Soul Land 2 – Chapter 292.3

shadow

Soul Land 2 – Chapter 292.3

Tim Tang Sekte juga mulai bergerak. Wajah Xu Sanshi gelap dan khusyuk saat dia berdiri di depan, melindungi Wang Donger di belakangnya. Dia Caitou tepat di sebelahnya, dan dia melepaskan benteng alat jiwa yang sangat besar seperti itu dari ketiadaan sama sekali. Enam belas mulut meriam Zhuge Divine Crossbow Cannon-nya memadatkan cahaya, dan satu peluru meriam besar setelah satu lainnya menonjol keluar dari laras meriam ketika aura yang menakutkan merasuki langit. Meriam-meriam ini terasa seperti bisa meledak kapan saja.

Xiao Xiao, Jiang Nannan, dan Na Na berdiri di samping mereka, dan mereka melepaskan jiwa bela diri mereka pada saat yang sama.

“Berhenti!” Seruan memekakkan telinga terdengar, dan sesosok manusia turun dari langit pada saat berikutnya.

Orang ini adalah seorang pria tua yang mengenakan jubah hijau panjang, dan ia mendarat tepat di sebelah hakim. Orang ini mengangkat tangannya, dan layar lampu hijau naik beberapa ratus meter ke langit. Layar cahaya ini secara paksa memisahkan kedua pihak yang berseberangan, dan bahkan tekanan yang mereka lepaskan pun dipisahkan.

Semua orang dari kamp Sekte Tang menjadi galak, dan ini terutama berlaku untuk He Caitou. Dia adalah seorang insinyur jiwa, dan dia secara alami tahu kemampuan apa yang baru saja digunakan oleh lelaki tua itu: yang mungkin merupakan alat jiwa Kelas 9, dan bahkan seorang Titled Douluo akan mengalami kesulitan menerobos penghalang pertahanan tingkat itu.

Lelaki tua itu berbalik dan menjatuhkan sang hakim dari panggung dengan satu tamparan, dan sang hakim berlari ke tanah di bawah panggung begitu saja.

“Berhenti, semuanya! Tenangkan dirimu. Nama saya Zheng Zhan, dan saya ketua juri turnamen ini. Siapa pun yang berani melakukan langkah lain akan segera didiskualifikasi dari turnamen! ”

Sudut mulut Xiao Hongchen bergerak-gerak. Dia secara alami mengenali Zheng Zhan. Dia adalah insinyur jiwa Kelas 9 yang kuat, tetapi pria ini tidak memiliki hubungan yang baik dengan kakeknya, dan sebaliknya adalah tokoh penting dari Hall of Consecration kekaisaran. Pria ini sedekat mungkin dengan kakek Xiao Hongchen dalam hal budidaya, bahkan jika dia tidak benar-benar memiliki peringkat yang sama, dan dia sangat mahir dengan alat jiwa defensif. Zheng Zhan dikenal sebagai Raja yang Tidak Bisa Dipecahkan, dan gelarnya adalah Unbreakable … Douluo yang Tidak Bisa Dipecahkan, Zheng Zhan!

Xiao Hongchen mengangkat tangannya, dan tim Kekaisaran Sun Moon dengan enggan dan enggan menarik alat jiwa masing-masing. Mata mereka tampak seperti meludahkan api.

Kamp Tang Sekte tidak berbuat banyak, karena Jiang Nannan membantu Wang Donger dan berbisik, “Bagaimana perasaanmu, Donger?”

Wang Donger memaksakan senyum dan berkata, “Aku baik-baik saja, hanya sedikit menyakitkan.”

Akan aneh jika dia tidak merasakan sakit setelah terkena sinar dekomposisi itu, dan tiga bintik hitam dapat terlihat di punggungnya. Jika dia tidak memiliki Goddess of Light’s Possession yang sangat melemahkan kekuatan sinar dekomposisi Kelas 6 itu, dia mungkin akan terluka parah sekarang. Meski begitu, dia masih mengkonsumsi lebih dari tiga puluh persen dari kekuatan jiwanya sebelum dia berhasil menstabilkan luka-lukanya, memastikan tulang, ligamen, dan organ-organnya tidak rusak. Namun, dia adalah kecantikan tingkat atas, dan kerusakan kulit akan membuatnya lebih marah daripada jika tulang dan organnya rusak.

“Kami perlu penjelasan, ketua hakim Zhang.” Sebuah suara dingin terdengar dari belakang orang-orang Tang Sekte.

Ji Juechen mendorong kursi roda Huo Yuhao, dan Jing Ziyan dan Nan Qiuqiu berjaga di samping mereka saat mereka berjalan ke panggung kompetisi.

Perusahaan Tang Sekte berpisah untuk membuat jalan, sehingga Huo Yuhao bisa datang jauh-jauh di depan. Matanya sangat dingin pada titik ini sehingga mereka tampak seperti membeku melalui segalanya. Huo Yuhao menatap diam-diam pada Zheng Zhan, yang merupakan Titled Douluo dan juga seorang insinyur jiwa Kelas 9, dan auranya tampaknya cocok dengan milik Zheng Zhan.

Zheng Zhan berkata dengan suara yang dalam, “Saya telah melihat semua yang baru saja terjadi. Ini terjadi karena hakim, dan saya akan segera membebaskannya dari tugasnya. Saya pribadi akan mengawasi Chapter ini sampai akhir. ”

“Bukan itu yang aku bicarakan.” Huo Yuhao menggelengkan kepalanya.

Zheng Zhan memfokuskan matanya. Sudah bertahun-tahun sejak seseorang berani berbicara dengannya seperti itu. Anehnya, dia tidak marah sama sekali ketika dia merendahkan suaranya dan berkata, “Zhou Xinghao menyerang Wang Dong setelah hasil putaran ini telah diperintah, dan dia membawa kematiannya sendiri pada dirinya sendiri. Namun, ia sudah membayarnya dengan nyawanya. Masalah ini dianggap telah diselesaikan. Sebagai ketua juri, saya akan memberi Wang Dong lima belas menit untuk istirahat sebelum kompetisi berlanjut. ”

Huo Yuhao menatap Zheng Zhan dalam-dalam sebelum matanya berbalik ke arah Xiao Hongchen di kejauhan, tapi dia tidak mengatakan apa-apa. Namun, tatapannya seperti pisau tajam. Zheng Zhan memikirkan sinar emas keunguan yang tidak dapat dipahami dan tak terduga yang baru saja muncul, dan bahkan dia merasa sedikit mati rasa dari tatapan tajam Huo Yuhao.

“Ayo kembali.” Huo Yuhao berbicara dengan jelas, dan dia tidak mendorong masalah ini lebih jauh. Mereka berada di dalam Kekaisaran Sun Moon, dan dia tidak akan mendapatkan penjelasan atau keputusan yang lebih baik bahkan jika kompetisi ini tidak ada di Kekaisaran Sun Moon. Semuanya hanya bisa diselesaikan di atas panggung.

Ji Juechen terus mendorong kursi roda Huo Yuhao saat mereka kembali ke ruang tunggu mereka. Huo Yuhao melirik Wang Dong’er dengan tenang saat dia lewat, dan dia mengulurkan tangan dan meraih tangannya. Namun, ekspresinya masih sedingin sebelumnya.

Wang Dong’er meliriknya diam-diam. Dia berpikir dalam hati, “Syukurlah, dia menggunakan kemampuan yang memungkinkannya untuk tetap tenang dan tenang. Kalau tidak, sebaliknya … “Dia bahkan tidak bisa membayangkan apa yang akan terjadi.

Di dalam ruang istirahat, mata Wang Qiu’er berbinar saat dia diam-diam menatap Huo Yuhao. Matanya tampak bersinar dengan sesuatu, dan tangan kanannya tanpa sadar mencengkeram sandaran kursinya.

Hanya dia yang bisa merasakan bahwa sinar yang ditembakkan dari Mata Takdir Huo Yuhao membawa rasa lelah yang gila, dan bahkan dia merasa sedikit bingung pada saat itu. Dia tidak tahu apakah dia bisa mengambil serangan seperti itu seandainya dia yang menjadi targetnya. Jika Huo Yuhao adalah seekor naga, maka Wang Dong’er adalah skala kebalikannya!

Wang Dong’er segera mengambil Botol Susunya untuk mengisi kembali kekuatan jiwanya ketika dia kembali ke ruang tunggu.

Huo Yuhao menggenggam tangannya lebih erat, dan kekuatan Haodong segera mulai beredar melalui bagian terpenting dari tubuh Wang Dong’er.

Huo Yuhao merendahkan suaranya dan berkata, “Pertempuran selanjutnya terserah Anda, kakak senior kedua.”

Wang Dong’er membuka matanya dengan paksa. “Aku … aku bisa terus berjalan.”

Huo Yuhao menatap dingin padanya dan berkata, “Diam. Kamu ceroboh di depan lawanmu, dan kamu tidak waspada terhadap musuh yang masih memiliki kemampuan untuk bertarung. Apakah Anda tidak akan mengirim diri Anda sendiri ke kematian Anda sendiri jika Anda pergi lagi? Saya sudah mengatakan ini sebelumnya: hanya ada satu suara di tim ini. Saya pemimpinnya, dan Anda harus mendengarkan perintah saya. ”

Wang Dong’er cemberut, dan air mata mulai mengalir di matanya. Huo Yuhao tidak pernah berbicara dengannya dengan nada dan sikap seperti itu. Itu sangat, sangat menjengkelkan!

He Caitou terkekeh dan berkata, “Jangan khawatir, Donger. Biarkan kakak senior kedua Anda menangani ini. Saya akan membuat kepala mereka muncul satu demi satu. ”

Wang Dong’er mengangguk pelan. Meskipun dia sedikit tidak senang dengan sikap Huo Yuhao, bagaimanapun dia tetap laki-laki, dan ini bukan saatnya baginya untuk membuat ulah. Itu tidak diragukan lagi akan mempengaruhi pengaruh dan perintah yang dimiliki pacarnya sebagai pemimpin tim.

Lima belas menit istirahat segera berakhir, dan Wang Donger tidak melanjutkan pertempuran. Peserta Sun Moon Empire berikutnya yang melangkah ke panggung kompetisi sedikit terkejut.

Zheng Zhan telah berdiri di pusat panggung sejak saat dia tiba. Dia memandang He Caitou dan berkata, “Jika kamu beralih, itu berarti Wang Dong telah mengakui kekalahan.”

“Iya.” He Caitou berjalan ke tengah panggung dan menatap Zheng Zhan saat dia mengangguk mengakui.

Xiao Hongchen hampir menjadi gila di bawah panggung kompetisi. Orang yang baru saja dia kirimkan dimaksudkan untuk melawan gaya bertarung Wang Dong’er, tetapi Sekte Tang mengubah orang lain! Dari sudut pandangnya, Tang Sekte ingin menghemat kekuatan sehingga Wang Donger bisa kembali dalam pertempuran kelompok. Tak seorang pun dari sisinya tahu banyak tentang luka Wang Dong’er, tetapi fakta bahwa dia masih duduk di samping Huo Yuhao berarti luka-lukanya tidak terlalu parah.

Licik! Itu terlalu licik!

Pengaturan Huo Yuhao dimaksudkan untuk memecah ritme dan momentum lawannya, dan itu bukan hanya karena dia kesal tentang kecerobohan Wang Dong’er sebelum musuhnya.

Zheng Zhan merendahkan suaranya dan berkata, “Laporkan namamu.”

“Dia Caitou, Tang Sekte.”

“Xiao Ping, Akademi Teknik Kekaisaran Sun Moon Imperial.”

Zheng Zhan melanjutkan, “Kembalilah ke tempatmu, dan bersiaplah untuk pertarungan. Anda berdua harus mendengarkan perintah saya selama kontes, dan saya memiliki wewenang untuk menghukum Anda jika salah satu dari Anda memutuskan untuk terus menyerang setelah saya mengumumkan putusan Chapter ini. ”

Tidak ada yang berani mengabaikan dan meremehkan ancaman insinyur jiwa Kelas 9. He Caitou dan Xiao Ping mengangguk sebelum mereka kembali ke sisi masing-masing.

Ini adalah pertandingan ketiga Chapter penyisihan tunggal. Lebih tepatnya, ini adalah pertandingan keempat, karena Wang Donger menyerah. Skor saat ini adalah dua lawan satu yang mendukung Tang Sect. Selanjutnya, Tang Sekte telah memastikan masuknya mereka ke dalam pertempuran kelompok karena dua poin yang telah mereka amankan.

He Caitou berbalik dan menatap ke kejauhan saat dia mencapai ujung panggung kompetisi. Dia mengambil langkah ke depan dengan kaki kirinya, dan dia mengambil sikap seolah-olah dia akan maju ke depan.

Mata Xiao Ping setajam dan fokus seperti biasanya di sisi lain. Dia seperti seekor cheetah yang sedang melilit.

Zheng Zhan memandang kedua belah pihak saat dia mengangkat tangan kanannya tinggi-tinggi ke udara sebelum dia mengayunkannya ke bawah untuk memberi tanda bahwa pertandingan telah dimulai.

Pendorong jiwa Xiao Ping di belakang punggungnya bercahaya saat Zheng Zhan mengayunkan tangannya ke bawah, dan dia meledak ke arah He Caitou seperti Wang Dong’er yang dekat dengan Zhou Xinghao.

Ya, dia adalah seorang insinyur jiwa jarak dekat, dan Xiao Hongchen awalnya bermaksud agar dia bertemu langsung dengan Wang Dong’er.

Tombak panjang muncul di tangan Xiao Ping saat ia berlari ke depan. Ada dua titik tajam pada tombaknya, dan mereka mulai bersinar dengan cahaya yang kuat saat dia bergerak maju. Tiga cincin jiwa menyala satu demi satu, sangat meningkatkan kekuatan jiwanya.

He Caitou berada dalam posisi berlari, dan dia juga mulai bergerak ketika lawannya melakukannya. Tentu saja, dia tidak akan menggunakan benteng alat jiwanya dan berakhir pada posisi yang kurang menguntungkan seperti yang dilakukan Zhou Xinghao.

He Caitou mengangkat tangan kanannya, dan sebuah meriam jiwa segera muncul di lengan kanannya. Sebuah bola perak ditembakkan dan meledak kurang dari dua puluh meter, berubah menjadi jaring perak yang menyelimuti Xiao Ping terbang ke arahnya.

Mata Xiao Ping dipenuhi dengan keinginan untuk mengambil darah, tetapi dia masih berhasil mempertahankan ketenangannya di tengah-tengah semua haus darah. Sebuah cahaya putih meletus dari dadanya, dan tubuhnya yang bergerak maju tiba-tiba terhenti saat gelombang kekuatan jiwa yang berkembang berdesir dari tubuhnya. Dia mendorong dirinya mundur tepat ketika baju besi menutupi seluruh tubuhnya dengan dentang.

Gerakan kecil ke depan dan ke belakang ini tidak bisa diabaikan. Xiao Ping telah memaksa dirinya mundur ketika dia maju dengan kecepatan kilat, dampak reaktif bukanlah sesuatu yang bisa ditahan oleh orang normal!

Namun, kekuatan propulsi terbalik inilah yang memberinya kesempatan untuk menghindari jaring perak raksasa itu untuk menjebaknya pada saat terakhir. Jaring cahaya ditutup, dan Xiao Ping akan maju sekali lagi ketika ledakan dahsyat dan mengejutkan meletus. Gelombang kejut perak-putih meledak dari tempat jaring cahaya itu telah ditutup, dan memaksa Xiao Ping untuk berhenti sementara dia bersiap untuk memperbarui tugasnya. Tubuh Xiao Ping berhenti dengan terpaksa untuk sesaat!