Soul Land 2 – Chapter 242.3

shadow

Soul Land 2 – Chapter 242.3

“Saya lelah.” Setelah memasuki kamarnya, Wang Donger berbalik dan melompat ke pelukan Huo Yuhao. Dia memeluk pinggangnya dengan erat.

Huo Yuhao tersenyum lebar. Dia benar-benar kelelahan juga, dan hampir tertidur.

“Ayo istirahat sebentar.” Huo Yuhao memeluknya dan duduk di samping tempat tidur. Wang Dong’er secara alami duduk di pahanya dan menyandarkan kepalanya di bahunya. Tangannya memeluknya dengan sangat erat.

Huo Yuhao tidak memiliki niat jahat meskipun dia memeluknya. Hanya ada cinta murni, seolah-olah dia dengan lembut memeluk hartanya yang paling berharga.

“Yuhao, akhirnya kita sampai di rumah. Akan sangat bagus jika kita bisa hidup di sini selamanya! ” Wang Dong’er menghela nafas.

Huo Yuhao tersenyum dan berkata, “Jika kamu mau, aku bisa tinggal di sini bersamamu seumur hidup kita.”

Wang Dong’er mengangkat kepalanya untuk menatapnya sebelum jatuh kembali ke pelukannya. Namun, Huo Yuhao terpikat oleh tatapan manisnya. Dia memeluknya lebih erat.

“Donger, bagaimana dengan dua orang ini? Mereka terlalu melekat. Mereka juga tidak bisa tinggal di Area Duel Beast. Sepertinya mereka harus tetap dengan saya untuk beberapa waktu. Namun, saya tidak bisa tetap di sini selamanya, kami masih memiliki banyak hal untuk dilakukan. Apa yang harus saya lakukan?” Saat dia melihat dua anak yang tidak bahagia yang dia tempatkan di tanah untuk memeluk Wang Donger, Huo Yuhao merasa sangat tak berdaya.

“Ya,” jawab Wang Donger lembut.

Huo Yuhao mengulurkan tangan dan menunjuk ke dua anaknya. Tiba-tiba, mereka mulai melompat ke arahnya. Mereka menggunakan tangannya sebagai pendukung dan berjuang untuk mengambil tempat yang bagus. Itu adalah adegan yang lucu. Siapa yang menduga dua orang imut ini akan menjadi makhluk jiwa paling menakutkan di masa depan?

“Ketika kalian berdua lebih tua, aku akan mengirimmu kembali ke Hutan Great Star Dou. Kamu termasuk di sana! ” Huo Yuhao tersentuh di daerah terlembut hatinya, mungkin karena kedua anaknya terlalu manis. Dia benar-benar ingin mengirim kembali dua Beruang Darkgolden Terrorclaw ini, meskipun mereka adalah harta yang tak ternilai bagi tuan jiwa lainnya.

“Donger, apakah menurutmu itu ide bagus bagiku untuk mengirim mereka kembali?”

“Ya,” jawab Wang Donger.

Huo Yuhao tersenyum puas. “Aku tahu kamu akan setuju denganku. Apakah Anda tahu bahwa Anda sangat baik? Keberuntungan saya untuk bersama dengan Anda. Selama periode waktu ini, saya akhirnya beradaptasi. Setiap hari, rasa kebahagiaan yang berbeda akan muncul di hati saya, dan itu semua karena Anda. ”

“……” Kata-kata romantis menyentuh Huo Yuhao tidak memberinya jawaban.

“Oh?” Huo Yuhao menunduk. Yang dia lihat hanyalah bulu matanya yang menempel di bagian bawah matanya. Wang Dong’er seperti seekor kucing yang patuh menyelimutinya. Dia tidur dengan sangat nyaman. Satu sisi bibir merahnya yang halus bahkan ternoda oleh air liur. Sepertinya dia meneteskan air liur …

Huo Yuhao dipenuhi dengan penyesalan saat dia melihatnya seperti itu. Dia dengan hati-hati meletakkannya di tempat tidur sehingga dia bisa tidur lebih nyaman. Namun, dia membalik dan memeluk pinggangnya dengan erat. Dia tidak akan membiarkan dia pergi.

Hoot hoot! Kedua anaknya berteriak-teriak sedih. Mereka tampaknya menyalahkan Wang Dong’er karena merebut tempat mereka.

Huo Yuhao membentak, “Kalian berdua akan tidur di lantai. Apakah Anda tahu apa artinya tidak melihat kejahatan? ”

Saat dia berbicara, dia menggunakan kakinya untuk menarik selimut, dan menutupi Wang Donger dan dirinya sendiri. Dia mengulurkan lengannya sebagai bantal untuknya dan sedikit menyesuaikan posturnya sehingga dia bisa tidur lebih nyaman.

Sosok mungilnya terselip di pelukannya. Huo Yuhao tersentuh, dan dengan lembut membelai wajah halus Wang Dong’er. Dia bahkan mematuk dahinya dengan ciuman sebelum menutup matanya.

Huo Yuhao tidak memperhatikan bulu matanya bergerak sedikit saat napasnya melambat. Dia bahkan menyeringai di salah satu sudut mulutnya.

——

Benar-benar pingsan, mereka tidur sampai siang hari berikutnya.

Huo Yuhao adalah yang pertama kali terbangun. Dia tidak pernah merasa bahwa tidur begitu nyaman sebelumnya. Bahkan ada batu lunak di tangannya …

Tunggu, batu?

Huo Yuhao membuka matanya tanpa sadar, dan melihat sesuatu yang menyebabkan jantungnya berpacu.

Wang Dong’er masih dalam pelukannya, tetapi posisi mereka telah berubah dibandingkan dengan malam sebelumnya.

Kaki ramping Wang Dong’er melilit kaki kanannya. Tangan kirinya melilit lehernya, dan seluruh tubuhnya menempel padanya. Rambutnya yang biru pucat ada di belakangnya. Ketika sinar matahari menembus jendela, ia memancarkan cahaya misterius namun menyilaukan.

Postur tidurnya sedikit tidak pantas, yang menyebabkan kemejanya berantakan. Setengah bahunya menunjukkan kulitnya yang lembut dan halus. Klavikula nya tidak terlalu jelas, tapi itu indah, membentuk busur bundar.

Lebih jauh di bawah? Dia tidak bisa melihat lebih jauh di bawah!

Huo Yuhao tanpa sadar menelan ludahnya. Kaki Wang Dong’er melilit kakinya, yang setara dengan dia menempatkan salah satu kakinya di antara kakinya!

Tidak hanya kakinya ramping, tetapi mereka juga bulat dan kenyal. Selain itu, dia bahkan merasakan bagian dari tubuhnya yang sangat misterius, tetapi menarik. Meskipun dia masih berpakaian, Huo Yuhao adalah pemuda yang mengamuk! Tubuhnya mulai bereaksi terhadap rangsangan ini …

Apa yang saya lakukan? Aku terlalu tak tahu malu! Huo Yuhao merasa malu saat dia bergeser untuk menyesuaikan bagian tertentu dari tubuhnya.

Namun, Wang Donger bergerak bersamanya. Pahanya membelai dengan lembut saat dia bergerak. Kaki Huo Yuhao menegang, dan dia tersentak bangun. Dia bisa dengan jelas merasakan bagian dari tubuhnya yang tumbuh dalam ukuran.

Saya tidak bisa melakukan ini! Huo Yuhao mengutuk dirinya sendiri dan mencubit pinggangnya dengan tangan kanannya. Rasa sakit yang kuat menelan seluruh tubuhnya, dan dia akhirnya menekan dorongannya.

Saya tidak bisa terus melakukan ini! Tapi aku juga bukan orang suci! Donger, Anda memaksaku untuk melakukan kejahatan! Saya harus membunuh pikiran ini. Saat dia memikirkan ini, dia perlahan menarik baju Wang Dong’er untuk merapikannya.

Namun, lengkungan bundar mulai menjadi lebih jelas dan lebih jelas ketika ia mencoba menarik kemejanya. Belahan dada Wang Dong’er terungkap.

Huo Yuhao terpesona oleh belahan dadanya dan dia terus menatapnya. Dia ingin menarik kembali pandangannya, tetapi dia tidak bisa.

Mata Wang Dong’er terbuka pada saat ini.

Dia beringsut lebih dekat dan menatap Huo Yuhao.

Apa yang dia lihat? Dia melihat ekspresi bingung, air liur yang meneteskan air liur, dan tegukan bejat. Dia juga melihat tangan yang menarik bajunya.

“Kamu …” Pupil Wang Dong’er menyusut.

Pada saat berikutnya, Huo Yuhao dipukul oleh kekuatan besar, dan terbang dari tempat tidur.

Untungnya, Wang Donger tahu bahwa itu adalah Huo Yuhao, dan dia menahan sedikit dengan tendangannya.

Huo Yuhao merasa sedikit lemah saat dia bergumam, “Kesalahpahaman …” Sepertinya dia tertangkap basah!

Hoot hoot! Dua teriakan terdengar bersamaan. Huo Yuhao jatuh dari tempat tidur, tetapi dia tidak merasakan sakit. Seolah-olah sesuatu yang lunak telah menghancurkan kejatuhannya.

Ketika dia berguling dari apa pun yang ada di bawahnya, dia melihat dua anak beruang Darkgolden Terrorclaw menatapnya dengan marah. Mereka hampir menangis.

Mereka secara tidak sengaja terluka! Jika mereka cukup dewasa, mereka pasti akan menyesali kenyataan bahwa Huo Yuhao telah melibatkan mereka.

“Donger, dengarkan penjelasan saya.” Huo Yuhao merangkak dari lantai dengan tergesa-gesa. Dia mengambil kedua anaknya dan mencoba menenangkan mereka ketika dia melihat Wang Dong’er dengan cemas.

Wang Dong’er juga melompat dari tempat tidur pada saat ini. Dia memutar matanya ke arahnya dan berkata dengan lembut, “Idiot.” Ketika dia mengatakan ini, dia berbalik dan pergi. Dia bahkan tidak menutup pintu di belakangnya.

Ini … Aku merasa sangat difitnah! Saya tidak melakukan apa-apa! Aku bahkan mencubit diriku sendiri. Lihat, pinggangku semua memar. Donger, jangan salah paham …

Huo Yuhao merasa sangat sial pada saat ini. Dia tidak mungkin melampiaskan frustrasinya. Ini adalah Paviliun Dewa Laut! Jika dia mengatakan sesuatu, para penatua akan tahu bahwa dia telah tidur dengan Wang Donger sepanjang malam.

Namun, belahan dada Wang Dong’er yang putih, bulat, dan halus benar-benar …

Saat dia mengingat ini, Huo Yuhao mulai merasa kurang difitnah. Meskipun itu adalah kesalahpahaman, dia masih melihatnya.

Hehe, dia melihatnya dan bahkan mengingatnya!

Kedua anaknya mudah puas setelah Huo Yuhao memberi mereka daging yang enak. Setelah selesai makan, mereka langsung tidur. Huo Yuhao hanya berhasil melarikan diri setelah melakukan ini. Dia mengunci pintunya dan dengan cepat pergi untuk menemukan Wang Donger.

Ketuk, ketuk, ketuk. Tiga ketukan di pintu. Huo Yuhao menyesuaikan pola pikirnya sampai dia terlihat sangat jujur. Terbukti, dia siap menerima hukuman apa pun.

Pintu terbuka. Wang Dong’er terlihat sangat menarik setelah dia mandi dan berganti pakaian. Meskipun dia melihatnya setiap hari, dia masih bingung ketika melihatnya lagi. Dia tanpa sadar berkata, “Donger, kamu benar-benar cantik.”