Soul Land 2 – Chapter 310.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 310.1

Hanya ada lima belas menit tersisa di putaran Radiant City Elite Soul Engineering Tournament dari enam.

Huo Yuhao baru saja duduk di sana dengan mata tertutup selama hampir satu jam, beristirahat. Dia akhirnya membuka matanya, dan matanya berbinar sebelum dia mulai bekerja sekali lagi.

Lapisan Deteksi Spiritual tanpa bentuk menyelimuti mejanya, dan setiap komponen canggih sepertinya diberi nomor. Dia mengangkat tangan kanannya untuk mengambil komponen dari ujung meja yang lain ke arahnya menggunakan Controlling Crane Capturing Dragon dan menekannya pada bagian lain untuk menguncinya sebelum meletakkannya di atas meja kerajinan. Tangan kanannya mulai bergerak seperti kupu-kupu yang berkelok-kelok melewati bunga-bunga, dan dia begitu cepat sehingga dia meninggalkan bayangan di meja kerajinannya.

Beberapa komponen alat jiwa dengan berbagai bentuk dan ukuran yang terbuat dari segala jenis logam langka terus menerus dirakit oleh tangan kanannya. Alat jiwa secara bertahap mengambil bentuk di atas meja kerajinannya.

Waktu terus berdetak. Lima kontestan lainnya telah menyelesaikan pekerjaan mereka; tidak ada yang berani mengambil risiko menit akhir untuk melengkapi alat jiwa mereka. Mereka memberi diri mereka cukup waktu buffer dan cadangan selama proses kerajinan mereka, sehingga semua mata mereka beralih ke Huo Yuhao pada saat yang sama.

Mereka dapat melihat bahwa Huo Yuhao sama sekali tidak memiliki boneka tunggal di meja kerajinannya, yang berarti dia tidak memiliki produk jadi. Lima kontestan lainnya memiliki ekspresi berbeda di wajah mereka, dan bahkan mata He Caitou berkedip dengan sedikit kekhawatiran. Berkat Hongchen adalah alat jiwa Kelas 9! Apa yang dilakukannya? Dengan Deteksi Spiritualnya untuk membimbingnya, bagaimana bisa dia tidak membuat alat jiwa tunggal setelah sepuluh jam?

Jam pasir telah menyusut ke menit-menit terakhir, dan butiran pasir halus secara bertahap mengalir menjauh. 98 tersenyum rendah hati; dia sepenuhnya percaya diri untuk menang bahkan jika Huo Yuhao bisa selesai membuat alat jiwa yang sedang dikerjakannya. Mudah untuk membuat kesalahan ketika bekerja di bawah kondisi yang tegang. Selain itu, dapatkah alat jiwa ini beroperasi dan efektif? Dengan kata lain, bisakah dia benar-benar berhasil menyelesaikannya?

Bahkan jika dia berhasil, saya sudah punya rencana untuk melawannya. Apa yang bisa dia lakukan hanya dengan satu alat jiwa?

Ya, taruhannya cukup mengesankan. Itu tampak seperti alat jiwa defensif yang setidaknya Kelas 8! Sangat cocok untuk saya!

“Selesai.” Huo Yuhao mengangkat tangan kanannya dengan kuat, dan alat jiwanya jatuh ke meja tulisnya dengan dentang. Jam pasirnya masih memiliki sedikit pasir.

Para penjudi yang memasang taruhan mereka jatuh kembali ke kursi masing-masing, seolah-olah jiwa mereka telah meninggalkan tubuh mereka. Huo Yuhao akhirnya menyelesaikan satu alat jiwa, yang berarti masih ada seutas harapan. Satu utas lebih baik daripada tidak sama sekali.

Aku mengerutkan kening dari tempatnya duduk di hadapan Huo Yuhao. Dia bisa melihat bahwa Yuhao telah menempa alat jiwa yang sangat aneh yang berbentuk seperti perisai. Penampilan fisik perisai itu dibagi menjadi tiga bagian yang berbeda. Ada pusat menonjol yang berbentuk seperti bola dan sebesar kepala manusia, yang permukaan logam perak-putihnya bersinar dengan cahaya hijau kebiruan yang lembut.

Permukaan luar perisai sebagian besar berwarna abu-abu, dengan belahan yang menonjol di bagian tengahnya, dan sebaliknya sangat sederhana. Lingkaran terluarnya adalah logam biru pucat, dan jauh lebih tipis dibandingkan bagian lainnya. Orang akan menyadari setelah pemeriksaan lebih dekat bahwa perisai ini dibuat dengan merakit banyak komponen yang berbeda secara bersamaan. Ada beberapa logam langka yang terkandung di dalamnya, dan bahkan seorang insinyur jiwa yang mapan seperti 98 tidak dapat mengidentifikasi semuanya dengan satu tampilan.

“Waktu habis, kontestan. Tolong hentikan semua yang Anda lakukan. Hakim, silakan melangkah maju untuk menilai alat jiwa mereka. ” Ajin kembali ke panggung. Penghalang kedap suara menurun, dan suara riuh segera membanjiri tahap kompetisi.

Tiga hakim sudah di atas panggung, dan orang pertama yang mereka dekati adalah Huo Yuhao. Huo Yuhao belum menghasilkan alat jiwa tunggal di seluruh putaran sampai saat terakhir, dan mereka ingin memastikan apakah dia memenuhi syarat untuk melanjutkan di Chapter ini.

Beberapa orang sedang duduk di dalam ruang tamu di tengah sebuah bangunan yang melayang di udara di atas Aula Emas. Ada seorang wanita mengenakan jubah hitam panjang yang duduk di tengah-tengah semua orang, jubahnya yang longgar dan besar menutupi seluruh tubuhnya. Seseorang hanya bisa membedakan jenis kelaminnya dari garis samar kerangka fisiknya.

Dia mengenakan topi bambu kerucut, dan kerudung hitam menutupi wajahnya. Hanya dua matanya yang abu-abu kebiru-biruan yang terungkap, dan mereka diam-diam memperhatikan semua yang terjadi di luar.

Ruang tamu sangat sunyi saat ini; semua orang hanya menonton tanpa mengeluarkan suara.

“Apa pendapatmu tentang 66, Tiga Tua?” wanita yang duduk di tengah bertanya dengan polos.

Orang yang ia ajak bicara adalah seorang lelaki tua yang usianya sekitar enam puluh tahun. Rambut putih peraknya menjuntai di belakang kepalanya, dan dia memiliki tubuh yang sangat tangguh dan berotot. Dia tidak semuda itu lagi, tetapi matanya masih sangat tajam dan empuk.

“Pemuda itu sangat canggih, wakil ketua sekte. Saya perhatikan bahwa dia sedang merancang alat jiwa komposit yang sangat rumit sejak awal, tapi ini pertama kalinya saya melihat metode produksi ini. Ada tujuh belas susunan formasi yang terkandung di dalamnya. Yang terbesar adalah susunan formasi pengumpul energi, dan itu juga yang terletak di pusat perisai. Dia paling lambat ketika dia menciptakan susunan formasi itu, tapi aku tidak bisa melihat sesuatu yang luar biasa tentang hal itu. Enam belas susunan formasi lainnya haruslah sinar yang cacat dan sejenisnya. Beberapa sedikit berbeda dari yang lain, dan enam susunan formasi pada keliling terluar haruslah sinar deflektif dengan kemampuan pembalikan, jika mata saya tidak mengecewakan saya. Itu juga berarti bahwa perisai ini harus memiliki kemampuan menyerap. ”

“Lendutan dan penyerapan pada saat yang sama? Apa yang dia coba capai? ” Mata perak-putih wakil ketua sekte itu menunjukkan sedikit keraguan dan kecurigaan.

Pria tua itu menggelengkan kepalanya dan berkata, “Aku juga tidak akan bisa menebaknya. Meskipun dia tidak dianggap sebagai insinyur jiwa tingkat tinggi, setiap insinyur jiwa memiliki inovasi dan kreativitasnya sendiri. Kompleksitas alat jiwa ini dapat dibandingkan dengan alat jiwa Kelas 7, dan saya dapat mengatakan dari tahap perakitan akhir bahwa ada banyak roda gigi dan struktur lain yang tidak dapat saya mengerti. Kebanyakan dari mereka harus penemuannya sendiri. Saya harus mengatakan bahwa pemuda ini jenius. Saya ingin membawanya di bawah sayap kita jika itu mungkin. ”

Seorang lelaki tua lain yang duduk di sisi lain wakil sekte itu tersenyum dan berkata, “Bahkan Anda menganggap orang ini sangat dihormati? Karena itu masalahnya, saya akan menemukan seseorang untuk berbicara dengannya setelah kontes dan bertanya tentang pemikirannya. Beberapa orang saya mengatakan kepada saya sebelum ini bahwa mereka telah dengan cermat memeriksa alat jiwa yang dia gunakan untuk taruhan individu mereka, dan alat jiwa itu berasal dari Aula Kebajikan termasyhur. Lebih jauh lagi, kemungkinan Hallmaster of Virtue Hall, Jing Hongchen sendiri, adalah orang yang menciptakannya. Setidaknya itu adalah alat jiwa Kelas 8, tapi kekuatan sebenarnya hanya dapat dikonfirmasi setelah penilaian yang tepat. ”

Wakil ketua sekte itu terdengar sedikit terkejut. “Bisakah dia menjadi murid Jing Hongchen? Tapi saya belum pernah mendengar Jing Hongchen memiliki murid yang lumpuh. Apakah Anda pikir orang ini dapat mengalahkan murid Anda yang berharga? ”

Pria tua pertama menggelengkan kepalanya dan berkata, “Sulit dikatakan. Di antara dua murid saya, Huang Zheng relatif berkepala dingin dan mantap, dan dia melakukan banyak hal dengan lebih stabil. Dia adalah kakak senior, dan memenuhi statusnya. Namun, Mo Ke lebih berbakat. Tapi kelemahan terbesarnya adalah dia mudah sombong dan merendahkan. Dia sedikit lebih baik di depan saya, tapi dia selalu sombong dan merendahkan orang luar. Saya sudah mengingatkannya berkali-kali, tetapi dia tidak pernah menghentikan kebiasaan itu. Saya benar-benar ingin melihatnya kalah dari 66 hari ini, dan itu bukan hal yang buruk untuk pertumbuhan dan perkembangannya di masa depan. ”

Wakil ketua sekte berkata, “Kami akan menunggu dan melihat, kalau begitu. Penatua Kedua, bagaimana keuntungan Aliansi Duskwater dari turnamen ini? ”

Pria tua lainnya yang berbicara dengan yang pertama menjawab, “Kami telah memperoleh hampir tiga puluh tiga persen lebih dari proyeksi awal kami.”

Wakil ketua sekte mengangguk dan berkata, “Baiklah. Setelah ini, kami akan meningkatkan kontrol kami atas logam langka pemerintah. Anda harus mengirim beberapa orang ketika saatnya tiba, karena ini adalah sumber daya utama sekte kami. ”

“Ya,” Penatua Kedua mengakui dengan hormat.

Tiga hakim dengan cepat membuat penilaian mereka di panggung kompetisi, dan mereka menegaskan bahwa Huo Yuhao telah berhasil menciptakan alat jiwa. Namun, para hakim berbagi kebingungan dengan penatua ketiga dan wakil ketua sekte, dan mereka tidak mengerti mengapa Huo Yuhao akan membuat alat jiwa seperti itu. Ini adalah alat jiwa defensif dalam perkelahian, yang berarti bahwa Huo Yuhao akan menjadi orang yang pasif menerima serangan. Apakah dia ingin mengalahkan komponennya dengan mengerahkan kekuatan jiwanya?

Aku tidak terlihat begitu baik ketika dia melihat bahwa alat jiwa Huo Yuhao adalah perisai. Awalnya, dia percaya bahwa Huo Yuhao sedang menciptakan alat jiwa ofensif dengan kekuatan serangan yang luar biasa. Tapi sepertinya penilaiannya salah, dan itu berarti sebagian rencananya untuk melawan Huo Yuhao sia-sia. Dia telah menghabiskan empat jam menciptakan Invincible Barrier melawan Huo Yuhao secara khusus karena penilaiannya yang salah.

Keenam insinyur jiwa dengan cepat divalidasi. 98 memiliki enam alat jiwa yang lengkap, Huo Yuhao hanya memiliki satu, dan 96 juga memiliki enam. He Caitou memiliki lima, dan dua sisanya masing-masing memiliki empat.

96 dan 98 memiliki keunggulan besar dibandingkan yang lain dalam hal jumlah alat jiwa yang telah mereka ciptakan.

Ketua hakim mengambil alat jiwa tipe speaker dari Ajin. Dia mengumumkan sejumlah alat jiwa yang telah diselesaikan masing-masing kontestan sebelum dia menurunkan suaranya dan berkata, “Saya akan mengajukan pertanyaan rutin saya sekarang. Fase kerajinan telah berakhir, dan karena ini adalah putaran keenam, setiap alat jiwa harus diuji di lapangan, tidak peduli bagaimana hasilnya. Alat jiwa Anda harus terbukti dalam pertempuran untuk menunjukkan kekuatan dan nilai mereka. Izinkan saya bertanya kepada Anda sekarang – apakah ada yang merasa bahwa alat jiwa Anda tidak cukup untuk melawan lawan Anda? Anda memiliki opsi untuk mundur sekarang. Jika tidak, Anda bertanggung jawab atas cedera Anda sendiri, dan bahkan kematian Anda begitu kita memasuki fase pertempuran. ”

Ada lebih banyak ketegangan di panggung kompetisi begitu ini dikatakan, dan suasananya terasa jauh lebih bermusuhan. Banyak pejabat sudah di atas panggung untuk menghapus enam meja kerajinan, dan mereka juga sementara menghapus logam langka yang dimaksudkan sebagai hadiah. Jelas bahwa tahap kompetisi melingkar ini adalah tempat enam insinyur jiwa akan bertarung habis-habisan!