Soul Land 2 – Chapter 218.2

shadow

Soul Land 2 – Chapter 218.2

Bagaimanapun, Dewi Cahaya itu halus, tetapi Wang Qiu’er adalah orang yang nyata. Dia benar-benar terkejut. Ketika dia melihat Dewi Cahaya untuk pertama kalinya, dia merasa itu adalah cinta pada pandangan pertama. Namun, perubahan telah terjadi pada saat ini.

Dia tidak ingin menyakiti Ling Luochen dan Ning Tian, ​​tetapi Penatua Mu telah mengatakan kepadanya sebelumnya bahwa seorang pria harus menentukan dalam hal hubungannya. Kalau tidak, dia hanya akan menyebabkan lebih banyak rasa sakit. Penolakan adalah pilihan yang lebih baik untuk pihak lain.

Itulah sebabnya Huo Yuhao menolak Ling Luochen dan Ning Tian setelah mengkonfirmasi identitas wanita nomor dua, sehingga membuat mereka menyerah sepenuhnya. Itu bukan hanya bentuk penghormatan kepada mereka; itu juga membantu mencegah kesalahpahaman lebih lanjut.

Jika orang tidak stabil dalam hal hubungan, mereka mungkin terjebak di dalamnya selamanya.

Setelah Huo Yuhao mendengar kisah tentang Naga Suci Kembar Hitam Putih dan Ye Xishui dari Penatua Xuan dalam perjalanan kembali, dia memahami poin ini lebih jauh lagi. Itu sebabnya dia tidak ragu-ragu untuk membuat pilihannya.

Namun, masalah masih datang.

Dia tahu bahwa dia telah menyakiti Ling Luochen, meskipun dia terlihat sangat tenang. Apa lagi yang bisa dia katakan? Karena dia ingin menantangnya, satu-satunya pilihannya adalah menerima tantangannya. Jika dia kalah, dia mungkin juga bujangan.

Zhang Lexuan menoleh ke Ning Tian dan berkata, “Ning Tian, ​​kamu adalah seorang guru jiwa tipe pelengkap, meskipun kamu berada di level yang berbeda. Anda menantangnya? ”

Ning Tian menarik napas dalam-dalam dan melihat ke langit. Dia menahan air matanya. Ketika dia melihat Huo Yuhao lagi, hanya ada cahaya yang tajam dan intens dari matanya.

“Aku ingin menantang mereka berdua. Saya seorang guru jiwa tipe bantu, jadi saya berharap menemukan pasangan untuk melakukan pertarungan dua lawan dua. Pasangan saya juga harus memiliki kultivasi lima cincin. Itu sebabnya saya berharap menemukan dua master jiwa cincin lima untuk menjadikannya bertiga. Karena salah satu dari mereka memiliki lima cincin dan yang lainnya memiliki enam cincin, saya rasa itu adil. ”

Zhang Lexuan mengangguk dan bertanya, “Siapa rekanmu?”

Ning Tian berkata tanpa ragu, “Wu Feng, Xie Huanyue.”

Tatapan Huo Yuhao sedikit bergeser. Wu Feng menunggunya di sini, artinya dia tidak akan memilih Dai Huabin dengan mudah!

Wu Ming berkata dengan keras, “Aku akan menemukan Xie Huanyue. Dia seharusnya berada di tepi pantai. ” Ketika dia berbicara, sosoknya melintas, dan dia melangkah ke permukaan air sebelum melanjutkan ke pantai.

Seorang pria di samping Huo Yuhao tidak bisa tidak berkomentar, “Teman saya, apakah itu keterampilan jiwa mencemooh yang Anda miliki?”

Zhang Lexuan juga menatap Huo Yuhao. “Yuhao, apa kamu baik-baik saja dengan ini?”

Huo Yuhao mengangguk lagi, “Aku.” Dia bisa mengatakan bahwa Ning Tian bersikap tulus ketika dia memilihnya, sedangkan Dai Huabin dan Wu Feng mungkin hanya menemukan masalah dengannya. Dia juga diam-diam marah. Jika mereka ingin datang untuknya, jadilah itu!

Karena tantangannya melibatkan siswa perempuan nomor dua, Zhang Lexuan berbalik untuk bertanya kepadanya, “Siswa perempuan nomor dua, apakah Anda menerima tantangan ini?”

Dia akhirnya membuka mulutnya dan menjawab, “Saya tidak setuju.” Ketika suaranya terdengar untuk pertama kalinya, itu sangat menawan dan menyenangkan. Dia seperti oriole yang membersihkan pikiran semua orang.

Setelah mendengar suaranya, Huo Yuhao merasakan keakraban yang kuat. Dia yakin bahwa dia telah mendengar suara ini sebelumnya.

Hari itu, dia tidak sengaja mengambil cadar Wang Qiu’er. Dia telah berbicara dengannya saat itu, mengatakan “Kembalikan.” Suaranya menawan, seperti nyanyian burung, meninggalkan kesan mendalam di benaknya.

Huo Yuhao mengingatnya dengan jelas, karena dia telah memperhatikannya dengan seksama. Suara Wang Qiuer terdengar sedikit lebih rendah dari suara wanita muda ini, yang lebih halus. Apakah dia mengenali orang yang salah? Namun, dia dengan jelas mengingat sayap Dewi Kupu-Kupu Radiant dan rambut biru kemerahan! Saya pasti salah mengenang !, Huo Yuhao berkata pada dirinya sendiri.

“Apa alasanmu untuk tidak menerima?” Zhang Lexuan terus bertanya.

Pada titik ini, siswa perempuan misterius ini berada di bawah pengawasan semua orang. Menolak tantangan? Itu bisa mendiskualifikasi dia, kecuali dia bisa memberikan alasan logis. Apakah dia akan menyerah? Lagipula, dia belum bicara sejak awal, dan tidak ada yang tahu karakternya.

Suaranya menyenangkan seperti biasa. “Aku pikir kita tidak harus melalui semua masalah itu. Saya bisa bekerja sama dengan Huo Yuhao, dan kami bisa bertarung dengan mereka berlima. ”

Saat dia mengatakan ini, seluruh tempat menjadi sunyi.

Dia terlalu impulsif. Selain itu, dia terlalu sombong dan percaya diri!

Meskipun empat dari mereka memiliki lima cincin dan hanya Ling Luochen yang memiliki enam cincin, mereka berlima berasal dari halaman dalam! Mereka juga belum sampai pada titik ini dengan mengandalkan obat-obatan!

Di antara mereka berlima, Seven Treasures Glazed Pagoda Ning Tian tidak diragukan lagi yang terkuat. Namun, sisa jiwa bela diri mereka pasti tidak lemah. Harimau Putih Dai Huabin, Naga Merah Wu Feng, Rubberdon Xie Huanyue, dan elemen es Ling Luochen, semuanya dianggap sebagai jiwa bela diri peringkat teratas di dunia luar. Meskipun mereka agak jauh dari yang terbaik, mereka tentu memiliki dasar untuk menjadi Titled Douluos!

Dua lawan lima – Wang Qiuer ini terlalu sombong! Zhang Lexuan juga berpikir bahwa dia terlalu bangga. Selain itu, kata-katanya tidak terlalu baik untuk menyatukan siswa. Melihat bahwa Wu Feng dan Xie Huanyue tidak ada di sini saat ini, ekspresi Ning Tian dan Dai Huabin berubah.

Ning Tian menjadi pucat, sementara Dai Huabin marah. Ada tatapan tajam di matanya.

“Pelajar perempuan nomor dua, ini sepertinya tidak terlalu tepat. Anda harus ingat bahwa kita harus menyatukan para siswa, “saran Zhang Lexuan.

Siswa perempuan nomor dua terdiam beberapa saat sebelum dia berkata perlahan, “Kakak perempuan tertua, hari ini adalah hari penting saya. Saya sudah menunggu hari ini terlalu lama. Ada banyak senior di sekitar. Saya ingin bertanya kepada mereka bagaimana perasaan mereka ketika ada batu sandungan di jalan mereka sama seperti mereka akan bertemu dengan orang yang mereka cintai.

“Apakah ini menyatukan mereka? Selanjutnya, saya yakin bisa menang. ”

Dia mulai banyak bicara. Huo Yuhao merasakan keakraban yang lebih besar ketika dia mendengarkannya, terutama ketika dia berbicara tentang kekasihnya. Huo Yuhao terperangah. Dia menyukaiku? Namun, kapan kita berinteraksi jika dia saudara perempuan Wang Dong? Kami belum pernah berinteraksi sebelumnya! Huo Yuhao tidak percaya bahwa kecantikan yang menggairahkan telah jatuh cinta padanya pada pandangan pertama.

Kata-katanya selaras dengan banyak orang yang hadir. Memang, kata-katanya sangat kuat. Namun, ada lima dari mereka yang mencoba “menculik pengantin wanita”, dan mereka telah membentuk sebuah tim!

“Kakak, aku mendukungmu. Semua yang terbaik!” Wu Ming berteriak tiba-tiba, hampir menakuti Chu Qingtian ke dalam air.

“Terima kasih, senior!”

Zhang Lexuan tidak tahu bagaimana menanggapi kata-katanya. Iya! Mereka telah membuat pilihan bersama, tetapi mereka telah menemukan begitu banyak orang yang mencoba untuk menculik pengantin wanita. Itu mungkin untuk memahami Ling Luochen dan Ning Tian. Lagipula, mereka juga memilih Huo Yuhao! Namun, Dai Huabin jelas menyebabkan masalah. Dia bahkan belum melihat siswa perempuan nomor dua sebelumnya. Kenapa dia mencoba menculik pengantin wanita? Tidak seorang pun yang hadir mengenal siswa perempuan nomor dua itu.

Zhang Lexuan dapat mengingat dengan jelas bahwa Bei Bei adalah penjamin siswa wanita nomor dua ini ketika dia bergabung dengan Nasib Laut Dewa. Ketika Bei Bei mengatakan kepadanya bahwa dia adalah siswa baru, Zhang Lexuan mempercayainya dan tidak menyelidiki lebih jauh.

“Apa yang kita lakukan?” Zhang Lexuan bertanya kepada Bei Bei dengan suara rendah.

Bei Bei tersenyum. “Biarkan mereka bertarung.” ¹

“Dua lawan lima?” Zhang Lexuan agak ragu-ragu.

Bei Bei berkata, “Apakah kamu lupa? Huo Yuhao sama sepertimu. Sebagai anggota Paviliun Dewa Laut, apakah menurut Anda dia hanya mampu memenangkan para penatua hanya karena dia adalah murid Penatua Mu? Di antara Tujuh Monster Shrek, budidayanya adalah yang terendah. Namun, dia memiliki kemampuan terkuat. ”

Ketika Zhang Lexuan dan Bei Bei membahas situasi itu, Wu Feng membawa Xie Huanyue kembali bersamanya. Mereka segera berkumpul di samping Ning Tian, ​​bersama dengan Dai Huabin.

Zhang Lexuan menurunkan suaranya. “Huo Yuhao, apakah kamu bersedia bertarung dua lawan lima?”

Huo Yuhao mengerutkan alisnya.

Pada titik ini, siswa perempuan nomor dua tiba-tiba bergerak. Saat dia melangkah keluar, melayang ke depan, dan mendarat di lily air Huo Yuhao. Dia mengulurkan tangan untuk meraih tangan Huo Yuhao.

Wanita ini sangat berani! Kencan buta bahkan belum berakhir, tapi dia memegang tangannya ?, adalah apa yang dipikirkan kebanyakan orang.

Namun, Huo Yuhao merasa seperti disambar petir, dan tubuhnya bergetar hebat. Ada tatapan kaget di matanya.

“Kamu kamu kamu…!” Suaranya berubah saat dia mengulanginya tiga kali. Sebagai kekuatan utama dalam Ultimate Soldier Plan dan salah satu dari Tujuh Monster Shrek, dia telah melalui banyak hal. Secara alami, dia tidak akan kehilangan ketenangannya dengan mudah. Itu menunjukkan betapa terkejutnya dia sekarang.

Ya, pikirannya kosong sekarang. Segala sesuatu di sekitarnya tampak menghilang. Hanya siswi nomor dua yang tersisa.

Tangannya yang halus dan putih terasa sangat familier ketika dia memegangnya. Meskipun matanya terpejam, Huo Yuhao bisa dengan jelas merasakan keakraban.

Sentuhannya membawa kekuatan jiwa yang lembut dan hangat. Kekuatan jiwa Huo Yuhao seperti lebah melihat bunga segar. Itu langsung dikombinasikan dengan kekuatan jiwanya dan berubah menjadi sungai besar yang mengalir di tubuhnya. Dengan cepat menyelesaikan sirkulasi sebelum mengalir ke tubuh siswa perempuan nomor dua. Pada saat ini, lapisan cahaya keemasan redup muncul di masing-masing.

Siswa perempuan nomor dua itu merendahkan suaranya dan berkata, “Apa maksudmu dengan ‘kamu’? Senior keempat mengatakan bahwa senior ketiga adalah bajingannya, jadi kau bodohku! Kamu terlalu bodoh! Kamu bodoh sekali! ”