Soul Land 2 – Chapter 328.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 328.1

Yu Tianlong berbalik setelah melihat sosok Wang Qiuer yang sempurna, dan berjalan ke sisi panggungnya sendiri.

Penghalang jiwa transparan transparan yang remang-remang didirikan, mengisolasi mereka dari dunia luar. Para penonton yang berteriak juga perlahan-lahan mulai tenang. Dewi mereka akan bersaing, dan mereka ingin melihat setiap detail pertarungan dengan hati-hati, jadi mereka menghentikan semua teriakan dan teriakan mereka.

Wang Qiuer dan Yu Tianlong mundur ke sisi panggung masing-masing. Mereka berdiri tegak dan berbalik.

Tatapan Wang Qiuer berubah tajam saat ini. Sebelum dia berbalik, dia melirik Huo Yuhao. Huo Yuhao tampaknya merasakan tatapannya. Meskipun mereka terisolasi dari jarak tertentu, dia masih menatapnya dengan tatapan menggembirakan.

Wang Qiuer berbalik dan bergumam pelan, “Aku tidak akan berhutang apapun padamu.”

Tidak ada yang mendengar kata-katanya. Saat berikutnya, tubuh Wang Qiuer melonjak dengan niat bertarung yang menakutkan yang sangat menekan.

Ketika rasa penindasan ini muncul, penghalang pelindung di sekitar panggung semua sedikit menyala.

Douluo Unbreakable terkejut, dan dia hampir mundur tanpa berpikir. Ada tatapan ngeri di matanya.

Apakah Wang Qiuer benar-benar menyembunyikan kekuatannya di Chapter sebelumnya?

Dibandingkan dengan Zheng Zhan, Yu Tianlong bahkan lebih terkejut, karena dialah yang menanggung tekanan dari Wang Qiu’er!

Di mata Yu Tianlong, Wang Qiu’er tampaknya telah menjadi Naga Emas yang besar dan mengaum! Perasaan penindasan yang mengerikan menyebabkan jiwa bela dirinya sedikit gemetar.

Blue Lightning Tyrant Dragon adalah jiwa bela diri peringkat atas, salah satu yang terbaik di antara jiwa bela diri tipe naga. Namun, itu masih bergidik di wajah aura Wang Qiu’er. Apa artinya ini?

Satu jiwa bela diri bisa menekan jiwa bela diri lain. Sederhananya, mereka yang memiliki jiwa bela diri tipe harimau memiliki keuntungan yang jelas dibandingkan mereka yang memiliki jiwa bela diri tipe kuda, banteng, dan domba.

Situasi seperti itu sangat umum di dunia para penguasa jiwa. Namun, itu jarang terjadi di turnamen besar seperti itu. Itu karena setiap tim mengirim para murid dengan jiwa bela diri terkuat untuk bersaing. Murid-murid ini juga merupakan elit mereka. Jika jiwa bela diri mereka biasa, mereka tidak akan berada di sini!

Namun, Yu Tianlong merasa seolah-olah jiwa bela dirinya sedang ditekan sekarang. Bagaimana mungkin dia tidak panik? Sebelum hari ini, dia tidak mengira Blue Lightning Tyrant Dragon-nya akan pernah ditekan oleh jiwa bela diri lainnya. Selain itu, itu bahkan jiwa bela diri tipe naga lain! Keinginannya yang keras untuk menang tiba-tiba mengambil pukulan besar, dan dia memasang ekspresi serius di wajahnya.

“Mulai!” Zheng Zhan tidak mau menanggung tekanan besar lagi. Dia dengan cepat menggerakkan tangannya untuk memberi tanda dimulainya duel ini.

Kepala Wang Qiuer awalnya turun, tetapi setelah dia mendengar Zheng Zhan, dia dengan cepat mengangkatnya, dan rambutnya yang biru dan halus bergerak sendiri, mengalir kembali ke belakangnya.

Sesuatu yang aneh terjadi. Dari akarnya, warna rambutnya mulai berubah sangat. Seolah-olah cairan emas mengalir dari akar rambutnya dan menyebar ke ujungnya.

Cahaya keemasan cerah dilepaskan dari tubuhnya, dan lapisan emas sisik naga halus dengan cepat menelan wujudnya. Cahaya keemasan terang dengan mudah menerangi bagian panggungnya.

Wang Qiuer menunjukkan kekuatan luar biasa saat duel dimulai. Pendukungnya menjadi lebih gila ketika mereka berteriak histeris saat melihat.

Yu Tianlong juga tidak bergegas ke depan. Dia menarik napas dalam-dalam, dan dadanya mengembang. Gemuruh yang memekakkan telinga menggema keluar dari tubuhnya. Sisik naga ungu kebiruan muncul, mulai dari lengan kanannya dan dengan cepat menyebar ke seluruh tubuhnya. Sangat cepat, dia tumbuh lebih besar. Di tengah-tengah cahaya ungu kebiruan yang menyilaukan, dua cincin kuning, dua ungu, dan dua jiwa hitam bangkit dari kakinya.

Petir mengelilinginya, dan melukis separuh panggungnya berwarna ungu kebiruan.

Lampu emas dan ungu kebiruan sangat menyilaukan. Bahkan sebelum kedua belah pihak berbenturan secara fisik, mereka telah meningkatkan tingkat kegembiraan para penonton.

Wang Qiuer membuka lengannya lebar-lebar. Dia mengangkat kepalanya dan mengeluarkan raungan naga nyaring. Suaranya mengguncang sembilan langit, dan menyebabkan pelindung di sekitarnya bergelombang. Kabut emas yang intens dengan cepat naik dari tubuhnya. Enam cincin jiwanya naik dengan kabut ini.

Wang Dong’er berbisik kepada Huo Yuhao, “Qiuer tampaknya sedikit berbeda hari ini! Niat bertarungnya sangat kuat! ”

Huo Yuhao sedikit mengangguk. Dia juga bisa merasakan bahwa Wang Qiuer berbeda sekarang. Dia tampak lebih kuat dari sebelumnya. Bukan hanya dalam hal kekuatan jiwanya, itu juga dalam hal penggabungan kekuatan spiritual dan jiwanya.

Ketika Huo Yuhao telah menghadapi Long Aotian sebelumnya, dia telah menunjukkan ranah Persatuan Surga dan Manusia. Wang Qiuer sekarang tampaknya menunjukkan sesuatu yang mirip dengan itu. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa fusi Wang Qiu’er bukan dengan Surga, tetapi dengan jiwa bela dirinya sendiri!

Ini juga berarti bahwa Naga Emasnya tampaknya telah mengalami sesuatu yang mirip dengan Kebangkitan Kedua jiwa tubuh.

Bagaimana mungkin evolusi kedua jika itu bukan jiwa tubuh? Ini sangat aneh. Huo Yuhao juga tidak yakin mengapa. Namun, dia yakin Wang Qiuer sangat menakutkan dalam kondisi ini. Bahkan jika tubuhnya baik-baik saja, dia percaya dia tidak akan memiliki banyak peluang melawannya sekarang.

Yu Tianlong akhirnya membuat langkah pertama. Aura melonjak Wang Qiuer telah menekannya sampai dia tidak bisa bergerak. Dia juga takut serangan Wang Qiuer akan menimpanya jika auranya dibiarkan melambung lebih jauh.

Dia menggosok tangannya di depannya, dan bola petir ungu kebiruan langsung terbentuk. Yu Tianlong menerjang maju dengan kaki kirinya dan menirukan gerakan melemparkan.

Dia memegang bola petir di tangan kanannya. Tiba-tiba, cincin jiwanya yang pertama, kedua, dan ketiga bersinar terang, dan banyak kilatan petir terlepas dari tubuhnya. Mereka mulai berkumpul menuju bola petir di tangannya.

Bei Bei terkejut ketika dia melihat itu. “Kontrol petirnya sangat kuat. Tidak heran dia begitu percaya diri. ” Petir adalah elemen yang paling kejam dan tidak stabil. Mengontrol petir jauh lebih sulit daripada mengendalikan elemen lainnya.

Saat baut petir berkumpul, bola petir Yu Tianlong berubah menjadi biru lebih gelap dan lebih gelap. Setelah beberapa detik, itu berubah menjadi hitam, hitam yang tampaknya mampu menelan segalanya. Petir ungu gelap berkedip di sekitar bola hitam.

Bahkan dengan penghalang pelindung untuk mengisolasi mereka, gelombang petir masih sangat menakutkan. Berapa banyak energi yang dibutuhkan untuk mengompresi petir hingga menjadi hitam?

Yu Tianlong melambaikan tangan kanannya ke depan, dan bola kilat hitam langsung berubah menjadi seberkas cahaya ilusi menembak ke arah Wang Qiuer!

Mata Wang Qiuer telah berubah sepenuhnya keemasan saat aumannya berakhir. Bahkan ada cahaya redup yang bersinar di sekitar tepi matanya.

Dia menembak tanpa niat menghindari bola petir hitam pekat, yang terus lurus ke arahnya.

Cahaya keemasan intens dari tubuhnya dengan cepat berkumpul di tangan kanannya. Ketika dia mengangkat telapak tangannya, itu sudah mengkilap seperti kristal air emas.

Ledakan!

Wang Qiuer menggunakan tinjunya untuk memblokir bola petir. Itu tinju emasnya, juga dikenal sebagai Tinju Naga Emas!

Sebuah ledakan luar biasa bergema, dan menyebabkan semua lampu redup. Bola petir pecah saat ukurannya melebar seratus kali lipat. Itu berubah menjadi jaring petir hitam besar yang melanda Wang Qiu’er.

Petir hitam pekat ingin merobek Wang Qiuer terpisah. Petir yang mengerikan dan gelap keunguan mengguncangnya.

Ledakan lain terdengar ketika sebuah lubang segera meledak di jala petir. Wang Qiuer menggeser kakinya, dan pelat baja di bawahnya sedikit tenggelam. Dia terbang maju ke arah Yu Tianlong seperti panah dengan momentum yang tak terbendung.

Bagaimana ini mungkin? Yu Tianlong tercengang. Dia tidak mengira Petir Kandangnya akan dihancurkan dengan begitu cepat!

Dia telah melihat beberapa perkelahian Wang Qiuer sebelumnya. Sangkar Petirnya ditargetkan pada gayanya. Wang Qiuer sangat kuat. Cara terbaik untuk mengalahkannya adalah dengan mengganggu dan melemahkannya!

Namun, dia terlalu kuat, bahkan Petir Kandangnya langsung diatasi. Meskipun masih ada garis-garis kecil kilat menari di sekelilingnya saat dia meledak, mereka tidak dapat menembus sisik naganya.

Yu Tianlong juga bergerak, karena dia tidak punya waktu untuk berpikir. Raungan naga memekakkan telinga terdengar. Tubuhnya bertambah besar saat tingginya mencapai lebih dari dua setengah meter. Sisiknya yang berwarna ungu kebiruan bersinar dengan ujung yang tajam.

Saat dia mengangkat tangan kanannya, dia mengulurkan tangan ke arah Wang Qiuer dengan Petirnya Dragonclaw.

Wang Qiuer juga mengangkat tangan kanannya. Tombaknya berubah menjadi seberkas cahaya keemasan yang muncul di telapak tangannya. Dia menyapu tombaknya, dan sisa-sisa petir di sekitar tubuhnya dipandu menuju ujung tombaknya, dan kemudian terlempar ke satu sisi.

Bukan karena Petir Kandang tidak berguna melawannya. Hanya saja dia telah melompat maju tanpa ragu-ragu.

Pada saat Yu Tianlong menyadari ini, Petir Dragonclawnya sudah dihancurkan oleh Tombak Naga Emas Wang Qiuer. Mereka berdua akhirnya bentrok secara langsung!

Wang Qiuer mengarahkan tombaknya ke depan, dan hendak menusuk dada Yu Tianlong.

Yu Tianlong juga sangat kuat. Sama seperti Wang Qiuer, dia paling mahir dalam pertempuran jarak dekat.

Dia mengulurkan tangan ke arah tombak. Pada saat yang sama, dia menyusut dan menurunkan bahunya sebelum bergerak maju.

Wang Qiu’er tidak akan pernah membiarkannya memegang tombaknya. Dia menarik tombaknya ke belakang dan juga menjatuhkan bahunya. Bahu mereka bertemu, dan dia menabrak Yu Tianlong.

Setelah tubuh Yu Tianlong membengkak, dia sangat besar. Sosok ramping Wang Qiuer tampak kecil di depannya!