Soul Land 2 – Chapter 237.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 237.1

Mata Takdir terbuka lagi, dan Huo Yuhao mengaktifkan Deteksi Spiritualnya sekali lagi.

Dengan bantuan Wang Qiuer, kekuatan rohaninya sangat ditingkatkan. Selama proses deteksi indranya terus meluas tiga kilometer melewati batas sebelumnya.

Tubuh Huo Yuhao berputar perlahan, dan matanya yang vertikal bersinar dengan cahaya keemasan. Cahaya menerangi segalanya.

Dia tidak memendam harapan untuk menemukan teman-temannya secara langsung. Namun, mendapatkan petunjuk akan membuatnya lebih mudah untuk melacaknya.

Segera, tatapan Huo Yuhao tertuju ke arah tertentu.

“Ayo pergi.” Huo Yuhao mengangkat kakinya dan menyeret Wang Qiuer bersama dia.

Wang Qiuer tidak berniat melepaskan tangannya. Ketika jiwa bela diri mereka menyatu bersama, kecepatan mereka sangat meningkat.

Huo Yuhao terus menggunakan Deteksi Spiritualnya untuk mencari petunjuk, dan akhirnya menemukan tempat yang awalnya mereka lawan.

Mayat beruang betina telah menghilang, tetapi masih ada bercak-bercak darah besar dan bekas luka di tanah. Ketika mereka mengikuti jejak kembali ke tempat di mana mereka dipisahkan dari yang lain, mereka tidak menemukan tim Shrek di sana.

Wang Qiuer mengerutkan alisnya dan berkata, “Apa yang harus kita lakukan sekarang? Kami tidak tahu ke mana mereka pergi, dan hutannya sangat luas. Mengapa kita tidak menemukan binatang jiwa yang cocok untuk Anda terlebih dahulu? Dengan kekuatan kami, kami harus bisa menangani banyak hal. ”

Huo Yuhao menggelengkan kepalanya. Matanya dipenuhi dengan cahaya keemasan, seolah-olah dia sedang mencari sesuatu. Segera, tatapannya tertuju pada pohon besar tidak jauh. Dia berjalan cepat ke pohon dan berjongkok untuk melihatnya lebih dekat.

Wang Qiu’er baru saja bergabung dengan Shrek Academy, dan belum dipengaruhi oleh budaya Shrek Academy. Huo Yuhao berbeda. Dia telah berada di akademi untuk waktu yang lama, dan bahkan telah melalui Rencana Tentara Tertinggi! Dia secara alami mengenali beberapa tanda khusus Akademi Shrek.

Setelah menghela nafas lega, Huo Yuhao berdiri tegak dan berkata, “Mereka baik-baik saja. Tiga bersaudara itu seharusnya pergi. Tanda ini ditinggalkan oleh kakak senior tertua, yang menunjukkan bahwa mereka aman. Mereka pergi ke arah itu untuk menemukan kami. ” Saat dia berbicara, dia menunjuk ke depan.

Wang Qiuer mengangguk dan tidak mengatakan apa-apa lagi.

Keduanya melanjutkan perjalanan. Dalam perjalanan, Huo Yuhao menggunakan Deteksi Spiritualnya untuk mencari lebih banyak tanda yang ditinggalkan oleh Zhang Lexuan. Keberuntungannya cukup bagus, karena ia terus menemukan mereka.

Pada titik ini, matahari sudah tinggi di langit, baru saja mencapai tengah hari.

Huo Yuhao tidak meminjam kekuatan Wang Qiuer lagi, dan dengan demikian ia tidak lagi memegang tangannya. Mereka berdua tidak berbicara satu sama lain di sepanjang jalan, dan nyaris tidak berinteraksi. Huo Yuhao berjalan di depan, sementara Wang Qiuer mengikuti dengan diam di belakangnya. Segalanya tampak sangat sederhana dan tenang.

——

Pada titik ini, mereka perlahan-lahan menjelajah jauh ke dalam Wilayah Hibrida. Huo Yuhao tidak bergerak dengan cepat. Setiap kali dia menemukan binatang jiwa yang kuat, dia akan menunggu dengan hati-hati. Dia mencoba yang terbaik untuk menghindari pertengkaran.

Wang Qiuer mengikuti di belakangnya, menyembunyikan keterkejutannya. Zhang Lexuan telah memimpin tim sebelumnya, dan dengan demikian Huo Yuhao tidak memiliki kesempatan untuk memimpin. Namun, hanya mereka berdua yang tersisa sekarang. Dia menunjukkan kekayaan pengalaman dan ketenangannya dengan mengeksploitasi medan, menggunakan Deteksi Spiritualnya dengan baik, dan menunjukkan keakrabannya dengan kebiasaan dari berbagai jenis makhluk jiwa.

Mereka jarang bertengkar sepanjang jalan. Sebagian besar waktu, ia menghindari binatang jiwa agresif menggunakan Deteksi Spiritual. Meskipun itu juga sedikit terkait dengan fakta bahwa hanya ada mereka berdua, itu sebagian besar karena kontrol Huo Yuhao.

“Ayo istirahat sebentar sebelum makan.” Setelah berjalan selama hampir empat jam, hari sudah menjelang malam. Selain bertarung, mereka berdua bergegas mencari anggota tim sepanjang hari. Mereka secara alami lelah, jadi Huo Yuhao menyarankan agar mereka beristirahat sebentar.

Wang Qiuer menatapnya dan berkata, “Saya pikir Anda adalah mesin yang tidak tahu apa itu lelah.”

Huo Yuhao sedikit minta maaf ketika dia menjawab, “Maaf. Aku hanya ingin menemukan yang lain kalau-kalau mereka khawatir tentang kita. ”

Wang Qiuer menemukan tempat di tempat yang lebih tinggi bagi mereka untuk beristirahat. Huo Yuhao mengeluarkan jatah kering dan air untuknya dari alat jiwa tipe penyimpanannya.

Wang Qiuer mengambil roti panggang darinya dan memanaskannya dengan telapak tangannya sebelum mengembalikannya. Setelah itu, dia juga mulai makan.

Ini adalah kedua kalinya dia memakan makanannya. Kali ini, dia tidak menyia-nyiakannya. Meskipun dia tidak makan dengan cepat, dia masih bisa mengonsumsi dua roti panggang.

Huo Yuhao makan empat dari mereka. Karena dia masih tumbuh, dia secara alami makan lebih banyak.

Setelah minum air, Huo Yuhao berkata, “Tunggu aku di sini. Aku akan segera kembali.” Dia tidak memberi tahu Wang Qiuer ke mana dia pergi, dan berlari ke hutan.

Dia sedikit terkejut, dan linglung ketika dia melihat dia pergi. Dia meletakkan tombaknya di kakinya dan membelai tangkainya dengan lembut. Matanya menyala dengan cahaya saat ia tenggelam dalam pikiran.

Apakah dia akan kembali? Untuk beberapa alasan, dia memikirkan hal ini meskipun seharusnya tidak perlu. Dia bahkan tidak tahu mengapa dia melakukan ini. Namun, dia takut ketika dia membayangkan bahwa Huo Yuhao mungkin tidak akan kembali.

Ketakutan adalah emosi yang belum pernah muncul di hatinya sebelumnya!

Untungnya, ketakutan ini tidak berlangsung lama. Huo Yuhao kembali setelah beberapa saat, dan dia sepertinya membawa sesuatu di pakaiannya.

“Ayo, makan ini.” Huo Yuhao berjongkok di depan Wang Qiuer. Dia mengeluarkan seikat buah ungu.

Buahnya terlihat sangat gemuk, dan masing-masing seukuran kepalan tangan seorang anak. Jus dari buah merembes dari kulit mereka. Meskipun saat itu malam dan sinar matahari semakin redup, jus-jus itu masih terlihat berkilauan pada mereka.

Melihat bahwa Wang Qiuer bingung, Huo Yuhao bertanya, “Kita tidak selalu bisa makan jatah kering. Buah ungu jenis ini rasanya cukup enak. Rasanya manis dan asam, dan juga cukup bergizi. Saya menemukan mereka ketika saya menggunakan Deteksi Spiritual saya sebelumnya. ”

Wang Qiuer sepertinya baru pulih dari kebingungannya saat ini. Dia mengambil salah satu buah dan menggigitnya. Dia merasakan asam yang sangat kuat ketika dia makan gigitan pertama. Dia merasa giginya akan rontok, dan mengerang sedikit. Dia menatap Huo Yuhao dengan pandangan memprotes saat dia mengangkat kepalanya.

Huo Yuhao terus tersenyum ketika dia memandangnya. Ada pandangan bersemangat di matanya.

Memang, penampilannya menghilang sebentar. Rasa buah ungu ini sangat aneh. Sangat asam saat pertama kali masuk ke mulut seseorang, tetapi rasa asam ini segera menghilang. Apa yang menggantikannya adalah rasa manis yang menyegarkan. Ketika jus memasuki perut seseorang, perasaan menyegarkan membantu menghilangkan kelelahan seseorang.

Huo Yuhao tersenyum dan berkata, “Guru yang mengajar kami tentang nutrisi memberi tahu kami bahwa rasa buah ungu ini seperti kehidupan, selalu ada bagian yang asam dan manis. Bagaimana itu? Cukup bagus, bukan? ”

Wang Qiu’er memelototinya dan menjawab, “Saya sebenarnya seorang karnivora. Selama ada daging, aku baik-baik saja. ” Meskipun dia mengatakan ini, dia mengulurkan kedua tangannya untuk mengambil dua buah lagi dari lengan Huo Yuhao. Dia mengambil setengah dari apa yang telah dia petik.

Huo Yuhao tersenyum tetapi tidak mengejeknya. Dia duduk di satu sisi dan mulai makan. Dia meninggalkan beberapa di akhirnya sebelum membungkusnya.

“Untuk dia?” Wang Qiuer bertanya.

“Iya. Donger belum pernah memiliki buah ungu ini sebelumnya. Sangat disayangkan bahwa ini adalah satu-satunya yang matang. Kalau tidak, kita bisa membaginya dengan semua orang. ” Huo Yuhao menjawab. Bagaimana dia bisa melupakan Wang Dong’er saat dia merasakan kelezatan seperti itu?

Pada titik ini, seberkas cahaya keemasan tiba-tiba melintas. Ancaman tiba-tiba muncul. Huo Yuhao menggerakkan tubuhnya secara tidak sadar.

Dia mendengar suara kepulan, dan sapu tangan yang digunakan untuk membungkus buah-buahan terbelah oleh cahaya keemasan. Setelah itu, sekantung buah meledak saat cahaya emas berhamburan, dan buah-buahan itu berubah menjadi jus sebelum berhamburan ke tanah.

“Apa yang sedang kamu lakukan?” Huo Yuhao sangat marah saat melihat Wang Qiu’er.

Dia mengangkat kepalanya dan berkata dengan arogan, “Aku tidak akan membiarkanmu berbagi apa yang aku makan dengan yang lain.”

“Kamu … kamu gila.” Huo Yuhao mengepalkan tangannya. Ketika dia melihat jus di tanah, dia memiliki dorongan untuk melawannya.

Wang Qiuer berkata dengan bangga, “Jika Anda tidak yakin, Anda bisa mencoba. Namun, kamu tidak akan mendapatkan buahnya kembali bahkan jika kamu mengalahkanku. ”

Huo Yuhao menarik napas dalam-dalam dan memelototinya. Setelah beberapa saat, dia berkata, “Ketika kita kembali ke akademi, aku akan menantangmu.”

Setelah selesai berbicara, dia berbalik dan pergi. Dia berhenti beristirahat dan melanjutkan perjalanan. Wang Qiu’er, yang telah mengalami masa lalu yang tebal dan kurus dengannya, sebenarnya melakukan hal yang tidak masuk akal. Kesannya tentang dirinya turun secara signifikan. Namun, mereka berada di Hutan Great Star Dou, dan itu bukan tempat baginya untuk marah.

Wang Qiu’er mengungkapkan pandangan yang sedikit kesepian di matanya saat dia melihat punggung Huo Yuhao. Dia mengepalkan bibirnya saat dia melirik jus di tanah. Dia mengangkat Tombak Naga Emasnya dan mengejarnya.

Setelah konfrontasi ini, mereka berbicara lebih sedikit satu sama lain. Huo Yuhao menjelajah dengan serius di depan, sementara Wang Qiu’er mengikuti dengan diam-diam di belakangnya.

——

Langit berangsur-angsur semakin gelap.

The Great Star Dou Forest jauh lebih berbahaya di malam hari. Banyak binatang buas akan muncul pada malam hari, sedangkan bagi manusia, malam hari adalah saat mereka merasa lelah.