Soul Land 2 – Chapter 220.2

shadow

Soul Land 2 – Chapter 220.2

Yang benar adalah bahwa tidak ada yang tahu bagaimana Huo Yuhao dan Wang Dong menang. Mereka tidak bisa merasakan apa-apa, karena segala sesuatu di dalam domain berada di bawah kendali Huo Yuhao. Pertarungan dua lawan lima yang asli berakhir dengan kemenangan luar biasa, tetapi semua orang tidak fokus pada kemenangan. Mereka lebih terpikat oleh Wang Dong’er, karena dia terlalu cantik. Tidak hanya siswa laki-laki yang terbelalak kaget, tetapi siswa perempuan juga mabuk oleh kecantikannya.

“Bisakah kita masih ‘menculik pengantin wanita’ sekarang?” kata beberapa siswa laki-laki dengan lemah, kata-katanya mencerminkan apa yang dipikirkan sebagian besar siswa laki-laki. Jika mereka tahu bahwa dia sangat cantik, Huo Yuhao akan memiliki lebih banyak pesaing hari ini!

Zhang Lexuan memelototi siswa laki-laki yang berbicara. “Potong omong kosongmu. Selain itu, Anda harus menantang keduanya untuk ‘menculik pengantin wanita’. Apakah Anda memiliki keyakinan untuk mengalahkan mereka? Segmen Penculikan Pengantin telah berakhir! Saya dengan ini mengumumkan bahwa Huo Yuhao dan … “dia tiba-tiba berhenti pada titik ini. Bei Bei buru-buru mengingatkannya tentang nama Wang Dong’er. “Huo Yuhao dan Wang Dong’er telah berhasil bersama di segmen Cinta Abadi. Saya berharap mereka memiliki masa depan yang bahagia! ”

Huo Yuhao dan Wang Dong’er menggenggam telapak tangan dan tinju ke semua orang. Mereka saling memandang dan tersenyum sebelum meluncur kembali ke pantai.

Huo Yuhao telah mencengangkan di kencan buta hari ini. Ini juga pertama kalinya dia menunjukkan kemampuannya dan kekuatan Ice Ultimate di depan siswa halaman dalam. Tapi dia secara pribadi bahkan lebih terkejut menemukan identitas asli Wang Dong’er.

Keributan terbesar terjadi di feri sekarang. Para penatua dan guru di feri sudah turun. Mereka tidak punya pilihan – feri tidak bisa bergerak karena air danau telah membeku.

Mata Yan Shaozhe bersinar ketika dia bertanya, “Penatua Xuan, haruskah kita bertanya kepada Huo Yuhao tentang Rohnya sekarang?” Mereka semua adalah master jiwa peringkat teratas, dan bisa memberi tahu manfaat yang bisa dibawa oleh Spirit. Selain itu, empat cincin jiwa oranye-emas Huo Yuhao terlalu mengejutkan. Apakah itu Roh atau cincin jiwa oranye-emas, mereka belum pernah muncul sebelumnya. Mereka akan merasa sangat tidak nyaman jika mereka tidak bertanya dengan jelas kepada Huo Yuhao tentang keberadaan baru ini.

Penatua Xuan membentak, “Baiklah, jangan menyebalkan! Mereka baru saja menjadi pasangan, biarkan mereka menjadi intim untuk sementara waktu. Besok pagi, Anda bisa datang ke Paviliun Dewa Laut dan kami akan memintanya bersama. Wang Dong’er benar-benar tertutup! Namun, Huo Yuhao benar-benar hanya orang bodoh. Mereka tinggal di kamar yang sama begitu lama, tetapi dia tidak pernah menemukan identitasnya. Ha ha ha!”

Penatua Lin tersenyum dan berkata, “Kedua anak itu sangat menarik. Wilayah Huo Yuhao sangat kuat. Sepertinya aku melihat cincin oranye-emas menyala ketika dia melepaskan domain barusan. Apakah itu skill jiwa tipe domain? ”

Penatua Xuan melambaikan tangannya dan berkata, “Itu tidak sesederhana itu. Dia sudah memiliki keterampilan jiwa tipe domain, tapi itu tidak begitu kuat, dan tidak bisa mencakup wilayah yang begitu besar. Sepertinya orang ini telah mengalami sesuatu yang ajaib lagi. Saya percaya domain ini terkait dengan Roh-Nya. Karena semua orang sangat tertarik dengan Roh-Nya, saya akan secara khusus mengadakan konferensi di Paviliun Dewa Laut besok dan mengizinkannya untuk berpartisipasi. Karena dia juga anggota spesial Paviliun Dewa Laut, saatnya bagi semua orang untuk bertemu dengannya. ”

Semua tetua mengangguk. Sementara mereka sudah tua, mereka masih sangat penasaran. Selain itu, ini menyangkut pengembangan Akademi Shrek di masa depan.

……

Mereka kembali ke pantai, Huo Yuhao masih memegang erat tangan Wang Dong’er. Dia punya terlalu banyak hal untuk dikatakan padanya.

Huo Yuhao menyeringai ketika dia bertanya, “Donger, apakah itu yang harus saya hubungi Anda mulai sekarang?”

Wang Dong’er menunduk dan berkata dengan lembut, “Ya. Haruskah kita pergi setelah seluruh acara selesai? ”

Huo Yuhao menggelengkan kepalanya dan menjawab, “Tidak, cukup hanya dengan melihatmu.”

“Apa kau sudah cukup melihatku?” Wang Donger geli.

Huo Yuhao mengubah kata-katanya. “Tidak pernah seumur hidup ini.”

Wang Dong’er tersenyum. Tidak ada orang luar sekarang, dan dia menjadi tidak terlalu pemalu. Dia berani menatap mata Huo Yuhao sekarang.

“Yuhao, aku minta maaf. Saya sengaja menyembunyikan identitas saya dari Anda sebelumnya karena … ”

Huo Yuhao memotongnya, “Saya mengerti. Saya sebenarnya sangat senang! ”

“Senang?” Wang Dong’er bingung saat dia menatapnya.

Huo Yuhao terkekeh dan berkata, “Tentu saja saya senang. Jika Anda masuk sebagai siswa perempuan, saya tidak akan bisa memasuki hidup Anda! Kamu terlalu cantik, jadi kamu akan menarik perhatian orang lain dengan mudah. Anda tidak akan tinggal di kamar asrama yang sama dengan saya, dan kami tidak akan memiliki kesempatan untuk membangun perasaan kami. Kami bahkan tidak akan memiliki keterampilan jiwa fusi bela diri kami. Tentu, apa yang terjadi hari ini juga tidak akan terjadi! ”

“Haruskah kita kembali ke Paviliun Dewa Laut?” Wang Dong bertanya.

“Baik.” Huo Yuhao menggelegak dengan sukacita sekarang. Matanya sama sekali tidak menyimpang dari Wang Dong’er, seolah dia tidak bisa cukup memandangnya.

Ketika mereka berjalan menuju Paviliun Dewa Laut, Huo Yuhao berkata, “Wang Dong’er, saya sekarang mengerti mengapa Anda melakukan semua hal aneh yang Anda lakukan saat pertama kali memasuki akademi. Misalnya, Anda secara misterius pergi mandi sendiri dan Anda akan marah kepada saya setelah saya tidur dengan Anda. ”

“Kamu sangat buruk. Mengapa Anda harus menyebutkan semua ini …? ” Wang Dong’er memerah dan memukulnya.

Huo Yuhao terkekeh, “Saya mengatakan yang sebenarnya! Anda masih ingat? Ketika kami pertama kali berhasil menciptakan Jalan Emas, kami pingsan karena kami menghabiskan terlalu banyak energi dan terlambat untuk kelas pada hari kedua. Kami dihukum oleh Guru Zhou, dan dia bahkan meneriaki kami melalui jendela menanyakan apakah kami berkencan. Dia mungkin tidak berharap kita berdua akan berkencan sekarang. ”

Ketika dia mengingat apa yang terjadi hari itu, Wang Dong’er mengungkapkan sedikit senyum di wajahnya. “Tentu saja aku ingat. Kamu bodoh sekali saat itu. Anda berjuang begitu keras setiap hari dan membuat kelas berkelahi dengan Anda. Memikirkan hal itu, saya percaya banyak siswa dari kelas kami akan dapat memasuki halaman dalam ketika mereka mencapai kelas enam terpisah dari kami dan siswa kelas lima. ”

Huo Yuhao tertawa. “Pasti itu keberuntungan yang menular pada kita dari menjadi monitor kelas!”

Wang Dong’er tertawa juga. “Berhenti membual!”

Huo Yuhao berkata, “Oh ya, Anda tidak memiliki saudara kembar, apakah saya benar?”

Wang Dong’er memutar matanya ke arahnya. “Mengapa kamu mengajukan pertanyaan bodoh seperti ini pada saat ini? Tentu saja tidak. Mengapa saya memiliki saudara kembar? ”

Huo Yuhao mengejek, “Jadi kamu perjodohan sendiri kalau begitu.”

Wang Dong’er memerah. “Siapa yang memintamu menjadi balok kayu seperti itu?”

Huo Yuhao menghela nafas, “Ya! Seharusnya aku memikirkannya lebih awal, terutama karena aku melihatmu hari itu. Apakah Anda menghapus cadar Anda dengan sengaja untuk saya lihat, atau apakah Anda sengaja meninggalkan nama Anda Wang Qiuer untuk menarik saya ke Takdir Lautan Dewa? ”

Wang Donger tertegun. “Kerudung apa? Apa Wang Qiu’er? ”

Huo Yuhao tertawa. “Apa? Mengapa Anda mencoba menyembunyikan hal-hal dari saya pada saat ini? Saya bertemu Anda hari itu ketika saya kembali ke akademi. Kamu sudah berpakaian seperti seorang gadis saat itu. Anda juga mengenakan kerudung, yang Anda jatuhkan ketika Anda berjalan melewatiku. Saya menangkapnya. Ketika saya melihatnya, disulam dengan kata-kata ‘Wang Qiu’er’ di atasnya. Anda merebutnya kembali sebelum melarikan diri. Saya gagal mengejar Anda. Ketika saya mencapai Kota Shrek, saya kehilangan jejak Anda. ”

Wang Dong’er bingung. “Aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan. Sejak Anda kembali, saya belum pernah bertemu Anda sebelum hari ini! Saya hanya mengintip Anda ketika Anda menangis di luar Paviliun Dewa Laut. Apa Wang Qiu’er? Saya tidak tahu! ”

“Apa? Itu bukan kamu? ” Huo Yuhao tertegun. Dia yakin bahwa Wang Donger tidak perlu membohonginya lagi pada saat ini. Namun, kejadian hari itu benar-benar nyata. Apa yang sedang terjadi?

Wang Dong’er merasa ada sesuatu yang salah. “Yuhao, pikirkan lagi baik-baik. Apakah Anda yakin melihat seseorang yang mirip saya? Tidak ada perbedaan sama sekali? ”

Huo Yuhao mengerutkan alisnya dan mencoba yang terbaik untuk mengingat apa yang terjadi hari itu. Mata Roh-Nya sangat tajam, kekuatan rohaninya sangat besar dan ingatannya sempurna.

Ketika dia mencoba mengingat lebih detail, dia berkata, “Dia tampak sedikit berbeda, sekarang kamu menyebutkannya. Dia terlihat sedikit lebih tua darimu, dan dia sedikit lebih tinggi darimu. Suaranya juga terdengar sedikit berbeda. Namun, saya hanya melihat sekilas padanya, dan tidak banyak berinteraksi dengannya. Perasaan yang dia berikan kepada saya juga sangat akrab, tetapi itu sedikit berbeda dari perasaan yang sudah Anda kenal pada saya. ”

Wang Dong’er terkejut ketika dia menyaksikan Huo Yuhao, dan bertanya, “Sebenarnya ada seseorang yang mirip dengan saya? Bagaimana mungkin?”

Huo Yuhao tertawa getir. “Aku juga tidak tahu! Namun, dia harus dari akademi, karena dia berjalan keluar dari akademi hari itu. Mungkin dia dari akademi lain dan mencoba masuk ke halaman dalam seperti yang kamu katakan? Donger, apakah Anda yakin tidak memiliki saudara kembar? ”

Wang Dong’er menjawab tanpa ragu, “Tentu saja saya yakin. Saya tidak pernah punya saudara perempuan! Saya akan pergi dan bertanya besok. Jika dia mencoba memasuki halaman dalam, pasti ada catatan. ”

“Baik.” Huo Yuhao juga sangat ragu sekarang. Dalam ingatannya, Wang Qiuer terlalu mirip dengan Wang Donger. Perbedaan di antara mereka hampir dapat diabaikan. Bahkan setelah pengamatan akut, masih sangat sulit baginya untuk membedakan mereka.

“Saya mengerti sekarang!” Huo Yuhao tiba-tiba berseru.

“Apa yang kamu mengerti?” Wang Dong bertanya dengan tergesa-gesa.