feng dan Dai Huabin juga mengenali sepasang sayap ini.

Dewi Kupu-Kupu Bercahaya! Dewi Kupu-Kupu Radiant yang telah merebut semua kemuliaan bersama Huo Yuhao di kelas satu! Namun, bukankah Radiant Butterfly Goddess milik Wang Dong?

Huo Yuhao kewalahan. Meskipun wanita nomor dua tidak mengatakan apa-apa, rambutnya yang biru kemerahan dan sayap Dewi Kupu-Kupu Radiant memberi tahu Huo Yuhao semua yang perlu dia ketahui.

Itu jiwa bela diri yang sama dengan Wang Dong! Siapa lagi yang bisa melakukannya? Dia tahu betapa langka Dewi Kupu-Kupu Radiant. Tanpa ragu, wanita ini adalah saudara kembar Wang Dong, Wang Qiu’er.

Dia menggunakan metode seperti itu untuk menekankan identitasnya. Dia takut bahwa Huo Yuhao akan membuat pilihan yang salah. Namun, mengapa dia tidak berbicara sejak awal sampai sekarang?

“Huo Yuhao, kamu bisa membuat pilihanmu sekarang.” Kata Zhang Lexuan.

Huo Yuhao berkata tanpa ragu, “Saya memilih wanita nomor dua.”

Setelah dia selesai, dia berbalik ke Ling Luochen dan Ning Tian dan berkata dengan nada meminta maaf, “Ini kehormatan saya untuk dipilih oleh Anda berdua. Namun, saya sudah memiliki seseorang yang tidak dapat saya lupakan di hati saya. Maafkan saya.”

Ekspresi Ling Luochen menjadi pucat. Namun, dia tidak menunjukkan terlalu banyak emosi. Dia hanya berkata, “Sudah kubilang aku akan mengeluarkan tantangan.”

Apa lagi yang bisa dilakukan Huo Yuhao selain tersenyum pahit?

Ekspresi Ning Tian agak suram. Dia tidak menyangka akan kalah dari seseorang yang bahkan tidak pernah mengungkapkan dirinya dari awal sampai sekarang. Dengan keterampilan pengamatannya, dia bisa tahu bahwa Huo Yuhao pada awalnya tidak yakin siapa wanita ini, dan dia pasti belum pernah melihat seperti apa dia sebelumnya. Namun, dia hanya membuat pilihan setelah dia melepaskan Dewi Kupu-Kupu Radiant yang sama dengan Wang Dong.

Sejak masa mudanya, dia telah menjadi jenius yang memiliki Pagoda Glazed Seven Treasures dan merupakan masa depan dari Seven Treasures Glazed Sect. Dia memilih Huo Yuhao karena dia bisa melihat potensinya dan mengidamkan jiwa kembarnya kembar dan jiwa bela diri Ultimate, serta identitasnya sebagai anggota dari Tujuh Monster Shrek. Baginya, tidak mungkin bagi Huo Yuhao untuk menolaknya setelah dia menunjukkan bahwa dia bersedia untuk membantunya dan menurunkan statusnya hanya untuk mengikuti sisinya. Selain itu, dia sudah menunjukkan seberapa kuat Pagoda Tujuh Harta Karun miliknya. Dengan bakatnya, mustahil baginya untuk tidak merasakan betapa kuatnya dia.

Namun, dia tidak ragu untuk memilih orang lain ketika tiba saatnya untuk melakukannya. Pukulan seperti itu belum pernah terjadi sebelumnya bagi Ning Tian. Dia mulai menjadi murung.

“Kamu tidak memilihku?” Ning Tian menggertakkan giginya karena marah.

Huo Yuhao berkata meminta maaf, “Maafkan aku.”

Lapisan kabut terbentuk di sekitar mata Ning Tian, ​​dan suaranya bergetar. “Aku juga ingin mengeluarkan tantangan.”

Hanya mereka yang akrab dengannya yang tahu bahwa dia benar-benar marah pada saat ini.

Siapa yang akan mengira bahwa adegan seperti itu akan terjadi setelah persatuan bahagia yang baru saja terjadi sesaat sebelumnya? Namun, ini juga mengapa segmen terakhir Nasib Dewa Laut begitu tak terduga. Untuk menyelesaikan segmen ini, seseorang harus cukup kuat, selain memiliki cukup keberuntungan.

Apa lagi yang bisa dilakukan Huo Yuhao selain tersenyum pahit sekali lagi?

Pada titik ini, suara lain terdengar. “Aku ingin ‘menculik pengantin wanita’. Saya ingin memilih wanita nomor dua juga. ”

Siapa ini? Semua orang berbalik dan melihat pemuda yang tampak licik dan jahat.

Itu adalah Dai Huabin. Sudah waktunya untuk bertindak.

Dalam sejarah Takdir Dewa Laut, adalah hal biasa bagi Penculikan Mempelai Perempuan terjadi. Namun, sangat jarang melihat situasi seperti ini — tiga orang mengeluarkan tantangan pada saat yang sama. Banyak yang tidak terbiasa dengan Huo Yuhao bertanya-tanya seberapa menarik dia menyebabkan ini.

Bei Bei dan Zhang Lexuan saling menatap dan merasa sangat aneh. Namun, Zhang Lexuan menunjukkan kepemimpinannya pada saat ini.

“Menurut aturan, kalian semua bisa mengeluarkan tantangan. Namun, mereka harus dilakukan dalam keadaan yang adil. Pertama, saya ingin tahu siapa yang ingin Anda tantang. ”

Ling Luochen berkata, “Saya ingin menantang Huo Yuhao. Saya percaya dia tidak akan keberatan dengan kultivasi saya yang lebih tinggi. Jiwa bela dirinya dapat menekan milikku. Ini mengurangi perbedaan dalam kultivasi kita. ”

Zhang Lexuan menoleh ke Huo Yuhao dan bertanya, “Apakah Anda setuju?”

Huo Yuhao mengangguk dan menjawab dengan jujur, “Ya.” Dia ingin mengambil topi Wang Qiu’er. Meskipun dia telah melihat wajahnya sebelum ini, dia terkejut ketika itu terjadi saat itu juga. Hari ini, dia tidak akan lari. Dia masih ingat detak jantungnya yang cepat ketika dia pertama kali melihatnya. Dia tidak pernah memiliki perasaan seperti itu sepanjang hidupnya.