Soul Land 2 – Chapter 302.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 302.1

Huo Yuhao hanya bisa mengangguk dalam hatinya ketika dia melihat Gao Dalou menggunakan bahan terbaik untuk membuat alat jiwanya. Metode yang ia gunakan sangat berbeda dari kebanyakan insinyur jiwa konvensional, terutama dalam hal beberapa detail dalam tekniknya. Jelas bahwa dia memiliki gayanya sendiri. Jika dia mampu mempelajari alat jiwa dengan standar seperti itu hanya dengan persepsinya sendiri, dia tidak diragukan lagi adalah bakat!

Setelah menyelesaikan selembar kulit luar, Gao Dalou tiba-tiba mengangkat kepalanya. Dia memandang Huo Yuhao, yang tampaknya tenggelam dalam pikirannya, dan bertanya, “Saudaraku, berhentilah memandangku. Anda tidak bisa mengatakan apa yang saya hasilkan. Untuk udik pedesaan seperti saya, bahkan susunan formasi saya dibuat dengan cara yang sedikit berbeda dari kebanyakan insinyur jiwa biasa. ”

Huo Yuhao tertegun, dan dengan cepat bereaksi. Pengamatannya yang terus menerus membuat Gao Dalou berpikir bahwa dia mengawasinya sebelum menciptakan alat jiwa yang ditargetkan padanya.

Dia tersenyum, dan tidak menjelaskan apa pun. Dia berhenti memantau Gao Dalou, dan akhirnya mulai membuat alat jiwanya sendiri.

Huo Yuhao terus menggunakan pisau ukiran standar di atas meja ukiran. Dia melihat Flaming Sun Iron di atas meja ukiran dan mulai memahatnya.

Dibandingkan dengan Gao Dalou, Huo Yuhao cepat dan tepat. Pisau ukiran itu tampak hidup di tangannya, dan bergerak terus-menerus di antara jari-jarinya. Setiap gerakannya sangat akurat. Jika ada guru dari akademi teknik jiwa akan melihatnya, mereka akan menganggap bahwa karyanya layak menjadi contoh buku teks. Kepingan besi terbang di udara, dan susunan formasi yang kompleks perlahan-lahan terbentuk.

Huo Yuhao diukir sedikit demi sedikit, tidak seperti ‘One Blade, Three Tremors’ karya Gao Dalou. Namun, dia jauh lebih cepat. Dalam sekejap mata, dia sudah membuat beberapa luka. Lebih jauh lagi, hubungan antara setiap potongan sangat tepat sehingga sepertinya dia telah mengukir semuanya dalam satu tembakan.

Dalam hal teknik, ‘One Blade, Three Tremors’ Gao Dalou jauh lebih sulit daripada metode Huo Yuhao. Namun, metode Huo Yuhao stabil dan akurat. Lebih mudah baginya untuk menghindari kesalahan. Selain itu, sangat sulit untuk memastikan ketajaman pisau pahatnya, karena ia menggunakan pisau biasa. Itu juga sulit baginya untuk memastikan bahwa itu meninggalkan bekas ukiran pada Flaming Sun Iron, yang sangat sulit. Ini mungkin lebih rendah daripada bentuk ukiran sementara tapi kuat, tetapi dengan bantuan Deteksi Spiritualnya, Huo Yuhao berhasil menyamai teknik Gao Dalou, dan dia bahkan lebih cepat.

Gao Dalou akhirnya selesai membuat kulit luarnya. Ketika dia menatap Huo Yuhao lagi, dia bingung. Apa yang dia lihat? Dia melihat garis-garis bayangan yang ditinggalkan oleh ujung jari Huo Yuhao saat mereka menari. Dia tidak bisa melihat apa yang Yuhao lakukan. Dia hanya melihat serutan besi halus terbang keluar dan menyebar secara proporsional ke samping.

Dia … dia berhasil membuat susunan formasinya dengan begitu cepat! Bukankah dia takut melakukan kesalahan? Ini adalah pikiran pertama yang muncul dalam pikiran Gao Dalou.

Dia tanpa sadar menatap mata Huo Yuhao. Ketika ia dilahirkan di luar kota, ia lebih sensitif terhadap alat jiwa daripada kebanyakan insinyur jiwa di akademi ortodoks. Bagi seorang insinyur jiwa, sorot mata seseorang sangat penting. Itu mungkin untuk mengatakan banyak hal dari mata orang lain.

Sorot mata Huo Yuhao adalah sesuatu yang lain! Jelas, tetapi ada ketidakjelasan yang aneh di tengah fokus yang dalam. Ketika Gao Dalou memusatkan perhatiannya pada mata Huo Yuhao, dia merasa telah memasuki trans. Seolah-olah seluruh jiwanya akan ditarik oleh kedalaman di mata Huo Yuhao. Dia sangat terkejut sehingga dia harus menundukkan kepalanya sebelum dia bisa mendapatkan kembali ketenangannya.

Ketika dia pulih dari keterkejutan, wajahnya dipenuhi kepahitan. Dia hanya melakukan beberapa putaran, tetapi sekarang dia telah bertemu lawan yang sangat kuat. Tidak mudah baginya untuk menang! …

Bahkan dengan hambatan yang kedap suara, para penonton yang ada di sini untuk menonton turnamen tetap mempertahankan kesunyian mereka. Mereka mengalihkan perhatian mereka ke pesaing yang telah mereka perjuangkan.

Berjudi juga merupakan bentuk pengetahuan sendiri. Penting untuk melakukan analisis pra-turnamen. Mereka sangat menyadari karakteristik khusus, serta kelas, setiap insinyur jiwa.

Untuk seorang insinyur jiwa yang terikat kursi roda seperti Huo Yuhao, tidak mungkin baginya untuk tidak menarik perhatian. Ada beberapa yang mengawasinya, dan ada juga yang mencoba bertaruh padanya. Namun, Gao Dalou lebih menarik daripada Huo Yuhao. Ini bukan karena dia kuat, tetapi karena pisau pahat yang dia miliki.

Pisau ukir Gao Dalou adalah pusaka keluarga, yang jelas dengan nama pada pisau itu. Itu adalah pisau terbaik!

Meskipun keluarganya hancur berantakan, Gao Dalou diam-diam dilindungi oleh beberapa insinyur jiwa tingkat lanjut yang terkait dengan keluarganya. Ini membantu memastikan kerahasiaan pisau pahatnya. Namun, mereka yang diam-diam membantunya tidak ingin dia menjadi insinyur jiwa yang kuat, jadi mereka hanya membantunya dalam aspek itu.

Karena adanya pisaunya, peluang Gao Dalou adalah 10:23, sedangkan peluang Huo Yuhao adalah 5: 6. Dari kemungkinan itu, adalah mungkin untuk mengatakan bagaimana para penjudi menilai perbedaan dalam kemampuan mereka.

Tentu saja, ada orang-orang yang sangat bertaruh pada Huo Yuhao sebelum turnamen dimulai, yang memiliki pengaruh pada peluang. Kalau tidak, peluang Huo Yuhao akan lebih rendah. Hanya saja tidak ada yang tahu bahwa yang disebut ‘orang-orang’ itu sebenarnya adalah Huo Yuhao sendiri.

Cahaya redup menyala, dan ekspresi konsentrasi muncul di wajah Huo Yuhao. Dia akhirnya berhenti, dan susunan formasi berbentuk bola perlahan terbentuk di depannya.

Susunan formasi ini kosong, dan tampak seperti karya seni yang sangat indah. Flaming Sun Iron yang berwarna merah gelap sepertinya telah diberi kehidupan, dan sekarang bersinar dengan cahaya merah redup. Aura berbahaya terus-menerus dilepaskan darinya, dan Huo Yuhao bahkan belum memasukkan kekuatan jiwanya ke dalamnya.

Dia tidak memiliki tiga susunan formasi seperti Gao Dalou; dia hanya membuat satu. Mengikuti langkah pertama ini, ia mulai dengan aksesoris lainnya. Dia sangat cepat. Gao Dalou juga sangat sibuk saat dia menyelesaikan pertemuan terakhirnya dan memeriksa semuanya. Bahkan, dia tidak bisa melihat karya Huo Yuhao dengan jelas bahkan jika dia mau. Sementara Huo Yuhao telah membuang banyak waktu di awal, dia sangat cepat sekarang. Dia begitu cepat sehingga mustahil untuk sepenuhnya mengikuti gerakannya. Visi seseorang akan kabur hanya dengan melihatnya.

Waktu berlalu detik demi detik. Yang pertama melengkapi alat jiwanya adalah Nomor 96, yang membutuhkan waktu dua jam. Setelah melirik sisa insinyur jiwa, dia menyerahkan produk akhirnya.

Pesaing kedua yang harus diselesaikan adalah lawannya. Ketika 96 mengklaim bahwa dia telah menyelesaikan alat jiwanya, lawannya melihat produk akhirnya dan mengakui kekalahan. Kesenjangan itu terlalu jelas, dan tidak perlu bersaing lebih jauh. 96 telah menciptakan alat jiwa Kelas 5 hanya dalam dua jam!

Sebagian besar insinyur jiwa menyelesaikan alat jiwa mereka setelah sekitar dua setengah jam. Ini adalah turnamen, dan para pesaing tidak harus menciptakan alat jiwa terbaik. Karena ada batas waktu, metode terbaik adalah menciptakan alat jiwa terkuat yang bisa diselesaikan seseorang dalam batas waktu.

Gao Dalou selesai lima belas menit sebelum Huo Yuhao, tetapi dia tidak buru-buru menyerahkan pekerjaannya. Dia berdiri di samping meja dan memperhatikan Huo Yuhao.

Dia menjadi lebih takut semakin dia menyaksikan. Meskipun dia tidak tahu bagaimana Huo Yuhao bekerja pada alat jiwanya, dia masih memperhatikan beberapa detail.

Meskipun metode Gao Dalou berbeda dari kebanyakan insinyur jiwa konvensional, perbedaannya terletak pada tekniknya. Namun, dia belum pernah mendengar alat jiwa Huo Yuhao sebelumnya. Apa tujuan dari cincin dan senar logam? Apa gunanya pengekangan itu? Mengapa bola logam memiliki tiga lubang yang dipisahkan secara proporsional? Apa yang dilakukannya? Itu bukan susunan formasi!

Gao Dalou bingung. Semakin dia memikirkannya, semakin bingung dia menjadi. Baginya, Huo Yuhao adalah sebuah misteri. Dia bahkan sedikit penasaran sekarang … untuk apa alat jiwa Huo Yuhao digunakan?

Huo Yuhao membutuhkan waktu tiga setengah jam untuk menyelesaikan alat jiwanya. Setelah dia selesai mengumpulkan semuanya, dia berakhir dengan meriam jiwa sekitar empat puluh dua sentimeter panjang di depannya. Diameter laras itu sekitar sepuluh sentimeter.

Tampaknya tidak ada yang istimewa dari meriam jiwa. Selanjutnya, bahan paling berharga yang digunakan untuk membangun alat jiwa ini hanya Flaming Sun Iron, meskipun kualitas meriam jiwa ini cukup bagus. Sisa bahan sebagian besar logam kepadatan tinggi. Dia sebenarnya menggunakan sangat sedikit logam langka!

“Apakah kamu sudah selesai?” Gao Dalou bertanya.

“Iya! Saudara Gao, Anda pasti sudah selesai beberapa waktu yang lalu. ” Huo Yuhao tersenyum dan mengangguk pada Gao Dalou.

“Oke, mari kita serahkan pekerjaan kita,” Gao Dalou penasaran saat dia berjalan ke Huo Yuhao, mengambil inisiatif untuk mendorong kursi roda Huo Yuhao. Huo Yuhao tidak menghentikannya, dan membiarkannya melakukannya, menempatkan alat jiwanya di pahanya.

Alat jiwa yang lengkap harus diserahkan kepada tiga hakim sehingga mereka bisa membuat keputusan.

Gao Dalou juga menciptakan meriam jiwa. Bagaimanapun, mereka harus saling menantang di turnamen hari ini. Alat jiwa tipe ofensif akan sangat berguna. Menggunakan alat jiwa tipe defensif pasti akan menjadi lubang kekuatan jiwa.

“Meriam kejut Kelas 4 yang bisa meledak. Itu adalah alat jiwa yang sangat bagus. ” Tiga hakim memberikan penilaian mereka setelah melihat meriam jiwa Gao Dalou.

Setelah itu, mereka memeriksa alat jiwa yang diserahkan Huo Yuhao.