Soul Land 2 – Chapter 30.2 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 2 – Chapter 30.2 | Baca Novel Online

Book 5: Pertarungan Kejuaraan

Chapter 30.2: Final

Cahaya putih yang kuat tiba-tiba meledak dari tubuhnya, menyebabkan lengannya secara bersamaan mengembang saat dia maju ke depan. Dadanya menjulur keluar, dan suara retakan tulang terdengar dari setiap sudut tubuhnya. Otot-ototnya tiba-tiba membengkak, menyebabkan pakaiannya menjadi tegang. Semua ototnya sekarang sangat menonjol, dan bahkan udara di sekitarnya tampaknya telah berubah menjadi liar.

Rambut emasnya langsung berubah menjadi hitam dan putih, dengan rambut putih mengambil mayoritas. Namun, beberapa helai rambut hitam di kepalanya terlihat jelas. Empat garis samar muncul di kepalanya, membentuk karakter ‘Raja’. (王)

Dari transformasi yang terjadi pada tubuhnya, tangannya paling banyak mengalami transformasi. Mereka berlipat ganda ukurannya, dan bulu putih menutupi punggung tangannya. Cakar pendek, seperti belati mulai tak henti-hentinya merentangkan dan menarik dari sepuluh jarinya ketika dia menggerakkannya, dan masing-masing cakar — panjangnya delapan inci — persis seperti tepi pisau, dan berkedip-kedip dengan cahaya dingin, cahaya hantu.

Dai Huabin perlahan berjongkok ke depan, dan keempat muridnya menjadi biru gelap pekat, membuatnya seolah-olah dia adalah mesin yang dirancang khusus untuk disembelih.

Tiga lingkaran cahaya mulai naik perlahan di atas kakinya; dua di antaranya berwarna kuning, sedangkan yang lain berwarna ungu. Saat jiwanya berdering, kekuatan jiwanya yang bergelombang membentuk gelombang tekanan yang meledak keluar.

Huo Yuhao tidak bisa membantu tetapi mengerutkan bibirnya saat dia melihat jiwa bela diri Harimau Putih. Jika jiwa bela dirinya tidak mengalami variasi, dia akan memiliki jiwa bela diri yang seperti Dai Huabin! Jika dia juga memiliki jiwa bela diri Harimau Putih yang kuat, bahkan istri Duke Harimau Putih tidak akan bisa menekannya jika dia mau. Setiap anak dari garis keturunan utama yang memiliki Harimau Putih akan menjadi orang yang sangat penting yang akan dipersiapkan oleh klan. Lebih jauh lagi, dia bahkan adalah putra Adipati Macan Putih, meskipun seorang anak haram.

Berbagai transformasi juga terjadi pada kedua gadis di samping Dai Huabin. Mata heterokromatik dari gadis berambut hitam di sebelah kirinya — Zhu Lu — menjadi lebih berwarna, dan telinganya menusuk. Selain itu, sosoknya yang menawan menjadi lebih ramping dan kuat. Cakar tajam muncul di sepuluh jari-jarinya, dan meskipun mereka tidak sekuat Dai Huabin, mereka menunjukkan rasa cepat yang ilusif. Meskipun kecepatannya saat ini tidak melebihi Dai Huabin, tubuhnya secara tak terduga memunculkan serangkaian afterimages berturut-turut saat berkedip.

Gadis berambut merah muda, di sisi lain, bahkan lebih aneh. Setelah melepaskan jiwa bela dirinya, dia tampaknya telah berusia tiga atau empat tahun, menyebabkan dirinya yang semula dua belas tahun berubah menjadi seorang wanita muda yang dipenuhi dengan kemudaan. Rambut merah mudanya tumbuh lebih panjang, dan bahkan membentuk ikal besar di bagian bawah, membuatnya tampak seperti air terjun merah muda yang naik ke udara. Matanya menjadi jelas dan seperti permata, menyebabkan seluruh tubuhnya dipenuhi dengan semangat masa muda. Telinganya juga menjadi runcing, bahkan lebih dari Zhu Lu. Selain itu, orang hanya bisa menatap kosong pada fitur yang sempurna. Yang paling penting, dua ekor panjang muncul dari punggungnya. Masing-masing ekor memiliki panjang sekitar satu meter, dan bulu mereka yang tebal dan berwarna merah muda disinari oleh sinar matahari sore, membuatnya sehingga orang tidak bisa tidak ingin menggosoknya.

Mata merah muda Cui Yajie segera menemukan mata Huo Yuhao, dan dia tersenyum menawan padanya. Cincin jiwa pertamanya menyala dengan tenang, tetapi cahaya yang datang darinya tidak terlalu jelas. Jika seseorang tidak memperhatikannya dengan seksama, itu akan diabaikan.

Mata emas pucat Huo Yuhao menyala, tapi dia tetap tidak bergerak.

Tubuh Cui Yajie bergetar, dan wajahnya yang tak ada taranya berubah sedikit pucat. Jiwa bela dirinya – Rubah Ninetails – adalah eksistensi yang relatif tinggi di antara Beast Souls, dan ia memiliki beberapa karakteristik unik. Itu akan menumbuhkan satu ekor untuk setiap cincin jiwa tambahan yang dia dapatkan, dan kekuatannya akan meningkat sesuai itu. Keterampilan jiwa pertamanya disebut ‘Mantra’, dan dia menggunakannya pada Huo Yuhao, meskipun tidak berpengaruh.

Ninetails Fox adalah bagian dari tipe spiritual dan sebagian tipe serangan, dan dia memilih jalur yang sama untuk kultivasinya. Namun, Mata Roh Huo Yuhao adalah jiwa bela diri yang sepenuhnya berfokus pada tipe spiritual. Karena itu, akan sulit bagi Mantra Cui Yajie, yang merupakan keterampilan tipe spiritual, untuk memengaruhinya.

Setelah periode singkat ini berlalu, kedua tim sekarang berada dalam jarak lima puluh meter dari satu sama lain. Dengan demikian, efek pengurangan kecepatan Flute Beribadat Xiao Xiao Ninephoenix mulai menunjukkan dirinya, menyebabkan kecepatan trio Dai Huabin berkurang dengan jelas. Namun, Zhu Lu paling terpengaruh olehnya; jumlah afterimage yang dia buat berkurang dua, dan dia tidak tampak begitu ilusi lagi.

Saat jarak di antara mereka menyusut, tim Dai Huabin memasuki jangkauan Deteksi Spiritual Huo Yuhao, menyebabkan setiap gerakan mereka muncul sebagai gambar tiga dimensi di benak tim Huo Yuhao.

Tim Dai Huabin membuat langkah pertama. Tubuh Zhu Lu melintas, menyebabkan kecepatannya tiba-tiba meningkat. Ini menciptakan serangkaian afterimages berturut-turut yang muncul di belakangnya saat dia menerkam ke arah Huo Yuhao. Meskipun dia dipengaruhi oleh efek pengurangan kecepatan dari Flute Penyembahan Ninephoenix, kecepatannya masih mengejutkan seperti sebelumnya.

Trio Huo Yuhao semua dalam hati tercengang. Sebelum pertandingan mereka dimulai, mereka telah mendengar bahwa jiwa bela diri Zhu Lu adalah Civet Netherworld, dan bahwa dia adalah seorang Guru Sistem Agility Pertempuran Jiwa. Namun, dia tidak diragukan lagi Guru Jiwa Sistem Agility tercepat yang pernah mereka temui. Kalau bukan karena efek pengurangan kecepatan Ninephoenix Worshiping Flute, akan sulit untuk bahkan menangkap bayangannya.

Begitu Zhu Lu bergerak, Dai Huabin mulai menyerang. Dia meraung, dan dalam sekejap, cahaya putih yang kuat berkumpul di sekitar kepalanya saat cincin jiwa keduanya menyala. Tepat setelah itu, bola cahaya putih melesat ke arah Wang Dong. Jelas, dia tidak ingin memberi Wang Dong kesempatan untuk menyelamatkan Huo Yuhao.

Cui Yajie awalnya menggunakan Mantra pada Huo Yuhao, tapi tiba-tiba dia mengalihkan target keahliannya ke Xiao Xiao.

Mereka bertiga berkoordinasi dengan sangat baik. Mereka masing-masing menargetkan anggota tim Huo Yuhao yang memiliki keunggulan. Cui Yajie ingin mengacaukan Flute Menyembah Ninephoenix Xiao Xiao, memberi Zhu Lu kesempatan untuk menyerang Huo Yuhao. Zhu Lu ingin mengandalkan kecepatannya untuk menjaga komandan musuh. Di sisi lain, Dai Huabin berselisih melawan kekuatan Wang Dong dengan kekuatannya sendiri.

Kalau bukan karena Deteksi Spiritual Huo Yuhao, tim mereka akan segera menderita kerugian. Lagi pula, ada perbedaan yang jelas antara kultivasi kedua tim. Namun, kesenjangan mendasar antara keterampilan prediksi mereka mengubah seluruh situasi.

Saat Cui Yajie mengubah target keahliannya, Huo Yuhao bergerak. Namun, dia memilih untuk tidak bekerja sama dengan Wang Dong. Mereka saat ini dalam pertandingan 3v3, dan jika dia dan Wang Dong bergabung melawan satu lawan, orang yang tersisa pasti akan menyebabkan ketidaknyamanan yang sangat besar bagi mereka.

Huo Yuhao merilis Shock Spiritualnya. Target: Cui Yajie.

Waktu serangan Huo Yuhao terlalu cerdik. Skydream Iceworm telah memperingatkannya tentang serangan balik yang bisa terjadi sebagai akibat dari Kejutan Spiritualnya, tetapi Huo Yuhao mendapat bantuan dari Deteksi Spiritualnya. Kenapa dia akan melancarkan serangan pada lawan yang menjaga dari serangannya? Seketika ia memilih untuk mengaktifkan Syok Spiritualnya adalah saat yang tepat ketika Cui Yajie mengubah siapa yang dia targetkan — saat dia menggunakan Mantra pada Xiao Xiao.

Pesona Cui Yajie dan Syok Spiritual Huo Yuhao sama-sama keterampilan tipe spiritual, tetapi perbedaan antara kedua keterampilan itu ditunjukkan sekarang. Cui Yajie membutuhkan kontak visual agar Mantra-nya diaktifkan, tetapi Huo Yuhao tidak membutuhkan hal semacam itu. Selain itu, Shock Spiritualnya tidak memiliki sinyal aktivasi.

Cui Yajie mengerang. Rasa sakit yang intens dan menusuk tiba-tiba memenuhi otaknya, membuatnya terhuyung ke depan dan hampir jatuh. Namun, kekuatan spiritualnya jauh lebih besar dari Jiwa Grandmaster biasa, dan peringkat kultivasi Huo Yuhao berada di bawah miliknya. Tanpa bantuan Haodong Power, Shock Spiritual Huo Yuhao tidak dapat menimbulkan ancaman besar baginya. Namun, itu masih bisa menghentikannya dari mengganggu Xiao Xiao.