Soul Land 2 – Chapter 348.3

shadow

Soul Land 2 – Chapter 348.3

Sangat disayangkan bahwa Huo Yuhao tidak menghindar kali ini.

Dia meninju pahanya.

“Bang!” Lan Ruoruo menjerit kesakitan. Saat dia memukul tangan kirinya ke tanah, dia dengan cepat meluncur kembali.

Dia adalah seorang Kaisar Jiwa, tetapi Huo Yuhao adalah Raja Jiwa dengan jiwa bela diri kembar! Alat jiwanya yang berbentuk manusia sepenuhnya terbuat dari logam langka. Setelah Huo Yuhao menuangkan kekuatan jiwanya ke dalamnya, itu menjadi sangat ulet. Dia tidak bisa dengan mudah mengatasinya dengan kekuatannya.

Selain itu, Lan Ruoruo jelas merasakan aura yang sangat dingin memasuki kaki kirinya. Saat ini, paha kirinya benar-benar mati rasa, dan dia tidak bisa merasakan apa pun di sana.

Huo Yuhao tidak punya niat untuk membiarkannya pergi. Tiba-tiba, tubuhnya bersinar dengan cahaya keemasan, dan aura yang tak terlukiskan dilepaskan dari tubuhnya. Alat jiwanya yang berwarna putih keperakan manusia berubah menjadi sangat keemasan, dan aura agung yang dilepaskannya membuat banyak tekanan pada Lan Ruoruo.

Pada saat ini, Lan Ruoruo merasa seolah-olah dia sedang menghadapi Titoul Douluo. Dia tidak bisa menahan diri untuk menjerit lagi, dan dia dengan cepat mundur ketika dia melompat dengan satu kaki.

Huo Yuhao mendengus dingin. Dia melangkah maju dengan kaki kirinya dan meninju keluar tangan kanannya. Tiba-tiba, proyeksi kepalan tangan emas yang terang melintas di udara sebelum menghilang. Seketika, itu datang sebelum Lan Ruoruo.

Dia dengan panik menggunakan belati untuk melawan proyeksi kepalan tangan, dan akhirnya dihancurkan. Namun, emas yang menyebar dari proyeksi kepalan tangan ini masih mengenai tubuhnya.

Dia merasa seolah-olah tubuhnya hancur berantakan. Trauma spiritual yang tak terlukiskan sepertinya membuatnya lumpuh dengan cepat. Kekuatan jiwanya di dalam sepertinya telah tertahan oleh kekuatan yang tak terlihat itu, dan pikirannya sepertinya kehilangan hubungannya dengan tubuhnya. Sosok di depannya terlalu kuat.

Dia tidak terluka oleh kekuatan jiwa atau tinju. Dia terluka oleh kekuatan spiritual Keturunan Penguasa Huo Yuhao.

Huo Yuhao memiliki Penguat Kekuatan Jiwa yang telah ia ciptakan. Susunan formasi penguatnya berada di atas tangan kanannya. Itu memungkinkan alat jiwanya yang berbentuk manusia untuk melepaskan serangan terkuatnya.

Keturunan Sovereign-nya dilepaskan melalui amplifier-nya, yang sangat meningkatkan kekuatan serangannya. Namun, Huo Yuhao juga sedikit menyesal. Jika penguatnya cukup besar untuk ditempatkan di depan dadanya, kemampuan keseluruhannya akan tumbuh pada tingkat lain saat ia meningkatkan semua kekuatan jiwanya.

Namun, dia masih senang bahwa serangannya berhasil. Itu karena dia tahu bahwa dia perlahan memahami bagaimana alat jiwa berbentuk manusia sangat meningkatkan kemampuan master jiwa. Bukan hanya tentang Penguat Kekuatan Jiwa; ada banyak metode lain yang bisa digunakan.

Seluruh tempat menjadi sunyi. Huo Yuhao menang begitu saja. Dia bahkan menang dengan nyaman. Alat jiwanya yang berbentuk manusia sebenarnya sangat cepat dan cekatan. Serangan terakhir melibatkan teknik bertarungnya yang diciptakan sendiri, yang sangat jarang bahkan di antara para penguasa jiwa. Lan Ruoruo – seorang insinyur jiwa Kelas 6 dan Jiwa Kaisar bercincin enam – kehilangan kekuatan bertarungnya setelah dia terkena tinju.

Tentu saja, tidak ada yang tahu bahwa Huo Yuhao telah menggunakan Ultimate Ice-nya di Lan Ruoruo sebelumnya. Dia menderita karena dia ceroboh. Kalau tidak, dia tidak akan begitu mudah disambar oleh Keturunan Sovereign sebelumnya.

“Tang Wu menang.” Ye Yulin turun dari langit, tertegun saat melihat Huo Yuhao. Ada juga ekspresi kekaguman di wajahnya. Dia berhasil. Dia benar-benar berhasil. Dari kelincahan alat jiwanya yang berbentuk manusia sebelumnya, saya dapat mengatakan bahwa kombinasi komponen mekanik dan susunan formasi dalam alat jiwanya sudah sempurna. Penguat Jiwa-Nya tidak terlalu mengesankan. Bagaimanapun, kesulitan membuat amplifier seperti itu tergantung pada kualitas bahan yang tersedia.

Alat jiwa berbentuk manusia seperti itu dapat memungkinkan orang cacat untuk bertarung dengan begitu banyak ketangkasan. Ini sukses. Yang Mulia tentu akan menyukai alat jiwa berbentuk manusia seperti ini.

Semua orang dari Aliansi Duskwater merasa sangat nyaman sekarang. Dia Caitou dan Huo Yuhao sama-sama berkompetisi, dan mereka berdua bahkan tidak memberi kesempatan pada lawan mereka. Mereka sudah mengambil setengah tempat di semifinal. Aliansi Duskwater berada dalam situasi yang sangat menguntungkan sekarang.

Pertandingan ketiga adalah antara wanita berbaju kuning dari Common Alliance dan insinyur jiwa terakhir yang tersisa dari Kamar Dagang Alto.

Kedua belah pihak tidak berniat untuk menyerah pada kesempatan ini, dan mereka bertarung dengan sangat intens. Akhirnya, wanita berbaju kuning meraih kemenangan. Dia mengalahkan lawannya menggunakan pedang panjangnya, alat jiwa pertempuran jarak dekat, dan maju ke Chapter berikutnya.

Pertandingan terakhir adalah antara Huang Zheng dan seorang wanita berbaju merah dari Common Alliance.

Huang Zheng, yang selalu tampak sangat tenang, akhirnya menunjukkan kekejamannya dalam pertandingan ini. Alat jiwanya yang berbentuk cakar berguna untuk serangan jarak dekat dan jarak jauh. Pada saat yang sama, dia cukup bertekad untuk tidak tergoda oleh lawannya. Akhirnya, dia memotong salah satu lengan lawannya dan memaksanya untuk mengakui kekalahan.

Semifinalis adalah He Caitou, Huo Yuhao, Huang Zheng dan wanita berbaju kuning, yang dipanggil Ye Guyi.

Namun, Huo Yuhao dan He Caitou bermasalah setelah undian dibuat untuk semifinal. Mereka saling menggambar. Mereka akan saling berhadapan di semifinal.

“Itu bagus juga. Anda akan punya cukup waktu untuk istirahat. Saya akan kehilangan Chapter ini. ” He Caitou mengumumkan kekalahannya, dan Huo Yuhao berhasil maju ke final.

Nangong Wan senang dengan keputusan He Caitou untuk kehilangan. Ini membuktikan bahwa Tang Si lebih rendah daripada Tang Wu. Selain itu, Tang Wu bisa menghemat kekuatan bertarungnya untuk final. Tentu saja, akan lebih baik jika Tang Wu dan Huang Zheng adalah finalis. Aliansi Duskwater akan menang tidak peduli bagaimana jika itu terjadi.

Chapter semifinal kedua adalah Ye Guyi dari Common Alliance versus Huang Zheng dari Duskwater Alliance.

Kedua pesaing naik ke panggung. Ye Guyi adalah yang tercantik di antara tiga perwakilan dari Common Alliance. Namun, dia terlihat dingin pada saat ini. Sementara Lan Ruoruo kalah dari Huo Yuhao, dia tidak menderita cedera. Namun, wanita berbaju merah itu terluka parah oleh Huang Zheng. Bahkan jika lengannya yang diamputasi disambungkan kembali, itu mungkin tidak gesit seperti sebelumnya.

Ye Guyi dengan dingin memelototi Huang Zheng dan dengan tegas berkata, “Jika Anda seorang pria, Anda akan bertarung sampai akhir. Jangan mengakui kekalahan. ”

Huang Zheng tertawa dingin, “Kamu akan memiliki kesempatan untuk mengatakan apakah aku laki-laki di masa depan.”

“Mulai!” Ye Yulin tidak bisa diganggu dengan pembicaraan sampah mereka. Dia segera mengumumkan dimulainya pertarungan.

Ye Guyi mengarahkan jari-jari kakinya ke tanah dan meledak ke arah Huang Zheng seperti sepetak awan kuning. Huang Zheng meletakkan alat jiwa berbentuk cakar di lengan kanannya. Saat dia mengangkatnya sedikit, tiga cakar tajam di depan menembak keluar bilah cahaya panjang tiga kaki.

Pisau cahaya ini digunakan untuk memotong lengan wanita dengan warna merah sebelumnya.

Saat Huang Zheng mengangkat cakarnya, dia menembakkan bilah cahayanya ke arah Ye Guyi seperti sambaran petir. Tidak hanya bilah cahayanya dapat digunakan untuk pertempuran jarak dekat, mereka juga sangat efektif untuk serangan jarak jauh.

Setelah mengunci lawan, bilah cahaya ini berputar keluar dan mencegat Ye Guyi dari arah yang berbeda saat mereka menarik busur di udara. Mereka tidak mudah untuk dihindari. Selain itu, mereka sangat tajam, dan sangat eksplosif. Menolak mereka tanpa pelindung jiwa pun pasti akan sangat menguras target. Huang Zheng menyebut mereka Soulchase Claws.

Setelah melepaskan tiga bilah tajamnya, Huang Zheng melepaskan lagi tiga bilah cahaya dari cakarnya. Dia maju dengan cepat ke arah Ye Guyi.

Ye Guyi tidak takut saat dia menghadapi pedang cahaya spiral ini. Sebelumnya, dia sudah menyaksikan gaya bertarung Huang Zheng. Wanita berbaju merah telah menderita saat bilahnya pecah. Ye Guyi tidak akan membuat kesalahan yang sama.

Dia memutar pergelangan tangannya, dan pedang panjang muncul di genggamannya. Pedang ini panjangnya sekitar tiga kaki dan tiga inci. Bilah pedangnya setebal satu inci, dan itu memancarkan cahaya keemasan terang. Ada tujuh bintang di pedang, dan tiga susunan formasi. Meski hanya ada tiga, mereka sangat kecil. Susunan formasi miniatur seperti ini hanya bisa dibuat menggunakan teknik-teknik canggih.

Dia mengarahkan pedangnya ke depan dan dengan lembut melambaikan pedangnya ke udara. Proyeksi pedang buram telah dibuat.

“Ding, ding, ding.” Ketika tiga denting terdengar, dia dengan akurat memukul tiga bilah tajam yang berputar ke arahnya.

Tiga bilah ini berhenti di udara. Namun, Ye Guyi tampaknya berubah ilusi saat mereka akan hancur berantakan. Dia seperti kabut kekuningan, dan langsung melayang ke depan. Kecepatan yang dia capai hampir mendekati standar Teleportasi Instan.

“Ledakan! Ledakan! Ledakan!” Tiga ledakan terdengar bersamaan. Ye Guyi sudah menghindari bahaya. Saat Huang Zheng maju ke arahnya, dia berhasil menutup celah di antara mereka.

Setelah menyaksikan permainan pedang dan kecepatan luar biasa lawannya, Huang Zheng sedikit terpana. Namun, kemampuannya juga tidak biasa. Matanya bersinar, dan dia terus mengambil langkah besar ke arah Ye Guyi. Penting untuk dicatat bahwa dia berasal dari Gereja Roh Kudus!

Tubuh Ye Guyi terlintas dengan proyeksi cahaya ilusi. Huang Zheng tidak melepaskan bilah cahayanya lagi. Keduanya dengan cepat bertemu di tengah panggung.

Ye Guyi ternyata membenci Huang Zheng. Saat dia mengguncang pergelangan tangannya, pedangnya membentuk garis-garis cahaya yang tak terhitung jumlahnya. Garis-garis cahaya bintang ini bersinar terang, ditujukan ke mata Huang Zheng.

Huang Zheng tidak panik. Dia meluruskan cakarnya dan mulai memindahkannya. Lapisan cahaya hijau redup bersinar dari cakarnya, membentuk perisai yang menghalangi lampu pedang.

Cakar-cakarnya mahir menyerang dan bertahan. Bukan saja mereka sangat meledak, tetapi mereka bahkan memiliki kekuatan pertahanan yang hebat juga. Itu sekuat penghalang pelindung Kelas 6.

Saat ia memblokir lampu pedang, cincin jiwa ungu ketiga Huang Zheng menyala.