Soul Land 2 – Chapter 34.2

shadow

Soul Land 2 – Chapter 34.2

Book 6: Lulus

Chapter 34.2: Mengambil Tantangan yang Tidak Mungkin

Ning Tian sudah memberikan suara untuk keraguannya tentang kemampuan luar biasa Huo Yuhao sekali sebelumnya, dan setelah pertempuran baru-baru ini, dia menegaskan kembali keyakinannya. Bahwa, di samping keterampilan fusi terakhir yang mereka lepaskan, mengakibatkan semua orang dengan suara bulat menyetujui bahwa keterampilan Wang Dong telah membuat Ning Tian pingsan; tidak mungkin bagi Huo Yuhao untuk melakukannya. Selain itu, kesimpulan yang jelas adalah bahwa fusi jiwa bela diri Huo Yuhao dengan Wang Dong adalah satu-satunya alasan ia bisa bergabung dengan tim juara.

Ditambah lagi, tim Ning Tian telah tersingkir setelah mereka kalah dari tim Huo Yuhao. Kebencian yang ia pegang karena kalah dalam pertandingan itu adalah mengapa ia segera memprotes pencalonan Huo Yuhao.

Kata-katanya segera disambut dengan persetujuan, terutama dari siswa yang merupakan bagian dari Sistem Kontrol. Karena dia, emosi seluruh kelas telah digerakkan.

Wang Yan mengerutkan alisnya dan menjawab dengan tegas, “Huo Yuhao adalah bagian dari tim juara penilaian mahasiswa baru bersama Wang Dong dan Xiao Xiao; mereka semua memiliki kelebihan masing-masing. Saya secara pribadi mengalami keterampilan jiwanya, dan saya dapat mengatakan bahwa, dalam peringkat yang sama, ada beberapa master jiwa tipe kontrol yang mampu membandingkannya. Orang-orang yang saya nominasikan semuanya didasarkan pada peringkat penilaian mahasiswa baru serta kekuatan individu mereka. ”

Namun, Wu Feng tidak mau menyerah. “Guru Wang, Anda baru saja menyatakan apa yang salah dengan dia. ‘Dalam peringkat yang sama, keterampilan jiwanya baik.’ Namun, pangkat apa dia lagi? Dia hanya Jiwa Guru satu-cincin! Kelas kami tidak kekurangan Soul Grandmaster dua cincin — kami bahkan memiliki Soul Elders tiga cincin! Apa hak yang dimiliki master jiwa satu-cincin untuk berpartisipasi dalam pemilihan monitor kelas? Bisakah kau meyakinkan kelas kita untuk mendengarkannya? ”

“Bang!” Wang Dong tiba-tiba membanting tangannya di atas meja dan berdiri. Dia berbalik ke arah Wu Feng dan meludah dengan marah, “Jangan pergi terlalu jauh! Apakah Anda marah karena Anda dihilangkan oleh kami terakhir kali? Jika Anda memiliki kemampuan untuk, kalahkan kami dengan adil dan jujur ​​selama penilaian! ”

Wu Feng menjawab dengan marah, “Aku masih tidak senang dengan kehilangan kita, tapi jadi apa? Bukankah tuan jiwa tipe kontrol seharusnya memiliki keuntungan melawan tuan jiwa tipe serangan? Jika dia cukup kuat untuk mengalahkan saya, saya akan mengakui bahwa dia memiliki kualifikasi untuk dinominasikan sebagai kandidat untuk monitor kelas. ”

“Kamu penuh omong kosong. Aku akan bertarung denganmu. Jika kau berani, ikut aku ke Soul Dueling Arena. ” Mata Wang Dong yang tajam menatap belati ke Wu Feng. Kekuatan jiwa di tubuhnya sudah mulai bergerak.

“Cukup.” Suara mengesankan Wang Yan tiba-tiba terdengar, disertai dengan gelombang kekuatan jiwa yang kuat. Ini memaksa keduanya untuk segera tutup mulut.

“Duduk.”

Hanya setelah Wang Yan ikut campur, apakah Wu Feng dan Wang Dong tidak mau duduk kembali.

Wang Yan dengan tegas berkata, “Karena sepertinya ada yang keberatan, mari kita pilih. Jika jumlah siswa yang tidak setuju dengan Huo Yuhao yang dinominasikan melebihi setengah kelas, saya akan menghapus namanya. Siswa yang tidak setuju, silakan angkat tangan. ”

Zhou Yi pasti tidak akan menangani masalah seperti ini. Sebaliknya, dia akan berdiri tegak, atau mungkin bahkan langsung menunjuk Huo Yuhao sebagai monitor kelas. Jika seseorang tidak senang dengan keputusannya, dia akan menghukum mereka dengan tangan besi.

Namun, Wang Yan berbeda. Dia adalah seorang sarjana lembut yang unggul dalam teori, tetapi dia jauh lebih buruk daripada Zhou Yi ketika berurusan dengan siswa.

Terlepas dari apakah itu cemburu bahwa Huo Yuhao yang memiliki cincin satu telah mampu menjadi bagian dari tim juara, atau jika itu karena pengaruh kata-kata Wu Feng, dua pertiga dari kelas akhirnya mengangkat tangan mereka begitu Wang Yan selesai berbicara. Hanya siswa yang berasal dari Kelas 1 dan beberapa siswa moderat yang tidak mengangkat tangan.

Siapa pun yang telah masuk Akademi Shrek dapat dianggap terpilih; ini dapat dilihat dari kombinasi optimal cincin jiwa yang dimiliki sebagian besar siswa sebelum peringkat empat-cincin. Dari para siswa di Akademi Shrek, berapa banyak dari mereka yang tidak bangga dan sombong? Bagaimana mungkin mereka tidak marah dan iri setelah mereka dipaksa untuk menyetujui seorang Guru Jiwa, seseorang yang hanya memiliki cincin jiwa sepuluh tahun, ditunjuk sebagai monitor kelas mereka?

Wang Yan jelas tidak pernah mengharapkan situasi seperti ini terjadi. Dia dibiarkan agak linglung sejenak.

Dalam kemarahan, Wang Dong hampir berdiri lagi. Namun, dia dihentikan oleh Huo Yuhao.

Agak puas, Wu Feng berkata, “Guru Wang, lebih dari separuh siswa di kelas tidak setuju. Tolong gosok namanya dari papan tulis. ”

Wang Yan benar-benar berada dalam situasi yang sulit. Dia telah mengajar banyak siswa di masa lalu, tetapi ini adalah pertama kalinya dia menghadapi situasi seperti ini. Selain itu, dia sudah memberikan kata-katanya sebelumnya. Mustahil baginya untuk mengambil kembali kata-katanya sekarang. Dia hanya bisa melihat ke arah Huo Yuhao meminta maaf.

Saat dia hendak menghapus nama Huo Yuhao dari orang-orang yang memenuhi syarat untuk ikut serta dalam pemilihan, Huo Yuhao perlahan mengangkat tangan kanannya.

Di luar, suasana hati Huo Yuhao tidak berubah sama sekali, bahkan ketika Wu Feng mulai keberatan. Dia bahkan menghentikan Wang Dong yang marah. Namun, apakah dia benar-benar setenang dia muncul di dalam?

Wang Yan berkata, “Yuhao, kamu bisa bicara.”

Huo Yuhao perlahan berdiri tanpa melirik Wu Feng. Menggunakan nada tenang, dia berbicara dengan suara yang sedikit lebih lambat dari suara biasanya.

“Guru Wang, saya mengerti keberatan Wu Feng. Dia mempertanyakan kualifikasi saya untuk dipilih sebagai salah satu pemantau kelas. Sebelum Anda menghapus nama saya, saya ingin mengatakan ini: Saya bersedia menerima tantangan Wu Feng. Jika saya bisa mengalahkannya dalam perkelahian, saya ingin semua orang memilih lagi. ”

Suaranya moderat, tapi Kelas 1 yang semula riuh langsung menjadi sunyi.

Dai Huabin, Zhu Lu, dan bahkan Wu Feng sendiri langsung terpana. Mereka tidak pernah berpikir bahwa Huo Yuhao akan benar-benar menerima tantangan Wu Feng.

Wu Feng memiliki jiwa bela diri Naga Merah. Dari segi kualitas, itu sedikit lebih rendah daripada White Tiger milik Dai Huabin dan Radiant Butterfly God dari Wang Dong, tetapi hanya ada celah yang sangat kecil di antara mereka. Selain itu, dia juga memiliki kombinasi yang paling optimal dari cincin jiwa dua ratus tahun. Itu, selain kekuatan tempur tirani, serta budidaya Peringkat 25 nya, membuatnya sehingga dia melebihi Huo Yuhao dalam semua aspek! Ini bisa dilihat dari bagaimana dia bisa menjadi murid inti, meskipun faktanya dia tidak memiliki peringkat tinggi dalam penilaian mahasiswa baru. Bahkan guru pemilih Akademi Shrek telah mengakui jumlah bakat Wu Feng yang relatif besar.

Meskipun Huo Yuhao adalah seorang guru jiwa tipe kontrol atribut-spiritual, dia masih hanya seorang Guru Jiwa berantai satu, dan cincin jiwanya satu-satunya adalah dari peringkat sepuluh tahun. Tidak peduli dari sudut mana Anda melihatnya, tidak ada yang percaya bahwa ia akan mampu melawan Wu Feng.

Namun, Huo Yuhao telah menyatakan kesediaannya untuk menerima tantangan Wu Feng. Selain itu, suaranya yang tenang sepertinya tidak terburu-buru. Selanjutnya, tekad dalam suaranya telah mengejutkan semua orang.

Murid Wang Yan sedikit berkontraksi. Melihat tatapan tenang di mata Huo Yuhao, dia terdiam selama beberapa detik. Setelah itu, dia mengambil napas dalam-dalam, lalu mengangguk. “Baik. Karena itu masalahnya, aku akan mengizinkan kalian berdua untuk bertarung di Soul Dueling Arena. Namun, kami akan mengubah taruhan agar adil – jika Wu Feng dapat mengalahkan Huo Yuhao, ia akan dilucuti dari kualifikasinya untuk berpartisipasi dalam pemilihan. Sebaliknya, Wu Feng juga akan dilucuti dari kualifikasinya jika dia kalah dari Huo Yuhao. ”

Wu Feng tidak mengajukan keberatan terhadap kondisi taruhan. Either way, dia tidak mungkin terpilih sebagai salah satu monitor kelas, karena kehadiran Dai Huabin dan Wang Dong. Pada saat yang sama, apa peluangnya untuk kalah dari Huo Yuhao, yang hanya memiliki cincin jiwa sepuluh tahun?

Setelah tercengang sesaat, wajah Wu Feng menjadi penuh dengan penghinaan dan penghinaan. Ketika siswa-siswa lain dari Kelas 1 meninggalkan kelas satu per satu, Wu Feng berjalan ke Huo Yuhao dan berbisik, “Aku akan mengalahkanmu sampai-sampai kamu bahkan tidak akan bisa menjaga dirimu sendiri. ”

Huo Yuhao melirik dingin pada Wu Feng tomboy, lalu mengambil langkah besar keluar dari ruang kelas.

Dia telah mengalami banyak hal hari ini. Dia mengerti bahwa, jika dia menyerah seperti seorang pengecut yang penakut dan kehilangan kualifikasi untuk menjadi monitor kelas, dia tidak akan pernah bisa mengangkat kepalanya tinggi-tinggi di kelas. Efek buruk pada kondisi mentalnya jauh melebihi rasa sakit yang dia terima dari kerusakan fisik pada tubuhnya, jadi dia memilih untuk bertarung. Bahkan jika dia pasti kalah, dia masih harus menerima tantangan Wu Feng. Bahkan jika dia kalah, dia harus kalah seperti pria. Jika dia bahkan tidak punya nyali untuk menerima tantangan Wu Feng, bagaimana dia bisa membalas dendam di masa depan?

Setelah siswa Kelas 1 tiba di Daerah Duel Jiwa, Wang Yan membantu mereka membayar biaya masuk. Ini adalah Duel Jiwa di mana tidak ada orang selain siswa Kelas 1 yang bisa melihatnya. Selain itu, ini adalah Duel Jiwa pertama yang diikuti Huo Yuhao sejak dia memasuki Akademi Shrek.

Wang Dong telah berjalan ke Daerah Duel Jiwa bersama Huo Yuhao, tapi dia tidak mengatakan apa-apa padanya. Dia bisa mengerti bagaimana perasaan Huo Yuhao hari ini; bukan saja dia tidak terpilih sebagai murid inti, dia bahkan dipertanyakan seperti ini. Sekarang, tampaknya Huo Yuhao tidak bisa lagi menahan hal-hal dalam diam. Sebaliknya, dia memilih untuk membuktikan dirinya melalui metode seperti ini.

Xiao Xiao juga tidak mengucapkan sepatah kata pun. Namun, dia diam-diam memperbaiki pandangannya pada tubuh Huo Yuhao. Dalam benaknya, temannya bukan lagi remaja belaka; dia adalah seorang lelaki, seorang lelaki yang memiliki keberanian untuk menerima tantangan. Tidak semua orang memiliki keberanian untuk menghadapi lawan yang jelas lebih kuat dari mereka. Berapa banyak orang yang bisa menghadapi tantangan seperti ini sambil sepenuhnya tahu bahwa itu tidak mungkin?

“Ayo bertaruh, mari bertaruh! Saya akan menjadi bankir, apakah ada yang mau bertaruh? Peluang Huo Yuhao adalah 1 banding 10, sedangkan peluang Wu Feng adalah 10 banding 1. ” Zhou Sichen berdiri dan berteriak. Guru Wang Yan telah menemani Huo Yuhao dan Wu Feng ke Arena Duel Jiwa, tetapi tentu saja tidak peduli untuk peduli pada siswa lain.

“Aku akan bertaruh seratus koin jiwa emas pada Wu Feng.” Dai Huabin adalah orang pertama yang mendekati Zhou Sichen. Dia menyerahkan kantong koin yang berat.

Otot wajah Zhou Sichen segera bergerak. “Kamu tidak harus kejam ini.”

Dai Huabin menjawab dengan jijik, “Jika Anda ingin menjadi bankir, Anda harus berani mengambil taruhan. Jika tidak, Anda harus menyimpan pikiran Anda untuk diri sendiri. ”

Tergerak oleh kata-kata sombong Dai Huabin, Zhou Sichen segera meludahkan dengan marah, “Saya akan menerimanya! Aku hanya takut kamu tidak akan memberikannya padaku. Bahkan jika Anda menang, saya hanya akan berutang sepuluh koin jiwa emas. Saya akan mengambil taruhan. ”

Namun, Zhou Sichen ingin menangis setelah adegan berikut terbuka. Sejumlah besar siswa berlari ke arahnya, dengan praktis semua dari mereka bertaruh pada Wu Feng. Perbedaan kekuatan antara kedua belah pihak terlalu besar, sejauh tidak ada yang optimis terhadap peluang Huo Yuhao. Bertaruh pada Huo Yuhao akan memberikan pembayaran yang sangat tinggi, tetapi tidak ada yang mau bertaruh padanya.

Ekspresi Zhou Yi menjadi lebih buruk dan lebih buruk, tapi sudah terlambat baginya untuk mengambil kembali apa yang dia katakan. Seketika, ekspresinya menjadi gelap seperti bagian bawah pot.

Pada saat itu, sebuah suara yang menyebabkan Zhou Sichen menjadi sangat gembira terdengar, “Saya akan bertaruh seribu koin jiwa emas pada Huo Yuhao.”

Orang yang berjalan dan menyerahkannya sebuah uang kertas emas yang sangat indah adalah Wang Dong.

Segera setelah Wang Dong menyerahkan uang kertasnya kepada Zhou Sichen, Xiao Xiao juga mengeluarkan uang kertas emas. “Aku akan bertaruh seribu juga.”