Soul Land 2 – Chapter 25.4 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 2 – Chapter 25.4 | Baca Novel Online

Book 4: Jalan Emas

Chapter 25.4: Tujuh Harta Pagoda Mengkilap VS Mata Roh

Ketika dua orang menyatukan jiwa bela diri mereka satu sama lain, mereka hampir sepenuhnya kebal terhadap jiwa bela diri satu sama lain dan kemampuan mereka. Jika itu orang lain selain Wang Dong, bahkan jika mereka tidak dikejutkan oleh serangan Huo Yuhao, mereka akan tetap linglung untuk sementara waktu karena berada dalam jarak yang dekat dengan peningkatan keterampilan jiwanya.

Jika Ning Tian merasa seolah-olah otaknya telah ditusuk oleh jarum sebelumnya, maka serangan dari Huo Yuhao ini mirip dengan palu besar yang mengenai otaknya. Segala sesuatu di depannya menjadi putih, dan tubuhnya menjadi lemah. Dia jatuh ke tanah, darah mengalir dari hidung dan mulutnya seperti ular kecil.

Keterampilan jiwa keduanya hanya bisa menghilangkan keterampilan sistem bantu, tapi Syok Spiritual Huo Yuhao adalah serangan tipe spiritual dalam arti sebenarnya dari kata itu. Bagaimana keterampilan jiwanya yang kedua membatalkannya? Selanjutnya, serangan ini telah diluncurkan oleh Huo Yuhao dengan bantuan Wang Dong. Bahkan jika Seven Treasures Glazed Pagoda lebih kuat dari yang ada sekarang, itu tidak akan memiliki kemampuan untuk memblokir serangan tipe spiritual. Dari sudut pandang lain, kemampuan buffing Tian Tian sebenarnya telah benar-benar dikendalikan oleh Huo Yuhao.

Wu Feng, yang sudah dibebankan ke tim Huo Yuhao, langsung melambat; buff kecepatan dan kekuatan yang baru saja dia terima benar-benar menghilang. Terkejut, dia berbalik ke arah Ning Tian tepat pada waktunya untuk melihat tubuhnya yang jatuh. Dia benar-benar menyerah menyerang tim Huo Yuhao. Sebaliknya, dia berbalik dan berlari ke sisi Ning Tian, ​​mengambilnya dan memegangnya.

“Ning Tian, ​​Ning Tian apa yang terjadi padamu?” Wu Feng segera panik ketika dia melihat Ning Tian yang terluka.

Xiao Xiao tiba-tiba berbalik ke arah Huo Yuhao dan Wang Dong, lalu berbisik dengan nada heran, “Apakah kalian berdua melakukan ini?”

Wang Dong tersenyum senang, sementara Huo Yuhao mengangkat bahu dan berkata, “Aku tidak suka kamu menggunakan kata ‘lakukan’.”

Sang pengawas juga sedikit tercengang. Hanya setelah Huo Yuhao mengingatkannya, dia mengumumkan bahwa mereka telah memenangkan pertandingan. Meskipun Wu Feng masih memiliki ekspresi marah di wajahnya, dia sama sekali tidak bisa melawan serangan gabungan Wang Dong dan Xiao Xiao yang berjiwa kembar tanpa bantuan Ning Tian dan kecepatan Nanmen Yun’er. Selain itu, dia ingin sekali mengobati Ning Tian; dia tidak punya waktu untuk peduli dengan kompetisi.

Mu Jin benar-benar heran ketika dia berdiri di Stand Penonton; sedemikian rupa sehingga dia bahkan tidak berani mempercayai matanya sendiri. Timnya memiliki dua Grandmaster Jiwa dan Penatua Jiwa! Yang terakhir bahkan memiliki Seven Treasures Glazed Pagoda, yang dikenal sebagai ‘Alat Nomor Satu Jiwa Di Bawah Langit’. Terlepas dari semua ini, mereka benar-benar kehilangan dua Grandmaster Soul dan Master Jiwa, yang hanya memiliki cincin jiwa sepuluh tahun.

Belum lagi dia, tidak ada yang akan percaya hasil pertandingan setelah mendengar perbedaan kekuatan antara kedua tim.

Namun, fakta-fakta itu tepat di depannya: tim Ning Tian telah kalah.

Jejak senyum muncul di mata Fan Yu saat dia berkata kepada Zhou Yi, “Ini benar-benar pertandingan yang luar biasa. Murid-muridmu sangat mengejutkanku; terutama itu Huo Yuhao. Saya tidak berpikir bahwa dia benar-benar memiliki kemampuan seperti ini. ”

Hanya ada pandangan puas di mata Zhou Yi. “Ayo pergi.” Ketika dia berbicara, dia mengambil inisiatif untuk berjalan menuju tangga. Ketika dia berjalan melewati Mu Jin, dia menatapnya dengan dingin. Namun, dia tidak mengatakan apa-apa. Sebaliknya, dia melompat ke depan dan melompat dari panggung setinggi dua puluh meter.

Fan Yu bahkan tidak melihat Mu Jin saat dia mengikuti Zhou Yi.

“Apa yang kalian lakukan barusan? Mengapa Ning Tian tiba-tiba pingsan? ” Setelah meninggalkan Area Penilaian, Xiao Xiao tidak lupa bertanya tentang keraguan di hatinya.

Huo Yuhao terkekeh. “Itu karena aku menggunakan serangan yang didorong oleh kekuatan spiritualku. Dia tidak bisa bertahan tepat waktu, jadi dia tak sadarkan diri karenanya. ”

“Ah? Anda bahkan dapat melakukannya? Tidak heran kemampuan jiwanya terganggu sebelumnya. Apakah itu kamu juga? ” Wajah Xiao Xiao dipenuhi dengan keheranan.

Huo Yuhao mengangguk dan berkata, “Mungkin ini keuntungan memiliki Tubuh Jiwa. Selain itu, ini juga karena Purple Demon Eyes saya, yang merupakan teknik rahasia yang dikembangkan oleh Tang Sect saya. Saya menggunakan Purple Demon Eyes untuk merangsang kekuatan spiritual saya, yang membuat serangan saya sebelumnya sama efektifnya dengan itu. Adapun mengapa Shock Spiritual saya menjadi lebih kuat setelah saya meminta Wang Dong untuk kembali, itu karena kami telah berhasil menciptakan keterampilan fusi. ”

Mereka semua adalah teman, dan Xiao Xiao telah melakukan yang terbaik selama pertandingan sebelumnya. Selanjutnya, Huo Yuhao dan Wang Dong pasti perlu menggunakan Haodong Power mereka selama pertandingan mereka di masa depan, sehingga mereka tidak akan bisa menyembunyikannya dengan cara apa pun. Beruntung mereka memutuskan untuk mengatakan yang sebenarnya kepadanya, untuk menghindari membuat Xiao Xiao merasa terasing.

Xiao Xiao menatap kosong pada mereka. Dia menunjuk Huo Yuhao, lalu menunjuk Wang Dong. Setelah itu, dia mengucapkan beberapa kata yang membuat keduanya tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. “Aku semakin curiga bahwa kalian berdua gay ….”

Huo Yuhao menggaruk kepalanya dan berkata, “Apa maksudmu dengan ‘gay’?”

Xiao Xiao mengambil tangan Huo Yuhao dan meletakkannya di tangan Wang Dong. Setelah itu, dia melirik Huo Yuhao dengan jijik. “Bagaimana mungkin kamu tidak tahu apa itu hal yang mainstream? Menjadi gay mengacu pada cinta antara dua anak laki-laki. ”

“Kamu….”

Huo Yuhao dan Wang Dong secara bersamaan melepaskan tangan satu sama lain. Dengan tawa seperti bel, Xiao Xiao segera berbalik dan berlari; dia bahkan ingat untuk melepaskan Ninephoenix Worshiping Flute-nya dan memutarnya untuk mengurangi kecepatan dua lelaki yang mengejarnya.

Bertentangan dengan kegembiraan mereka yang bersemangat tinggi, Ning Tian perlahan-lahan terbangun setelah dirawat oleh master jiwa sistem penyembuhan tingkat tinggi di rumah sakit.

Setelah bangun, dia segera mencengkeram kepalanya dalam posisi janin. Gelombang rasa sakit yang kuat yang berasal dari otaknya mengisi dahinya dengan keringat dingin.

“Ning Tian, ​​Ning Tian …”

Wu Feng memeluknya dengan prihatin, sementara Nanmen Yun’er berdiri di samping dengan ekspresi bingung di wajahnya.

Guru Mu Jin memiliki ekspresi yang sangat muram di wajahnya ketika dia bertanya kepada guru yang baru saja menyembuhkan Ning Tian, ​​”Apa yang terjadi padanya? Apa yang membuatnya pingsan? ”

Guru bergumam sebagai tanggapan. “Aku tidak begitu yakin. Sepertinya kepalanya terkena benda berat, sehingga menyebabkannya mengalami gegar otak. Seperti yang Anda tahu, otak adalah organ paling rumit dalam tubuh kita — tidak ada yang berhasil benar-benar memahami segala sesuatu tentangnya. Karena itu, saya hanya dapat membuat beberapa kesimpulan kecil tentang apa yang terjadi di sini. Namun, meskipun dia terluka, kekuatan jiwanya tampaknya memiliki kemampuan yang sangat kuat untuk menyesuaikan diri, jadi masalahnya tidak lagi serius. Dia akan dapat pulih sepenuhnya setelah waktu yang singkat. ”

“Terima kasih.” Setelah berterima kasih kepada guru, Mu Jin berjalan ke tempat tidur.

Setelah beberapa saat tidak nyaman, sakit kepala Ning Tian berangsur-angsur mereda, dan napasnya menjadi jauh lebih stabil.

Nanmen Yun’er bertanya pada Mu Jin dengan suara pelan, “Guru Mu, apa yang terjadi? Bagaimana kami bisa kalah dalam pertandingan? ” Sampai sekarang, dia masih tidak mengerti bagaimana timnya kalah.

Mu Jin memiliki ekspresi serius di wajahnya saat dia tetap diam. Bukankah pertanyaan Nanmen Yun’er adalah pertanyaan persis yang ada di hatinya? Dia bahkan tidak tahu bagaimana mereka kalah dalam pertandingan. Meskipun dia bisa melihat dengan jelas seluruh pertandingan dari panggung tinggi, dia tidak bisa berkonsentrasi pada detail menit. Ini terutama terjadi ketika Wang Dong menggunakan sayapnya untuk menutupi Huo Yuhao, dan pada gilirannya ketika Huo Yuhao menggunakan Kekuatan Haodong mereka untuk mengaktifkan Syok Rohnya. Dia belum bisa melihat apa pun saat itu. Hanya Ning Tian yang bisa memadamkan keraguan mereka, tapi itu akan terjadi setelah dia bangun.

Setelah lima belas menit penuh, Ning Tian perlahan-lahan datang dari komanya. Ketika dia membuka matanya, dia tidak bisa menahan alisnya. Sakit kepalanya sudah mereda dalam jumlah besar, dan pemikirannya perlahan-lahan kembali.

Setelah Wu Feng membantunya berdiri dan memberinya air minum, ekspresi pucat Ning Tian sedikit membaik. Setelah melihat Mu Jin – yang berdiri di sebelah jendela – ekspresi malu muncul di wajahnya yang imut. “Guru Mu, kita kalah.”

Mu Jin mengangguk dan dengan hangat berkata, “Tidak apa-apa, jangan terlalu marah karena kalah dalam pertandingan ini. Tidak apa-apa asalkan kamu aman. ”

Kata-kata Mu Jin menyebabkan perasaan hangat muncul di hati Ning Tian. “Guru Mu, apakah kamu bisa melihat mengapa kita kalah dari Stand Penonton?”

Mu Jin tertegun. “Kamu juga tidak tahu?”

Ning Tian meletakkan tangannya di dahinya dan mulai berkonsentrasi. ” Setelah saya selesai menggosok Wu Feng, saya menggunakan ketiganya untuk melindungi diri saya. Namun, saya melihat cahaya keunguan muncul di depan saya tepat setelah saya selesai. Setelah itu, sepertinya palu besar menghantam kepalaku. Saya tidak bisa mengingat hal lain setelah itu. ”

Wu Feng dengan marah berkata, “Bajingan itu berani menjadi begitu kejam. Guru Mu, kita tidak bisa membiarkannya begitu saja. ”

Mu Jin dengan dingin menyapu matanya. “Lalu apa yang kamu rencanakan untuk lakukan? Ini hanya sebuah penilaian. Apakah Anda berpikir bahwa ini adalah perang sekte? ”

Wu Feng menunduk dan berhenti berbicara. Namun, dia mengepalkan tangannya dengan erat. Matanya menyala karena amarah dan dendam.

Mu Jin bertanya pada Ning Tian, ​​“Berpikirlah sedikit lebih hati-hati. Tepat sebelum Anda pingsan, apakah sesuatu yang aneh terjadi? ”

Setelah berpikir sebentar, Ning Tian menjawab, “Meskipun saya tidak tahu bagaimana mereka melakukannya, masalah yang paling mungkin berasal dari Guru Jiwa satu-cincin. Cincin jiwanya menyala dari awal pertandingan sampai akhir, yang berarti bahwa ia terus-menerus mengaktifkan keterampilan jiwa yang tidak bisa kami rasakan, namun masih mempengaruhi situasi pertempuran. Samar-samar aku melihat cahaya keemasan berkelip di matanya. Tim mereka memiliki master jiwa sistem serangan yang sangat kuat, serta master jiwa sistem kontrol berjiwa kembar. Kualifikasi apa yang dimiliki oleh mahasiswa baru satu-cincin untuk membentuk tim dengan mereka berdua? Dia pasti memiliki semacam kemampuan khusus. Selama momen paling kritis dari pertempuran, dia menyela keterampilan jiwaku, mencegahku menggosok Wu Feng dan Nanmen Yun’er. Pada saat itu, kepala saya terasa seperti ditusuk oleh jarum. Namun, serangannya jauh lebih kuat untuk kedua kalinya.

Hati Mu Jin bergetar. Baik! Mahasiswa baru satu-cincin itu tampaknya tidak bergerak sepanjang pertandingan. Master jiwa yang memiliki Dewi Kupu-Kupu Radiant dan master jiwa berjiwa kembar adalah satu-satunya yang bertarung. Lalu, peran apa yang dia mainkan di tim mereka? Tidak heran Zhou Yi begitu percaya diri; bahwa siswa baru dengan cincin jiwa sepuluh tahun itu pasti memiliki semacam rahasia.

Setelah menenangkan kemarahan yang ada dalam hatinya, Mu Jin berkata, “Jika kamu kalah, kamu kalah. Namun, Anda harus merangkum pengalaman Anda dan menggunakannya sebagai pelajaran ketika Anda melakukannya. Bagaimanapun, Anda sudah lulus penilaian mahasiswa baru. Pasti akan ada kompetisi antara Anda dan mereka di masa depan. Jadi, untuk saat ini Ning Tian, ​​istirahatlah yang baik. ”

“Terima kasih, Guru Mu.”