Soul Land 2 – Chapter 27.3 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 2 – Chapter 27.3 | Baca Novel Online

Book 4: Jalan Emas

Chapter 27.3: Balas Dendam? Saudara?

Lawan mereka tidak pernah menyangka Wang Dong akan keluar seketika saat dia bergerak. Lebih penting lagi, mereka tidak pernah mengira kekuatan Dewi Cahaya Kupu-kupu akan sebesar ini.

Dengan dukungan Haodong Power mereka, Cahaya Dewi Kupu-Kupu Wang Dong setara dengan Soul Elder tiga-cincin yang menggunakan keterampilan jiwa ribuan tahun mereka setidaknya. Yang bisa dilakukan lawan mereka hanyalah melepaskan keterampilan jiwa mereka dengan kekuatan penuh dan bertahan melawannya.

Ketika sinar cahaya menyilaukan muncul, dua master sistem kelincahan jiwa hampir segera meledak keluar dari arena. Meskipun master sistem serangan jiwa mampu tetap berdiri di dalam arena, kekuatan jiwanya hampir seluruhnya terkuras, dan dia menderita beberapa luka ringan.

Karena itu, Wang Dong mengucapkan kalimat yang sangat mendominasi setelah ia membentangkan sayapnya yang mempesona dan mendarat, “Apakah Anda akan meninggalkan arena sendirian, atau apakah saya perlu membantu Anda?”

Setelah itu … tidak ada ‘setelah itu’. Ini adalah pertandingan tercepat yang terjadi sejak turnamen dimulai. Itu juga pertandingan ini yang telah menyebabkan popularitas Wang Dong melambung, dan membuat banyak orang menyebutnya sebagai master jiwa sistem serangan nomor satu.

Setelah pertandingan berakhir, Huo Yuhao dan Wang Dong keduanya bergegas kembali ke asrama mereka. Pada kenyataannya, meskipun Wang Dong telah memulihkan kekuatan jiwanya, penggambarannya yang berlebihan selama pertempuran sebelumnya telah menyebabkannya menderita beberapa cedera, sehingga dia berada pada posisi yang tidak menguntungkan dalam pertarungan berlarut-larut. Namun, hanya Huo Yuhao dan dia yang tahu tentang ini. Itu sebabnya mereka memilih untuk mengakhiri pertandingan dengan cara yang eksplosif. Jika mereka bertemu dengan lawan yang berspesialisasi dalam pertahanan seperti Xie Huanyue, kesulitan pertandingan akan meningkat secara eksponensial — bahkan jika lawan mereka hanya memiliki dua cincin.

Pertandingan kedua mereka berakhir, Huo Yuhao, Wang Dong, dan Xiao Xiao sudah masuk 4 besar turnamen. Dengan kata lain, mereka pasti akan menerima hadiah jika mereka memenangkan pertandingan lain. Jika mereka berhasil memenangkan dua pertandingan lagi, mereka akan menjadi juara turnamen.

Zhou Yi telah memberi tahu mereka bahwa kualitas siswa baru tahun ini jauh melebihi kualitas tahun-tahun sebelumnya. Jika mereka mampu menjadi juara di tengah keadaan seperti ini, mereka pasti akan membuktikan potensi mereka.

Setelah mereka kembali ke kamar asrama mereka, Huo Yuhao tidak mendirikan kiosnya. Sebagai gantinya, ia segera mulai berkultivasi dengan Wang Dong. Tanpa bantuan Xiao Xiao, pertandingan berikut mereka hanya akan semakin sulit. Selain itu, mereka tidak bisa menggunakan taktik yang sama untuk kedua kalinya. Metode eksplosif mereka untuk mendapatkan kemenangan selama pertandingan sebelumnya memiliki unsur kejutan yang luar biasa; sekarang setelah lawan mereka siap untuk itu, akan sangat sulit untuk melakukannya lagi. Namun, ini adalah strategi terbaik mereka untuk meraih kemenangan sebelum Xiao Xiao kembali.

Ketika pagi tiba, baik Huo Yuhao dan Wang Dong secara bersamaan membuka mata mereka dan memisahkan telapak tangan mereka satu sama lain. Saat matahari baru saja terbit, Huo Yuhao berdiri dari tempat tidurnya dan membuka jendela di kamar mereka yang menghadap ke timur.

Sebuah bayangan ungu diam-diam muncul di dalam langit putih marmer, menyebabkan mata Huo Yuhao langsung berubah menjadi ungu.

Setelah merapikan pakaiannya, Wang Dong pergi untuk membersihkan diri.

Semuanya terjadi secara alami. Setelah menghirup udara segar yang telah dibiarkan masuk melalui jendela, senyum tipis muncul di wajah Huo Yuhao.

Bu, bisakah kamu melihatku? Putramu telah menjadi guru jiwa sejati. Saya bahkan telah menjadi anggota dari salah satu dari 4 tim teratas dalam penilaian mahasiswa baru di akademi master jiwa nomor satu benua. Jangan khawatirkan aku; Saya pasti akan kembali untuk melihat Anda. Karena Anda telah menderita begitu banyak keluhan, saya pasti akan membiarkan Anda memiliki pemakaman agung suatu hari nanti. Aku akan membuat orang-orang yang memujamu dan menindasmu membayar.

Dengan itu, jejak permusuhan melintas di mata Huo Yuhao, menyebabkan lapisan merah menyala di matanya sebelum menghilang.

Dia tidak berkultivasi begitu rajin dan berbakti hanya untuk menjadi ahli tingkat puncak atau menjadi ahli di antara para ahli. Dia hanya ingin balas dendam — balas dendam untuk ibunya. Dia tidak pernah melupakan penghinaan yang dideritanya selama masa mudanya. Meskipun dia menerima kehangatan dari orang lain, dan telah merasakan cinta persaudaraan antara teman-teman setelah memasuki Akademi Shrek, dia belum melupakan sebelas tahun kesakitan yang dideritanya. Kenangan dari masa kecilnya sudah tertanam kuat di benaknya.

Ya, akan ada suatu hari ketika dia kembali ke tempat yang meninggalkan bekas hitam di ingatan masa kecilnya, serta di mana jenazah ibunya berada.

Ambisi Huo Yuhao adalah ambisi yang tidak pernah terpikirkan oleh siapa pun. Namun, benih balas dendam sudah tumbuh di dalam hatinya.

Setelah waktu yang dibutuhkan untuk menyeduh secangkir teh telah berlalu, Wang Dong mendorong pintu terbuka dan masuk kembali ke kamar mereka. Ketika dia melihat Huo Yuhao, yang masih berdiri di dekat jendela, dia bertanya, “Yuhao, kamu baik-baik saja?” Di masa lalu, Huo Yuhao akan selalu siap untuk mandi begitu dia kembali. Namun, dia masih berdiri di depan jendela hari ini.

Huo Yuhao buru-buru menyeka air mata dari tepi matanya dan berbalik, dengan paksa tersenyum. “Aku baik-baik saja, aku hanya memikirkan ibuku.”

Terlepas dari itu adalah Tang Ya, Bei Bei, atau Wang Dong, satu-satunya yang dikatakan Huo Yuhao tentang orang tuanya adalah bahwa mereka telah meninggal, meninggalkannya seorang yatim piatu.

Tatapan Wang Dong segera berubah lembut. Dia berjalan menuju Huo Yuhao dan berkata, “Jangan merasa sedih. Apa yang terjadi sudah terjadi. Saya yakin bahwa Bibi ingin Anda bahagia, bukan? Anda telah memiliki awal yang benar-benar baru di Shrek Academy, jadi tinggalkan hal-hal yang tidak menyenangkan di masa lalu Anda. Pergi mandi dengan cepat. Kami akan mengolah sedikit lagi setelah selesai sarapan. Ini benar-benar contoh yang sempurna dari frasa, ‘ketika tiba saatnya menerapkan pengetahuan Anda, Anda merasa tidak cukup memilikinya’! Jika saya bekerja lebih keras di masa lalu, kita tidak akan khawatir ini sekarang. ”

Huo Yuhao terkekeh, lalu meraih perlengkapan mandi dan meninggalkan ruangan. Bisakah seseorang melupakan balas dendam mereka? Jika seseorang bisa ‘melupakan’ balas dendam, kekuatan lain apa yang bisa mendorong seorang anak berusia sebelas tahun belaka untuk melakukan perjalanan melintasi tanah dan menuju ke Hutan Bintang Besar Dou? Apa lagi yang bisa memotivasi seorang anak — yang bakatnya sangat buruk — sampai pada titik ia sekarang? Namun, meskipun balas dendam kadang-kadang bisa menjadi kekuatan pendorong, ada kalanya balas dendam juga bisa mengaburkan mata.

Setelah mandi, Huo Yuhao dan Wang Dong buru-buru makan sarapan mereka, lalu bercocok tanam sampai matahari terbit. Setelah matahari terbit, mereka meninggalkan kamar mereka dan menuju ke Area Penilaian. Juara dari turnamen knock-out tahun ini akan diputuskan hari ini, dan setelah mencapai 4 besar, tidak ada tim yang akan menyerah.

Jumlah penonton hari ini bahkan lebih besar dari kemarin. Semua penonton adalah guru, tentu saja, karena para siswa masih harus melanjutkan kelas mereka. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa lelaki tua ceroboh yang muncul di panggung tinggi kemarin belum muncul hari ini.

4 tim teratas berdiri bersama, menunggu undian. Namun, orang yang bertanggung jawab atas undian-undian hari ini bukan lagi Direktur Departemen Jiwa Bela Diri di halaman luar, Du Weilun.

Seorang lelaki tua berpakaian putih telah mengambil posisi. Ketika dia melihat pria tua ini, Huo Yuhao tidak bisa menahan diri tetapi secara batin merasa heran; dia sebelumnya melihat pria tua ini sebelumnya, ketika dia dan Wang Dong telah bertemu si pengamuk Ma Xiaotao untuk pertama kalinya!

Pada saat itu, lelaki tua ini adalah orang yang bertanggung jawab atas para guru yang bergegas dari Danau Dewa Laut. Karena turnamen knock out siswa baru telah berkembang ke tahap terakhir hari ini, dia akhirnya muncul. Ini jelas menunjukkan posisi luhurnya di Akademi. Bahkan Direktur Du Weilun — yang memiliki jumlah otoritas yang sangat tinggi di Akademi — dengan hormat berdiri di sampingnya.

“Salam, anak muda. Saya Yan Shaozhe, Dekan 261 Akademi Shrek. ” Pria tua berpakaian putih itu membawa senyum di wajahnya saat dia berbicara. Dia memiliki temperamen yang sangat hangat, dan membuatnya seolah-olah dia hanya orang tua biasa.