Soul Land 2 – Chapter 286.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 286.1

Xu Sanshi melompat maju dengan cepat dan menekan perisainya ke depan. Dia tidak melepaskan keterampilan jiwanya, melainkan menggunakan kekuatan jiwanya yang lebat dan kekuatan fisik untuk mengetuk Wang Chengxi. Dia sangat tiba-tiba, sehingga Wang Chengxi tidak siap. Pedangnya terangkat ke udara saat dia didorong. Dari kelihatannya, dia akan diserang oleh perisai.

Wang Chengxi mengulurkan tangan kirinya ke depan. Dia meraih pedangnya dengan dua tangan sekarang dan menekannya ke perisai. Dia mengetuk momentum kedepan perisai untuk mengangkat tubuhnya ke udara. Gerakannya sangat elegan. Saat dia mengerahkan kekuatan dengan tangannya, dia melompat ke udara. Pada saat yang sama ketika dia melewati Xu Sanshi, dia dengan fleksibel membalikkan tubuhnya dan berbalik arah.

Cahaya pedang dari pedangnya mulai bersinar sangat terang. Aura pedang yang tajam menelan tubuh Xu Sanshi dari belakang.

Dia menekan pedangnya, melompat ke udara dan meluncurkan serangan balik. Itu adalah pembuka mata.

Xu Sanshi beralih dari partai aktif ke partai pasif. Namun, dia sangat berpengalaman, dan telah melihat banyak jenis situasi sebelumnya. Dia tidak panik sama sekali. Wang Chengxi melihat hal-hal kabur di depannya sebelum Xu Sanshi secara ajaib menggunakan perisainya untuk memblokir punggungnya. Semua lampu pedang dibelokkan, dan tidak ada yang menamparnya.

Mereka yang menyaksikan pertarungan dengan seksama memperhatikan bahwa perisai Xu Sanshi berbalik bersama dengan Wang Chengxi saat dia melompat ke udara, meskipun dia tidak berbalik sendiri. Namun, itu muncul sangat tiba-tiba karena perisainya diangkat dari bawah.

Lampu pedang Wang Chengxi tidak mengenai apa-apa lagi. Namun, senyumnya sepertinya menjadi lebih lebar. Pedangnya mulai bersinar sangat terang, dan lapisan biru es mulai menelan Xu Sanshi, datang dari cincin cahaya ketiga yang menyala pada pedang.

Cahaya biru es dengan cepat menelan Xu Sanshi. Pada saat yang sama, cahaya hitam mulai menyebar dari Perisai Penyu Xuanwu. Itu menyebar seperti gas buang, menghilangkan cahaya biru es. Wang Chengxi juga dilanda gas buangan ini.

Itu adalah keterampilan jiwa pertama Xu Sanshi, Gempa Dunia Bawah Misterius.

Perbedaan yang dimiliki keterampilan jiwa ini dari masa lalu adalah sekarang tampaknya ia memiliki kecerdasannya sendiri. Gempa terkuat tidak melepaskan pada saat pertama, tetapi langsung menutupi tubuh Wang Chengxi. Hanya setelah ini kekuatan besar gempa dilepaskan.

Wang Chengxi tertegun. Dia tiba-tiba merasa sangat terkendali bertarung melawan Xu Sanshi. Pengalaman bertarungnya yang luar biasa sepertinya tidak berguna di sini. Bahkan keterampilannya yang paling percaya diri telah dilihat oleh lawannya! Xu Sanshi memberinya banyak tekanan saat dia melepaskan keterampilan jiwanya.

Cincin jiwa kelima di pedangnya tiba-tiba menyala. Wang Chengxi meraih pedangnya dengan kedua tangan, dan tubuhnya mulai menggeliat. Dia bahkan memanggil dengan lembut, “Menyakitkan!”

Namun, siapa yang tahu bahwa Xu Sanshi tidak bergerak sama sekali. Kekuatan besar dari Gempa Dunia Bawah Misteriusnya langsung dilepaskan. Bukan hanya itu, tetapi cahaya hitam pekat bersinar dari tubuhnya. Area permukaan perisainya berlipat ganda, dan kekuatan Gempa Dunia Bawah Misterius tiba-tiba melonjak.

Keterampilan jiwa seribu tahun, Kekuatan Dunia Bawah Misterius!

Sebuah cahaya muncul dari tangan Wang Chengxi. Itu hancur ketika getaran luar biasa menghantamnya. Cincin jiwanya yang kelima, yang ada di pedang, tampaknya telah hancur total, dan dia terlempar oleh kekuatan gempa yang kuat. Lampu pada pedangnya tiba-tiba berubah jauh lebih redup.

Xu Sanshi tidak menindaklanjuti serangannya. Namun, Wang Chengxi bisa mendengarnya bergumam, “Menjerit kesakitan, tapi cincin jiwamu masih cerah. Itu terlalu munafik! ”

Cahaya pucat dilepaskan dari tubuh Wang Chengxi, yang dia gunakan untuk menahan kekuatan gempa. Saat dia menopang tubuhnya dengan tangan kanannya, dia bangkit kembali.

“Kamu benar-benar tidak tahu bagaimana cara merawat anak perempuan!” sebuah suara merengek terdengar.

Xu Sanshi tidak senang ketika dia berkata, “Apa maksudmu, aku tidak tahu bagaimana cara merawat anak perempuan? Saya hanya melindungi diri saya sendiri. Bahkan jika aku ingin menjaga anak perempuan, aku harus memprioritaskan hidupku sendiri terlebih dahulu! Apakah saya benar, cantik? Apakah kamu masih menyerang? Jika tidak, Anda bisa meninggalkan panggung. Saya tidak ingin Anda mengeluh bahwa saya tidak merawat Anda dengan baik. ”

Wang Chengxi mengerutkan bibir kecilnya dan menjawab, “Kamu belum menang. Jika saya pergi begitu saja, bagaimana saya bisa menjelaskan sekte saya? Ayo pergi lagi! ”

Saat dia berbicara, dia menyerbu ke arah Xu Sanshi lagi. Kali ini, dia tampak lebih anggun, dan juga jauh lebih cepat. Rambutnya yang hitam panjang menari-nari dengan angin.

Xu Sanshi tidak bergegas maju. Dia benar-benar mundur satu langkah, lalu menerjang maju. Ada senyum di wajahnya.

Dia memang sangat menyukai wanita. Namun, mereka akan berada dalam masalah jika mereka berpikir bahwa dia tidak berotak dan berusaha untuk menyakitinya.

Wang Chengxi tiba-tiba melompat ke udara ketika dia berada lima meter jauhnya dari Xu Sanshi. Dia berbelok ke udara dan menikamnya dengan kedua tangan di pedangnya. Rambutnya yang panjang bergoyang mengikuti gerakan tubuhnya, tampak seperti bulan purnama yang hitam.

Xu Sanshi tidak mundur atau maju. Dia berdiri di tempatnya dan memusatkan pandangannya pada tubuh Wang Chengxi. Cincin jiwanya yang kelima menyala lagi, dan cahaya yang menyilaukan dari pedangnya sangat jelas. Lampu pedang hitam langsung dipisahkan dari pedang besinya. Itu benar-benar hitam, tetapi melepaskan cahaya perak yang intens. Bahkan sebelum pedang dilepaskan, auranya sudah meretakkan udara dengan ketajamannya.

Pada saat yang sama, rambut hitam Wang Chengxi mulai berubah. Itu tumbuh lebih lama, dan berubah menjadi ular hitam yang melecut menuju Xu Sanshi. Bukan hanya ini, tapi dia juga mengangkat kepalanya tiba-tiba, membuat Xu Sanshi kaget.

Meskipun dia terlihat sangat lembut dan menggairahkan sebelumnya, dia sekarang sangat pucat. Dua taring keluar dari mulutnya, dan matanya benar-benar pucat. Dua garis cahaya putih pucat langsung ditembakkan dari mereka ke arah Xu Sanshi. Para penonton tidak bisa melihat dua garis cahaya ini dengan jelas, karena mereka ditutupi oleh ular. Mereka hanya bisa melihat tubuh Xu Sanshi ditelan oleh ular yang tak terhitung jumlahnya.

Cahaya pedang, ular, lampu putih! Tiga serangan berbeda dilepaskan pada saat yang sama!

Xu Sanshi heran ketika dia berteriak, “Jiwa bela diri kembar ?!” Pada titik ini, lampu putih dari mata Wang Chengxi sudah melesat ke arahnya.

Xu Sanshi berjongkok dan menggunakan perisainya untuk melindungi seluruh tubuhnya. Dia membiarkan dua garis cahaya putih mengenai perisainya.

Tiba-tiba, dia merasakan tamengnya menjadi lebih berat, karena telah berubah menjadi batu besar! Setelah ini, ular yang tak terhitung jumlahnya mulai berkumpul ke arahnya dari segala arah. Lampu pedang sudah di depannya juga!

Di bawah panggung, semua orang dari Tang Sekte tidak bisa membantu tetapi menjadi gugup. Wang Dong’er berseru di saat yang hampir bersamaan dengan Xu Sanshi, “Jiwa bela diri kembar ?!”

Huo Yuhao menggelengkan kepalanya, dan ekspresinya tidak benar-benar berubah.

Tepat ketika semua orang berpikir Xu Sanshi berada dalam masalah besar, sesuatu yang aneh terjadi. Udara terdistorsi, dan tiba-tiba Xu Sanshi dipindahkan dari posisinya, dan Wang Chengxi menggantikannya di posisi semula. Tak satu pun dari serangannya yang berhasil menyerangnya.

Itu adalah keterampilan jiwa keempatnya, Pemindahan Dunia Bawah yang Misterius! Keahlian ini yang telah menciptakan beberapa keajaiban di turnamen terakhir.

Xu Sanshi tidak berbelas kasih lagi. Sebuah bola cahaya hitam dilepaskan dari perisainya, seekor ular di permukaannya. Lampu putih menyembur dari mata merah darahnya, yang mengubah perisainya kembali ke keadaan semula. Setelah ini, perisainya berubah menjadi proyeksi di udara. Ular yang datang ke Xu Sanshi sekali lagi dipaksa pergi oleh proyeksi ini.

Xu Sanshi mengikuti perisainya. Kecepatannya melonjak saat dia maju. Dia memegang tubuh utama perisainya dan hendak menyerbu Wang Chengxi!

Pada titik ini, ada lima cincin jiwa lagi di tubuh Wang Chengxi. Dua berwarna kuning, dua ungu dan yang terakhir hitam. Dua cincin jiwa ungu masih bersinar cerah. Saat ular-nya terus meledak ke depan, tubuhnya juga berubah lembut seperti kapas. Kulitnya bahkan digantikan oleh lapisan sisik. Dia mundur dengan cepat.

Cincin jiwa kelimanya juga menyala lagi pada saat bersamaan. Warna putih pucat menutupi matanya sekali lagi.

Medusa! Ini adalah jiwa bela diri Wang Chengxi yang lebih kuat. Keterampilan jiwa kelimanya disebut Medusa’s Gaze.

Sayang sekali dia menghadapi Xu Sanshi. Jiwa bela dirinya bukan hanya Perisai Xuanwu. Perisainya telah mengalami mutasi.

Xuanwu adalah kombinasi dari kura-kura dan ular, dan itu adalah jiwa bela diri tipe air yang paling menonjol. Tatapan Medusa miliknya benar-benar dibatasi oleh aura perisainya. Selama itu tidak secara langsung menyerang Xu Sanshi, tidak mungkin baginya untuk memiliki efek pada dirinya. Kultivasinya juga lebih rendah daripada miliknya, dan dia tidak akan berubah menjadi batu hanya karena dia menatapnya.

“Mencoba melarikan diri?” Xu Sanshi mendengus dingin. Proyeksi perisai di udara mulai menyatu.

Jika tim Heavenly Armor Sekte tidak pergi, mereka akan malu dengan bagaimana Xu Sanshi menggunakan perisainya.

Dinding perisai yang dibentuk oleh Perisai Xuanwu dari Xu Sanshi berubah menjadi sangkar di bawah kendalinya, dan Wang Chengxi terperangkap di dalam!

Dua garis cahaya merah darah keluar dari mata ular di permukaan tamengnya. Saat mereka memukul Medusa’s Wang Chengxi, mereka menghancurkannya. Dia juga bergerak maju lagi pada saat ini.

Tubuh Wang Chengxi tersentak ke belakang saat dia menarik semua ularnya, tetapi dia kemudian maju lagi dan bertabrakan dengan dia.

Sayang sekali kemampuannya masih jauh dari miliknya. Ularnya hancur, dan dia benar-benar terjebak oleh Xu Sanshi. Dia mengerang tidak puas.

Dia menyaksikan Wang Chengxi dari jarak dekat dan menggunakan perisainya untuk memblokir pandangan Medusa-nya. Xu Sanshi menggelengkan kepalanya dalam kebencian dan berkata, “Kamu terlihat sangat baik, tetapi mengapa kamu harus membuat dirimu tampak begitu menjijikkan? Kasihannya. Saya hampir berpikir bahwa Anda memiliki jiwa bela diri kembar. Sepertinya bukan itu masalahnya! Kamu cukup pintar, tapi sayang kamu bertemu denganku. Jangan khawatir, saya merawat wanita dengan baik. Mengalah kalah sekarang! ”