Soul Land 2 – Chapter 293.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 293.1

Mata Zheng Zhan menyala, dan dia memiringkan kepalanya saat dia bergumam, “Orang ini dari Tang Sekte memang tidak buruk! Dia menggabungkan jaring pemikat dan bom kejutan. Ini dapat mengontrol, mengusir, dan membawa efek ofensif pada saat bersamaan. Ini memang alat jiwa yang sangat inovatif, dan dimaksudkan untuk memberinya cukup waktu untuk sesuatu. Jika reaksi lawannya terlalu lambat, alat jiwa ini bisa langsung menjatuhkannya. ”

He Caitou segera bergerak pada saat yang sama ketika dia menembakkan jaring dan bom kejutannya. Dia bergerak dengan cara standar yang biasanya dilakukan oleh para insinyur jiwa, dan dia mengikuti ujung panggung dan dengan cepat bergeser saat dia mengangkat meriam berat di bahunya. Sejumlah besar kerang pecah meledak dan meledak ke arah lawannya, dan dia mengaktifkan alat jiwa tipe terbang di punggungnya pada saat yang sama, melonjak ke langit ketika dia menembakkan kerang yang pecah.

Bom kejut itu memukul mundur Xiao Ping, dan ia menunjukkan kekuatannya sendiri ketika gelombang bom pecah menyusul segera setelahnya. Pendorong jiwa bersinar di telapak tangan, kaki, paha, dan di belakang punggungnya ketika pendorong jiwa dari berbagai ukuran melengkapi alat jiwa tipe terbang di punggungnya dan membawa tubuhnya secara diagonal ke langit. Xiao Ping melonjak ke udara dengan kecepatan yang luar biasa, dan berlari menuju He Caitou saat dia menghindari cangkang yang pecah itu. Dia mengarahkan tombak di tangannya ke depan, dan cahaya putih menyilaukan muncul dari ujung tombak tepat ke arah He Caitou.

He Caitou telah mengamati lawannya selama ini. Pendorong jiwa di tubuh Xiao Ping semuanya tersembunyi di dalam dan melekat pada baju besinya, yang menutupi bagian terpenting tubuhnya. Xiao Ping tidak mengenakan baju besi seluruh tubuh, tetapi gaya yang lebih ringan dan lebih fleksibel. Dia menunjukkan betapa menguntungkan kelincahan ini ketika dia melayang di udara, dan semua pendorong jiwa itu memungkinkan dia untuk membuat beberapa gerakan yang tampaknya menentang hukum alam.

Dia Caitou bergeser tiga kaki secara horizontal saat dia masih di udara, dan menghindari sinar cahaya begitu saja. Sayap di belakang punggungnya menurun dan memungkinkannya melayang di udara. He Caitou mematikan senjata di bahunya, dan sebuah meriam berbentuk aneh muncul.

Bagian belakang meriam ini berbentuk kerucut, tetapi berbentuk persegi di bagian depan ketika ia meletakkannya di bahunya, dan ada delapan belas mulut meriam yang terbagi menjadi tiga baris. Cahaya ungu kebiru-biruan yang pekat dan intens mulai bersinar darinya.

Pada saat berikutnya, kilat yang menyelimuti seluruh dunia mengalir ke arah Xiao Ping.

“Alat jiwa apa itu?” Bahkan Zheng Zhan terkejut. Dia telah membenamkan dirinya dalam alat jiwa selama hampir seratus tahun, tetapi bahkan dia tidak bisa mengenali alat jiwa He Caitou dengan semua pengalaman yang dia miliki. Ini berarti alat jiwa He Caitou diciptakan sendiri!

Setiap sambaran petir yang ditembakkan meriam aneh ini setebal lengan. Bagian yang paling menakutkan adalah bahwa sambaran petir ini meledak begitu mereka dipecat, dan masing-masing coretan terbelah menjadi coretan petir yang bahkan lebih. Delapan belas garis berubah menjadi jaring petir dalam sekejap dan meluncur ke arah lawannya, yang masih menyerang ke arahnya. Jaring ini memiliki area permukaan yang besar, dan tidak mungkin Xiao Ping bisa mengelak ini tidak peduli seberapa lincah dan gesitnya dia.

Dia Caitou memiliki ekspresi yang sangat tenang di wajahnya, dan ada beberapa keterusterangan di antara semua ketenangan yang selalu ada di sana. Namun, tidak ada yang langsung tentang alat jiwa di tangannya.

Xiao Ping sama-sama takjub oleh alat jiwa ini yang belum pernah dia dengar atau lihat sebelumnya. Dia terus mengarahkan tombaknya ke depan, dan baju besinya bersinar di mana-mana sinar demi cahaya terkondensasi untuk membentuk penghalang putih yang melindungi tubuhnya.

Murid He Caitou mengontrak. Itu adalah penghalang jiwa pelindung Kelas 7!

Xiao Ping hanya memiliki lima cincin jiwa, dan terbukti bahwa dia tidak cukup kuat untuk menggunakan sesuatu yang sekuat penghalang jiwa pelindung Kelas 7. Satu-satunya kemungkinan adalah bahwa alat jiwa ini memiliki karakteristik khusus yang memungkinkannya untuk mengoperasikannya.

Alat jiwa ini mungkin memanfaatkan teknologi resonansi dan menggabungkan banyak penghalang jiwa pada saat yang sama, yang memungkinkannya meletus dengan kekuatan hebat seperti itu. Itu adalah satu-satunya cara Xiao Ping dapat menghasilkan kemampuan pertahanan yang cocok dengan penghalang jiwa pelindung Kelas 7, karena Kelas 7 adalah pangkat Sage Jiwa!

Tentu, ini juga karena Xiao Ping adalah seorang insinyur jiwa jarak dekat. Jika Xiao Ping adalah seorang insinyur jiwa tradisional seperti He Caitou, dia tidak akan menggunakan penghalang jiwa resonansi ini bahkan jika dia memilikinya, karena itu akan mengkonsumsi terlalu banyak kekuatan jiwa. Memasang sesuatu seperti ini pada dirinya sendiri berarti akan sangat sulit untuk menggunakan alat jiwa lainnya, karena teknologi resonansi harus seiring dengan gelombang kekuatan jiwa di setiap titik di tubuhnya. Tidak ada cara untuk beralih ke alat jiwa lainnya.

Xiao Ping melepaskan penghalang jiwa Kelas 7 dan segera melesat maju seperti panah. Dia tidak berniat untuk menghindari goresan petir itu lagi, langsung menyerang He Caitou.

Penghalang jiwa Kelas 7 Xiao Ping memiliki kemampuan bertahan yang mengesankan! Penghalang jiwa mengusir setiap kilat, dan Xiao Ping tidak melambat sama sekali. Dia akan tiba di hadapan He Caitou kapan saja.

He Caitou sudah bisa melihat pembunuhan dan ekspresi jahat di mata Xiao Ping. Zheng Zhan sudah naik ke udara dari tanah, dan dia mempersiapkan dirinya untuk mengakhiri pertempuran ini segera setelah dibutuhkan.

Ledakan!

Sebuah ledakan kuat meletus antara He Caitou dan Xiao Ping. Xiao Ping masih memiliki penghalang jiwa Kelas 7-nya, tetapi seluruh tubuhnya dikirim meluncur di udara seperti peluru. Penghalang jiwa Kelas 7-nya pecah dari tumbukan, dan jika dia tidak melepaskan Invincible Barrier-nya, garis-garis petir yang berderak di langit akan mencabik-cabiknya.

He Caitou masih melayang di udara, seolah-olah dia tidak bergerak sama sekali. Laras meriam dengan mulut seukuran mangkuk ditutup secara bertahap di dekat dadanya, masih berkedip-kedip dengan cahaya.

Dia Caitou memindah meriam jiwa di bahunya sekali lagi, dan meriam merah keemasan yang kira-kira setebal lengan dan panjangnya sekitar tiga meter muncul di bahunya. Pandangan meriam berayun ke tempatnya di depan matanya, dan dia mengunci Xiao Ping di kejauhan. Ada cerutu besar yang menyembul keluar dari sudut mulutnya, melepaskan gumpalan asap hijau. Cerutu dan asap hijau melengkapi penampilannya yang tangguh, dan ia tampak gagah dan menakutkan.

Xiao Hongchen melompat dari kursinya di kemah Akademi Teknik Kekaisaran Sun Moon begitu meriam panjang berwarna merah keemasan ini muncul.

“Meriam penyengat kelas 7! He … bagaimana dia bisa memiliki meriam penyengat Kelas 7 ?! ”

Meriam Stinger dianggap sebagai meriam jiwa target tunggal yang paling merusak. Lebih tepatnya, meriam penyengat harus dianggap sebagai sinar jiwa, dan itu hanya disebut meriam karena terlalu kuat. Tidak banyak insinyur jiwa menggunakan meriam penyengat karena mereka membutuhkan tujuan manual dan menghabiskan banyak kekuatan jiwa. Namun, meriam penyengat memiliki jangkauan yang sangat panjang, dan biasanya digunakan untuk menyerang posisi yang dibentengi.

Kelemahan terbesar dari meriam penyengat adalah bahwa ia tidak dapat mengunci sasarannya, dan ia tidak dapat melacak sasarannya. Namun, kekuatannya sangat menakutkan. Xiao Ping tidak akan bisa menerima pukulan dari meriam penyengat ini bahkan jika dia mengaktifkan Invincible Barrier; solusi terbaik melawan meriam penyengat adalah untuk menghindari serangannya, mengeksploitasi kelemahan yang tidak bisa mengunci target.

Tapi Xiao Ping melesat di udara setelah He Caitou membuangnya dengan metode yang tidak diketahui, menghantam penghalang pelindung tingkat kompetisi dan bangkit kembali. Invincible Barrier Xiao Ping bisa melindunginya, tetapi tidak bisa membantunya menyerap dampaknya. Bisakah dia bereaksi pada waktunya untuk menghindari serangan meriam penyengat?

Tidak ada yang tahu jawaban untuk pertanyaan itu.

Karena itu, Zheng Zhan menjadi ragu-ragu. Dia tahu bahwa menghentikan He Caitou pada saat ini akan berarti bahwa dia menyatakan He Caitou menang. Namun, Xiao Ping akan memiliki kesempatan lain untuk kembali dalam permainan jika dia menghindari serangan ini.

Zheng Zhan tidak lagi percaya bahwa Xiao Ping memiliki kekuatan bertarung untuk mengalahkan He Caitou, yang sudah menunjukkan kecakapan insinyur jiwa Kelas 7. Namun, tim Kekaisaran Sun Moon sudah turun dua banding satu; bagaimana dia bisa membiarkan mereka kehilangan poin lain begitu saja?

Dia Caitou secara alami tidak peduli apa yang dipikirkan hakim. Dia membidik, dan dia menembak, itu sesederhana itu baginya.

Lebih dari separuh cerutu di mulut He Caitou menghilang ketika dia menembakkan meriamnya, ketika asap dan abu mengepul ke segala arah. Sinar emas-merah setebal jari memotong di udara lurus menuju Xiao Ping.

Tekanan yang sangat besar ini membawa bahaya bagi Xiao Ping. Meskipun dia masih pusing dan gegar otak akibat tabrakan, bulu rontok mulai menjalar ke seluruh tubuhnya, dan rambutnya berdiri di tepi tekanan yang tiba-tiba, memungkinkannya pulih dalam sekejap mata.

Xiao Ping tidak punya waktu untuk melihat ke atas untuk melihat apa yang terjadi, dan dia juga tidak punya waktu untuk membuat penilaian yang akurat. Dia segera mengaktifkan pendorong jiwanya dan mencoba untuk terbang secara diagonal dalam upaya untuk menghindari serangan ini.

Namun, dia merasakan rasa baal yang intens di tubuh ini saat ini. Xiao Ping melihat ke bawah tanpa sadar, dan melihat jarum kecil menonjol dari dadanya, jarum yang bersinar dengan cahaya ungu kebiruan. Mati rasa yang luar biasa datang dari jarum ini!

Itu … apakah dia menempelkan itu padaku sebelum aku membuka Invincible Barrier-ku ketika penghalang jiwaku Kelas 7 dihancurkan?

Tapi itu harus dianggap alat jiwa stasioner meskipun itu jarum! Ini adalah pemikiran terakhir Xiao Ping sebelum dia melihat sinar merah keemasan menelan jarum ramping itu. Jarum kecil itu hancur, dan dia sendiri bisa dengan jelas merasakan bahwa dia telah kehilangan sesuatu juga.

Sebuah lubang yang tidak lebih besar dari ibu jari muncul di Invincible Barrier Xiao Ping dan hatinya pada saat yang bersamaan. Matanya menjadi kendur dan dipenuhi keraguan. Tidak dalam mimpi terliarnya dia berharap mati dengan cara ini.

Secercah cahaya dingin berkedip di mata He Caitou, tapi dia dengan cepat kembali ke penampilannya yang sederhana dan jujur ​​saat dia menarik meriam di tangannya dan perlahan-lahan turun dari langit.

Zheng Zhan menangkap Xiao Ping secepat yang dia bisa ketika yang kedua jatuh dari langit. Namun, Zheng Zhan dengan cepat menemukan bahwa Xiao Ping tidak bisa diselamatkan, hatinya telah ditembakkan dengan cepat. Bagaimana orang bisa menyelamatkannya?

“Dia … dia …” Mata Xiao Ping penuh putus asa. Tidak ada lagi yang bisa dia katakan, dan dia mengeluarkan banyak darah sebelum akhirnya dia masuk ke dalam kehampaan.

Dua kematian akibat pertempuran dari tiga pertempuran!

Penonton meledak menjadi kehebohan ketika Zheng Zhan mengumumkan kematian Xiao Ping. Mereka berada di dalam Sun Moon Empire, dan tidak di dalam Star Luo Empire seperti musim lalu. Tim Akademi Teknik Sun Moon Imperial Soul mewakili Sun Moon Empire dalam kompetisi ini, dan tiga orang tewas, satu demi satu, di Chapter ini. Bagaimana mungkin warga tidak marah?

Mata Huo Yuhao menunjukkan ekspresi terkejut yang samar meskipun ekspresinya yang sedingin es di bawah panggung, dan dia melirik He Caitou di atas panggung.