Soul Land 2 – Chapter 310.3

shadow

Soul Land 2 – Chapter 310.3

Petir yang menakutkan merobek udara terbuka saat itu bergemuruh ke arah lawan He Caitou. Pencahayaan ungu kebiruan menyebabkan udara berputar dan memutarbalikkan, dan 85 baru saja menghindari muatan meriam enfeebling sendiri ketika wajahnya berubah.

Kelas 6! Itu meriam petir Kelas 6! Penghalang jiwa pelindung saya tidak bisa mengatasinya!

Dia ragu-ragu sejenak sebelum dia berteriak, “Aku mengakui kekalahan!” Dia memang memiliki opsi untuk melawan serangan ini. Dia bisa menggunakan Invincible Barrier-nya untuk membela diri, tetapi melakukan itu tidak berbeda dengan mengakui kekalahan. Hampir setiap insinyur jiwa di atas Kelas 5 dilengkapi dengan Invincible Barrier, tetapi item ini sangat mahal sehingga tidak ada yang akan menggunakannya kecuali keadaannya adalah masalah hidup dan mati. Ini terutama terjadi ketika turnamen dilarang menggunakan alat jiwa yang tidak dibuat selama turnamen, dan ini berarti menggunakan Invincible Barrier setara dengan mengakui kekalahan.

Ledakan!

Meriam Petir ditarik setelah hanya satu tembakan. Namun meski begitu, 85 langsung terlempar mundur dari benturan, dan penghalang jiwa pelindung Kelas 5-nya langsung hancur. Kekuatan jiwanya hampir seluruhnya dihancurkan oleh dampak, dan seluruh tubuhnya terbakar hitam. Dia memuntahkan seteguk darah ketika dia jatuh kembali ke tanah.

Ajin tidak bisa membantu tetapi berseru, “85 mencintai kekayaan lebih dari dia mencintai hidupnya! Saya percaya dia memiliki Invincible Barrier dengannya, tetapi dia tidak tahan untuk menggunakannya. Saya akan melakukan hal yang sama jika saya berada di posisinya. Sayang sekali aku bukan insinyur jiwa … ”

Pertempuran berakhir, dan kemenangan telah ditentukan. He Caitou sebenarnya cukup penyayang dan murah hati. Kalau tidak, jika dia melepaskan kekuatan Lightning Cannon-nya sampai batas maksimal, 85 akan terluka parah, atau langsung terbunuh!

“Terima kasih telah menunjukkan belas kasih padaku.” 85 bangkit berdiri dan segera membungkuk hormat kepada He Caitou. Meskipun dia telah kehilangan ronde ini, lawannya langsung berhenti menyerang setelah dia mengakui kekalahan. Dia penuh dengan niat baik terhadap lawannya.

He Caitou mengingat semua yang dikatakan Huo Yuhao. Dia tidak membuat suara, tetapi mengangguk ke arah lawannya sebelum dia meninggalkan panggung kompetisi untuk mengklaim hadiahnya.

Dua pertandingan dari tiga berakhir. 96 sangat kuat dan dominan, dan alat jiwa Kelas 6 terakhir He Caitou sama kuat dan mengesankan. Keduanya memberi kesan mendalam dan langgeng kepada hadirin.

Insinyur jiwa biasanya menyelesaikan pertarungan mereka dengan sangat cepat, dan keretakan dalam kekuatan dan standar dengan cepat disajikan dalam pertarungan. Puncak acara akan segera dimulai, dan para kontestan yang bertaruh satu sama lain akan bertarung!

Semua orang yang hadir mulai mengambil napas pendek dan cepat. Beberapa senang dan yang lain kesal dengan hasil dari dua pertandingan sebelumnya, tetapi pertandingan ketiga dan terakhir memiliki peluang terbaik. Ini terutama benar bagi mereka yang telah memasang taruhan pada Huo Yuhao; setiap orang dari mereka bisa merasakan kupu-kupu di perut mereka. Meskipun mereka tahu peluang mereka untuk memenangkan taruhan mereka tipis, mereka masih harus berpegang pada benang harapan itu sampai akhir. Kemungkinannya adalah satu hingga tiga … ini dianggap sebagai peluang yang sangat baik, dan mereka akan mendapat untung besar jika mereka memenangkan taruhan ini!

Mereka yang memasang taruhan pada 98 tidak khawatir sama sekali. Enam alat jiwa versus satu … kecuali lawannya memiliki kartu as yang memastikan kemenangannya, keunggulan 98 itu terlalu jelas. Tidak ada yang mereka khawatirkan sama sekali.

Huo Yuhao tersenyum, tetapi senyumnya terasa sedikit dingin. Pejabat mendorong kursi rodanya ke panggung kompetisi, dan 98 melangkah ke panggung di sisi lain, sepenuhnya dilengkapi dengan enam alat jiwanya.

Tatapan mereka bertemu, dan ujung mulut 98 membentuk senyum. “Apakah kamu merasakan tekanan sekarang, anak kecil? Menyerah. Aku tidak akan membunuhmu, mengingat kamu telah memberiku hadiah yang bagus. Aku akan membiarkanmu menjaga hidupmu karena itu. ”

Wajah Huo Yuhao hitam. “Kami bahkan belum bertarung. Bagaimana Anda begitu yakin bahwa Anda akan menang? Biarkan saya memberitahu Anda, saya memiliki banyak kekuatan jiwa. Hmph! ”

98 tertawa terbahak-bahak dan berkata, “Itu berarti Anda ingin menggunakan perisai milik Anda untuk menggiling saya sampai saya tidak punya kekuatan jiwa lagi? Apakah Anda pikir itu realistis? Saya memiliki setidaknya seratus cara untuk menembus pertahanan Anda. Kamu keterlaluan dan sombong meski duduk di kursi roda itu. Sekarang saya mengerti mengapa Anda lumpuh. ”

Huo Yuhao merasakan simpul di hatinya. Meskipun dia dengan sengaja menunjukkan kelemahan pada lawannya, dia masih tidak merasa sangat senang ketika lawannya menyebut dia sebagai orang cacat yang sombong dan sombong.

“Kita akan lihat selama pertandingan. Saya harap Anda tidak akan menangis setelah kalah dalam pertempuran. The Darkness Green Dragon, ya? Ini sudah menjadi milikku, ”Huo Yuhao mendengus dingin, tetapi sepertinya dia tidak punya bahan untuk mendukung kata-katanya.

“Darkness Green Dragon-ku ada di sini. Saya khawatir Anda hanya bisa melihatnya. Ha ha ha!” Aku melambaikan tangan kanannya, dan lampu hijau gelap melayang di ujung jari-jarinya seperti ular spiritual yang menjadi hidup. Huo Yuhao harus mengakui bahwa 98 cukup berhasil dengan alat jiwa, dan ia memiliki pencapaian sendiri.

“Hakim!” Huo Yuhao tiba-tiba berteriak.

Ketiga hakim berbalik ke arahnya dengan bingung.

Huo Yuhao berkata, “Saya sudah memberikan pasak saya kepada Anda sebelum ini. Fase kerajinan telah usai, jadi bukankah seharusnya aku memberikan pasaknya padamu sama seperti aku? Itu adil! ”

Aku merasakan wajahnya membeku sesaat, tetapi dia dengan cepat kembali normal. Dia dengan murah hati mengungkapkan Darkness Green Dragon di tangannya dan berkata, “Bawa pergi, kalau begitu. Lagipula itu akan kembali kepadaku sebentar lagi. ”

Huo Yuhao dapat dengan jelas mengatakan bahwa 98 tidak sanggup berpisah dengan pisau pahatnya ketika hakim mengambilnya.

Semua insinyur jiwa di setiap kelas sama akrabnya dengan pisau pahat yang selalu mereka gunakan seolah-olah itu adalah anak mereka sendiri. Itu wajar bahwa setiap insinyur jiwa akan merasa sedikit keluar dari tempatnya tanpa pisau ukiran favorit mereka.

Mereka memasuki tahap kompetisi dan memihak mereka. Mereka memiliki alat jiwa yang telah mereka buat sebelumnya.

Huo Yuhao menempatkan perisainya rata di atas kakinya dan dengan lembut membelai permukaannya. Ekspresi gelisah di wajahnya berangsur-angsur menghilang, dan dia akhirnya menunjukkan senyum percaya diri.

Dia benar-benar yakin bahwa perisai ini adalah salah satu alat jiwa paling sukses yang dia buat sepanjang hidupnya, dan menamakannya Perisai Ajudikasi.

“Apakah kalian sudah siap?” para hakim bertanya dari kursi tinggi mereka.

“Saya siap!” Baik Huo Yuhao dan 98 merespons pada saat yang sama.

“Baik. Angkat penghalang pelindung! ”

Rintangan pelindung kuning pucat bangkit dan membentuk belahan yang mencakup seluruh tahap kompetisi. Rintangan ada di sana untuk mencegah alat jiwa dilepaskan dari merusak Aula Emas.

Huo Yuhao mengangkat perisai di tangannya. Aku tampak santai seperti biasa di sisi lain, dan dia mengangkat meriam jiwa yang tampak aneh dengan tangan kanannya.

“Mulai!”

Chapter pertandingan final enam dimulai dengan pengumuman hakim.

Huo Yuhao mengangkat perisainya di depannya. Namun, tidak ada cincin jiwa pun yang bisa dilihat di tubuhnya.

Di sisi lain, suara siulan bisa terdengar di bawah kaki 98 ketika dua cincin kuning, dua ungu, dan dua jiwa hitam naik, satu demi satu. Kekuatan jiwa yang padat segera beriak dari tubuhnya.

Dia sama sekali tidak tergesa-gesa untuk menyerang. Sebaliknya, dia mengambil beberapa langkah ke depan saat dia meletakkan meriam jiwanya di bahunya.

Dari enam alat jiwa lain yang telah ia ciptakan, selain Invincible Barrier-nya, ia membutuhkan waktu paling lama untuk membuatnya.

Meriam jiwa ini tampak seperti tertanam di pundaknya, dan memberi penonton perasaan bahwa itu adalah bagian dari tubuhnya. Ini adalah kualitas yang harus dimiliki seorang insinyur jiwa yang luar biasa, dan setiap alat jiwa yang ia ciptakan harus memiliki chemistry dengan tubuh sang insinyur jiwa.

Meriam jiwa ini berwarna perak-putih, dan cahaya hijau samar-samar terpancar. Mulut meriam itu datar dan persegi panjang, dan seluruh meriam itu tampak agak aneh. Bukaan hitam yang rata mulai berkedip dengan cahaya.

98 menyalurkan kekuatan jiwanya, dan alat jiwa di pinggangnya di belakang punggungnya meletus dengan cahaya. Dia juga memiliki alat jiwa yang mengumpulkan energi, tetapi alat jiwa yang mengumpulkan energi itu sedikit lebih lembut daripada milik 85. Setidaknya, undulasi kekuatan jiwa tampaknya tidak sekuat itu.

Namun, begitu alat jiwa ini diaktifkan, meriam jiwa di bahunya meletus dengan lampu hijau. Tampaknya ada garis-garis hitam udara yang beredar di sekitar mulut meriam.

Huo Yuhao menyembunyikan tubuhnya sepenuhnya di balik perisainya. Cahaya biru berkilau di perisainya, dan roda cahaya redup bisa terlihat yang meningkatkan area pertahanan efek. Tonjolan hemispherical di pusat perisai tidak banyak berubah, sementara daerah perak-putih di pusat perisai dan di tepinya bersinar dengan cahaya putih yang relatif lebih kuat. Perisai itu memiliki penampilan luar yang cukup mengesankan dengan mata telanjang.

Namun, para penjudi yang telah memasang taruhan mereka pada Huo Yuhao merasa harapan mereka berkurang. Bisakah dia benar-benar menggiling kekuatan jiwa lawannya dengan perisai ini?

Mereka menyaksikan jiwa Huo Yuhao berdering pada saat ini. Dia memiliki dua cincin jiwa kuning, dua ungu, dan satu jiwa hitam. Ini adalah kombinasi cincin jiwa yang optimal, tetapi ia hanya memiliki lima. Dia adalah Raja Jiwa, jadi bagaimana dia bisa memenangkan perang gesekan melawan Kaisar Jiwa? Kekuatan jiwa Jiwa Kaisar setidaknya dua atau tiga kali lebih banyak daripada Raja Jiwa.

Huo Yuhao jarang mengungkapkan warna jiwanya yang sebenarnya kepada orang luar sehingga dia bisa menyembunyikan identitasnya. Dia menggunakan Imitasi untuk menutupi warna mereka yang sebenarnya!

Meriam jiwa 98 ditembakkan, dan sinar merah gelap membentang di udara, menyapu Huo Yuhao.

Di dalam ruang tamu pusat, penatua ketiga bergumam, “Saya ingin melihat bagaimana orang ini akan membela diri terhadap meriam dekomposisi korosif Mo Ke. Dengan amplifikasi Darkness Green Dragon, meriam dekomposisi korosif ini akan dianggap sangat kuat bahkan di antara alat jiwa Kelas 6. Ini sangat eksplosif, tetapi sifatnya yang terus menerus merusak adalah atribut terkuatnya. Tidak peduli apa efek deflektif dan daya serap yang dimiliki perisai, itu hanya dapat berpengaruh pada entitas material. Bagaimana dia akan membela diri? ”

Huo Yuhao membuktikan bagaimana dia bisa membela diri di panggung kompetisi. Dia meletakkan perisainya di depannya, dan mulai mengucapkan sesuatu dengan pelan. Perisai itu menghalangi pandangan semua orang, dan matanya tiba-tiba berubah menjadi abu-abu.

Penonton menyaksikan sinar dekomposisi korosif akan mencapai perisainya. Garis abu-abu tiba-tiba meledak dari tubuh Huo Yuhao dan mengembun menjadi bola kabut berasap yang menghalangi gerakan maju sinar, begitu saja.

Serangkaian suara berderak bisa terdengar saat uap naik dari panggung kompetisi. Huo Yuhao tidak bergerak sama sekali, tetapi kerangka hitam tiba-tiba muncul di hadapannya. Kerangka ini tampaknya telah dipanggil entah dari mana, dan kabut abu-abu menghalangi sinar cahaya untuk sesaat sebelum kerangka hitam ini dengan paksa turun tangan.