Soul Land 2 – Chapter 317.3

shadow

Soul Land 2 – Chapter 317.3

Huo Yuhao menggelengkan kepalanya dan berkata, “Aku akan membalas dendam, tetapi tidak sekarang. Sebagai seseorang dari Kekaisaran Luo Star, tidak peduli betapa aku membenci keluarga, aku harus melayani negaraku. Saya akan menggunakan kekuatan saya untuk membantu negara saya melawan musuh asingnya. Pada saat yang sama, saya harus perlahan-lahan maju ke posisinya, dan bahkan mungkin melampaui itu. Hanya dengan begini aku bisa memaksanya untuk bertobat sebelum kuburan ibuku. ”

Wang Dong’er menghela nafas dan berkata, “Yuhao, kamu benar-benar telah berubah.”

Huo Yuhao terkekeh dan berkata, “Saya tidak membenci dunia seperti dulu ketika saya masih muda, kan?”

Wang Dong’er mengangguk.

Huo Yuhao berkata, “Guru pernah bertanya kepada saya, apa tujuan hidup? Pada saat itu, saya menjawab ‘balas dendam’ tanpa ragu-ragu. Itulah keinginan saya. Dengan kata lain, kerja keras saya terutama didorong oleh keinginan kuat untuk membalas dendam. Namun, guru kemudian bertanya kepada saya, ‘Apa yang terjadi setelah balas dendam?’ Saya tidak bisa menjawabnya. Pada saat itu, saya tidak tahu apa yang akan saya lakukan setelah saya membalas dendam.

“Guru kemudian berkata, ‘Saya tidak berharap Anda pergi dan menyelamatkan umat manusia, tetapi saya berharap Anda bisa menjadi orang yang baik. Karena Anda tidak memiliki tujuan untuk masa depan Anda, izinkan saya memberi Anda tujuan ini. ‘

“Kemudian, bingung, saya bertanya kepada guru, ‘Apa definisi orang yang baik?’

“Guru tersenyum, dan memberi tahu saya, ‘Untuk membuat lebih banyak orang tersenyum.’”

Pada titik ini, Huo Yuhao tiba-tiba berhenti dan mengerutkan kening sesaat, sebelum melanjutkan. “Jika ada perang, tidak ada yang tahu berapa banyak orang akan binasa. Tidak ada yang tahu berapa banyak orang yang akan menjadi pengungsi. Karenanya, saya berharap bahwa dengan mengambil bagian dalam perang, saya akan dapat mempersingkatnya. Begitu perang berakhir, banyak orang akan tersenyum bahagia. Tentu saja, jika mungkin, saya berharap tidak akan ada perang untuk memulai. Namun, apa yang bisa saya lakukan masih terlalu terbatas. ”

Bei Bei terkejut dengan apa yang dikatakan Huo Yuhao. Dia tidak pernah berharap adik lelakinya mengatakan hal-hal seperti itu.

Wang Dong’er juga kaget. Dia mencengkeram tangan Huo Yuhao dan berkata dengan lembut, “Aku juga ingin menjadi orang baik. Ketika kamu melakukan semua ini, aku akan selalu berada di sisimu. ”

Bei Bei tiba-tiba tersenyum. Dia meletakkan tangannya di bahu Huo Yuhao dan berkata, “Sebelumnya, saya merasa bahwa Sekte Tang tidak memiliki cita-cita atau tujuan. Namun, saya yakin saya telah menemukannya sekarang. Terima kasih, Yuhao. ”

Mereka berdua saling memandang dan tersenyum. Tidak ada yang perlu dikatakan. Pada saat ini, arena telah dibersihkan, dan putaran kedua pertarungan untuk delapan besar akan segera dimulai.

Chapter pertama, Chapter kedua, Proudsword Sect versus Heavenly Dragon Sect!

Sekte Tang tidak begitu mengenal kedua sekte ini. Pada tahap ini, jika ada yang ingin menang, mereka harus menggunakan semua kekuatan mereka. Karenanya, ini adalah waktu terbaik untuk mengamati lawan mereka, itulah sebabnya mereka datang lebih awal. Sementara Wang Qiu’er telah pergi, bersama dengan rekan satu tim wanita lainnya, anggota tim lainnya dari Akademi Shrek, seperti Dai Huabing, Xie Xuanyue, Zhou Sichen, Cao Jinxuan, dan beberapa lainnya, tetap tinggal di belakang untuk menonton dan membuat persiapan. . Pemenang pertarungan ini, baik itu Sekte Proudsword atau Sekte Naga Langit, akan menjadi lawan mereka!

Kompetisi ini masih sedang direvisi oleh Douluo Unbreakable dan insinyur jiwa Kelas 9, Zheng Zhan.

Orang pertama yang dikirim kedua belah pihak adalah pemuda besar dan tinggi.

Pesaing dari Proudsword Sect mengenakan pakaian hijau yang ketat. Tingginya setidaknya 1,8 meter, dan meski harus berusia di bawah dua puluh tahun, ia tampak sangat dewasa. Bahunya lebar, dan lengannya sangat panjang. Khususnya, tangannya besar, dan jari-jarinya panjang dan tebal.

Ketika mereka melihat orang ini berjalan di atas panggung, Ji Juechen memiliki reaksi terbesar di antara semua orang dari Tang Sect. Qi pedang setajam silet mulai naik darinya. Sementara itu sesaat, itu menarik perhatian semua orang dari Sekte Tang.

Ji Juechen menyipitkan matanya. Ada pandangan fanatik di matanya saat ini. Dia mengetuk ringan sandaran lengan kursinya.

Huo Yuhao dan Jing Ziyan sering melihat reaksi ini darinya. Itu berarti keinginannya untuk bertarung sudah maksimal, dan dia sangat ingin bertindak. Jelas, pemuda dari Sekte Proudsword telah membangkitkan sentimen ini dalam dirinya.

Di sisi lain, seorang pemuda dengan pakaian merah ketat muncul. Dia juga tinggi dan kekar, tetapi dia sedikit lebih pendek daripada pemuda dari Sekte Proudsword, namun tampak jauh lebih kencang dan lebih luas. Rambutnya, yang terlihat sekeras logam, berwarna oranye-merah dan pendek.

Keduanya sangat kuat.

Berkat kinerja menakjubkan Wang Qiuer di Chapter individu, setiap tim sekarang mengirim rekan satu tim mereka yang paling kuat di Chapter pertama. Jika tidak, mereka akan menderita seperti Akademi Teknik Kekaisaran Sun Moon Sun dan Akademi Teknik Jiwa Kota Radiant, dan berada pada posisi yang kurang menguntungkan dan kehilangan momentum mereka. Itu bukan hal yang baik.

Oleh karena itu, bahkan jika mereka berdua bukan anggota yang paling kuat dari Sekte Proudsword dan Sekte Naga Surgawi, mereka tidak terlalu jauh.

“Sebutkan namamu.”

“Sekte Proudsword, Wu Yifan.”

“Sekte Naga Langit, Xing Yan.”

Kedua pemuda itu menyebutkan nama mereka, tetapi mereka saling menatap dengan tegas. Niat kuat untuk bertarung jelas bisa dirasakan oleh mereka berdua.

“Silakan mundur dan bersiaplah untuk kompetisi.” Sementara Zheng Zhan merasa tertahan di Chapter sebelumnya, itu berakhir, dan dia sekarang akhirnya bisa bersantai. Pada saat ini, saat dia menjadi wasit pertandingan antara dua sekte yang relatif normal, dia tampak dalam suasana hati yang jauh lebih baik.

Kedua pesaing mundur ke masing-masing ujung arena. Ketika mereka berbalik untuk saling berhadapan, mata mereka mulai bersinar. Niat bertarung yang kuat dan tak terkendali muncul!

“Mulai!”

Tepat setelah Zheng Zhan mengatakan itu, Xing Yan dari Heavenly Dragon Sect menyerang terlebih dahulu. Dia mengambil satu langkah dan dengan keras, seluruh tubuhnya melesat ke depan seperti peluru meriam. Di udara, dua cincin kuning, dua ungu, dan dua jiwa hitam muncul. Dia adalah seorang elit! Tidak hanya dia seorang Kaisar Jiwa enam-cincin, tetapi dia juga memiliki kombinasi cincin jiwa yang ideal!

Namun, mengapa gaya bertarungnya terlihat begitu akrab …

Semua orang yang hadir memiliki pemikiran yang sama di benak mereka … gaya bertarungnya sepertinya mirip dengan Wang Qiuer’s. Namun, kekuatan kekerasannya yang eksplosif sedikit lebih lemah dari miliknya, tidak begitu menakutkan dan tak terbendung. Meski begitu, gaya keseluruhannya sangat mirip dengan miliknya. Di udara, cincin jiwa pertamanya mulai bersinar. Lapisan tebal, sisik Scarlet Dragon menyelimuti seluruh tubuhnya secara instan.

Ini adalah jiwa bela dirinya, Naga Scarlet!

Raungan naga yang memekakkan telinga berdering dari mulutnya. Ukuran tubuh Xing Yan dua kali lipat. Tubuhnya yang tebal ditutupi dengan sisik naga, termasuk bahkan wajahnya. Jelas, dia tidak terlalu jauh dari menjadi Jiwa Sage tujuh-cincin, yang bisa mengungkapkan Tubuh Sejati Jiwa Jiwa!

Di sisi lain, Wu Yifan juga bukan orang biasa. Menghadapi lawan pengisian daya, dia melangkah keluar dan menempatkan jari telunjuk dan jari tengahnya bersamaan. Lalu, dia menunjuk ke depan dengan kedua jari.

Seketika, raungan bisa didengar. Pedang hijau lebar muncul di udara.

Demikian juga, dua cincin kuning, dua ungu, dan dua jiwa hitam muncul. Namun, mereka tidak muncul di tubuh Wu Yifan, tetapi sebaliknya, di pedangnya.

Cincin jiwa pertamanya mulai bersinar. Cincin jiwa para penguasa jiwa normal akan bersinar terang ketika mereka melepaskan keterampilan jiwa mereka, lingkaran cahaya itu melebar keluar atau bertambah besar. Namun, cincin jiwa Wu Yifan berbeda. Cincin jiwa pertama bersinar di pedang hijaunya dan mulai berkontraksi, dan sepenuhnya terserap ke pedangnya.

Lampu hijau pada pedang menyala, dan sinar cahaya pedang melesat keluar dengan pekikan memekakkan telinga saat menembus ke arah Xing Yan dari Heavenly Dragon Sect.

Tidak heran dia berasal dari Sekte Proudsword! Jiwa bela dirinya adalah pedang ini!

Menghadapi qi pedang yang tiba-tiba ini, wajah Xing Yan berubah. Dalam hal kekuatan ledakan, dia tidak sekuat Wang Qiu’er, gadis naga emas, dan tentu saja jauh lebih lambat. Jika Wang Qiu’er adalah penyerang, Wu Yifan masih bisa menggunakan pedangnya qi, tetapi pada saat itu mencapai dia, Wang Qiu’er mungkin sudah di depannya. Saat ini, Xing Yan masih dua puluh meter jauhnya!

Menghadapi qi pedang yang masuk, cincin jiwa ketiga Xing Yan mulai bersinar. Dia membuat lingkaran dengan tangannya, dan cahaya merah gelap yang intens muncul di cakarnya. Langsung menuju qi pedang.

Bukan hanya dia ingin mempelajari gaya bertarungnya, tetapi dia juga ingin belajar kekuatan giginya!

Dalam beberapa hari terakhir, Sekte Naga Langit telah mempelajari gaya bertarung Wang Qiuer yang paling rajin. Alasannya sederhana. Jiwa bela diri semua murid Sekte Naga Langit adalah naga! Beberapa jiwa bela diri naga lemah, sementara yang lain kuat. Namun, mereka semua mewarisi keanggunan naga yang angkuh!

Ketika Wang Qiuer bertarung, dia menunjukkan gaya angkuh dan elegan yang memikat semua orang dari Sekte Naga Langit. Oleh karena itu, para siswa dan guru sekte meneliti gaya bertarung Wang Qiu’ér dan mempelajari esensinya. Kemudian, mereka mengajarkannya kepada murid-murid mereka!

Menghadapi lawan yang menyerang secara langsung, mereka tidak akan menghindari serangan lawan mereka. Manfaat dari ini tidak hanya tampil kuat. Melalui analisis hati-hati Heavenly Dragon Sekte, ini adalah cara terbaik bagi kedua belah pihak untuk melakukan kontak dalam waktu sesingkat mungkin. Pada saat yang sama, mereka juga bisa menekan lawan mereka dalam hal aura. Ini adalah cara yang bagus untuk bertarung jika kamu adalah master jiwa yang lebih kuat!

Ssst! Suara menusuk telinga bisa didengar. Pedang hijau qi hancur oleh pukulan Xing Yan. Namun, dia merasakan rasa sakit menembus tinjunya, dan luka bisa dilihat pada sisiknya.

Itu tidak mudah untuk ditolak! Tidak semua orang bisa melakukan ini dengan sederhana …

Wu Yifan melangkah maju setelah dia melepaskan pedangnya qi. Tangan kanannya yang kuat mencengkeram gagang pedang. Ujung jari kakinya menyentuh lantai, dan kemudian dia melompat ke udara. Dia sekarang memegang pedangnya dengan kedua tangan saat dia menyerbu ke arah Xing Yan.

Ketika dia memasuki kondisi fusi tubuh-pedang ini, seluruh tubuh Wu Yifan tampaknya dipenuhi dengan ketajaman yang tak terlukiskan. Aura kuat berkembang darinya, pedang qi di dalamnya jelas. Cahaya pedang setebal tiga inci dapat terlihat di pedangnya. Udara di depannya hancur, dan di ujung pedang, kekosongan hitam muncul!

Seberapa kuat!