Soul Land 2 – Chapter 318.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 318.1

Meskipun mereka tidak berbentrokan, Xing Yan jelas bisa merasakan betapa tajamnya pisau lawannya. Sisiknya mulai bergetar sedikit. Serangan tingkat itu seharusnya tidak pernah bertemu langsung!

Dia mengangkat tubuhnya dengan susah payah dan cincin jiwa keduanya mulai bersinar. Sepasang sayap naga membentang di belakang punggungnya. Mereka memukul sekali dan membawanya melayang ke udara. Pada saat yang sama, cincin jiwa keempatnya mulai bersinar. Sisik di tubuhnya segera mulai melepaskan cahaya yang terbakar sepanas api.

Xing Yan menggunakan tubuhnya dalam serangan ini, Metacenya Draconic, serangan yang sangat kuat dan keterampilan jiwa tipe kontrol. Kekuatan ofensif Draconic Meteor sangat kuat. Ketika dia mengaktifkannya, itu juga tiga kali lipat pertahanannya. Saat serangan menghantam tanah, itu akan menyebabkan serangkaian ledakan rantai yang kuat. Dengan budidaya saat ini, serangan itu memiliki jangkauan tiga puluh meter!

Saat sayap naganya berdenyut, Naga Scarlet melepaskan Draconic Meteor sekali lagi. Ini adalah tanda tangannya!

Dengan dingin, Wu Yifan tidak berhenti ketika dia terus mengayunkan pedangnya ke udara. Kakinya menyentuh tanah, dan sepasang sayap logam terbuka di belakang punggungnya. Cahaya bersinar ke segala arah, dan dia meninggalkan tanah. Ketika dia bangkit, dia berbelok sembilan puluh derajat. Lampu hijau bersinar di pedang hijaunya, dan cincin jiwa kelimanya mulai menyala.

Dengung kecil tapi terdengar terdengar. Ukuran pedang hijau besar berlipat dua, sekarang sekitar empat meter, saat cahaya pedang yang menyilaukan bersinar.

Jiwa bela diri Wu Yifan adalah Pedang Greensteel. Dia adalah seorang Kaisar Jiwa tipe-rangking Peringkat 63. Ini adalah keterampilan jiwanya yang kelima, Divine Greensteel Sword. Itu adalah alat langka keterampilan jiwa jiwa bela diri yang meningkatkan kekuatan jiwa bela diri itu sendiri, seperti keterampilan jiwa dari jiwa-jiwa bela diri binatang.

Pedang Greensteel yang diperluas menggandakan kemampuan bertarung Wu Yifan!

Xing Yan, yang menggunakan Draconic Meteor, langsung merasa ada sesuatu yang salah. Dia tidak berani menabrak Pedang Greensteel ilahi! Namun, dia sudah melepaskan keterampilan jiwanya. Sudah terlambat untuk mengubah arah. Dalam hal kontrol jiwa bela diri, tidak semua orang bisa membandingkan dengan orang-orang aneh dari Akademi Shrek.

Namun, Xing Yan punya rencana sendiri. Dia terus menggunakan Draconic Meteor, tetapi dia tidak menyerang lawannya secara langsung dengannya. Sebagai gantinya, dia melepaskannya ke bawah, menggunakan kecepatan ledakan Draconic Meteor dan pertahanannya yang luar biasa saat dia mencoba untuk menghindari dikunci oleh Pedang Greensteel Ilahi.

Di udara, Xing Yan berhenti menggunakan Draconic Meteor. Lampu merah memudar, dan dia turun ke tanah. The Divine Greensteel Sword, yang sudah ada di udara, tidak menyerah begitu saja. Itu berbalik dan terus mengejar Xing Yan.

Apakah Anda pikir saya takut padamu? Setelah serangkaian penghinaan taktis ini, Xing Yan merasa malu dan bingung. Dia berbalik dan meraung dengan luar biasa. Sisik-sisik di tubuhnya berdiri tegak, membuatnya tampak seperti landak besar. Cahaya di sekitar cincin jiwa keenam di tubuhnya mulai bersinar lebih terang.

Tepat ketika semua orang berpikir bahwa dia akan menggunakan keterampilan jiwanya yang paling kuat untuk melawan Divine Greensteel Sword lawannya, kelicikan melintas di mata Xing Yan. Dia menyentuh punggungnya dengan tangan kanannya, dan tiba-tiba, sebuah meriam jiwa yang panjangnya dua meter dan selebar tiga puluh sentimeter muncul. Mulut meriam itu berhadapan dengan Pedang Greensteel Ilahi, dan bola-bola cahaya merah yang menakutkan datang meledak darinya!

Dengan setiap ledakan, cincin jiwa keenam di tubuh Xing Yan meredup. Ini adalah bagaimana kekuatan jiwanya semakin terkuras.

Tidak ada cara untuk mengubah Pedang Greensteel Ilahi pada saat ini. Itu merayap turun padanya dengan kekuatan penuh, masih bersinar dengan lampu hijau menyilaukan. Dalam sekejap mata, itu menabrak bola cahaya merah.

Sama seperti Bei Bei katakan, hanya ketika seorang guru jiwa menggunakan alat jiwa dia bisa memaksimalkan kekuatan alat jiwa.

Ledakan!

Di udara, ledakan memekakkan telinga terdengar. Kedua jenis cahaya, hijau dan merah, digabungkan di udara untuk membentuk bola cahaya dua warna besar. Sinar cahaya yang tak terhitung mulai terbang ke segala arah, dan pelindung di sekeliling panggung bersinar intens.

Ekspresi kemenangan merayap di mulut Xing Yan. Tidak ada yang tahu kekuatan meriam ini lebih baik daripada dia. Ini adalah meriam jiwa Kelas 6 yang paling berat dan paling menguras tenaga. Setiap serangannya sangat kuat. Namanya adalah Gigant Bursting Cannon, dan itu menyaingi Gigant Lightning Cannon. Dalam hal kontrol, Gigant Bursting Cannon tidak sekuat Gigant Lightning Cannon, tetapi dalam hal kekuatan ledakan murni, itu lebih unggul!

Kelemahan terbesar Xing Yan adalah pertempuran jarak dekat. Namun, sulit baginya untuk menyerang lawan-lawannya dari jauh juga. Cannon Gigant Bursting dibuat hanya untuknya!

Xing Yan percaya bahwa begitu meriam mencapai sasarannya, bahkan jika Wu Yifan tetap tak terkalahkan, dia masih akan terluka parah. Pada saat itu, dia bersiap untuk melepaskan kekuatan penuhnya.

Di bawah arena, Ji Juechen, si fanatik pedang, tiba-tiba berkata, “Sekte Naga Langit telah hilang.” Dia tidak mengontrol suara suaranya. Banyak penggantian untuk Sekte Naga Langit yang berada di zona istirahat menembak langry melihat Sekte Tang.

Namun, pada saat ini, situasi di arena berubah.

Sinar cahaya hijau sederhana turun dari langit. Itu hijau zamrud, jernih, dan berkilau penuh semangat. Jatuh dengan lembut seperti bulu.

Pada saat berikutnya, sisik naga di tubuh Xing Yan berubah menjadi hijau. Tepat ketika dia ingin melepaskan jiwa bela dirinya, jiwa berdering di sekitar tubuhnya terbelah, seolah-olah mereka telah dikepung oleh pedang, dan timbangannya terbang ke mana-mana. Xing Yan dikirim terbang oleh tebasan yang mengerikan. Luka besar membentang dari dahinya sampai ke perutnya.

Seandainya wasit, Douluo yang Tidak Dapat Dipecahkan, tidak campur tangan, Xing Yan akan dicopot.

Apakah dia lemah? Tentu saja tidak. Namun, dia ceroboh. Dengan meriam di tangannya, dia membuat kesalahan dengan meremehkan lawannya. Corak lampu hijau terlalu kecil. Itu seperti residu dari bentrokan mereka. Ketika dia akhirnya bereaksi, sudah terlambat untuk memblokirnya.

Lampu hijau mendarat di tanah, dan Wu Yifan muncul dari sana. Wajahnya pucat, dan pedang di tangannya telah berkurang menjadi hanya satu meter. Lampu hijau berdesir di atasnya seperti ombak di air.

Ini adalah keterampilan jiwa keenam dari Greensteel Sword, Shedding!

Langkah membunuh Wu Yifan yang paling kuat adalah menggunakan keterampilan jiwa keenamnya tepat ketika ia menggunakan keterampilan jiwa kelimanya, Divine Greensteel Sword. Dari Divine Greensteel Sword, dia bisa mengekstraksi bentuk pedang yang sebenarnya dan melepaskan kekuatannya yang menghancurkan.

Bahkan jika Xing Yan berhati-hati, tidak mungkin dia bisa memblokir gerakan itu selama bentrokan mereka. Satu-satunya cara dia bisa mendapatkan kemenangan adalah terbang sejauh yang dia bisa setelah membombardir Wu Yifan.

Perkiraan Xing Yan tidak salah. Ketika meriamnya mengenai Divine Greensteel Sword, Wu Yifen bisa melarikan diri dengan Shedding. Namun, dia tidak bisa menghindari terluka. Jika dia tidak punya cukup waktu untuk menyerang sesudahnya, dia akan menggunakan lebih banyak kekuatan jiwa. Jika dia menggunakan kedua keterampilan yang kuat dan masih belum menang, dia mungkin akan kehilangan pertandingan.

Xing Yan kehilangan Chapter ini bukan karena taktik, tetapi karena pola pikirnya. Bahkan, sejak awal turnamen, mereka telah meremehkan Sekte Proudsword. Meskipun mereka mungkin tim kedua dari Chapter grup kecil, mereka sangat percaya diri dengan kemampuan mereka sendiri. Di mata mereka, satu-satunya lawan mereka di turnamen ini adalah Gereja Roh Kudus, sekte lain tidak ada artinya bagi mereka. Xing Yan hilang karena mentalnya.

Xing Yan runtuh ke arena. Sementara Douluo Unbreakable telah memblokir sebagian besar pedang qi, beberapa di antaranya masih memasuki tubuhnya, dan dia terluka parah. Darah mengalir dari lukanya, dan lampu hijau menyala.

“Sekte Proudsword menang.”

Saat penghalang pelindung terbuka, sosok tinggi melompat ke arena dengan kecepatan kilat. Dengan cepat, dia tiba di sebelah Xing Yan dan mengangkatnya. Dia dengan cepat menyegel meridiannya, dan kemudian menyuntikkan kekuatan jiwa biru ke dalam tubuhnya untuk membantu melawan qi pedang yang kuat dan mengganggu.

Wu Yifan, yang wajahnya pucat, tidak berani membuang waktu lagi. Dia dengan cepat mengambil botol susu untuk mengisi kekuatan jiwanya. Ini bukan kemenangan yang mudah, dan dia telah menggunakan semua kekuatannya. Dia tidak menduga meriam jiwa!

Setelah waktu yang singkat, pemuda baru dari Sekte Naga Langit membawa Xing Yan keluar dari arena, sebelum kembali ke panggung.

Kali ini, Wu Yifan dapat dengan jelas melihat bahwa pemuda ini tingginya dua meter. Dia hampir bisa masuk ke dalam tubuh seperti gunung musuhnya. Rambut pemuda itu pendek dan seperti jarum, tetapi warnanya biru tua. Kemejanya tidak memiliki lengan, dan lengannya yang berotot tampak seperti diukir dari batu. Seluruh tubuhnya memancarkan aura yang menakutkan.

“Apakah Anda kapten Sekte Proudsword?” pemuda jangkung itu bertanya ketika dia berjalan ke tengah arena. Ekspresinya dingin dan tanpa emosi.

“Ya,” jawab Wu Yifan.

Sementara dia telah memenangkan Chapter pertama, Wu Yifan tidak senang. Dia adalah anggota paling kuat dari Proudsword Sekte. Sementara sekte itu tidak biasa, teman-teman sesama anggota timnya semua peringkat antara Peringkat 55 dan 59. Dia adalah satu-satunya Kaisar Jiwa. Mereka telah mengamati Sekte Naga Langit. Di masa lalu, Xing Yan telah menduduki posisi dominan di tim itu, dan pemuda di depannya tidak muncul. Namun, Wu Yifan bisa merasakan dengan jelas sekarang bahwa pemuda ini lebih kuat dari Xing Yan!

Meskipun Xing Yan telah terluka, dan dia mungkin tidak bisa bertarung di putaran berikutnya, berapa banyak kekuatan yang disembunyikan Sekte Naga Langit?

“Baik sekali.” Pria muda dari Sekte Naga Langit tidak mengatakan apa-apa lagi. Dia berjalan ke pusat arena dan menunjukkan kepada hakim bahwa dia akan menjadi pesaing kedua dari Sekte Naga Surgawi!

Di zona istirahat …

“Kakak lelaki, mengapa saya merasakan aura yang serupa dengan milik Anda dari pesaing Heavenly Dragon Sect?” Huo Yuhao bertanya pada Bei Bei dengan suara rendah.