Soul Land 2 – Chapter 30.1 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 2 – Chapter 30.1 | Baca Novel Online

Book 5: Pertarungan Kejuaraan

Chapter 30.1: Final

Yan Shaozhe tertawa, sementara Qian Duoduo memiliki ekspresi kemarahan yang benar di wajahnya. Namun pada kenyataannya, Qian Duoduo juga tertawa terbahak-bahak. Melirik Yan Shaozhe, dia berpikir dalam hati, Yan Tua, Yan Tua. Tidak peduli seberapa liciknya Anda, Anda harus minum air yang digunakan ayah ini untuk mencuci kakinya. Hehe, saya harap kamu tidak menyesal di masa depan. Tentu saja, sudah terlambat untuk menyesalinya. Wahahaha!

Tentu saja, kedua tim yang berpartisipasi dalam final turnamen knock-out penilaian mahasiswa baru tidak menyadari bahwa pertandingan mereka telah mencapai titik bahwa bahkan kedua Dekan bertaruh satu sama lain.

Kedua belah pihak telah tiba di arena lebih awal. Satu sisi membuat persiapan mereka, sementara yang lain mengamati lawan mereka.

Meskipun Dai Huabin tidak mengenali Huo Yuhao, dia secara alami dapat merasakan ancaman yang diajukan oleh tim Huo Yuhao kepadanya. Jika dia mendasarkan peluang mereka pada peringkat kultivasi sendiri, tim mereka harus menang. Namun, ada beberapa hal yang ‘seharusnya’ terjadi tetapi belum. Karena itu, tidak ada yang terjadi pada batu. Apakah tim Ning Tian lemah? Baik Ning Tian, ​​yang memiliki Seven Treasures Glazed Pagoda, dan Wu Feng, yang memiliki Naga Api, adalah siswa kelas satu yang luar biasa dari kumpulan siswa baru tahun ini, dan kekuatan keseluruhan tim Ning Tian belum jauh dari kekuatan tim mereka. Apakah tim Xie Huanyue lemah? Xie Huanyue memiliki pertahanan yang sangat kuat, tetapi pertandingan mereka masih berakhir dengan proktor dipaksa untuk mengganggu dan melindunginya. Jika sang pengawas tidak melakukannya, dia mungkin tidak akan bisa pergi dengan utuh.

Ada Wang Dong yang kuat, Xiao Xiao yang berjiwa kembar, dan akhirnya Huo Yuhao, yang agak misterius meski hanya menjadi Jiwa Guru. Mereka bertiga membuat Dai Huabin merasa terancam. Karena ini, mereka membuat persiapan yang cukup sebelum pertandingan dimulai; mereka bahkan menemukan tim yang sebelumnya bertarung melawan tim Huo Yuhao dan bertanya kepada mereka tentang pertarungan mereka untuk memahami dengan hati-hati kemampuan Huo Yuhao dan rekan satu timnya.

Dibandingkan dengan keadaan pikiran Dai Huabin yang berhati-hati dan terkonsentrasi, Huo Yuhao saat ini merasakan beberapa emosi yang berbeda. Dia telah melakukan semua yang dia bisa untuk menyembunyikan kebenciannya jauh di dalam hatinya, tetapi detak jantungnya masih melaju kencang ketika mereka memasuki arena untuk memulai pertandingan final turnamen knock-out. Dia benar-benar ingin membalas dendam sekarang! Namun, dia tahu itu bukan pilihan realistis. Dengan begitu banyak guru yang hadir, serta wasit yang akan memantau dan mengendalikan pertandingan, praktis tidak mungkin baginya untuk membunuh Dai Huabin dengan kekuatannya saat ini.

“Yuhao.” Wang Dong berbisik.

“Ya.” Huo Yuhao menoleh ke Wang Dong dan melihat tatapan dingin di matanya. “Tenang, jangan biarkan ada kesalahan.” Dia mendesak Huo Yuhao, suaranya begitu rendah sehingga Xiao Xiao pun tidak bisa mendengarnya.

Pada saat itu, wasit memasuki Arena Penilaian yang luas. Semua partisi telah dihapus pada siang hari, memperlihatkan Arena Penilaian yang sangat besar.

Wasit melambai ke arah kedua belah pihak, memberi isyarat agar mereka memasuki arena.

Trio Huo Yuhao dengan bangga memasuki arena. Seperti biasa, Huo Yuhao berdiri di tengah, sementara Wang Dong dan Xiao Xiao berdiri di kedua sisinya. Di sisi lain arena, Dai Huabin juga berdiri di tengah saat dia berjalan ke arena, sementara dua gadis di timnya berdiri di sampingnya.

Wasit memanggil kedua pihak kepadanya dan berkata dengan suara yang dalam, “Final akan dimulai, dengan demikian akan ada perubahan dalam aturan. Dengarkan dengan baik. Sampai sekarang, Anda dapat bergerak sesuai keinginan di arena, tetapi siswa dengan jiwa bela diri tipe terbang tidak lagi diizinkan untuk terbang lebih dari sepuluh meter ke udara. Demi memungkinkan Anda untuk menampilkan seluruh kekuatan Anda, Anda bisa habis-habisan dengan serangan Anda; jangan menahan apa pun selama pertandingan. Saya akan mengurus situasi jika ada masalah yang muncul. Namun, setiap peserta yang harus saya selamatkan akan didiskualifikasi dari pertandingan. Apakah kamu mengerti?”

“Dimengerti.” Kedua belah pihak secara bersamaan menjawab. Sebuah cahaya aneh melintas di mata Huo Yuhao dan Wang Dong. Pada saat yang sama, jejak rasa dingin muncul di mata Dai Huabin ketika niat membunuh yang tidak berwujud tampaknya muncul dari tubuhnya.

Meskipun Dai Huabin bukan putra tertua, dia masih salah satu putra Adipati Macan Putih. Dia telah menerima pendidikan terbaik yang bisa dilakukan seorang anak sejak dia masih muda. Dia tidak hanya belajar bagaimana menumbuhkan jiwa bela dirinya; dia juga belajar tentang cara berpartisipasi dalam perang, serta cara membunuh orang lain. White Tiger Duke adalah komandan salah satu dari tiga pasukan Star Luo Empire. Dengan demikian, putra-putranya pasti akan mendapatkan pengalaman militer di masa depan.

Sebagai hasilnya, Dai Huabin memiliki temperamen yang jauh lebih dingin daripada rekan-rekannya; dia sudah memiliki tingkah laku dasar seorang prajurit. Dari banyak putra White Tiger Duke, ia memiliki jumlah talenta terbaik, yang pada gilirannya membuat Duke Harimau Putih sangat menghargainya. Di sisi lain, salah satu dari putra-putra White Tiger Duke dapat mewarisi posisi Grand Duke. Ini telah membentuk kepribadian Dai Huabin yang tegas dan kejam. Ketika dia baru berusia lima tahun, dia secara pribadi membunuh binatang muda jiwa pertamanya.

“Kedua belah pihak, perkenalkan dirimu.”

“Huo Yuhao.”

“Wang Dong.”

“Xiao Xiao.”

Di sisi lain, tim Dai Huabin yang terdiri dari tiga orang memancarkan rasa permusuhan yang jelas.

“Dai Huabin.”

“Zhu Lu.” Gadis berambut hitam itu berkata.

“Cui Yajie.” Gadis berambut merah muda itu berkata.

Wasit merentangkan tangannya lebar-lebar dan berkata, “Kedua tim, kembali ke sisi arena Anda. Ketika saya memberi sinyal, Anda mungkin mulai menyerang. ”

Kedua pihak perlahan bergerak mundur, tetapi Huo Yuhao terus menjaga matanya terlatih pada Dai Huabin. Sebuah cahaya buas berkedip melalui mata Dai Huabin saat mereka mengungkapkan niat membunuh yang samar. Namun, dia heran dengan fakta bahwa Huo Yuhao tidak menyerah sama sekali. Dari sisi kekuatan, ada dunia perbedaan di antara mereka berdua. Namun, aura yang dikeluarkan Huo Yuhao saat ini juga tidak kalah dengan Dai Huabin sama sekali.

Pada saat itu, para guru yang melihat itu benar-benar diam. Bahkan Yan Shaozhe dan Qian Duoduo telah sepenuhnya berkonsentrasi pada arena di bawah mereka.

Ketika Fan Yu melihat ke arah sosok Huo Yuhao yang mundur, dia berpikir dalam hati, Brat, aku harap kamu tidak akan mengecewakanku. Pertandingan ini tidak hanya terkait dengan penilaian siswa baru Anda; itu juga penilaian paling penting yang dimiliki Departemen Alat Jiwa untuk Anda.

Kedua pihak dengan cepat mencapai sisi masing-masing arena. Arena Penilaian sangat besar, oleh karena itu, karena jarak di antara mereka, kedua belah pihak sudah menjadi titik kecil di mata masing-masing.

Wasit mengangkat tangan kanannya, lalu menurunkannya dengan cepat. Segera setelah itu, ‘Mulai!’ terdengar di telinga para peserta.

Segera setelah pengumuman itu dibuat, kedua belah pihak bergerak identik; mereka berdua saling menyerang.

Pada saat itu, mereka dipisahkan oleh jarak yang terlalu jauh; bahkan Huo Yuhao tidak dapat mengintai lawan mereka dengan Deteksi Spiritualnya.

Wang Dong berteriak ketika dia berlari, menyebabkan sayap Dewi Kupu-Kupu Radiant-nya membentang. Dia terbang langsung ke udara, tetapi tidak menyalip Huo Yuhao. Sebaliknya, dia terbang tepat di atasnya.

Mereka mengerti bahwa ada sedikit peluang mereka menang jika mereka bersaing dalam kekuatan murni; Harimau Putih Dai Huabin bahkan lebih baik daripada Naga Merah Wu Feng dalam hal kualitas, meskipun hanya sedikit. Selanjutnya, Wu Feng hanya memiliki dua cincin jiwa. Meskipun Ning Tian adalah Penatua Jiwa tiga cincin, dorongan peningkatan kekuatannya telah benar-benar dihentikan oleh Kejutan Spiritual Huo Yuhao. Namun, Dai Huabin pasti tidak akan membiarkan dirinya kalah dengan trik yang sama; dia pasti akan menjaga dirinya dari Kejutan Spiritual Huo Yuhao. Dengan peringkat kultivasinya sebagai Penatua Jiwa, tim Huo Yuhao ditakdirkan untuk terseret ke dalam pertarungan sengit di mana satu-satunya kesempatan mereka untuk menang akan berada di tangan Huo Yuhao dan Haodong Power Wang Dong.

Xiao Xiao berlari di depan Huo Yuhao, menggunakan tubuhnya untuk melindunginya. Secara bersamaan, dia mengeluarkan Flute Pemujaan Ninephoenix-nya.

Di sisi lain, trio Dai Huabin mempertahankan formasi sebelumnya saat mereka dengan liar berlari ke depan. Dai Huabin ada di paling depan, dan dia berteriak keras ketika dia berlari, “Harimau Putih, Kepemilikan!”