Soul Land 2 – Chapter 22.2 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 2 – Chapter 22.2 | Baca Novel Online

Book 4: Jalan Emas

Chapter 22.2: Perpaduan Tiga Jiwa Bela Diri bawaan

Huo Yuhao memandang Xiao Xiao, melirik Wang Dong, lalu berkata dengan serius, “Jangan terlalu khawatir untuk saat ini. Benar, kita mungkin lebih lemah dari lawan kita, tetapi jika kita kehilangan kepercayaan sekarang, kita tidak akan memiliki peluang sama sekali. Xiao Xiao, pikirkan tentang itu. Ketika kami menghadapi keterampilan fusi saudara Lan, bukankah kita berada dalam situasi yang sangat sulit? Tapi kami tetap berhasil meraih kemenangan pada akhirnya. Keterampilan fusi yang mereka gunakan mungkin tidak lebih lemah dari keterampilan jiwa Penatua Jiwa; bahkan bisa melebihi kekuatannya. Namun, kami masih berhasil mengatasinya. Orang yang berbeda memiliki spesialisasi mereka sendiri, dan juga, kami memiliki spesialisasi kami sendiri. Keuntungan kami terletak pada kenyataan bahwa kami belum menggunakan semua kekuatan kami, dan kami hanya memiliki satu tujuan. Yaitu, untuk menjadi juara. ”

Kata-kata Huo Yuhao tampaknya telah menghidupkan kembali kepercayaan Xiao Xiao. Dia mengangguk ringan. “Pertarungan! Kemanapun kita pergi, itu akan menjadi apapun yang kita dapatkan. Mari kita lakukan!”

Huo Yuhao mengulurkan tangan kanannya, dan Wang Dong dengan cepat meletakkannya di atas tangannya sebelum Xiao Xiao bisa. Terakhir, Xiao Xiao meletakkan tangannya di tangan Wang Dong.

“Kami pasti akan menjadi juara.”

Huo Yuhao berkata, “Xiao Xiao, sepertinya aku harus berhutang budi padamu untuk beberapa hari lagi. Putaran knock-out yang akan datang terlalu penting bagi kami, jadi apa pun yang terjadi, kami harus melakukan yang terbaik dan menggunakan beberapa hari ini untuk meningkatkan budidaya kami. Bahkan jika kita hanya bisa meningkatkannya dengan seutas tali, itu akan meningkatkan peluang kemenangan kita dengan jumlah besar. Setelah turnamen knock-out selesai, saya akan merawat ikan bakar. Saya tidak akan mendirikan toko saya selama beberapa hari ini, jadi mari kita berkonsentrasi pada kultivasi sebelum membicarakannya. ”

Xiao Xiao terkikik. “Anda harus membayar bunga untuk utang yang terhutang. Monitor kelas, bagaimanapun juga, aku menyalahkanmu, jadi aku tidak akan membayarmu saat aku memakan ikan panggangmu di masa depan. ”

Huo Yuhao terkekeh. “Tidak masalah, aku akan mentraktirmu ikan.”

Xiao Xiao berkata, “Guru Zhou berkata bahwa kita harus berkumpul di Area Penilaian sebelum bel berbunyi besok. Juga, dia mengatakan kepada saya untuk memberi tahu Anda bahwa Anda tidak boleh terlambat. Hal pertama yang perlu kita lakukan adalah berdoa untuk keberuntungan. Namun, Guru Zhou mengatakan bahwa tim yang mencapai penyisiran bersih selama turnamen round-robin akan mendapatkan perlakuan istimewa selama dua putaran pertama turnamen knock-out; kita tidak akan bertemu satu sama lain. Ini adalah satu-satunya hal baik yang kami dapatkan dari turnamen round-robin. Selama kita melakukan apa yang biasanya kita lakukan, seharusnya tidak ada masalah bagi kita untuk masuk enam belas teratas. Setelah itu, itu hanya akan tergantung pada kita. ”

Huo Yuhao berkata, “Ini sebenarnya adalah kabar baik. Benar, sebelum kita melakukan hal lain, aku berkeringat, jadi aku akan kembali mandi sebelum makan. ”

Xiao Xiao berkata, “Kalau begitu, aku tidak akan menunggu kalian berdua. Saya akan pergi ke kantin dulu, sampai jumpa besok. ” Setelah berbicara, dia melambai ke arah mereka berdua dan pergi.

Huo Yuhao berbalik ke arah Wang Dong, sedikit mengernyitkan alisnya. “Sepertinya itu tidak akan mudah untuk mendapatkan hasil yang baik di turnamen knock-out. Mari kita kembali ke asrama, dan setelah saya mandi dan ganti baju, kita bisa makan. Kemudian, kita bisa memikirkan masalah ini tentang penggabungan jiwa bela diri kita. ”

“Ya.” Wang Dong mengangguk. Namun, dia jelas tampak agak pendiam, ke titik di mana dia tampak kosong dan tak bernyawa; tidak ada yang tahu apa yang dipikirkannya. Setelah kembali ke kamar asrama mereka, Huo Yuhao mengambil satu set pakaian bersih serta handuk dan pergi mandi, sementara Wang Dong duduk sendirian di tempat tidurnya.

“Berdebar.” Pintunya tertutup. Wang Dong tanpa sadar memandang ke arah pintu, secara bertahap memperlihatkan tatapan yang sedikit rumit di matanya yang kosong.

Sebelumnya, dia tidak punya waktu untuk menyelesaikan utangnya dengan Huo Yuhao mengenai masalah tidur bersama dengannya karena mereka terlambat datang ke kelas. Sekarang, Huo Yuhao tampaknya telah mengabaikannya sebagai masalah yang tidak penting, tetapi Wang Dong merasa benar-benar berbeda.

Aku, aku benar-benar tidur dengannya sepanjang malam. Selain itu, bahkan sepertinya kita telah menyelesaikan fusi jiwa bela diri, dan bukan yang normal pada saat itu.

Wang Dong sendiri tidak tahu bagaimana perasaannya saat ini; dia merasa agak bingung, bingung sampai-sampai dia tidak tahu harus berbuat apa.

Waktu selalu berlalu ketika seseorang terganggu. Tidak lama setelah dia pergi, Huo Yuhao kembali setelah mandi yang menyegarkan. Ketika dia masuk, dia membawa aroma harum samar-samar bersamanya yang datang setelah mandi. Saat dia mengangkat kepalanya, Wang Dong melihat pupil matanya yang luar biasa cerah.

Huo Yuhao masih belum memperhatikan perubahan dalam jiwa Wang Dong. Dia memberi isyarat, “Ayo cepat pergi makan dan mempelajari fusi jiwa bela diri kita setelah kembali. Mungkin kita harus mengandalkannya jika kita ingin mendapatkan hasil yang baik pada akhirnya. ” Dia saat ini benar-benar fokus pada turnamen knock-out penilaian siswa baru.

Emosi Wang Dong yang agak bingung tampaknya telah menemukan tujuan. Mengangguk-angguk, dia berkata, “Oke.” Karena masalah sudah terjadi, tidak ada gunanya berpikir terlalu dalam tentang hal itu. Dia pertama-tama akan bekerja keras selama penilaian ini dan mendapatkan peringkat yang bagus sebelum membicarakannya. Ketika Xiao Xiao berbicara tentang penampilan beberapa Sesepuh Jiwa, semangat juang Wang Dong juga telah bangkit.

Dia dengan tegas percaya bahwa bakatnya tidak kurang dibandingkan dengan siswa-siswa level Soul Souler. Hanya saja, dia sangat malas selama masa mudanya, dan benar-benar tidak mau berkultivasi, yang merupakan alasan mengapa dia hanya pada levelnya saat ini. Menurutnya, jajaran tidak berarti segalanya; dengan mengalahkan mereka, dia dapat membuktikan bahwa dia adalah siswa paling berprestasi di Shrek Academy.

Setelah memikirkan hal ini, hatinya terurai sendiri. Mengikuti Huo Yuhao ke kantin, dia langsung makan makanan raksasa. Karena mereka pergi ke kantin relatif terlambat, praktis tidak ada yang tersisa ketika mereka selesai makan.

Setelah kembali ke kamar mereka, Huo Yuhao mengunci pintu, mencegah siapa pun mengganggu mereka saat mereka berkultivasi. Pada saat yang sama, dia meletakkan tanda ‘Jangan Ganggu’ di luar pintu. Setiap kamar asrama memiliki tanda ini; dan selama seorang siswa menutupnya, bahkan guru tidak akan dengan mudah mengganggu mereka, karena tanda ini menandakan bahwa siswa di dalam berkultivasi.

Namun, perilaku normal Huo Yuhao yang sebelumnya tampaknya membuat Wang Dong saat ini agak malu. Tetapi dia dengan cepat menyesuaikan diri, dan pada saat Huo Yuhao berbalik, dia sudah mendapatkan kembali ketenangannya.

“Bagaimana kita akan mulai?” Wang Dong bertanya padanya.

Huo Yuhao menjawab, “Kami akan mencoba berkultivasi sambil memegang tangan kami terlebih dahulu. Dengan cara ini, kita dapat meningkatkan efek dan menjadi lebih akrab dengan perpaduan antara kekuatan jiwa kita. Kemudian, kita akan mencoba menggunakan kekuatan jiwa yang menyatu untuk memperkuat masing-masing dan setiap keterampilan jiwa kita. Kemudian di malam hari, kita akan meninggalkan akademi dan menguji keterampilan fusi kita di sana. ”

Wang Dong mengerutkan bibirnya. “Kau sebenarnya sangat teratur dengan rencanamu.”

Huo Yuhao tertawa. “Tentu saja. Jangan lupa, saya adalah monitor kelas. Bukankah menjadi teratur adalah sesuatu yang seharusnya sangat normal bagi saya? Datang.” Saat dia berbicara, dia berjalan ke tempat tidur Wang Dong, berniat untuk duduk di atasnya.

“Apa yang kamu lakukan?” Wang Dong mendorong tubuhnya.

Huo Yuhao dengan curiga bertanya, “Saya mencoba berkultivasi! Bagaimana kita akan berkultivasi jika kita tidak duduk bersila? ”

Namun, Wang Dong berdiri dan menunjuk ke tempat tidur Huo Yuhao. “Kami akan berkultivasi di tempat tidurmu.”

Huo Yuhao terdiam. “Jika kamu tidak takut pada pantat yang sakit, aku tidak punya apa-apa untuk dikatakan.”

Wang Dong jelas melihat bahwa ekspresi Huo Yuhao agak berubah tidak sedap dipandang. Pada saat ini, Huo Yuhao benar-benar agak tidak bahagia. Menurut pendapatnya, mereka berdua sudah berteman lama, tapi Wang Dong masih terus bertengkar; ini sangat picik baginya.