Soul Land 2 – Chapter 23.1 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 2 – Chapter 23.1 | Baca Novel Online

Book 4: Jalan Emas

Chapter 23.1: Jalan Emas Di Tengah Kemewahan Melayu

Di satu sisi, Anda memiliki Huo Yuhao yang bermata emas;

Di sisi lain, Anda memiliki Wang Dong bersayap yang mempesona, yang telah merilis Dewi Kupu-Kupu Radiant-nya.

Pada saat mereka melepaskan jiwa bela diri mereka, semuanya dalam jarak sepuluh meter dari mereka menyala. Sebuah cahaya yang luar biasa tiba-tiba muncul keluar dari tubuh mereka.

Cahaya itu sangat aneh; itu adalah cahaya aneh yang berganti-ganti antara warna biru, ungu, dan emas. Intinya terdiri dari aura cahaya yang lebat, dan bahkan menyatu bersama dengan beberapa gelombang kekuatan jiwa misterius yang berbeda.

Sebuah bayangan besar muncul di belakang punggung Wang Dong. Itu adalah Dewi Kupu-Kupu Radiant yang lengkap dan luar biasa.

Di sisi lain, mata besar dengan murid vertikal muncul di belakang Huo Yuhao. Mata ini berwarna emas muda, tetapi pupilnya agak ungu.

Setelah keluar sebentar, mereka berdua sadar kembali. Namun, mereka segera menyadari bahwa segala sesuatu di sekitar mereka dipenuhi dengan cahaya yang kuat.

Dua bayangan besar perlahan-lahan saling mendekati di udara; ketika mereka saling mendekati, mereka mulai berubah. Warna mata yang mewakili Mata Spirit Huo Yuhao secara bertahap berubah lebih dalam, dan seluruh tubuhnya berubah menjadi kebiru-biruan. Namun, komponen emasnya telah lenyap sepenuhnya.

Bayangan yang mewakili Dewi Kupu-Kupu Radiant Wang Dong mulai membakar dengan keras saat mendekati Mata Mata Huo Yuhao; itu terbakar dengan api keemasan kebiruan.

Pada akhirnya, setelah melintasi apa yang tampaknya menjadi seluruh dunia, kedua bayangan jiwa bela diri akhirnya menyentuh satu sama lain di atas kepala Huo Yuhao dan Wang Dong.

Pada saat itu, tubuh mereka secara bersamaan bergetar hebat. Kekuatan Haodong yang terbentuk sebagai hasil fusi mereka meletus seperti geyser, menghabiskan seluruh energi mereka dalam apa yang tampaknya instan.

Dewi Kupu-Kupu Radiant yang menyala membentangkan sayapnya yang menyilaukan, perlahan memeluk bayangan Mata Mata Huo Yuhao. Pada saat itu, bayangan Dewi Kupu-Kupu Radiant menghilang, tetapi Roh Mata ungu kebiruan terus melepaskan aliran cahaya.

Api keemasan kebiru-biruan yang mempesona meletus dari bayangan Mata Roh, yang perlahan turun untuk melindungi mereka berdua.

Mata Roh yang besar itu tampak sangat misterius. Jika seseorang melihat dengan seksama, sepertinya ada dunia tak terbatas yang terkandung di dalamnya. Dalam sekejap, sinar tri-warna biru, ungu, dan emas melesat keluar.

Sinar cahaya seperti ilusi ini melesat dalam garis lurus, dan segala sesuatu di jalurnya berubah menjadi ketiadaan. Kemegahan yang terkandung dalam sekejap itu tampaknya bertahan selamanya. Lingkaran cahaya yang dibuat di mana pun berkas cahaya tiga warna yang lewat tidak menyebar; sebagai gantinya, itu meninggalkan kecemerlangan dan terdistorsi di belakangnya.

Namun, Huo Yuhao dan Wang Dong tidak bisa menyaksikan adegan ini. Dalam seketika sinar cahaya dilepaskan, Kekuatan Haodong dalam tubuh mereka langsung terkuras. Perasaan lemah intens yang dihasilkan dari ini langsung menyebabkan mereka pingsan dan pingsan …

Keterampilan fusi jiwa bela diri selalu keterampilan yang melepaskan jumlah kekuatan yang sangat besar. Ini juga pertama kalinya mereka mencobanya, jadi mereka harus menjalani proses penyatuan dua jiwa bela diri. Dengan demikian, pengurasan kekuatan jiwa dan energi mental mereka sangat besar. Selain itu, mereka tidak pernah beradaptasi dengan situasi seperti ini di masa lalu, jadi tidak heran mereka pingsan.

Mereka langsung jatuh ke tanah, meskipun mereka masih saling berpelukan …

Malam tanpa suara berlalu …

Siang hari secara bertahap tiba …

Dia tidak tahu apakah dia pingsan atau tertidur, tetapi ketika Wang Dong bangun, dia benar-benar merasa ingin mati.

Beruntung mereka berada di tempat tidur Wang Dong tadi malam. Tapi hari ini, mereka berdua masih saling berpelukan erat, tetapi mereka tertutup debu, kotoran, dan embun. Mereka langsung tertidur di hutan. Apakah ini dongeng satu malam?

“Huo Yuhao, bangun sekarang!” Saat Wang Dong berjuang untuk keluar dari pelukan Huo Yuhao, ekspresinya berubah agak histeris.

Huo Yuhao dengan mengantuk membuka matanya. Setelah menemukan bahwa matahari sudah terbit, dia terkejut dan cepat bangun. Namun, hal berikutnya yang dilihatnya adalah Wang Dong, yang berdiri di dekatnya dan tampak seolah-olah hendak memukulinya dengan keras.

Mengepalkan giginya, Wang Dong memelototinya. “Bukankah kamu mengatakan bahwa kita tidak akan tertidur sambil berpelukan?”

“Apakah, apakah aku mengatakan itu?” Huo Yuhao menjawab dengan kosong.

“Kamu … aku akan mengalahkanmu.” Wang Dong tiba-tiba menerkam, mengangkangi Huo Yuhao. Dia kemudian mulai menghujani dia.

Huo Yuhao buru-buru menangkap tangannya dan melihat ke samping dengan tatapan kosong di matanya, “L-lihat …”

“Apa yang harus kulihat …” Begitu dia berbicara, Wang Dong tanpa sadar melirik ke arah di mana Huo Yuhao melihat; dia tidak bisa tetap tenang setelah melihat apa yang dilihat Huo Yuhao.

Yang mengejutkan mereka, parit misterius telah muncul ke arah empat puluh lima derajat dari mereka.

Parit ini memiliki lebar sekitar 1,5 meter, kedalaman 30 sentimeter, dan membentang sekitar 50 meter dalam garis lurus ke kejauhan sebelum menghilang dengan tenang.

Jika itu hanya parit biasa, mereka berdua tidak akan terkejut. Lagipula, skill fusion yang mereka keluarkan telah benar-benar menguras kekuatan jiwanya dan menjatuhkan mereka sepanjang malam. Jadi, itu normal untuk menjadi sekuat ini.

Namun, hal yang paling menakutkan tentang itu adalah kenyataan bahwa lapisan emas muda telah menutupi tanah di parit; emas-cahaya ini sebenarnya identik dengan emas-cahaya yang muncul setiap kali Huo Yuhao mengaktifkan Mata Rohnya.

Bukan hanya tanah. Karena ada beberapa pohon di jalur parit, lubang setengah lingkaran muncul di pohon yang berada di tepi parit. Selanjutnya, bagian dalam lubang itu ditutupi lapisan emas-cahaya juga. Selain itu, setiap tanaman di dekat kedua sisi parit ditutupi lapisan emas-cahaya juga.

Pada saat ini di bawah sinar matahari, lapisan emas cahaya yang mempesona itu tampak seperti jalan emas yang muncul di depan Huo Yuhao dan Wang Dong. Bagaimana mungkin mereka tidak heran?

“Ini, apakah ini diciptakan oleh Dewi Kupu-Kupu Radiant-mu?” Huo Yuhao bertanya kosong.

Wang Dong saat ini masih di atas tubuh Huo Yuhao. Dia tanpa sadar menggelengkan kepalanya. “Tidak, sama sekali tidak. Meskipun emas jiwa jiwaku adalah emas terang atau emas kebiruan. Tidak akan pernah menjadi warna emas muda seperti ini. Ini, ini terlihat identik dengan warna Mata Rohmu! ”

Huo Yuhao menampar pahanya dan berkata, “Cepat, bangun. Ayo pergi dan melihatnya. ”

“Baik.” Pada saat ini, Wang Dong terpesona oleh jalan emas; dia tidak memperhatikan bahwa area yang ditampar Huo Yuhao dekat pantatnya. Setelah bangun, Huo Yuhao buru-buru bangkit juga, dan mereka berdua dengan cepat berjalan ke jalan emas sebelum berjongkok untuk melihatnya.

Wang Dong baru saja akan menyentuh jalan emas, tetapi Huo Yuhao meraih tangannya. “Kamu mengatakan bahwa ini seperti warna Mata Rohku, jadi aku harus melakukan ini.” Saat dia berbicara, dia merentangkan tangannya ke parit dan menyentuh permukaan emasnya.