Soul Land 2 – Chapter 220.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 220.1

Untungnya, Snowy Dance of Ice dan Snow tidak bertahan lama, jadi itu tidak membekukan seluruh Sea God Lake. Angin kencang dan badai salju perlahan berhenti.

Medan perang asli telah berubah menjadi putih menyilaukan. Satu kaki es sudah menumpuk dalam periode waktu yang singkat itu, dan hawa dingin menyebabkan suhu internal seluruh akademi turun!

Huo Yuhao berdiri di tempatnya saat dia memegang tangan Wang Dong’er. Tidak jauh dari mereka berdiri lima patung es dari berbagai bentuk.

Saat dia berbalik, Huo Yuhao menghadap Wang Donger dan berkata dengan lembut, “Aku ingin melihatmu. Bisakah saya?”

“Ya,” Wang Dong setuju.

Setelah pertarungan, perasaan tegang mereka menghilang, dan Kekuatan Haodong yang beredar di tubuh mereka telah membimbing mereka.

Meskipun dia menghadapi lawan yang kuat, Huo Yuhao masih sangat tegas. Tangannya sedikit bergetar saat dia menyentuh topi dan kerudung.

Dia merasakan jantungnya berdetak semakin kencang. Kerinduannya yang intens bercampur dengan kecemasan.

Reaksi Wang Dong’er lebih besar dari dia. Dia menundukkan kepalanya sedikit dan memutar-mutar jari-jarinya di depannya. Dia tidak berada di dekat energi seperti saat dia menyerukan pertarungan dua lawan lima.

Huo Yuhao akhirnya berhenti. Dia tidak menurunkan topinya. Dia membisikkan sesuatu sebelum Wang Dong’er mengangguk.

Pada saat berikutnya, Huo Yuhao memegang tangannya saat mereka meluncur mundur.

Garis-garis cahaya yang tak terhitung jumlahnya meledak seperti kembang api, menembak keluar dari tubuh Huo Yuhao dan Wang Dong’er sebagai pusatnya, menyilaukan semua orang. Di tengah lampu, Wang Donger ditarik ke dalam pelukan Huo Yuhao, dan tubuh mereka digabungkan menjadi satu entitas.

Sayap kebiru-biruan emas mulai mengembang dengan kecepatan yang menakutkan, ukurannya berlipat ganda seketika.

Sayap Radiant Butterfly Goddess biasanya dipisahkan menjadi atas dan bawah, tetapi ada sayap tengah berwarna giok sekarang. Itu halus, transparan, dan berwarna cerah, melepaskan aura kehidupan yang tebal. Arti sebenarnya dari kehidupan adalah cahaya dan air, dan aura kehidupan ini melengkapi aura cahaya.

Sayap kupu-kupu yang mempesona terbuka lebar. Lampu biru, emas, dan hijau mewarnai dunia di sekitar mereka. Di atas sayap, tampak ada butiran air yang tak terhitung membiaskan cahaya yang ada. Saat lampu bersinar, lapisan dan lapisan es dilepaskan dari kaki Radiant Butterfly Goddess, membuat sosok rampingnya terlihat sangat elegan.

Ketika salju menyebar, butiran salju di tanah dipandu ke udara, di mana mereka mulai menari. Saat dingin membeku menyebar, tubuh menyatu Huo Yuhao dan Wang Dong’er mulai berubah secara mengejutkan. Sosok ramping mulai muncul dari cahaya tiga warna.

Topi dan kerudung melebur dalam cahaya keemasan, hanya menyisakan seorang wanita muda. Tingginya lebih dari seratus delapan puluh sentimeter, dan sosok rampingnya sangat menawan!

Rambutnya yang panjang berwarna merah muda kebiruan, dan mengalir sampai ke kakinya. Matanya berwarna emas cerah, dan sosok rampingnya tanpa cacat – tidak ada kata-kata yang bisa menggambarkan seberapa proporsinya sosok mempesona itu. Penampilannya yang menggairahkan lebih unggul dari semua wanita yang hadir. Setiap garis cahaya dan lekuk tubuhnya sempurna saling melengkapi. Tidak ada yang bisa menggambarkan perasaan mereka ketika pertama kali melihatnya. Namun, dia pasti mendapat perhatian penuh semua orang!

Dia pindah di saat berikutnya. Dia melangkah maju dengan kaki kirinya dan naik ke udara. Wanita Salju berwarna oranye mendarat di bahunya ketika dia memberi isyarat, dan sayap tiga warna di belakang punggungnya mendorong tubuhnya ke udara ketika dia mulai menari.

Kabut tebal mulai menyebar dari kakinya ke atas, berubah menjadi garis-garis yang mengelilingi tubuhnya saat berputar di sekelilingnya.

Langit gelap tiba-tiba terbuka, dan seberkas sinar matahari keemasan turun, mendarat di tubuhnya. Tiba-tiba, es dan salju di sekitarnya diterangi oleh cahaya keemasan. Sebuah lingkaran emas menyelimutinya, seperti seorang dewi yang menjalani kelahiran kembali di dalam cahaya.

Dia mulai menari di udara. Setiap langkah yang diambilnya lembut dan sempurna. Penampilannya yang mempesona dipenuhi dengan cahaya kehidupan dan harapan, sayapnya sangat menonjolkan tubuh dan gerakannya. The Raiment of Light muncul saat dia dikelilingi oleh kehangatan cahaya.

Sayapnya terulur dan ditarik terus, menambah keanggunannya di dunia lain.

Rune emas halus muncul di dahinya, lebih jelas daripada terakhir kali. Tampaknya itu adalah gambar trisula emas.

Mata emasnya lembut, wajah putih mulusnya sedikit kemerahan. Sosoknya melintas, dan entah bagaimana di depan pahatan es. Saat dia menyentuh patung itu, benda itu mulai meleleh.

Es yang menutupi Danau Lautan Dewa telah berubah menjadi panggungnya. Ketika semua orang menyaksikan dengan linglung, sayapnya yang menyilaukan berdenyut saat dia menari di udara. Lima patung es mencair satu per satu.

Ling Luochen, Ning Tian, ​​Wu Feng, Xie Huanyue dan Dai Huabin tidak kehilangan kesadaran. Mereka tersesat dalam Tarian Salju dan Es Bersalju, dan Badai Spiritual. Namun, mereka tidak sepenuhnya kehilangan kesadaran.

Saat es mencair, perasaan hangat menyelimuti tubuh mereka dan mempercepat darah mereka. Mereka juga melihat sosok yang menggairahkan dan rambut panjang, biru muda.

Dance Soliter Di Tengah Frost, Raiment of Light.

Mereka juga linglung. Tidak peduli seberapa negatif yang mereka rasakan, emosi mereka perlahan menjadi tenang di dalam aura ini yang merupakan kombinasi dari dingin, kehidupan, dan cahaya.

Saat sayap tiga warna memendek, Raiment of Light akhirnya kembali ke tempat semula.

Ia berpisah dan menjadi dua orang yang berbeda lagi.

Huo Yuhao masih Huo Yuhao, tetapi wanita di sampingnya tidak lagi memakai topinya.

Dia jelas merupakan versi yang lebih kecil dari Dewi Cahaya.

Saat rambutnya yang panjang dan berwarna biru kemerahan mengalir di belakangnya, matanya mulai berputar. Dia malu, dan tidak berani menatap Huo Yuhao.

Huo Yuhao juga linglung. Meskipun dia tahu bahwa itu Wang Dong’er di depannya, dia masih tidak percaya.

Wang Dong dan Wang Donger tampak sangat mirip, tetapi dia merasa seolah-olah dia tidak bisa menemukan Wang Dong. Wang Dong’er adalah versi Dewi Dewi Cahaya yang belum matang. Jadi, dewi saya selalu berada di sisiku sejak awal hingga sekarang …

“Ada teknik penyamaran di keluarga saya yang memungkinkan saya untuk mengubah suara saya dan mengubah garis wajah saya. Saya bahkan bisa mengembangkan apel Adam. Meskipun perubahannya tidak terlalu drastis, mereka menyulitkan orang lain untuk mengenali saya. ” Suara Wang Dong’er sangat lembut, tetapi Huo Yuhao masih bisa mendengarnya dengan jelas.

Tidak heran dia sangat berbeda!

“Kamu … kamu menyembunyikan kebenaran dariku begitu lama!” Huo Yuhao menyeringai.

“Maaf saya…”

“Jangan minta maaf. Aku bodoh, “Huo Yuhao berkata dengan lembut sambil memegang tangannya,” Bukankah kamu mengatakan bahwa aku bodoh? Jangan menyesali pilihanmu! ”

“Biarkan aku memikirkannya lagi. Kamu sudah memiliki Ju Zi! ” Wang Dong’er balas menembak.

“Omong kosong! Kami hanya teman baik! ” Huo Yuhao menjawab dengan tegas.

Wang Dong’er mengangkat kepalanya. Tatapannya sedikit kaku saat dia menatap Huo Yuhao. “Betulkah?”

“Tentu saja! Ketika kami pertama kali menunjukkan Raiment of Light, saya sudah terpikat oleh sosok Dewi Cahaya. Tidak ada orang lain yang bisa memasuki hatiku setelah itu. ” Setelah berhenti sejenak, Huo Yuhao menatapnya dengan serius, “Saat ini, dewi saya ada di sisiku.”

Wang Dong’er akhirnya tersenyum. Senyumnya seindah bunga yang mekar.

Dia telah menghabiskan banyak upaya hanya untuk hari ini.

Setelah lebih dari dua tahun berpisah, dia telah mengenali perasaannya untuknya. Dia bahkan mencoba melupakannya. Namun, dia menyadari bahwa dia tidak bisa melakukannya.

Itulah sebabnya dia pergi untuk menemukannya dan membawanya kembali ke Clear Sky Sect, berharap kerabatnya akan menyetujuinya. Ketika dia bertemu Ju Zi di sepanjang jalan, dia merasa terancam.

Setelah kembali ke akademi, dia mulai mengaturnya. Dia mengungkapkan identitasnya kepada Bei Bei, Jiang Nannan, dan Xiao Xiao, berharap menerima bantuan mereka. Dia ingin menunggu sampai Turnamen Duel Jiwa Akademi Mahasiswi Mahasiswi Mahkota Continental berikutnya sebelum dia mengungkapkan segalanya kepada Huo Yuhao. Namun, dia menyadari setelah perpisahan mereka bahwa dia tidak bisa menunggu lebih lama lagi. Dia paling bermasalah dengan kenyataan bahwa Huo Yuhao mungkin tidak mengembangkan perasaan padanya jika dia tidak tahu bahwa dia sebenarnya seorang wanita, tidak peduli seberapa dekat mereka.

Sekarang setelah semuanya beres, dia ternyata bukan orang bodoh, dan kerja kerasnya akhirnya membuahkan hasil.

Huo Yuhao tiba-tiba sepertinya memikirkan sesuatu. Saat dia berbalik dan melihat ke kejauhan, seluruh Danau Lautan Dewa benar-benar sunyi. Namun, perhatian semua orang tertuju padanya. Dia sedikit malu.

“Kakak perempuan tertua, kakak tertua, bisakah kita pergi sekarang? Penculikan Mempelai Perempuan seharusnya sudah berakhir, bukan? ” Huo Yuhao berteriak ke arah Bei Bei dan Zhang Lexuan. Dia biasanya memanggil senior tertua tertua Bei Bei, sementara Zhang Lexuan sering disebut sebagai kakak senior tertua oleh orang lain. Ketika dia memanggil mereka berdua bersama, itu terdengar aneh.

Semua orang baru pulih dari keterkejutan mereka setelah mendengar suaranya.