Soul Land 2 – Chapter 30.3 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 2 – Chapter 30.3 | Baca Novel Online

Book 5: Pertarungan Kejuaraan

Chapter 30.3: Final

Begitu Huo Yuhao bergerak, Xiao Xiao mengaktifkan Threelives Soulcrush Cauldron miliknya. Kuali hitam terbang menuju Huo Yuhao, tiba-tiba jatuh ke tanah tepat saat Zhu Lu hendak menghubunginya.

Zhu Lu sangat cepat, sehingga dia bisa dengan cepat menghindar. Namun, Threelives Soulcrush Cauldron tiba-tiba terbelah menjadi tiga untuk membentuk garis lurus di depannya. Xiao Xiao kemudian mengaktifkan skill jiwanya yang pertama, Cauldron Quake.

Di tengah booming yang menggelegar, riak-riak yang bergetar memancar dari Cerebralir Xiao Xiao, Soulcrush Cauldron membentuk penghalang pelindung di depan Huo Yuhao. Meskipun Zhu Lu cepat, dia tidak bisa mengelak ketiga kuali di saat yang singkat. Ketika Xiao Xiao telah melepaskan keterampilan jiwanya, dia tahu bahwa dia kacau. Dengan demikian, dia langsung menghentikan skill jiwa yang baru saja dia aktifkan dan telah berbalik ke samping, menghindari riak-riak gemetaran dari Kuali Gempa Xiao Xiao.

Pada saat yang sama, ledakan hebat lainnya terdengar. Dengan erangan teredam, Wang Dong mendarat di samping Huo Yuhao.

Dia menderita kerugian setelah mencoba untuk memblokir keterampilan jiwa kedua Dai Huabin – Gelombang Cahaya Sengit White Tiger – dengan Guillotine Wing-nya, menyebabkan cahaya yang tidak stabil berkedip-kedip di sekitar sayapnya saat mereka bergetar. Selain itu, sedikit darah mulai keluar dari mulut dan hidungnya.

Kesenjangan kekuatan kekuatan jiwa mereka segera terungkap.

Begitu Dai Huabin mendapatkan keuntungan, dia tidak akan menyerah begitu saja. Dia dengan cepat menembak ke depan, kilatan liar di matanya. Di sisi lain, Cui Yajie yang licik bersembunyi dengan cepat di belakangnya, untuk menghindari serangan Huo Yuhao.

Dai Huabin adalah orang yang berani, tetapi ia memiliki banyak pengalaman tempur; dia jauh lebih berpengalaman daripada trio Huo Yuhao setidaknya. Seketika tubuhnya melesat ke depan, cincin jiwanya yang pertama menyala, menyebabkan lapisan cahaya putih mengelilingi seluruh tubuhnya, terutama kepalanya. Dia jelas-jelas melindungi Huo Yuhao. Ini adalah keterampilan jiwa pertamanya — Perisai Macan Putih. Tidak hanya memiliki pertahanan yang sangat kuat, itu juga meningkatkan kekuatan tempurnya,

Kedua belah pihak sudah dekat satu sama lain, dan bentrokan ini hanya membuat mereka semakin dekat. Dai Huabin menerkam ke arah Wang Dong, mendarat di depannya, dan menamparnya dengan cakarnya.

Di sisi lain, tubuh Zhu Lu melintas ketika dia bertarung melawan Threelives Soulcrush Cauldron. Namun dia terlalu cepat, karena Xiao Xiao membutuhkan 120% fokusnya untuk menghalanginya dengan Threelives Soulcrush Cauldron — bahkan dengan efek penghambat kecepatan Flute Pemujaan Ninephoenix-nya dan Deteksi Spiritual Huo Yuhao. Jika Zhu Lu tidak ditekan oleh kombinasi begitu banyak faktor, dia akan bisa mendekati Huo Yuhao dan menyerangnya.

Wang Dong sudah menderita kerugian saat bentrokan pertamanya dengan Dai Huabin, yang sekarang mendekatinya lagi. Jelas siapa yang memegang kendali.

Mereka berdua Assault System Battle Soul Masters, tetapi mereka berspesialisasi dalam bidang yang berbeda. Dewi Kupu-Kupu Wang Dong memiliki serangan tipe energi yang sangat kuat seperti Cahaya Dewi Kupu-kupu, tetapi Macan Putih selalu pandai dalam serangan jarak dekat. Sebagai hasil dari ini, Dai Huabin akan berada di atas angin dalam pertarungan jarak dekat seperti ini.

Dai Huabin heran dengan fakta bahwa Wang Dong belum mengaktifkan keterampilan jiwa keduanya. Setelah mendarat di tanah secara stabil, Wang Dong masih terus bertemu cakar Dai Huabin dengan Guillotine Wing-nya.

Dai Huabin mendengus dingin dan dengan kuat meraih sayap Wang Dong dengan cakar, benar-benar mengabaikan tepi tajamnya. Dia ingin mengandalkan kekuatannya sendiri untuk menghancurkan jiwa bela diri Wang Dong. Dari ini, jumlah kepercayaan dirinya bisa terlihat.

Sesaat sebelum cakarnya menyentuh sayap Wang Dong, Dai Huabin tiba-tiba merasakan perasaan krisis di hatinya. Dia tiba-tiba menemukan sesuatu yang berbeda tentang Guillotine Wing Wang Dong. Sebelumnya, sayap biru Wang Dong telah digariskan dengan tepi emas. Namun, sekarang, lapisan oranye samar ada di atas tepi keemasan itu.

Itu tidak benar. Sebagai hasil dari pengalaman tempur Dai Huabin yang luas, dia dapat bereaksi begitu dia merasakan ada sesuatu yang salah. Dia dengan paksa menghentikan cakarnya, lalu menginjak tanah dengan kaki kanannya. Ini secara paksa mengubah lintasan muatannya, memungkinkannya untuk menghindar ke samping. Pada saat yang sama, dia mengaktifkan Fierce Light Wave White Tiger-nya lagi, meluncurkannya ke arah Wang Dong saat dia menghindar ke samping.

Namun, situasi kali ini benar-benar berubah. Begitu Dai Huabin berubah arah, Wang Dong tidak mengejarnya. Sebaliknya, dia membentangkan sayapnya dan terbang ke udara. Dia kemudian mendarat di pundak Huo Yuhao, memungkinkannya untuk menghindari pemboman Fierce Light Wave milik Dai Huabin White Tiger.

Dengan Deteksi Spiritual Huo Yuhao, pemahaman Wang Dong tentang medan perang sangat akurat. Akibat serangannya yang terburu-buru, Dai Huabin tidak bisa mengunci Wang Dong. Dengan demikian, Wang Dong bisa menghindari Fierce Light Wave White Tiger. Di sisi lain, perubahan dalam gerakan Dai Huabin telah mengekspos Cui Yajie, yang bersembunyi di belakangnya.

Cui Yajie benar-benar tercengang ketika dia melihat garis-garis emas muncul di sayap Wang Dong. Hanya setelah pertempuran telah mencapai tahap saat ini, Wang Dong akhirnya mengungkapkan keterampilan jiwa keduanya, Cahaya Dewi Kupu-kupu.

Ini adalah seni perang. Huo Yuhao dan Wang Dong sama-sama tahu bahwa itu adalah tugas yang mustahil untuk mengalahkan Dai Huabin dalam waktu yang singkat. Sebagai hasil dari ini, Cui Yajie telah menjadi target mereka sejak awal. Mereka bahkan tidak ragu-ragu untuk mengungkapkan titik lemah dalam formasi mereka dengan membiarkan Wang Dong mengambil Dai Huabin tanpa bantuan Haodong Power mereka. Semua ini dilakukan untuk sementara waktu mengalihkan perhatian Dai Huabin.

Meskipun Dai Huabin memiliki banyak pengalaman tempur, ia masih anak berusia dua belas tahun. Berapa banyak perhitungan yang bisa dia lakukan dalam sekejap? Di sisi lain, cara bertarung Huo Yuhao sepenuhnya bergantung pada sifat prediktif Deteksi Spiritualnya. Dia bahkan tidak perlu memberi tahu Wang Dong apa pun; dia pada dasarnya bisa mengarahkan Wang Dong hanya dengan terus mengubah titik fokus Deteksi Spiritualnya. Ini adalah jenis saling pengertian bahwa keduanya secara bertahap terbentuk setelah banyak pertandingan yang mereka lawan bersama.

Cui Yajie hanya seorang Grandmaster Jiwa, dan karena itu, dia pasti tidak akan bisa memblokir Cahaya Dewi Kupu-kupu yang telah diaktifkan oleh Huo Yuhao dan Haodong Power Wang Dong. Namun, pada saat itu, dia mengungkapkan sisi jahatnya.

Saat Cahaya Kupu-Kupu Dewi menembak ke arahnya, pada dasarnya mustahil baginya untuk menghindarinya. Di sisi lain, Dai Huabin menerkam ke samping dan tidak bisa menyelamatkannya. Namun, dia tidak mundur, menghindar, atau mengungkapkan ekspresi bingung. Pada saat itu, cincin jiwa keduanya menyala. Dia dengan cepat mengayunkan tubuhnya, menyebabkan kedua ekor merah mudanya terbang keluar. Namun, dia tidak menargetkan Wang Dong, melainkan Huo Yuhao, yang berada di bawahnya. Ekornya terbang lurus ke arah dada Huo Yuhao.

Seseorang seharusnya tidak berasumsi bahwa dia memiliki ekor yang besar dan lembut. Ini bukan bulu, tetapi serangan yang diisi dengan kekuatan keterampilan jiwa kedua Cui Yajie.

Huo Yuhao dapat dengan jelas merasakan jumlah kekuatan jiwa yang mengerikan yang terkandung dalam dua ekor Cui Yajie dari Deteksi Spiritualnya. Kekuatan jiwanya tidak hanya kental; itu telah difokuskan ke ujung ekornya, seperti jarum. Jika dia terkejut, dia pasti akan mati.

Ini adalah keterampilan jiwa kedua Cui Yajie, Foxtail Needle.

Seseorang yang tahu kekuatannya dan musuh mereka pasti tidak terkalahkan dalam pertempuran. Meskipun trio Huo Yuhao tidak sepenuhnya memahami kekuatan komprehensif dari lawan mereka, mereka pasti dapat memprediksi setiap gerakan mereka dengan Deteksi Spiritual Huo Yuhao. Namun, pemahaman trio Dai Huabin tentang tim mereka dibatasi oleh penampilan mereka sebelumnya.