Soul Land 2 – Chapter 292.2

shadow

Soul Land 2 – Chapter 292.2

Wang Dong’er bisa dengan jelas melihat gelombang perak beriak dengan eksplosif.

Dia masih tetap dekat dengan penghalang pelindung di belakang benteng, jadi dia segera ditolak oleh kekuatan besar. Ekspresi keheranan melintas di wajahnya yang cantik saat dia membentangkan sayapnya untuk mengimbangi kekuatan dorongan yang sangat besar.

Huo Yuhao mengerutkan kening di bawah panggung saat dia bergumam pada dirinya sendiri, “Bom kejut! Apakah dia tidak takut pada kekuatan yang menghancurkan hatinya sendiri? ”

Bom kejut adalah jenis alat jiwa khusus. Bom kejut dimaksudkan untuk penggunaan ofensif, dan mereka bisa menghasilkan gelombang kejut yang kuat untuk menyerang lawan dalam jarak tertentu. Apa yang dilakukan Zhou Xinghao adalah menggunakan bom kejut untuk menyerang dirinya sendiri dan Wang Donger pada saat yang sama tanpa memihak, sehingga ia bisa mendorong Wang Dong’er menjauh darinya. Dia berniat untuk lebih menyakiti Wang Donger, tetapi dia juga melukai dirinya sendiri dalam prosesnya.

“Tidak, Invincible Barrier-nya belum sepenuhnya menghilang.” Huo Yuhao segera pulih setelah kejutan sesaatnya. Zhou Xinghao menggunakan Invincible Barrier miliknya sendiri untuk menahan efek bom kejut, dan meskipun ia harus mengkonsumsi kekuatan jiwa dalam prosesnya, ini lebih baik daripada bom kejut yang berdampak pada tubuhnya sendiri. Selanjutnya, dia akhirnya mengambil kesempatan untuk berputar.

Beberapa ratus barel meriam di sekelilingnya berkobar begitu menyilaukan saat Wang Donger muncul di bidang pandangnya. Pada titik ini, dia tidak lagi hanya landak, dia telah berubah menjadi blender logam yang mengerikan!

Semua jenis sinar jiwa dan peluru meriam jiwa: peluru peledak, peluru pembakar, sinar kelumpuhan, sinar beku, bom kejut, peluru dekomposisi, bom pecah, dan berbagai serangan menakutkan lainnya meliputi area sekitar dua puluh meter di sekitar Wang Dong’er.

Badai logam ini yang meletus begitu tiba-tiba tampaknya melambangkan emosi Zhou Xinghao. Ekspresinya tampak buas dan ganas, dan matanya merah karena amarah dan amarah. Matanya selebar-lebarnya, dan dia ingin menyaksikan badai logamnya merobek tubuh Wang Dong’er berkeping-keping.

Mereka begitu dekat, dan pertahanan juga bukan keahlian Wang Dong’er. Ini semua yang dia miliki, dan akan sangat sulit baginya untuk melarikan diri jika dia menemukan dirinya terkunci oleh serangan habis-habisan ini.

Meng Hongchen menutup mulutnya di bawah panggung kompetisi. Beberapa orang dari kamp Tang Sect berdiri dengan wajah gugup di wajah mereka.

Huo Yuhao baru saja menggunakan Jantung Diam Necromancer-nya, jadi wajahnya masih sedingin sebelumnya. Otaknya masih menghitung dengan kecepatan tinggi.

Tepat pada saat lawannya meletus, Wang Dong’er masih merinding di sekujur tubuhnya meskipun dia sudah siap. Dia hidup sampai nama Akademi Teknik Sun Moon Imperial Soul, dan alat jiwa mereka sangat tangguh.

Namun, tepat ketika badai logam itu akan mencabik-cabiknya, dia menghilang ke udara …

Ya, dia menghilang tanpa peringatan sama sekali.

Dentang!

Sebuah kekuatan yang kuat muncul di belakang punggungnya, dan aura cahaya yang tajam memaksa masuk ke dalam benteng jiwa dan mengalir ke dalam. Seluruh pangkalan meriam mulai bergetar dengan serangan ini.

“Bagaimana bisa!? Bagaimana ini bisa jadi Pergeseran Instan? ” Pada saat ini, Zhou Xinghao sedang menghadapi ruang tunggu timnya, menatap Xiao Hongchen dengan tatapan ragu di matanya.

Mereka tidak perlu berbicara tentang keterampilan jiwa kelima Wang Dong’er, yang dia gunakan untuk mengalahkan Shi Xing. Pergeseran Instan yang baru saja dia gunakan jelas bukan sesuatu yang dia lepaskan dengan cincin jiwanya. Bagaimana dia bisa memiliki keterampilan seperti itu?

Mata Xiao Hongchen membeku juga. Siapa yang akan berpikir bahwa Wang Dong’er memiliki kartu truf seperti itu pada saat yang sama pentingnya dengan ini?

Sayap kebiruan keemasan Wang Dong’er yang mempesona menebas ganas benteng alat jiwanya. Zhou Xinghao tidak lagi memiliki Invincible Barrier-nya, dan tidak peduli seberapa keras logam benteng itu, itu tidak dapat dibandingkan dengan serangan Kaisar Jiwa.

Dua luka dalam muncul di belakang benteng alat jiwa. Zhou Xinghao berputar histeris, tapi Wang Donger tetap dekat dengannya dan menggunakan Ghost Shadow Perplexing Track saat dia mengikuti rotasi. Sayapnya menyerupai dua bilah berat saat mereka menyerang berulang kali.

Fragmen logam pecah dan mengalir terus menerus, dan alat jiwa setelah alat jiwa perkasa cepat rusak.

Zhou Xinghao ingin menggunakan Invincible Barrier yang tersisa bersama dengan bom kejut lainnya untuk mencari peluang lain. Namun, penggunaan Pergeseran Instan Wang Dong’er untuk memastikan bahwa dia bahkan tidak bisa mengerahkan rasa percaya diri sama sekali. Apa bedanya jika saya melakukan trik yang sama lagi? Dia bisa menggunakan Pergeseran Instan untuk menghindari semuanya …

Zhou Xinghao mengerti bahwa kunci kekalahannya adalah membiarkan Wang Donger mendekatinya. Pergeseran Instannya juga memiliki batas jangkauan, dan benteng alat jiwanya tidak cocok untuk lawan seperti dia sama sekali.

“Cukup!” Pada saat ini, teriakan nyaring merobek udara, dan lapisan cahaya perak mendorong Wang Donger pergi. Hakim berdiri di depan Zhou Xinghao seperti induk ayam yang berusaha melindungi anak-anaknya.

“Apa yang sedang kamu lakukan?” Wang Dong’er berseru dengan marah dengan tatapan dingin di matanya. Dia sudah bersiap untuk pukulan pembunuhan. Benteng alat jiwa sudah retak dan pecah, dan Zhou Xinghao hampir binasa di tangannya kapan saja.

Hakim menurunkan suaranya dan berkata, “Dia tidak memiliki kemampuan untuk melawan balik lagi. Saya hakim, dan saya memutuskan bahwa Sekte Tang menang di Chapter ini. Saya memiliki wewenang untuk menghentikan kompetisi jika satu pihak tidak lagi mampu melawan balik. ”

Wang Dong’er secara bertahap tenang. Dia mendengus tanpa perasaan saat dia memegang Botol Susu dan berjalan kembali ke tengah arena.

“Aku belum kalah! Pergi ke neraka!” Zhou Xinghou meraung histeris, dan dia melengkungkan tubuhnya ke belakang dan mengungkapkan delapan mulut meriam perak yang bersinar di dadanya. Delapan sinar perak segera ditembakkan ke arah Wang Dong’er dengan kecepatan kilat di saat berikutnya.

Wang Dong’er membelakanginya, dan dia tidak menyangka Zhou Xinghao akan melancarkan serangan lagi terhadapnya ketika hakim sudah memutuskan putaran ini sebagai kemenangannya. Selanjutnya, hakim tidak melakukan apa pun untuk menghentikannya!

Yang benar adalah bahwa ini bukan karena hakim bias terhadap Zhou Xinghao; dia juga tidak berharap Zhou Xinghou terus menyerang setelah keputusannya. Namun, dia benar-benar merasakan kegembiraan dan kegembiraan ketika delapan sinar perak itu terbang ke arah Wang Donger.

“Awas!” Suara dingin Huo Yuhao tiba-tiba terdengar di benak Wang Dong’er. Wang Dong’er selalu mempercayai kata-kata Huo Yuhao. Selain itu, dia juga bisa mendengar suara histeris Zhou Xinghao di belakangnya. Dia menerjang maju ke tanah, dan cincin jiwa kelimanya menyala sekali lagi ketika cahaya keemasan yang intens segera menutupi seluruh tubuhnya.

Pop, pop, pop … Meskipun penghindaran Wang Dong’er cepat, sinar jiwa bepergian dengan kecepatan sangat tinggi, dan tiga sinar masih memukul punggungnya.

Wang Dong’er mendengus kesakitan saat dia tersandung beberapa langkah ke depan dari kepolisian. Meskipun dia memiliki Goddess of Light’s Possession, tiga lubang masih muncul di punggungnya, dan dia merasa seolah-olah ada kekuatan menakutkan yang dengan cepat menyebabkan tubuhnya hancur berantakan. Jika dia tidak menggunakan Goddess of Light’s Possession pada waktunya untuk membela diri, sinar akan menembus menembus tubuhnya.

“Bajingan!” Beberapa orang dari Sekte Tang melompat ke panggung kompetisi dalam sekejap. Namun, gerakan mereka tidak bisa dibandingkan dengan seberapa cepat seberkas cahaya yang lain.

Cahaya itu memiliki warna emas bercahaya, dan diwarnai dengan warna ungu tua. Sinar ini tampak material, seolah-olah bisa menembus ruang dan waktu yang rata. Kubah pelindung tahap kompetisi telah surut saat hakim menyatakan bahwa Wang Donger menang di Chapter ini, jadi tidak ada yang menghalangi balok ini. Tepat ketika Wang Donger menerjang maju untuk berbaring rata di tanah, cahaya keunguan keemasan yang tampaknya menembus realitas dan keabadian tiba di depan Zhou Xinghao.

Zhou Xinghao melolong dan merilis Invincible Barrier sekali lagi. Dia bersemangat saat ini; sinar perak yang baru saja ia gunakan adalah sinar dekomposisi yang kuat, dan mereka memiliki karakteristik khusus untuk memecah semua jenis materi. Sinar ini dianggap sebagai salah satu sinar jiwa yang paling merusak. Dia bisa membayangkan tubuh Wang Dong’er pecah, dan menarik napas terakhirnya dari pembusukan.

Saat dia melihat dia melihat cahaya keunguan keemasan muncul, dia merasa seolah rohnya meninggalkan tubuhnya, dan dia menggunakan Invincible Barrier keduanya yang dia bawa kemana-mana tanpa ragu-ragu. Dia sangat percaya bahwa apa pun yang dilepaskan lawannya tidak bisa melakukan apa pun padanya dengan Invincible Barrier di sekitarnya, tidak peduli apa itu.

Namun, adegan menyeramkan muncul di panggung kompetisi saat cahaya keunguan keemasan menghantam Invincible Barrier milik Zhou Xinghao.

Orang-orang dari Sekte Tang, bersama dengan tim Kekaisaran Sun Moon yang juga bergegas ke atas panggung, dan segala sesuatu yang bergerak tampaknya membeku pada saat itu, seolah-olah waktu itu sendiri sepertinya membeku.

Sinar cahaya keemasan turun dari langit di saat berikutnya dan membanting secara brutal ke Invincible Barrier milik Zhou Xinghao.

Sinar emas itu mengabaikan Invincible Barrier-nya sepenuhnya, dan menembus menembusnya tepat saat itu menghantam dan mendarat langsung ke tubuh Zhou Xinghao. Proyeksi cahaya keemasan yang menyerupai kerangka segera berkedip di atas tubuh Zhou Xinghao, dan seluruh tubuhnya tampak membeku dan menjadi kendur.

Sinar keunguan keemasan mengebor menembusnya, dan Invincible Barrier milik Zhou Xinghao pecah dalam sekejap.

Ledakan!

Tubuh Zhou Xinghao masih di dalam benteng alat jiwanya yang rusak dan compang-camping, dan ia menyerupai balon yang meledak ketika seluruh tubuhnya meledak dengan hebat, mulai dari kepalanya. Daging dan darah terbang ke segala arah pada saat itu, dan pelindung jiwanya yang rusak juga hancur berkeping-keping. Zhou Xinghao berubah menjadi tornado daging dan logam yang berputar di semua tempat.

Waktu kembali normal, dan pemandangan yang dilihat semua orang adalah pemandangan yang mengerikan ini.

Terengah-engah kagum bergema di seluruh tempat. Wajah Jing Hongchen hitam ketika dia berdiri di mimbar, dan atmosfir membatu yang dihasilkan dari ledakan yang terjadi di panggung menyebabkan bahkan tim Kekaisaran Sun Moon untuk berhenti ketika mereka berlari ke panggung. Bahkan langkah Xiao Hongchen berhenti sejenak.

Mata Xiao Hongchen segera menemukan seseorang yang duduk di seberang. Orang itu adalah Huo Yuhao, yang masih duduk di kursi rodanya di ruang tunggu, dan belum naik ke panggung kompetisi.

Mata vertikal keunguan-keemasan yang tampaknya tidak memiliki kehidupan sama sekali secara bertahap menutup di dahinya. Xiao Hongchen merasa sedikit pusing meskipun mata vertikal ini sedang dalam proses penutupan.

Seratus meter! Serangan ini diluncurkan dari jarak seratus meter, dan Zhou Xinghao juga memiliki Invincible Barrier untuk melindunginya! Terlepas dari semua itu, serangan ini berhasil menembus Invincible Barrier-nya! Kekuatan macam apa yang dibutuhkan untuk mencapai sesuatu seperti itu?

Tim Sun Moon Empire akan menjadi gila setelah keheranan sementara mereka. Semua jenis alat jiwa dilepaskan satu demi satu pada saat itu ketika cincin jiwa berbinar secara bergantian. Perkelahian kacau akan terjadi!