Soul Land 2 – Chapter 219.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 219.1

Wu Feng bertanya pada dirinya sendiri dengan histeris, Apakah hanya karena Huo Yuhao lebih kuat dariku? Tidak! Dia mungkin tidak lebih kuat dari saya. Kecemburuan yang intens dan perasaan tidak normal yang dia pelihara terhadap Ning Tian meletus sekali lagi, dan kebencian yang dia rasakan terhadap Huo Yuhao meningkat ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Emosi Dai Huabin jauh lebih mantap daripada emosinya. Dari awal hingga akhir, kebenciannya pada Huo Yuhao tidak pernah menurun. Dia telah kehilangan seseorang sejak dia memasuki akademi, seseorang yang kultivasinya jelas jauh lebih rendah darinya, dan seseorang itu adalah Huo Yuhao!

Dari sudut pandangnya, Huo Yuhao telah mengambil kemuliaan yang seharusnya menjadi miliknya. Kejuaraan Turnamen Master Jiwa Canggih Akademi Master Soul Duel seharusnya menjadi miliknya. Dia sangat percaya bahwa jika dia bekerja cukup keras, dia pasti akan melakukan yang lebih baik daripada Huo Yuhao, dan dia seharusnya menjadi orang yang bergabung dengan Tujuh Monster Shrek.

Dai Yueheng telah mengingatkannya lebih dari sekali bahwa Huo Yuhao luar biasa dalam berbagai aspek. Namun, karena hal inilah sifat keras kepala dan ketidakpuasannya semakin kuat.

Dia telah berkultivasi sekeras yang dia bisa selama beberapa tahun terakhir. Yang dia ingin lakukan hanyalah bertempur dengan Huo Yuhao, dan menggunakan hasilnya untuk membuktikan bahwa dia lebih kuat dari Huo Yuhao. Namun, Huo Yuhao telah pergi dari akademi selama lebih dari dua tahun, dan baru saja kembali beberapa hari yang lalu. Dia telah menunggu hari ini terlalu lama!

Ketika Huo Yuhao mengaku kepada Wang Dong, Dai Huabin secara tidak wajar tenang. Mengapa? Dia tertawa dingin di dalam! Pengakuan itu baik, karena itu berarti Huo Yuhao merawat gadis yang tidak terkendali dan sombong ini dengan label nomor dua. Itu berarti mengalahkan Huo Yuhao selama Nasib Laut Dewa adalah pilihan terbaik, karena ini akan sangat mempermalukannya bahkan jika itu tidak akan menghancurkan semangatnya. Itu setara dengan dia mencuri pacar Huo Yuhao!

Kegembiraan aneh muncul di Dai Huabin ketika pikiran-pikiran ini muncul di kepalanya. Dia benar-benar ingin perasaan Huo Yuhao untuk gadis dengan tag nomor dua menjadi lebih dalam. Dengan begitu, Huo Yuhao pasti akan merasakan lebih banyak rasa sakit dan penderitaan ketika gadis itu dicuri.

Huo Yuhao akhirnya mereorientasi dirinya sendiri, dan dia menggenggam tangan Wang Dong dengan erat. Dia menurunkan suaranya dan berkata, “Mari kita mulai. Di Danau?”

Suara Zhang Lexuan bergema dari kejauhan. “Penculikan Mempelai Wanita tidak harus terjadi di permukaan danau. Jumlah orang di timmu lebih sedikit, Yuhao, jadi kalian bisa memilih lokasi untuk pertarunganmu. ”

Huo Yuhao menggelengkan kepalanya dan berkata, “Tidak perlu, mari kita lakukan di Danau Dewa Laut. Takdir Lautan Dewa telah memenuhi kita berdua, dan aku berharap pertemuan romantis dan takdir ini sesempurna mungkin. ” Jawabannya tenang, tetapi lima orang yang berdiri di depannya tiba-tiba merasa sangat berbeda pada saat ini.

Aura Huo Yuhao tampaknya berubah, dan bangkit dengan cepat. Ini bukan karena kekuatan jiwanya. Itu adalah sikap yang mengesankan yang sulit untuk dijelaskan. Itu luas dan luas, dan meskipun tidak setajam itu, ia membawa tekanan yang sangat kuat.

Wajah Ning Tian berubah. Dia tahu bahwa dia telah meremehkan Huo Yuhao pada akhirnya. Namun, mereka dua lawan lima. Apakah mereka berdua benar-benar memiliki kepercayaan diri untuk mengalahkan lima orang yang memiliki kesamaan dalam kultivasi? Dia yakin sekarang bahwa Huo Yuhao benar-benar mengenal gadis itu dengan label nomor dua.

Huo Yuhao memegang tangan Wang Dong’er dengan tangan kanannya, dan senyum tipis muncul di wajahnya. Dia mengetuk lily air dengan ujung kakinya dengan lembut, dan mendorong Wang Dong’er dan dirinya sendiri ke udara. Gerakannya tidak cepat, tetapi ada harmoni yang tidak alami di dalam gerakannya, bahkan ketika lapisan cahaya perlahan-lahan bersinar ke arahnya.

Wanita Salju kecil di bahunya terbang keluar dengan suara mendesing, melayang di atas kepalanya.

“Donger … haruskah aku memanggilmu begitu?” Huo Yuhao berbisik.

“Ya,” jawab Wang Donger lembut. Dia penuh dengan rasa manis dan kehangatan di hatinya, tetapi dia masih pemalu dan malu seperti sebelumnya. Pada akhirnya, mereka berdua saling memanggil “saudara” selama bertahun-tahun, dan dia tidak terlalu terbiasa dengan perubahan mendadak dalam cara mereka saling berbicara. Ini masih membutuhkan proses tidak peduli seberapa bersedia dia dalam hatinya.

“Kami pasti akan menang. Bantu aku terbang. ” Huo Yuhao bergerak di depannya saat dia berbicara.

Wang Dong’er memeluknya di pinggang, dan sayap Dewi Kupu-Kupu Radiant menjulur ke kedua sisi mereka. Mereka mencelupkan sedikit sebelum terbang maju di udara.

Dai Huabin dan dadakannya mulai bergerak pada saat yang sama.

Ning Tian bertanya kepada Ling Luochen, “Kakak senior, dapatkah Anda mengendalikan seberapa tinggi mereka bisa terbang?”

Ling Luochen menatap dingin padanya dan berkata, “Apakah kamu benar-benar berpikir Huo Yuhao akan menggunakan keuntungannya dalam penerbangan untuk melawan kita? Dia tidak akan melakukannya. Apa yang harus kalian perhatikan adalah kemampuan ofensif dan kontrolnya yang kuat. Ayo pergi.” Dia mengambil poin saat dia berbicara dan melangkah ringan di permukaan air. Setiap langkah menjadi sepetak es tipis saat dia mengejar Huo Yuhao dan Wang Dong. Pilek mulai menyebar dari tubuhnya.

Ning Tian mengerutkan kening. Selama waktunya di halaman luar, dia selalu menjadi pemimpin absolut di kelasnya, dan dia selalu menjadi otaknya. Ling Luochen menolak untuk mendengarkannya, dan ini membuatnya sedikit tidak nyaman. Namun, dia harus memenangkan pertempuran hari ini. Dari sudut pandangnya, dia harus membersihkan penghinaan yang diberikan Huo Yuhao padanya. Tidak peduli seberapa tidak senangnya dia dengan Ling Luochen, dia masih melepaskan jiwa bela dirinya, Pagoda Tujuh Harta Karun, sesegera mungkin. Alat jiwa berbentuk seperti pesawat ulang-alik di bawah kakinya berputar, dan dia menerima dorongan kecepatan cepat saat dia mengikuti di belakang Ling Luochen.

Wu Feng sangat dekat dengan Ning Tian, ​​dan dia juga berada di kelas yang sama dengan Xie Huanyue dan Dai Huabin. Mereka telah bekerja sama berkali-kali, dan mereka berempat secara alami memiliki lebih banyak chemistry ketika mereka bergerak bersama.

“Kakak senior, beri kami tempat untuk berdiri,” geram Ning Tian lembut.

Bertarung di permukaan danau bukan keahlian mereka. Pada akhirnya, tidak satu pun dari mereka yang memiliki tujuh cincin, dan tidak satu pun dari mereka memiliki jiwa bela diri yang bisa terbang. Mereka bisa mengapung di permukaan air untuk waktu yang singkat, tetapi mereka tidak akan pernah memiliki kenyamanan yang sama dengan sayap kupu-kupu Huo Yuhao dan Wang Dong jika mereka harus menghabiskan waktu lama di atas permukaan air.

Ling Luochen mendengus dingin dan menjawab, “Apakah saya perlu Anda mengajari saya?”

Enam cincin jiwa di tubuhnya naik saat dia berbicara, dan hawa dingin yang segera menyebabkan suhu udara turun.

Staf Es yang panjang dan ramping terbentuk di tangannya. Momentum ke depannya berhenti di tengah-tengah di antara kamp-kamp pria dan wanita.

Dingin yang intens merembes keluar dari bawah kaki Ling Luochen ke segala arah. Bercak besar es yang keras bisa terlihat mengembun di bawahnya, menyebar jauh ke kejauhan.

Dia tidak menggunakan keterampilan jiwa lain selain Staf Esnya, dan dia mengandalkan kendali atas elemen esnya sendiri untuk menyelesaikan semua ini.

Ning Tian masih heran, meskipun Ling Luochen baru saja menolaknya. Dia tahu bahwa Ling Luochen adalah bagian dari tim yang membawa pulang kejuaraan dalam Turnamen Duel Jiwa Akademi Master Jiwa Kontinental yang terakhir. Namun, dia hanya mengerti bahwa setiap orang dengan reputasi di Shrek benar-benar memiliki substansi ketika dia melihat tampilan kekuatan ini dengan matanya sendiri. Ling Luochen memiliki kekuatan jiwa yang dalam dan padat, dan seiring dengan manipulasi elemennya, ini adalah sifat-sifat yang tidak bisa ditandingi oleh empat dari mereka.

Namun, mereka berempat juga menunjukkan kualitas yang memungkinkan mereka memasuki halaman dalam.

Ning Tian mendaratkan alat jiwa tipe shuttle di belakang Ling Luochen. Dai Huabin, Xie Huanyue, dan Wu Feng semua maju dan membentuk barisan di depan Ling Luochen. Dai Huabin ada di tengah, sementara Wu Feng dan Xie Huanyue berdiri di sisinya. Semua orang melepaskan jiwa bela diri mereka. Lima dari mereka membentuk tim pertempuran mini yang terdiri dari dua tipe serangan, satu tipe pertahanan, satu tipe kontrol, dan satu master jiwa tipe tambahan.

Kecuali fakta bahwa mereka tidak memiliki master jiwa tipe agility yang mahir dalam kecepatan, kombinasi master soul dadakan ini bisa dianggap sesempurna mungkin. Ini terutama benar karena guru jiwa tipe kontrol utama mereka sangat tangguh, sedangkan guru jiwa tipe bantu mereka memiliki Pagoda Cahaya Tujuh Harta Karun.

Seven Treasures Glazed Pagoda Ning Tian mulai berlaku pada saat pertama yang memungkinkan. Satu garis kekuatan jiwa melekat pada tubuh Ling Luochen, yang sangat mempercepat proses pembekuan. Empat amplifikasi berbeda – kecepatan, kekuatan, kekuatan, dan pertahanan – dilepaskan, dan ditambahkan ke tiga orang lainnya. Rona warna-warni melayang di langit sebagai aura di mana lima tampaknya menyatu ketika seseorang mulai merembes ke sekeliling mereka.

Seperti yang Ling Luochen katakan, Huo Yuhao dan Wang Dong tidak terbang tinggi ke langit. Mereka berhenti pada jarak sekitar seratus meter jauhnya. Mereka tidak melancarkan serangan, dan hanya menunggu dalam diam.

Huo Yuhao menyaksikan area efek beku Ling Luochen mencapai diameter seratus meter. Suara Huo Yuhao bisa terdengar dari kejauhan saat dia berkata, “Apakah kalian siap?”

Itu adalah pertanyaan sederhana, tetapi diisi dengan kepercayaan diri yang luar biasa, dan jelas bahwa nadanya tersirat. Kami tidak akan menyerang karena kami menunggu Anda bersiap-siap. Saya akan datang ketika Anda.

Dai Huabin meraung dengan marah, “Huo Yuhao! Anda akan memiliki pertikaian dengan saya, tatap muka, jika Anda seorang pria! ”

Huo Yuhao tertawa dingin dan menjawab, “Apakah Anda pernah menang?”

Dai Huabin tidak tahan lagi, dan dia melepaskan raungan harimau yang memekakkan telinga ke langit saat dia melepaskan keterampilan jiwanya.

Kerangkanya mulai membengkak, dan cahaya putih yang bersinar muncul dari dalam tubuhnya. Tubuhnya membesar hingga lebih dari dua meter dalam sekejap, otot-ototnya yang melotot tertutup oleh lapisan bulu putih. Pola hitam di sepanjang tubuhnya diisi dengan aura yang menakutkan

keterampilan jiwa pertamanya, kedua, dan ketiga – Perisai Macan Putih, Transformasi Vajra Macan Putih, dan Transformasi Devilgod Macan Putih – digunakan pada saat yang sama. Dengan Seven Treasures Glazed Pagoda Ning Tian menguatkannya pada saat yang sama, ia mengeluarkan aura ganas, tangguh, dan mengintimidasi yang mengalir keluar.

Huo Yuhao dan Wang Dong’er membuat langkah mereka. Sayap di belakang punggung Wang Dong’er berkibar, dan dia membawa Huo Yuhao ke udara saat mereka turun dan melayang ke ujung permukaan es yang lain. Mereka berpegangan tangan saat mereka melangkah maju berdampingan. Mereka tidak mempercepat, dan mereka tidak menyerbu ke depan, mereka hanya melenggang di sepanjang permukaan es.

Wanita Salju mungil itu berdiri di samping Huo Yuhao, dan kilau keemasan oranye-nya menjadi semakin jelas. Tepat pada saat itu, sesuatu yang aneh terjadi pada tubuh Huo Yuhao.